logo

Terdapat beberapa kaedah diagnosis ultrasound janin pada ibu hamil, yang dianggap tidak berbahaya bagi bayi. Salah satu kaedah ini adalah kardiotokografi (CTG) semasa kehamilan, norma atau penyimpangan daripadanya mengikut indikator individu kaedah diagnostik ini dapat dikesan pada pelbagai skala. Berdasarkan hasil yang diperoleh, seseorang dapat mempertimbangkan keadaan janin dan menyesuaikan pengurusan kehamilan jika perlu..

CTG bukanlah prosedur wajib, oleh itu, doktor tidak boleh merujuk ibu hamil ke kajian ini sama sekali, namun, jika ada kebimbangan, prosedur tersebut mesti dilakukan beberapa kali.

Ciri-ciri prosedur CTG

Kaedah diagnostik ini digunakan pada trimester kehamilan ketiga, biasanya dari 32 minggu. Sebilangan doktor menetapkan kajian ini pada 28 minggu, tetapi kriteria diagnosis dianggap boleh dipercayai dari 32 minggu, kerana pada masa ini kitaran rehat aktiviti stabil pada janin.

Dengan bantuan CTG janin, keadaan anak yang belum lahir dinilai semasa aktiviti motor semula jadi. Sekiranya bayi tidak menampakkan dirinya dengan cara apa pun atau bahkan tidur, kemungkinan besar, prosedur itu akan ditunda atau dijalankan lagi - tidak ada yang mengancam. Oleh kerana kaedah ini sama sekali tidak berbahaya bagi anak, anda boleh melaksanakannya berkali-kali.

Penjagaan kesihatan untuk wanita hamil

Melindungi kesihatan wanita hamil mempunyai kesan yang baik bukan hanya pada kesihatan wanita yang bersalin, tetapi juga pada keadaan fizikal dan mental anak

Sekiranya kita mempertimbangkan persoalan di mana kes atau ketika CTG dilakukan semasa kehamilan, maka biasanya ini berlaku dalam keadaan berikut:

  • patologi dikesan oleh ultrasound dari plasenta,
  • kerencatan pertumbuhan janin yang disyaki,
  • parut rahim,
  • kemungkinan kelahiran pramatang,
  • preeklamsia,
  • kehamilan lewat,
  • penurunan aktiviti janin,
  • bersamaan dengan penyakit kronik semasa hamil,
  • penurunan cecair amniotik atau peningkatan cecair amniotik,
  • penyimpangan dalam CTG terakhir,
  • ikatan tali pusat janin dikesan oleh ultrasound.

Tidak ada persiapan khas sebelum prosedur. Namun, setiap wanita ingin bersiap sedia untuk apa yang menantinya. Sekiranya CTG diresepkan semasa kehamilan, bagaimana mempersiapkannya, akal sehat akan memberitahu semua orang. Oleh kerana kajian ini memakan masa sekitar 40-60 minit, anda harus mengikuti hobi yang panjang: mengambil makanan ringan (epal, roti, coklat), selimut dan bantal untuk keselesaan. Pastikan anda pergi ke tandas sebelum prosedur, jika tidak, ia akan memakan masa yang lama untuk bertahan, dan hasilnya akan menjadi tidak boleh dipercayai.

Ibu mengandung akan diletakkan di sofa atau di kerusi yang selesa (anda mesti berada dalam posisi berbaring atau berbaring di sebelah anda, anda tidak boleh berbaring di belakang), mereka akan memasang sensor ke perut, maklumat dari mana ia akan pergi ke unit elektronik. Doktor menerima dan memeriksa semua data yang tercermin pada lekukan. Selepas kajian itu, doktor menulis kesimpulan yang diberikan kepada ibu hamil.

Hasil CTG janin: transkrip

Isu terpenting kaedah ini tetap menyahkod CTG janin. Terdapat beberapa skala, yang paling popular adalah skala 10 mata Fischer dan skala 12 mata Krebs. Biasanya menilai petunjuk pada kedua-dua skala dan menulis dua anggaran dalam kesimpulannya. Perlu diingat bahawa data tidak boleh menyimpang pada skala yang berbeza lebih dari tiga titik.

Biopsi villi korionik

Sekiranya, sebagai hasil dari BVH, ternyata janin mempunyai mutasi yang menyebabkan penyakit genetik, doktor akan melaporkan bahawa ini bermaksud bagaimana ia menampakkan diri, apakah mungkin untuk mengobati penyakit seperti itu, apakah langkah-langkah yang dapat diambil

Di bawah ini kita membahas dengan lebih terperinci mengenai skala Fisher. Selepas CTG, penyahkodan hasil dilakukan mengikut parameter berikut, yang secara individu dinilai dari 0 hingga 2 titik:

1. Irama basal (rata-rata antara nilai degupan jantung janin, tidak berubah selama 10 minit atau lebih lama):

  • kurang dari 100 atau lebih daripada 180 denyutan seminit - 0 mata,
  • dari 100 hingga 119 denyutan seminit dan dari 161 hingga 180 denyutan seminit - 1 mata,
  • dari 120 hingga 160 denyutan seminit - 2 mata.

2. Pemboleh ubah (amplitud):

  • kurang daripada 3 denyutan seminit - 0 mata,
  • dari 3 hingga 5 denyutan seminit - 1 mata,
  • dari 6 hingga 25 denyutan seminit - 2 mata.

3. Pemboleh ubah (kekerapan 1 minit):

  • kurang daripada 3 - 0 mata,
  • dari 3 hingga 5 - 1 mata,
  • lebih daripada 6 - 2 mata.

4. Pecutan (peningkatan denyut jantung janin sebanyak 15-20 denyutan per minit berbanding dengan frekuensi asas yang berlaku sebagai tindak balas terhadap pergerakan janin, pemampatan tali pusat, pengecutan rahim) dalam 30 minit:

  • 0 (ketiadaan) - 0 mata,
  • 1-4 (berkala) - 1 mata,
  • dari 5 ke atas (sporadis) - 2 mata.

5. Penurunan (pengurangan kadar denyutan jantung sebagai tindak balas terhadap goyangan atau pengecutan rahim) dalam 30 minit:

  • perlambatan atipikal teruk - 0 mata,
  • perlambatan sederhana sederhana - 1 mata,
  • ketiadaan atau penurunan yang cetek pendek - 2 mata.

Untuk mengelakkan subjektiviti dalam menguraikan data CTG janin, dalam dunia perubatan moden mereka berusaha membuat alat dan program komputer yang mengotomatisasi proses penyahsulitan sebanyak mungkin.

Biasanya, CTG semasa kehamilan pada skala Fisher adalah data antara 8 hingga 10 titik. Hasil 6-7 mata dianggap pra-patologi, dan doktor cenderung untuk menetapkan pemeriksaan semula. Sekiranya hasil CTG kurang dari 6 mata, kemungkinan ini bermaksud hipoksia intrauterin janin dan memerlukan rawatan segera di hospital atau kelahiran segera.

Petunjuk Kesihatan Janin

Menurut hasil grafik yang diperoleh dengan CTG, doktor mendapati nilai PSP (petunjuk keadaan janin), yang dalam perkembangan normal kurang dari 1. Sekiranya nilai-nilai ini berada dalam lingkungan 1 hingga 2, ini mungkin menunjukkan bermulanya kemunculan gangguan pada janin. Sekiranya nilai SRP lebih besar daripada 3, ini menunjukkan keadaan janin yang kritikal. Walau bagaimanapun, berdasarkan hanya data ini, tidak ada keputusan yang dibuat, keseluruhan sejarah kehamilan dipertimbangkan. Sebab-sebab penyimpangan indikator bukan sahaja masalah dalam perkembangan janin (kegagalan jantung, anemia, hipoksia), tetapi juga beberapa keadaan pada ibu dan anak hamil yang tidak berkaitan dengan gangguan (peningkatan suhu pada wanita hamil, fasa tidur pada anak).

