logo

Kemungkinan perubatan moden memungkinkan ibu hamil untuk belajar sebanyak mungkin mengenai kehamilan, mengecualikan kemungkinan penyimpangan dalam perjalanannya, menentukan risiko sesuatu yang salah dalam perkembangan bayi. Hari ini, wanita hamil berpeluang, jika mereka mahu, dan kadang-kadang jika perlu, untuk menjalani pelbagai pemeriksaan dan menjalani pelbagai jenis ujian yang memungkinkan, dengan tahap kebarangkalian yang berbeza-beza, untuk membuktikan tidak adanya ancaman terhadap pembentukan normal dan semula jadi janin. Salah satu kaedah komprehensif untuk memeriksa wanita hamil adalah apa yang disebut pemeriksaan pranatal..

Pemeriksaan kedua semasa kehamilan: masa

Kajian saringan di CIS agak baru, tetapi kerana kandungan maklumat yang kaya, ia aktif digunakan dalam amalan hamil. Pemeriksaan memungkinkan untuk menentukan kumpulan risiko komplikasi semasa kehamilan, dan juga memungkinkan untuk mengenal pasti kumpulan risiko untuk perkembangan patologi kongenital pada janin. Kajian saringan pertama dilakukan pada trimester pertama, dan pemeriksaan kedua semasa kehamilan, masing-masing, pada trimester kedua.

Para pakar menganggap masa yang paling "berjaya" untuk pemeriksaan pertama adalah 12-13 minggu, walaupun kajian ini dapat dilakukan dari 11 hingga 14 minggu kehamilan. Jangka masa untuk pemeriksaan kedua semasa kehamilan adalah dari 16 hingga 20 minggu, walaupun doktor menyebut kehamilan 16-17 minggu adalah yang paling optimum dan paling bermaklumat.

Pemeriksaan kedua semasa kehamilan: petunjuk

Tujuan pemeriksaan kedua adalah untuk mengenal pasti kumpulan risiko di kalangan wanita hamil apabila kebarangkalian mengalami kelainan kromosom janin cukup tinggi.

Pemeriksaan boleh dilakukan dengan ultrasound (mendedahkan kemungkinan kelainan janin menggunakan ultrasound); biokimia (kajian penanda darah); dan digabungkan - terdiri daripada pemeriksaan ultrasound dan biokimia. Sebagai peraturan, pemeriksaan ultrasound dilakukan sebagai bagian dari studi saringan pada akhir trimester kehamilan kedua, dan sebenarnya pemeriksaan kedua selama kehamilan adalah ujian darah untuk berbagai indikator. Hasil ultrasound yang dilakukan pada malam penyaringan trimester kedua kehamilan juga diambil kira..

Algoritma untuk pemeriksaan adalah seperti berikut: seorang wanita hamil setelah menderma darah dan ultrasound mengisi soal selidik, yang menunjukkan data peribadi, yang akan mengira usia kehamilan dan risiko mengembangkan kecacatan. Analisis dilakukan dengan mengambil kira usia kehamilan, setelah itu program komputer memproses maklumat yang diterima untuk mengira risiko. Namun, walaupun keputusan yang diperoleh tidak dapat dianggap sebagai diagnosis akhir, setelah itu seseorang dapat berbicara sepenuhnya tentang adanya risiko, jika mereka dikenal pasti. Untuk maklumat yang lebih terperinci dan tepat, doktor harus merujuk wanita hamil untuk menjalani ujian tambahan dan berunding dengan pakar genetik.

Bercakap secara khusus mengenai pemeriksaan kedua semasa kehamilan, ini adalah kajian biokimia darah ibu mengikut ujian khas. Apa yang disebut "ujian tiga kali ganda" adalah analisis tahap zat darah seperti gonadotropin korionik manusia (hCG), alpha-fetoprotein (AFP), estriol bebas. Sekiranya pemeriksaan kedua selama kehamilan juga melibatkan ujian darah untuk inhibin A, maka tes itu sudah disebut "empat kali lipat". Kajian mengenai kepekatan hormon dan protein khusus ini dalam darah wanita hamil memungkinkan untuk membincangkan risiko mengembangkan malformasi janin seperti Down Syndrome (Trisomi 21), Edwards Syndrome (Trisomy 18), kecacatan tiub saraf (kegagalan saluran tulang belakang dan anencephaly).