Perlu diperhatikan bahawa kaedah CTG adalah tambahan atau tambahan, oleh itu, hasilnya hanya berdasarkan data diagnostik yang lain. Ini terutama mempengaruhi penyimpangan kecil dari norma, oleh itu tidak berbaloi untuk membunyikan penggera ketika mendiagnosis hasil selain daripada biasa, sebelum berbicara dan membincangkan hasilnya dengan pakar sakit puan.

10 mata ctg

Jarang sekali (kira-kira sekali per 300 pemerhatian monitor) anda dapat melihat apa yang disebut irama sinusoidal, apabila lekukan penampilan menyerupai sinusoid biasa (Gamb. 12). Jenis CTG ini mempunyai ciri-ciri berikut: irama basal tetap, amplitud osilasi 5-15 denyut / min, frekuensi ayunan 3-6 per min, tanpa pecutan dan perlambatan. Irama sinusoidal pada awalnya digambarkan oleh F. Kubli dalam konflik Rh yang teruk. Kemudian, ohm juga dijumpai dalam konflik imun yang lain, begitu juga dengan pengenalan ubat-ubatan, antipsikotik dan ubat penenang kepada ibu.

Rajah. 12. Irama sinusoidal.

Sekiranya genesis farmakologi irama sinusoidal dikecualikan, maka kekerapan kelahiran mati, menurut literatur, dapat mencapai 70%.

Kemunculan pada CTG dalam 30 minit 5 atau lebih pecutan sporadis adalah tanda prognostik yang paling baik untuk janin. Kejadian pecutan berkala pada awal persalinan sering disertai dengan pendaftaran penghapusan berubah-ubah selama tempoh pengasingan atau bahkan dengan pembukaan faring rahim yang tidak lengkap..

Sebilangan besar parameter CTG dan kepelbagaian kombinasinya menyukarkan pemilihan indikator yang paling penting untuk penilaian keadaan janin yang betul ketika melahirkan. Untuk mengatasi kesulitan ini, serta menerapkan pendekatan multifaktorial untuk menilai status intrapartum janin, beberapa skala titik telah diusulkan dalam 10-15 tahun terakhir. Pada masa ini, skala Krebs telah menerima penggunaan klinikal yang paling luas (Jadual 13)..

Jadual 13 Skala CTG (Krebs H., 1979)

Tanda0 mata1 mata2 mata
Irama basal, rentak / min100
80
100-120
160-180
120-160
Amplitud ayunan, bpm33-56-25
Nombor ayunan33-6Lebih daripada 6
Bilangan ayunan dalam 30 min01–4 sporadis atau berkala5 atau lebih sporadis
PenghapusanLambat atau berubah-ubah (teruk, tidak biasa)Awal (teruk) atau berubah-ubah (ringan, sederhana)Tidak atau awal (ringan, sederhana)

Semasa menilai 8-10 mata, keadaan janin dianggap normal, 6-7 mata - garis batas, dan dengan jumlah 5 atau kurang mata - sebagai mengancam. CTG harus dinilai dengan mengambil kira usia kehamilan janin dan ubat-ubatan yang ditetapkan. Ramalan oleh CTG keadaan normal janin pada masa kelahiran mencapai 99%. Walau bagaimanapun, dengan data patologi CTG, prognosis kelahiran janin pada asfiksia kurang dipercayai (30-50% kes). Berkaitan dengan penderitaan (hipoksia) janin, CTG sensitif, tetapi tidak spesifik.

Kemerosotan janin menurut CTG adalah petunjuk untuk mengambil darah dari bahagian sebelumnya janin untuk menentukan CBS (ujian Zaling). Dalam beberapa tahun terakhir, teknik Zaling yang invasif di banyak negara lebih memilih kombinasi CTG dengan penentuan transkutan p02, pCO2, atau pengukuran berterusan pP. Pada masa yang sama, kajian yang dilakukan secara menyeluruh telah berulang kali mengesahkan bahawa penilaian CTG yang berkelayakan membolehkan anda mendiagnosis hipoksia janin dengan ketepatan yang sama dengan kaedah untuk menentukan pH dan gas darah. Sekiranya pH di atas 7.25, ini menunjukkan bahawa janin berada dalam keadaan baik (kadar turun naik semasa melahirkan adalah 732 - 7.35); pH 7.20 hingga 7.25 dianggap sebagai "pra-asidosis"; di bawah 7.20 - sebagai "asidosis"; pH 7.10 ke bawah dikelaskan sebagai "asidosis teruk".

Dengan perubahan ketara dalam pH semasa pendaftaran ChSI, takikardia dengan tahap berubah-ubah dan tahap basal tetap diperhatikan.

Mengapa CTG semasa kehamilan adalah normal dan apa yang ditunjukkannya

CTG atau kardiotokografi adalah salah satu kaedah diagnosis pranatal dan tersebar luas di obstetrik moden kerana kesederhanaan kajian, ketiadaan kesan negatif pada ibu dan janin, aksesibilitas dan memperoleh hasil yang boleh dipercayai dan bermaklumat. Asas kajian adalah pendaftaran kontraksi jantung janin (degupan jantung) dan aktiviti motoriknya, serta kontraksi rahim. Setelah merekodkan petunjuk ini pada pita penentukuran, versi kertas hasil CTG diperoleh, yang dinilai oleh pakar kandungan-pakar sakit puan dan membuat kesimpulan. Berdasarkan kesimpulan yang diterima, janin dinilai, dan menurut indikasi, masalah kelahiran segera atau kecemasan, atau rawatan.

Intipati kardiotokografi

Denyut jantung janin dinilai pada waktu rehat, ketika bergerak, dan melawan kontraksi rahim. Juga, degupan jantung dan aktiviti motor kanak-kanak dinilai apabila terdedah kepada faktor luaran. Oleh itu, CTG dan CTG tanpa tekanan dibezakan menggunakan rangsangan luaran atau ujian fungsional - kardiotokografi tekanan. Dari ujian fungsional berlaku:

  • ujian oxytocin - pentadbiran intravena dos minimum oxytocin;
  • Ujian susu ibu - kerengsaan mekanikal pada puting;
  • ujian atropin - pentadbiran intravena dos atropin kecil;
  • ujian akustik - pendedahan kepada rangsangan bunyi;
  • ujian palpasi - percubaan untuk menggerakkan ujung atau kepala pelvis melalui dinding depan perut.

Semasa merakam indikator, tiga grafik dipaparkan pada pita kertas - pada satu, kontraksi rahim direkodkan, pada yang kedua - kontraksi jantung janin, dan yang ketiga - pergerakannya. Penyelidikan kardiotokografi berdasarkan pada kesan Doppler - pantulan gelombang ultrasonik dari bahagian-bahagian janin yang berkontraksi dan dinding rahim. Sensor yang mengesan kontraksi jantung bayi adalah ultrasonik, dan sensor yang merekodkan kontraksi rahim adalah tensometrik.

Tarikh dan masa CTG

Kajian kardiotokografi ditetapkan dari kehamilan 30 hingga 32 minggu. Ini disebabkan oleh pembentukan hubungan yang jelas antara pergerakan janin dan aktiviti jantungnya dan penampilan tempoh tidur dan terjaga bayi. Oleh itu, waktu antara jam 9 pagi hingga 2 hari dan dari pukul 7 malam hingga tengah malam dianggap sebagai masa yang sesuai untuk penyelidikan.

Menurut kesaksian (patologi kehamilan), CTG dilakukan lebih awal, dari jangka masa 28 minggu. Sehingga minggu ke-28, kajian ini tidak dijalankan, kerana mustahil untuk mendapatkan hasil yang jelas dan dapat dipercayai..

Dengan kehamilan yang normal, kardiotokografi dilakukan setiap 10 hari. Kehadiran komplikasi kehamilan dan memperoleh hasil yang memuaskan dari kajian sebelumnya memerlukan CTG berulang selepas 5 - 7 hari. Sekiranya kebuluran oksigen pada janin dikesan, CTG dilakukan setiap hari atau setiap hari sehingga janin dinormalisasi semasa rawatan atau untuk memutuskan pembedahan caesar. Kardiotokografi juga dilakukan selama persalinan, kira-kira setiap 3 jam, walaupun disarankan untuk melakukan seluruh periode pertama di bawah pengawasan CTG.

Bagaimana persediaan untuk belajar

Persediaan khas sebelum kardiotokografi tidak dijalankan. Tetapi wanita hamil itu diperkenalkan dengan peraturan yang mesti dipatuhi pada malam kajian:

  • bersarapan atau makan malam 1.5 hingga 2 jam sebelum penyingkiran CTG (kajian ini tidak dilakukan semasa perut kosong atau sejurus selepas makan);
  • kosongkan pundi kencing sebelum prosedur (tempoh kajian adalah 20 - 40 - 90 minit);
  • berhenti merokok 2 jam sebelum CTG (jika anda mempunyai tabiat buruk);
  • cukup tidur pada malam kajian;
  • tidak membuat pergerakan semasa prosedur;
  • menandatangani persetujuan bertulis untuk menjalankan penyelidikan.

Apakah tujuan kardiotokografi?

Dalam perintah Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia (No. 572, 1 November 2012), kardiotokografi janin dilakukan untuk setiap ibu hamil sekurang-kurangnya tiga kali dalam jangka masa dari 32 hingga 40 minggu (sekiranya tidak ada komplikasi kehamilan) dan tanpa gagal semasa kontraksi. Matlamat CTG pada trimester terakhir dan semasa melahirkan anak:

  • pengiraan kadar jantung janin;
  • mengira kontraksi rahim;
  • diagnosis gangguan janin dan keputusan mengenai selesainya kehamilan atau kelahiran anak.

Petunjuk untuk penyelidikan yang lebih kerap semasa kehamilan dan / atau melahirkan anak:

  • sejarah obstetrik yang membebankan (pengguguran, keguguran, kelahiran pramatang, kelahiran mati, dll.);
  • gestosis;
  • peningkatan tekanan darah;
  • kekurangan sel darah merah dan hemoglobin pada wanita;
  • ketidaksesuaian imunologi darah ibu dan janin oleh faktor Rh atau kumpulan darah;
  • kehamilan selepas tempoh (42 minggu dan lebih);
  • kekurangan atau lebihan cecair amniotik;
  • mengancam kelahiran pramatang;
  • kawalan rawatan untuk FPF dan hipoksia janin;
  • kelambatan pertumbuhan intrauterin, berat janin yang dianggarkan rendah;
  • kehamilan berganda;
  • kajian kawalan setelah mendapat keputusan CTG sebelumnya yang tidak memuaskan;
  • penyakit extragenital seorang wanita (diabetes mellitus, patologi buah pinggang, kelenjar tiroid, dan lain-lain);
  • pengurangan / hilangnya pergerakan janin atau aktiviti motornya yang ganas;
  • kelainan janin yang didiagnosis;
  • berat janin yang besar;
  • trauma ke perut;
  • ikatan leher janin dengan tali pusat, dikesan oleh ultrasound;
  • parut pada rahim;
  • plasenta rendah atau plasenta previa;
  • tabiat buruk wanita hamil (penyalahgunaan alkohol, merokok, penggunaan dadah).

Bagaimana kajiannya

Pesakit terletak di sofa dalam keadaan rawan di sebelah kiri atau separuh duduk. Postur sedemikian menghalang pemampatan vena cava inferior, yang memberi kesan negatif terhadap keadaan janin (peningkatan degupan jantung, peningkatan aktiviti motor). Doktor meletakkan pada perut wanita tali pinggang khas di mana alat pengukur regangan terletak sehingga berada di sisi sudut kanan rahim. Setelah mendapat tempat yang terbaik untuk mendengar degupan jantung janin, kulit perut hamil dilincirkan dengan gel dan sensor ultrasonik dipasang pada kawasan ini. Ibu mengandung meletakkan alat kawalan jauh di tangannya dengan butang, dengan mengklik di mana dia akan memerhatikan pergerakan janin semasa belajar. Tempoh CTG adalah 20 hingga 40 minit, yang ditentukan oleh kitaran tidur dan terjaga anak (biasanya keadaan rehat dan aktiviti janin berubah setiap 30 minit). Pendaftaran irama basal kontraksi jantung janin dilakukan sekurang-kurangnya 20 minit sehingga 2 pergerakan bayi berlangsung selama 15 saat atau lebih dan memprovokasi peningkatan kadar jantung sebanyak 15 kontraksi dalam 60 saat diperhatikan. Kajian yang dijelaskan disebut kardiotokografi luaran..

Kardiotokografi dalaman dilakukan hanya semasa bersalin dalam keadaan berikut:

  • cecair amniotik berlepas;
  • pembukaan faring rahim sebanyak 2 cm atau lebih.

Semasa melakukan CTG dalaman, elektrod berbentuk spiral khas dilekatkan pada kulit pendahulu kanak-kanak, dan pengecutan rahim diperbaiki melalui pengukur regangan yang melekat pada perut atau melalui kateter yang dimasukkan ke dalam rongga amniotik. CTG dalaman dilakukan mengikut petunjuk obstetrik yang ketat dan jarang digunakan..

Menyahkod kardiotokogram

Analisis kardiotokogram yang diperoleh merangkumi kajian mengenai petunjuk berikut:

  • Irama basal. Mencerminkan degupan jantung janin. Untuk menentukannya, kadar degupan jantung purata lebih dari 10 minit dikira. Biasanya, denyut jantung rehat janin adalah 110-160 denyutan seminit, dengan kacau 130-190. Irama basal normal tidak melampaui petunjuk ini.
  • Pemboleh ubah irama. Penunjuk yang menggambarkan nilai purata penyimpangan dari irama basal. Biasanya, ia berada dalam jarak antara 5 - 25 degupan jantung seminit. Penyimpangan dari irama basal disebut osilasi. Bezakan antara ayunan pantas dan perlahan. Cepat adalah turun naik yang diperhatikan pada setiap degupan jantung janin, misalnya: 138, 145, 157, 139 dan seterusnya. Getaran perlahan dicatat dalam satu minit degupan jantung. Apabila irama berubah kurang dari 3 denyutan seminit (contoh: dari 138 hingga 140), variabilitas rendah dari irama basal ditunjukkan. Perubahan degupan jantung dalam 1 minit dengan 3 hingga 6 degupan (contoh: dari 138 hingga 142) menunjukkan kebolehubahan purata. Sekiranya degupan jantung janin dalam 1 minit berubah sebanyak 7 atau lebih denyutan (contoh: dari 138 hingga 146), ini menunjukkan kebolehubahan irama yang tinggi. Kebolehubahan irama normal tinggi dengan ayunan seketika.
  • Pecutan, perlambatan. Pecutan disebut puncak atau cengkeh, diarahkan ke atas pada grafik. Maksudnya, pecutan adalah peningkatan denyut jantung janin sebanyak 15 - 25 denyut per 1 minit, yang timbul sebagai tindak balas terhadap pergerakan sendiri, kontraksi rahim atau ujian fungsional. Mereka menunjukkan keadaan bayi yang memuaskan (2 atau lebih pecutan selama 10 minit). Sebaliknya, penghapusan adalah puncak yang diarahkan ke bawah pada grafik dan dicirikan oleh penurunan kadar denyutan jantung janin sebanyak 30 denyutan seminit dan berlangsung selama 30 saat atau lebih. Dalam CTG normal, tidak ada perlambatan yang diperhatikan atau ada sedikit di antaranya, dan kedalamannya tidak melebihi 15 denyut dalam 15 saat.
  • Perubahan berkala. Fluktuasi degupan jantung janin berpunca daripada pengecutan rahim.
  • Amplitud. Petunjuk mencatat perbezaan antara irama basal dari degupan jantung janin dan perubahan berkala.
  • Kacau. Bilangan mereka ditentukan oleh keadaan rehat dan aktiviti janin. Biasanya, bayi harus bergerak 6 hingga 8 kali sejam. Tetapi jumlah pergerakan menurun semasa tidurnya atau semasa kelaparan oksigen, jadi indikator dinilai bersamaan dengan yang lain.