Hasil pemeriksaan trimester kedua secara tidak langsung boleh menjadi tanda beberapa keadaan tidak normal untuk perkembangan janin dan komplikasi kehamilan. Sebagai contoh, peningkatan tahap hCG mungkin menunjukkan patologi kromosom, risiko terkena gestosis atau kehadiran diabetes pada ibu, dan kehamilan berganda. HCG yang berkurang, pada gilirannya, mungkin merupakan tanda perkembangan plasenta terjejas. Peningkatan atau penurunan AFP, dan dengan itu menghambat A dalam serum darah ibu, menunjukkan pelanggaran perkembangan janin yang normal dan kemungkinan patologi kongenital - kecacatan pada tiub saraf terbuka, kemungkinan trisomi 21 atau trisomi 18. Peningkatan tajam alpha-fetoprotein juga boleh menyebabkan kematian janin. Perubahan tahap estriol bebas - hormon steroid wanita - mungkin merupakan isyarat pelanggaran fungsi sistem fetoplacental, jumlahnya yang tidak mencukupi menunjukkan kemungkinan pelanggaran perkembangan janin.

Walaupun hasil pemeriksaan kedua semasa kehamilan disifatkan sebagai tidak baik, anda tidak boleh putus asa dan segera membunyikan penggera. Mereka hanya menunjukkan kemungkinan risiko anomali, tetapi sama sekali tidak menjadi diagnosis akhir. Sekiranya sekurang-kurangnya satu petunjuk saringan tidak normal, adalah penting untuk menjalani kajian komprehensif tambahan. Di samping itu, faktor-faktor tertentu yang mengubah keputusan peperiksaan boleh mempengaruhi parameter pemeriksaan saringan. Ini: persenyawaan in vitro, berat badan hamil, diabetes dan penyakit ibu yang lain, tabiat buruk, misalnya, merokok semasa mengandung. Dalam kehamilan berganda, melakukan ujian darah biokimia sebagai sebahagian daripada pemeriksaan tidak dianjurkan sama sekali: petunjuk dalam kes ini terlalu tinggi, dan sangat sukar untuk mengira ketepatan risiko.

Kadar pemeriksaan trimester kedua.

Penyaringan adalah satu set prosedur diagnostik yang dilakukan untuk mengenal pasti kemungkinan kelainan dalam perkembangan kanak-kanak, penyakit. Salah satu kaedah adalah ultrasound. Semua wanita menyebarkannya semasa mengandung. Ini adalah kaedah diagnostik berdasarkan laluan gelombang ultrasonik melalui tisu. Isyarat mereka diubah menjadi gambar dan diproyeksikan ke layar monitor. Wanita hamil diwajibkan menjalani tiga imbasan - pada trimester 1, 2 dan 3.

Syarat ultrasound semasa melahirkan anak

Pemeriksaan pertama dilakukan antara 10-14 minggu. Biasanya ini adalah ujian berganda - selain diagnostik ultrasound, darah ibu hamil juga diperiksa. Berdasarkan hasilnya, kemungkinan patologi dan penyimpangan dalam perkembangan janin yang sedang berkembang ditentukan.

Ultrasound kedua dijalankan dari 16 hingga 20 minggu. Masa terbaik untuk peperiksaan adalah 17-19 minggu. Pemeriksaan perinatal dilakukan kemudian, setelah melakukan ujian darah - dalam jangka masa 20-24 minggu. Pemeriksaan kedua juga merangkumi ultrasound dan biokimia. Sekiranya dikehendaki, seorang wanita boleh menolak bahagian ke-2 pemeriksaan, tetapi ini tidak digalakkan, untuk mengelakkan akibat negatif.