Hasil penyahsulitan CTG:

  • Kardiotokogram normal. Irama basal berada dalam lingkungan 120 - 160 degupan jantung per minit, amplitud variabilitas irama adalah dari 10 hingga 25 dalam 60 saat, tidak ada perlambatan, 2 atau lebih pecutan dicatat dalam 10 minit.
  • Kardiotokogram yang meragukan. Irama basal berada dalam lingkungan 100 - 120 degupan jantung seminit, atau degupan jantung 160 - 180 dalam 60 saat. Amplitud kebolehubahan irama kurang dari 10 atau lebih daripada 25. Pecutan tidak tetap, perlambatan cetek dan pendek didaftarkan.
  • Kardiotokogram patologi. Irama basal adalah 100 atau kurang rentak seminit atau melebihi 180. Irama monoton dengan amplitud variabilitas kurang dari 5 denyut per 60 saat diperhatikan. Perlambatan yang dinyatakan dan berubah-ubah (dengan bentuk yang berbeza) dicatat. Kelambatan lambat muncul (30 saat selepas permulaan kontraksi rahim). Irama sinusoidal.

Penilaian janin Fisher

Kesimpulan akhir mengenai kardiotokogram dikeluarkan setelah mengira titik-titik yang dijelaskan oleh Fisher dalam skala. Bilangan titik ditentukan oleh degupan jantung janin, kebolehubahan irama, ketiadaan atau kehadiran penurunan dan pecutan.

Skala Nelayan Krebs Diubah:

Indeks1 mata2 mata3 mata
Denyutan jantung janinKurang dari 100 atau lebih 180100-120 atau 160-180121-160
Ayunan PerlahanKurang daripada 3 denyutan seminit3-5 denyutan seminit6–25 denyutan seminit
Bilangan ayunan perlahan> 3 setiap kajian3–6Lebih 6 orang semasa kajian
PecutanTidak berdaftar1–4 dalam 30 minitLebih 5 dalam 30 minit
PenghapusanLewat atau berubah-ubahBerubah atau lambatAwal atau tidak hadir
Pergerakan janinTidak bertanda1-2 dalam 30 minitLebih dari 3 dalam 30 minit

Pemarkahan membolehkan doktor mengeluarkan kesimpulan berikut:

  • CTG menunjukkan keadaan janin yang memuaskan dengan skor keseluruhan 8 - 10;
  • CTG menunjukkan tanda-tanda awal kelaparan oksigen janin dengan skor 5 - 7 mata (pemeriksaan tambahan diperlukan: ultrasound dengan Doppler, penilaian profil biofizik janin);
  • CTG menunjukkan keadaan janin yang mengancam, yang memerlukan rawatan segera wanita hamil dan penyelesaian masalah kelahiran (sebagai peraturan, ini adalah pembedahan caesar darurat).

Faktor Memutarbelitkan

Mendapatkan hasil kardiotokogram yang tidak tepat mungkin disebabkan oleh:

  • makan berlebihan atau menjalankan kajian perut kosong;
  • mengambil ubat penenang;
  • tekanan hamil;
  • aktiviti fizikal seorang wanita sebelum kajian (menaiki tangga, berjalan pantas);
  • berat badan wanita hamil yang berlebihan (sukar bagi sensor untuk mengenali degupan jantung janin);
  • minum alkohol dan merokok pada malam CTG;
  • pemasangan sensor ultrasonik yang tidak betul atau pengeringan gel konduktif;
  • kehamilan berganda;
  • dormansi janin (perlu untuk memanjangkan masa penyingkiran CTG).

Video: Mengapa CTG diperlukan semasa kehamilan?

Perhatian! Artikel ini disiarkan untuk tujuan maklumat sahaja dan dalam keadaan apa pun tidak ada bahan ilmiah atau nasihat perubatan dan tidak dapat menjadi pengganti perundingan secara langsung dengan doktor profesional. Untuk diagnosis, diagnosis dan rawatan, hubungi doktor yang berkelayakan!

Semasa kehamilan CTG: transkrip

Seorang wanita hamil, sebelum menemui kebahagiaannya yang baru lahir, harus diperhatikan oleh doktor selama sembilan bulan, menjalani banyak ujian, menjalani pelbagai kajian.

Wanita itu bertemu dengan banyak kajian untuk pertama kalinya, beberapa prosedur diagnostik tidak biasa baginya, oleh itu mereka membimbangkan ibu hamil, membuatnya ragu bahawa semuanya sesuai dengan dia dan bayinya. Seorang pakar sakit puan mengatakan bahawa seorang wanita muda pertama kali melakukan prosedur CTG dengan tangisan, dengan keyakinan penuh bahawa setelah pemeriksaan ditetapkan, maka mereka mengesyaki patologi... Saya harus meyakinkan ibu masa depan dengan seluruh jabatan, menjelaskan bahawa prosedur ini ditetapkan kepada semua wanita hamil pada waktu-waktu tertentu dan dengan tujuan tertentu. Jadi apakah prosedur ini - CTG? Mengapa dia diresepkan? Kami akan menangani masalah ini secara terperinci.

Mengapa melantik CTG?

Dalam keadaan apa yang ditetapkan CTG

Kardiotokografi (CTG) adalah kaedah penyelidikan yang berdasarkan pada analisis kepelbagaian kadar denyutan jantung janin (dalam terminologi perubatan, janin adalah bayi yang belum lahir dari minggu kelapan perkembangan janin hingga kelahiran). Dengan CTG janin, kekerapan pergerakan bayi dan aktiviti kontraktil rahim juga dicatatkan. CTG dilakukan dengan menggunakan cardiomonitor berdasarkan prinsip Doppler, yang mencatat perubahan dalam selang antara kitaran individu aktiviti jantung janin.

Menganalisis hasil CTG, adalah mungkin untuk menilai keadaan fungsinya, kekerapan pergerakan janin, untuk memahami sama ada ia selesa untuknya, sama ada terdapat cukup oksigen, kekerapan dan kekuatan kontraksi rahim. Terima kasih kepada prosedur CTG janin, doktor dapat mengetahui kelainan semasa kehamilan dan memberikan bantuan yang diperlukan kepada wanita hamil dan bayi yang belum lahir tepat pada waktunya. CTG janin diresepkan untuk tujuan profilaksis dari 30-32 minggu kehamilan kepada semua wanita, dan untuk alasan perubatan (dalam kes ini, waktunya mungkin berbeza).

Biasanya, jika kehamilan berjalan dengan baik, seorang wanita melewati janin pada trimester ke-3 sekurang-kurangnya dua kali jika terdapat tanda-tanda (riwayat obstetrik yang dibebani, terjerat tali pusat, parut rahim, kekurangan fetoplacental, tahap air berganda atau rendah, ciri-ciri perkembangan sistem kardiovaskular janin) - lebih kerap menurut keterangan doktor. Dengan dirawat di hospital beberapa minggu sebelum melahirkan, wanita menjalani CTG janin setiap hari, prosedur ini menjadi biasa bagi mereka, dan kebanyakan menantikannya, kerana ia menunjukkan degupan jantung remah-remah mereka, beberapa alat mengeluarkan suara degupan jantung bayi..

Bagaimana prosedurnya ?

CTG janin. Sensor

CTG janin sama sekali tidak menyakitkan untuk ibu masa depan dan bayinya yang akan datang. Seorang wanita berada pada posisi yang selesa sambil duduk atau berbaring di punggung atau sisi, sambil berbaring, prosedur tidak digalakkan, kerana dalam kedudukan rawan, pemampatan vena cava inferior mungkin berlaku dan hasil rakaman akan diputarbelitkan. Dua sensor dilekatkan pada perut wanita hamil yang disambungkan ke monitor. Satu sensor mengesan degupan jantung janin, dan yang kedua - pengecutan rahim.

Pada alat kardiomonitor yang lebih tua, terdapat sensor pergerakan janin yang lain dengan butang, ia diletakkan di tangan wanita, dan dia mesti menekan butang setiap kali dia merasakan pergerakan bayinya. Dalam peranti moden baru tidak ada peranti seperti itu. Prosedur ini berlangsung selama 30-35 minit, jadi sebelum dijalankan wanita itu dianjurkan untuk tidur, pergi ke tandas. Sekiranya anak semasa CTG tidak aktif dan akan tidur di perut ibu, prosedurnya tidak akan memberi maklumat.

Untuk meningkatkan aktiviti janin, seorang wanita sekiranya tidak ada alahan disyorkan untuk makan satu atau satu lagi kepingan coklat. Seorang wanita tidak dianjurkan untuk bimbang, kecewa, bimbang, faktor-faktor ini boleh menyumbang kepada penyelewengan hasil. Prosedur CTG janin adalah sempurna, tidak berbahaya, tidak menyakitkan, tidak mempunyai kontraindikasi dan kesan sampingan dari ibu dan janin. CTG janin juga boleh dilakukan secara langsung semasa melahirkan untuk memahami bagaimana perasaan bayi..

Bagaimana doktor membaca CTG?

Penilaian keadaan janin

Menafsirkan CTG janin adalah hak prerogatif pakar sakit puan, tetapi setiap wanita dapat mengetahui apa yang dimaksudkan dengan hasil CTG, apakah petunjuk dan apakah itu adalah norma CTG. Sebagai peraturan, pada minggu ke-32 refleks jantung pada anak sudah terbentuk, dan untuk setiap pergerakan dia mengalami reaksi sistem kardiovaskular dalam bentuk peningkatan denyut jantung. Sensor merekodkan petunjuk ini, yang direkodkan dalam bentuk lengkung pada pita - kardiotokogram. Pakar sakit puan menganggarkan keluk dalam skor dari 1 hingga 10. Berdasarkan penilaian ini, kita dapat menyimpulkan bagaimana perasaan anak dalam rahim, berapa banyak badannya, termasuk sistem kardiovaskular, yang diberi oksigen, jika terdapat hipoksia janin.

Apakah parameter yang dinilai oleh doktor??

CTG normal janin

Sukar bagi orang yang belum bersedia untuk mengatakan apa maksud kardiotokogram. Ini menunjukkan garis dan gigi yang tidak putus, diarahkan terutamanya ke atas, lebih jarang - ke bawah. Tetapi bagaimana untuk menguraikan petunjuk ini? Pada kardiotokogram janin, doktor menilai petunjuk berikut:

  • Irama basal adalah purata aritmetik degupan jantung janin dalam 10 minit. Frekuensi normal irama basal adalah 110-160 denyutan seminit.
  • kebolehubahan irama basal (amplitud dan frekuensi). Pada filem, kebolehubahannya menonjol dalam bentuk gigi dan gigi. Kadang-kadang lompatan seperti itu menakutkan seorang wanita, malah ia juga bagus. Garis CTG tidak boleh rata.
  • pecutan adalah peningkatan kadar denyutan jantung sebanyak 15 denyutan atau lebih dalam masa 15 saat. Pada CTG, mereka kelihatan seperti gigi ke atas. Berlaku semasa janin bergerak. Pecutan normal 2-3 atau lebih dalam 10 minit.
  • Penurunan adalah penurunan kadar denyutan jantung 15 atau lebih selama 15 saat sebagai tindak balas terhadap scrum atau semasa aktiviti rahim. Di CTG, mereka kelihatan seperti serong yang menunjuk ke bawah. Sekiranya perlambatan perlahan, dangkal, setelahnya irama basal normal cepat pulih, maka tidak ada alasan untuk dikhawatirkan. Doktor harus berhati-hati dengan pengurangan kadar denyutan jantung yang tinggi dan tinggi pada filem.

Skala Gred Fischer

Untuk masing-masing dari empat petunjuk, doktor memperoleh mata, dari 0 hingga 2. Dan kemudian, dengan menyimpulkan hasilnya, dia mendapat sejumlah poin terakhir, yang memberikan penilaian mengenai keadaan janin dan aktiviti jantungnya.

Skala penggredan Fischer adalah seperti berikut:

  • 8-10 mata - norma CTG janin, keadaan anak baik. Ibu mengandung tidak ada alasan untuk risau.
  • 6-7 mata - keadaan batas yang memerlukan pengulangan prosedur dan pengukuhan hasilnya dengan kaedah penyelidikan tambahan (ultrasound dengan dopplerografi).
  • 5 mata ke bawah - keadaan janin yang mengancam. 1-2 titik CTG semasa kehamilan - titik kritikal, menghendaki pesakit dimasukkan ke hospital secepat mungkin di hospital dan menyelesaikan masalah taktik kehamilan selanjutnya.

Hasil normal

Petunjuk normal CTG adalah konsep yang sesuai dengan kriteria spesifik, iaitu: irama basal harus 119-160 denyut seminit, amplitud sisihan adalah 7-25 denyut seminit, sekurang-kurangnya 2 pecutan dalam 10 minit, ketiadaan perlambatan atau sedikit penurunan kadar denyutan jantung. Ini adalah petunjuk biasa. Tetapi anda harus selalu ingat bahawa satu catatan tidak membuat diagnosis, dan penyimpangan kecil dari norma bukanlah patologi. Data jadual mungkin berbeza bergantung pada sama ada bayi sedang tidur atau terjaga, berada dalam keadaan tenang atau aktif, dan juga pada minggu kehamilan apa pemeriksaan dilakukan.

Petunjuk yang harus berjaga-jaga

CTG janin hipoksia

Doktor harus berwaspada terhadap hasil CTG yang mempunyai penyimpangan yang signifikan dari julat normal: jika irama basal kurang dari 110 atau lebih daripada 190 denyutan seminit. Frekuensi rendah 110 atau kurang menunjukkan perlambatan degupan jantung janin, dan yang tinggi, sebaliknya, menunjukkan peningkatan frekuensi yang ketara. Itu dan yang lain dapat menunjukkan hipoksia janin, kebuluran oksigen. Irama basal lebih daripada 190 dan kurang daripada 110 dinilai pada 0 mata. Ia juga tidak begitu baik apabila tidak ada percepatan sebagai tindak balas terhadap pergerakan janin. Ini mungkin menunjukkan ketegangan dan penipisan reaksi kompensasi janin, ketidakmatangan refleks jantung.

Penurunan yang dalam dan kerap selalu membimbangkan doktor, mereka dapat menunjukkan pelanggaran aliran darah plasenta dan memerlukan kajian yang teliti. Irama basal yang bervariasi atau amplitud kurang dari 10 atau lebih daripada 25 denyutan juga menimbulkan persoalan dari doktor. Sekiranya penyahkodan CTG janin memberikan hasil meragukan 6-7 mata, adalah perlu untuk mengulangi kajian dan menambahkannya dengan kaedah pemeriksaan lain untuk mengetahui sebab-sebab yang menyebabkan hasil ini. Tetapi jangan segera panik, ia hanya boleh membahayakan keadaan bayi masa depan.

Alasan untuk segera dimasukkan ke hospital wanita hamil - petunjuk mengancam pada skala Fisher 1 mata - 5 mata.

Saya belum diberi CTG?

Adakah perlu dibimbangkan?

Anda hamil, anda merasakan bagaimana bayi anda tumbuh, menendang, dan tidak lama lagi pertemuan anda dengannya akan berlaku, tetapi doktor belum memberi anda CTG? Kenapa? Mungkin kehamilan anda berjalan dengan baik, dan tempohnya tidak menghampiri 32 minggu, anda tidak mempunyai petunjuk untuk melakukan lebih awal. Ini hanya alasan untuk kegembiraan, dan tidak boleh menjadi perhatian.

Adakah mungkin untuk didiagnosis dengan CTG?

Tidak. Sekiranya terdapat penyimpangan akibat prosedur yang dikenal pasti, doktor akan merujuk anda ke pemeriksaan lain (makmal, instrumental). Dan sudah dalam penilaian yang komprehensif, dengan mempertimbangkan data semua kajian, diagnosis akan dibuat, hasil penguraian CTG janin akan disahkan atau dibantah.

CTG (kardiotokografi). Penyahkodan, tafsiran dan penilaian CTG menghasilkan keadaan normal dan patologi

Laman web ini memberikan maklumat rujukan untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Nilai dan petunjuk grafik CTG, tafsiran dan penilaian hasilnya

Dalam keadaan normal, CTG (kardiotokografi) mendaftarkan sejumlah parameter yang mesti diambil kira semasa menilai hasil kajian.

Apabila CTG dinilai:

  • irama basal;
  • kebolehubahan irama;
  • pecutan;
  • perlambatan;
  • bilangan pergerakan janin;
  • pengecutan rahim.

Irama basal (degupan jantung janin)

Kebolehubahan irama rendah dan tinggi (jarak denyut jantung, ayunan)

Seperti yang disebutkan di atas, irama basal adalah petunjuk purata kadar denyutan jantung janin. Biasanya, degupan jantung berbeza dari kejutan ke kejutan, yang disebabkan oleh pengaruh sistem saraf autonomi (autonomi) pada jantung. Perbezaan ini (penyimpangan dari irama basal) disebut osilasi (fluktuasi).

Semasa memeriksa CTG, terdapat:

  • ayunan sekejap;
  • ayunan perlahan.
Getaran seketika
Getaran seketika dinyatakan dalam selang waktu antara setiap degupan jantung berturut-turut. Jadi, sebagai contoh, dalam setiap detik kajian, jantung dapat berkontraksi dengan frekuensi yang berbeza (contohnya, 125, 113, 115, 130, 149, 128 denyutan seminit). Perubahan seperti itu disebut ayunan seketika dan biasanya direkodkan dengan CTG apa pun..

Getaran sekejap boleh:

  • Rendah (kebolehubahan rendah) - dalam kes ini, degupan jantung berubah kurang dari 3 denyutan seminit (contohnya, 125 dan 127).
  • Sedang (kebolehubahan sederhana) - dalam kes ini, degupan jantung janin berubah sebanyak 3 - 6 denyutan seminit (contohnya, 125 dan 130).
  • Tinggi (kebolehubahan tinggi) - sementara degupan jantung janin berubah lebih daripada 6 denyutan seminit (contohnya, 125 dan 135).
Ia dianggap normal jika ayunan sekejap tinggi direkodkan semasa CTG. Pada masa yang sama, kehadiran ayunan sekejap rendah dapat menunjukkan kerosakan pada janin, termasuk kehadiran kelaparan oksigen (hipoksia). Perlu diperhatikan bahawa secara visual (dengan mata kasar) mustahil untuk menentukan ayunan seketika. Ini dilakukan secara automatik menggunakan program komputer khas..

Ayunan Perlahan
Bagi ayunan perlahan, ia dicirikan sebagai perubahan pada degupan jantung janin dalam satu minit. Pada CTG mereka dipaparkan dalam bentuk gelombang kecil dengan gigi tajam.

Bergantung pada sifat ayunan perlahan, CTG boleh menjadi:

  • Jenis senyap (monoton) - dalam kes ini, turun naik kadar jantung dalam satu minit tidak melebihi 5 denyutan seminit.
  • Jenis yang sedikit bergelombang (peralihan) - turun naik kadar jantung antara 6 hingga 10 denyutan seminit.
  • Jenis tidak bergelombang (seperti gelombang) - turun naik kadar jantung dari 11 hingga 25 denyutan seminit.
  • Jenis Saltator (melompat) - turun naik kadar denyutan jantung lebih daripada 25 denyutan seminit.
Jenis kardiotokogram seperti gelombang dianggap normal, menunjukkan keadaan janin yang baik. Dengan jenis CTG lain, kemungkinan kerosakan pada janin (khususnya, dengan jenis melompat, kemungkinan tali pusat terjerat di leher bayi).

Juga, semasa menilai ayunan perlahan, jumlahnya diambil kira, iaitu berapa kali degupan jantung meningkat atau menurun (dibandingkan dengan irama basal) per minit.

Pecutan dan Pecutan

Semasa kajian, turun naik degupan jantung yang lebih jelas dapat dicatat pada kardiotokogram, yang juga penting untuk dipertimbangkan ketika menilai hasilnya.

Di CTG boleh didaftarkan:

  • Pecutan. Ini adalah degupan jantung janin sebanyak 15 atau lebih denyutan seminit (berbanding dengan irama basal), berlangsung sekurang-kurangnya 15 saat (pada CTGs mereka kelihatan seperti kenaikan garis atas yang dapat dilihat dengan mata kasar). Kehadiran berbagai bentuk dan jangka waktu pecutan adalah fenomena normal yang harus ada pada CTG janin yang sihat dan normal (biasanya, sekurang-kurangnya 2 pecutan harus dicatat selama 10 minit kajian). Ini juga berlaku kerana pengaruh sistem saraf autonomi (autonomous) pada degupan jantung. Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa bentuk dan jangka waktu pecutan yang sama dapat menunjukkan kerosakan pada janin.
  • Penghapusan. Istilah ini menunjukkan penurunan kadar denyutan jantung janin sebanyak 15 atau lebih denyutan seminit (berbanding dengan irama basal). Kelambatan boleh berlaku lebih awal (bermula pada masa yang sama dengan pengecutan rahim dan berakhir pada masa yang sama) atau kemudian (bermula 30 saat selepas permulaan kontraksi rahim dan berakhir lebih lama kemudian). Walau bagaimanapun, kehadiran perlambatan seperti ini menunjukkan penurunan penghantaran oksigen ke janin. Perlu juga diperhatikan bahawa kadang-kadang apa yang disebut penurunan suhu yang tidak berkaitan dengan kontraksi rahim dapat diperhatikan. Sekiranya dangkal (iaitu, degupan jantung menurun tidak lebih dari 25 - 30 denyutan seminit) dan tidak sering diperhatikan, ini tidak mendatangkan bahaya kepada janin.

Kadar pergerakan janin sejam (mengapa anak tidak bergerak menggunakan CTG?)

Semasa kardiotokografi, bukan sahaja kekerapan dan kebolehubahan kontraksi jantung janin dicatat, tetapi juga hubungannya dengan pergerakan aktif (pergerakan) janin, yang harus dilakukan sekurang-kurangnya 6 per jam kajian. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa tidak ada norma tunggal untuk jumlah pergerakan janin. Pergerakannya di rahim boleh disebabkan oleh banyak faktor (khususnya, tempoh tidur atau aktiviti, pemakanan ibu, keadaan emosinya, metabolisme, dan sebagainya). Itulah sebabnya jumlah pergerakan dianggarkan hanya bersamaan dengan data lain..

Pergerakan janin ditentukan pada garis bawah kardiotokogram, yang mencatat kontraksi rahim. Faktanya ialah pengecutan rahim direkodkan oleh sensor yang mengukur keliling perut wanita. Apabila rahim berkontraksi, keliling perutnya berubah sedikit, yang ditentukan oleh sensor khas. Pada masa yang sama, ketika janin bergerak (bergerak) di rahim, keliling perut juga dapat berubah, yang juga akan dikesan oleh sensor.

Tidak seperti kontraksi rahim (yang pada garis bawah kardiotokogram kelihatan seperti naik dengan lancar dan juga gelombang menurun dengan lancar), pergerakan janin didefinisikan sebagai kenaikan atau lonjakan yang tajam. Ini disebabkan oleh fakta bahawa ketika rahim berkontraksi, serat ototnya mulai berkontraksi dengan perlahan, sementara pergerakan janin dicirikan oleh kelajuan dan ketajaman relatif.

Sebab ketidakhadiran atau pergerakan janin yang dinyatakan dengan lemah mungkin:

  • Fasa rehat. Ini adalah fenomena biasa, kerana pada masa pranatal, anak itu kebanyakannya berada dalam keadaan menyerupai mimpi. Lebih-lebih lagi, dia mungkin tidak mempunyai pergerakan aktif.
  • Kerosakan janin yang teruk. Pada hipoksia yang teruk, pergerakan janin juga mungkin tidak ada..

Bolehkah saya melihat nada rahim dengan CTG?

Secara teorinya, semasa CTG, nada rahim juga dinilai. Pada masa yang sama, lebih sukar untuk melakukan ini..

Pengukuran nada dan aktiviti kontraktil rahim disebut tokografi. Tokografi boleh bersifat luaran (bahagian CTG dan dilakukan dengan menggunakan alat pengukur regangan yang dipasang di permukaan perut ibu) dan dalaman (untuk ini, sensor khas mesti dimasukkan ke dalam rongga rahim). Mengukur nada rahim dengan tepat mungkin hanya dengan bantuan tokografi dalaman. Walau bagaimanapun, mustahil untuk melakukannya semasa mengandung atau melahirkan anak (iaitu sebelum kelahiran bayi). Itulah sebabnya, semasa menganalisis CTG, nada rahim secara automatik ditetapkan sama dengan 8 - 10 milimeter merkuri. Pada masa akan datang, semasa mendaftarkan aktiviti kontraktil rahim, petunjuk yang melebihi tahap ini dinilai.

Apakah maksud peratusan pada monitor CTG?

Seperti apa kontraksi (kontraksi rahim) pada CTG?

Adakah CTG akan menunjukkan kontraksi latihan (palsu)?

Pada kardiotokogram, kedua kontraksi sebenar dan latihan dapat ditunjukkan. Kontraksi latihan boleh berlaku pada trimester kehamilan kedua dan ketiga dan merupakan kontraksi jangka pendek dan tidak teratur pada otot-otot rahim, yang tidak menyebabkan pembukaan serviks dan permulaan kelahiran. Ini adalah fenomena normal yang mencirikan aktiviti normal rahim. Sebilangan wanita tidak merasakannya sama sekali, sementara yang lain mungkin mengadu sedikit ketidakselesaan di bahagian atas perut, di mana semasa latihan bertarung, anda dapat merasakan bahagian bawah rahim yang padat.

Semasa pertarungan latihan, terdapat juga sedikit pengecutan rahim dan peningkatan ukurannya di kawasan bawah, yang ditangkap oleh sensor pengukur regangan sensitif. Pada masa yang sama, CTG akan menunjukkan perubahan yang sama seperti semasa pengecutan normal, tetapi kurang jelas (iaitu, ketinggian dan tempoh lengkungan garis bawah akan kurang). Tempoh pertarungan latihan tidak lebih dari satu minit, yang juga dapat ditentukan pada grafik..

Apakah maksud irama sinusoidal pada CTG?

Jenis kardiotokogram sinusoidal diperhatikan apabila keadaan janin terganggu, terutama dengan perkembangan kebuluran oksigen atau untuk sebab lain.

Irama sinusoidal dicirikan oleh:

  • ayunan jarang dan perlahan (kurang daripada 6 per minit);
  • amplitud rendah ayunan (degupan jantung janin berubah tidak lebih daripada 10 denyutan seminit berbanding dengan irama basal).
Agar irama dianggap sinusoidal, perubahan ini mesti direkodkan pada CTG sekurang-kurangnya 20 minit. Risiko kerosakan intrauterin atau bahkan kematian janin meningkat dengan ketara. Itulah sebabnya isu kelahiran segera segera dibangkitkan (melalui pembedahan caesar).

Apa maksud STV (variasi jangka pendek)??

Ini adalah petunjuk matematik yang dikira hanya dengan pemprosesan CTG komputer. Secara kasar, ia menunjukkan turun naik seketika pada degupan jantung janin dalam jangka masa yang pendek (iaitu, serupa dengan ayunan sesaat). Prinsip penilaian dan pengiraan indikator ini hanya dapat difahami oleh pakar, tetapi tahapnya juga dapat menunjukkan lesi janin di rahim.

Biasanya, STV mestilah lebih dari 3 milisaat (ms). Dengan penurunan penunjuk ini kepada 2.6 ms, risiko kerosakan intrauterin dan kematian janin meningkat kepada 4%, dan dengan penurunan STV kurang dari 2.6 ms - hingga 25%.

Penilaian CTG pada titik (pada skala Fisher, Krebs)

Untuk kajian kardiotokogram yang dipermudahkan dan lebih tepat, dicadangkan sistem pemarkahan. Inti kaedahnya adalah bahawa setiap ciri yang dipertimbangkan dinilai oleh sejumlah titik (bergantung pada ciri-cirinya). Selanjutnya, semua perkara diringkaskan, berdasarkan kesimpulan yang dibuat mengenai keadaan umum janin pada masa ini.

Banyak skala yang berbeza telah diusulkan, tetapi skala Fisher, yang dianggap paling dipercayai dan tepat, tetap yang paling umum saat ini..

Skor Fischer CTG merangkumi:

  • irama basal;
  • kebolehubahan irama (ayunan perlahan);
  • pecutan;
  • perlambatan.
Sehingga kini, skala Fisher yang paling sering digunakan dalam modifikasi Krebs, yang selain parameter yang disenaraikan juga memperhitungkan jumlah pergerakan janin dalam 30 minit kajian.

Apa yang ditunjukkan oleh CTG: menguraikan hasilnya

Kardiotokografi adalah prosedur diagnostik yang diperlukan untuk menilai degupan jantung janin dan tahap pengecutan otot-otot rahim. Ini membolehkan anda mengenal pasti patologi jantung dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan secepat mungkin. Prosedur bermula dengan minggu ke-32 kehamilan.

Apa yang dijalankan

Jantung bayi mula terbentuk pada minggu kelima kehamilan. Bekalan otot jantung ke saraf hanya berakhir pada minggu ke-27. Bermula dari minggu ke-28, jantung dan sistem saraf adalah satu mekanisme. Ini bermaksud bahawa pergerakan aktif bayi dicerminkan pada degupan jantung. CTG membolehkan anda menentukan bukan sahaja keadaan anak, tetapi juga untuk mendiagnosis anomali kongenital, seperti:

  • anemia;
  • kekurangan air;
  • hipoksia;
  • kekurangan fetoplacental;
  • penyakit jantung.

Kardiotokograf adalah alat dengan beberapa sensor.

Strain gage mengesan kontraksi rahim.

Cardiomonitor menunjukkan sifat aktiviti motorik kanak-kanak. Sensor Ultrasonik Mengesan Pergerakan Injap Jantung.

Biasanya, degupan jantung kanak-kanak dikaji seperti yang dirancang..

Selain itu, manipulasi diagnostik ditetapkan dalam kes berikut:

  • kehadiran penyakit kronik wanita;
  • prasyarat untuk perubahan jumlah cecair amniotik;
  • patologi plasenta yang dikesan oleh ultrasound;
  • kebarangkalian kelahiran pramatang yang tinggi;
  • preeklamsia;
  • faktor Rh negatif pada seorang wanita;
  • mengikat tali pusat janin;
  • kehadiran parut pada rahim.

Petunjuk diagnostik dikira secara automatik. Semasa menjumlahkan, pembetulan dibuat untuk tidur. Dalam tempoh ini, degupan jantung bayi menjadi tenang. Sekiranya bayi tidak mahu bangun tidur, wanita itu perlu bergerak atau memakan beberapa keping coklat.

Dengan kehamilan yang normal, kardiotokografi dilakukan setiap 7-10 hari, bermula dari minggu ke-32. Tetapi kadang-kadang ia dilakukan selepas minggu ke-28. Dengan kehamilan yang rumit, kekerapan lawatan ke pejabat doktor adalah 5-7 hari. Sekiranya disyaki kebuluran oksigen, kajian dilakukan setiap hari atau setiap hari. Selepas penstabilan janin, lawatan ke klinik antenatal dilakukan setiap minggu. Sekiranya kanak-kanak itu tidak menunjukkan aktiviti semasa sesi diagnostik, ia dapat dijadualkan semula untuk hari lain..

Prinsip prosedur

CTG dijalankan mengikut peraturan tertentu. Pelanggaran teknik ini penuh dengan hasil yang salah. Wanita hamil diletakkan di sofa dalam keadaan terlentang.

Ini diperlukan untuk mengelakkan tekanan pada vena cava inferior. Sensor ultrasonik diatur sesuai dengan kedudukan janin.

Gel khas digunakan pada awalnya. Tolok regangan diletakkan di fundus rahim. Ia tidak perlu dilincirkan dengan gel.

Di tangan ibu mengandung adalah alat kawalan jauh, yang mesti ditekan semasa pergerakan janin. Sebanyak 40 minit.

Kajian ini tidak memerlukan persiapan khas. Sebaiknya kosongkan usus dan pundi kencing terlebih dahulu. Sebelum prosedur, anda semestinya menggigit. Ini akan mengelakkan sensasi yang tidak selesa. Kadang kala doktor menasihatkan agar memakan makanan manis sebelum mengunjungi pejabat doktor. Ini meningkatkan aktiviti bayi dalam kandungan..

Menyatakan hasilnya

Cara menguraikan hasil CTG, doktor yang hadir akan memberitahu. Semasa menilai kesihatan kanak-kanak, petunjuk berikut diambil kira:

  • Pemboleh ubah - perbezaan antara lonjakan jangka pendek dalam kadar denyutan jantung dan kadar basal.
  • Pecutan - peningkatan degupan jantung sepuluh saat lebih daripada 15 degupan setiap 60 saat.
  • Irama basal - petunjuk purata yang menunjukkan tahap degupan jantung janin ketika berehat.
  • Kadar penurunan menunjukkan penurunan degupan jantung dengan lebih daripada 15 denyutan dalam selang sepuluh saat. Penghapusan dibahagikan kepada dip3, dip2 dan dip1. Yang paling kritikal adalah dip3. Ini menunjukkan kekurangan oksigen.

Hasilnya dijaringkan pada skala Fisher dan Krebs. Petunjuk diberi nombor dari 0 hingga 2 unit. Keputusan akhir dibuat oleh program komputer. Ini mengelakkan subjektiviti dalam menilai degupan jantung..

Petunjuk biasa

Penyahkodan hasil dilakukan dengan mengambil kira garis panduan yang telah ditetapkan. Setelah menerima data kontroversial, kajian diulang, pada hari yang lain. Parameter berikut menunjukkan kehamilan yang sihat:

  • penunjuk kebolehubahan dalam lingkungan antara 5 hingga 25 denyutan seminit;
  • kekurangan perlambatan;
  • irama basal berbeza dari 120 hingga 160 denyut seminit;
  • CTG 9 mata atau 10 pada skala Krebs;
  • lima pecutan setiap jam prosedur.

10 mata menurut Fisher - norma. Dalam kes ini, wanita itu tidak boleh bimbang dengan keadaan anak. CTG sebanyak 9 mata dianggap normal. Skor 8 mata - had normal yang lebih rendah.

Berkenaan dengan hasil ini, pendapat doktor berbeza. Biasanya, doktor diinsuranskan semula, menetapkan ujian tambahan kepada wanita itu.

Untuk menghilangkan komplikasi yang mungkin berlaku, pesakit disarankan untuk berjalan lebih banyak dan mengelakkan keadaan tertekan. Apabila prosedur diulang, selalunya 8 mata diubah menjadi CTG 9 mata.

CTG sebanyak 7 mata adalah hasil yang kontroversial, kehadirannya memerlukan penyelidikan tambahan. Sekiranya selepas seminggu CTG adalah 7 mata, adalah perlu untuk mengambil langkah-langkah yang sewajarnya. Petunjuk di bawah 6 mata menunjukkan kebarangkalian hipoksia janin yang tinggi. Dalam kes ini, pesakit segera dimasukkan ke hospital.

Ia penting! Multivitamin dan vitamin untuk wanita hamil: yang lebih baik dalam 1 trimester

Skor di bawah 4 mata menunjukkan kebuluran oksigen yang teruk. Keadaan ini dianggap kritikal. Dalam keadaan ini, penghantaran segera ditunjukkan. Mungkin memerlukan pembedahan caesar.

Kardiotokografi yang mencurigakan

Varian kardiotokografi berikut membincangkan perkembangan proses patologi:

  • Irama lambda menunjukkan pemerasan tali pusat. Ia dicirikan oleh perubahan perlambatan dengan pecutan..
  • CTG monoton atau bisu dicirikan oleh degupan jantung yang tidak teratur apabila irama basal berada dalam had normal. Rajah menunjukkan garis lurus..
  • CTG sinusoidal menunjukkan kekurangan oksigen pada janin. Secara skematik dilambangkan sebagai gelombang sinus. Dalam kes yang jarang berlaku, kardiotokografi jenis ini menunjukkan bahawa seorang wanita sedang mengambil ubat psikotropik atau ubat-ubatan.

Petunjuk berikut dianggap patologi bersyarat: penyimpangan kebolehubahan irama, kemunculan perlambatan selepas pecutan dan aktiviti rendah anak.

Tanda-tanda seperti itu mungkin menunjukkan proses keradangan pada membran, kecacatan jantung, dan penyakit hemolitik..

Penilaian visual hasilnya terbahagi kepada tiga jenis: normal, patologi dan mencurigakan. Parameter ini dikemukakan pada tahun 1985 oleh Jawatankuasa Figo..

Ia menarik! Cara mengambil elevatal pronatal: arahan penggunaan semasa kehamilan

Kadang-kadang dalam hasil penyelidikan mereka menulis bahawa CTG menurut FIGO mencurigakan. Apa maksudnya dan bagaimana menyelesaikan keadaan, pakar sakit puan akan memberitahu. Dalam kes ini, terdapat risiko hipoksia. Panik mengenai perkara ini tidak berbaloi, ini akan memburukkan lagi keadaan. Dalam hasil dalam kes ini, data berikut akan dikesan:

  • kekurangan pecutan;
  • irama basal dalam julat 150–170 atau 100–110 denyutan seminit;
  • kehadiran perlambatan sporadis ringan;
  • amplitud irama basal dari 5 hingga 10 minit dalam 60 saat.

Dengan kardiotokografi, yang berada di ambang antara penyimpangan dan normal, kaedah diagnostik tambahan harus dilakukan. Ini termasuk pengenalan profil biofizik dan pengukuran halaju aliran darah dalam sistem rahim-plasenta. Adalah perlu untuk berhenti mengambil ubat-ubatan yang boleh mempengaruhi degupan jantung janin. Selepas 12 jam, manipulasi diulang. Ujian fungsional mungkin diperlukan - senaman, pentadbiran oksitosin, atau penangkapan pernafasan. Ini akan membolehkan anda memeriksa reaksi irama jantung anak.

Adakah CTG membahayakan janin?

Analisis kadar jantung tidak berbahaya bagi bayi dan ibunya. Oleh itu, ia dapat dilakukan secara berkala. Satu-satunya kelemahan kardiotokografi adalah kehadiran wanita hamil yang berpanjangan dalam satu kedudukan. Ini menyebabkan ketidakselesaan yang ketara..

Kajian ini membantu mencegah perkembangan patologi serius, oleh itu, meninggalkan prosedur yang dirancang tidak diingini. Diagnosis tepat pada masanya dapat menyelamatkan nyawa anak dan ibunya.

Video berguna: penyahkodan hasil CTG

Kesimpulannya

CTG adalah salah satu prosedur yang paling penting semasa kehamilan. Walau bagaimanapun, kesimpulan mengenai perjalanan kehamilan hanya dapat dibuat berdasarkan pemeriksaan menyeluruh. Anda tidak boleh mendiagnosis diri sendiri. Hanya seorang profesional perubatan yang dapat menyahsulit CTG.

Up