Kali ketiga, imbasan ultrasound dilakukan dalam tempoh 30-34 minggu. Dalam tempoh ini, anda sudah dapat melihat patologi perkembangan kanak-kanak yang jelas. Sekiranya penyimpangan diperhatikan lebih awal, maka kali ketiga ia disahkan atau dibantah. Beberapa perubahan hanya dapat dilihat pada trimester ketiga.

Apabila ultrasound kedua diperlukan?

Pemeriksaan kedua diperlukan walaupun tidak ada masalah dengan melahirkan anak dan wanita itu tidak mempunyai keluhan. Ultrasound adalah wajib bagi ibu mengandung dalam kumpulan risiko:

  • memindahkan ARVI dalam tempoh 14 hingga 20 minggu. kehamilan;
  • umur - dari 35 tahun;
  • jika salah satu atau kedua ibu bapa adalah pemabuk, penagih dadah;
  • terdapat risiko keguguran;
  • dos yang diterima (oleh satu atau kedua ibu bapa) sebelum konsepsi atau selepasnya;
  • onkologi, yang ditemui selepas 2 minggu kehamilan;
  • ibu bapa yang berkait rapat;
  • keabnormalan genetik keturunan;
  • pengguguran diri secara sukarela;
  • patologi janin dan keabnormalan perkembangannya yang dikenal pasti semasa pemeriksaan pertama.

Juga, indikasi termasuk kehamilan yang telah dibekukan atau kelahiran bayi yang mati. Sekiranya seorang wanita mengambil ubat-ubatan yang dilarang ketika melahirkan anak atau bekerja dengan berat (atau berbahaya). Pemeriksaan tidak boleh dilepaskan bagi mereka yang anak pertama dilahirkan dengan kecacatan perkembangan.

Ciri-ciri penyaringan kedua

Dengan melakukan ultrasound kedua semasa kehamilan, janin sudah tumbuh dengan ketara, dan penampilan fizikalnya berubah. Semasa ultrasound, sejumlah parameter dinilai:

  1. Muka - kehadiran mulut, hidung, mata, telinga diperiksa. Ukuran tulang bahagian hidung ditentukan, sama ada terdapat celah-celah di rongga mulut, bagaimana bola mata berkembang.
  2. Fetometri (sebaliknya - ukuran janin).
  3. Bagaimana paru-paru terbentuk?.
  4. Struktur semua organ diperiksa.
  5. Tahap cecair amniotik.
  6. Jari dan jari dihitung semula.
  7. Plasenta dinilai - kematangan dan ketebalannya.

Pada ultrasound ke-2, jantina bayi baru lahir ditentukan untuk pertama kalinya, kerana tanda-tanda utama dapat dilihat dengan baik. Hasil yang diperoleh semasa diagnostik ultrasound sering ditambah dengan biokimia darah. Ini amat diperlukan sekiranya janin mengalami kelainan perkembangan. Apabila semuanya normal - ujian darah tidak diperlukan.

Biokimia membantu menentukan kepekatan estriol bebas, hCG (gonadotropin manusia), inhibin A, dan protein AFP (alpha-fetoprotein). Dengan penyimpangan yang dikenal pasti sebelumnya, indikator menunjukkan dinamika penyimpangan yang dikenal pasti sebelumnya. Sekiranya darah tidak diperiksa semasa pemeriksaan ke-2, maka tidak ada gunanya melakukan analisis - ia menjadi tidak relevan dan tidak memberi maklumat. Kemudian dopplerometry dan CTG dilakukan. Ini membolehkan anda menilai bekalan darah ke janin, plasenta, tali pusat.

Persiapan untuk ultrasound ke-2 dan pelaksanaannya

Persediaan khas untuk ultrasound tidak diperlukan. Oleh kerana jumlah besar cecair amniotik, pemeriksaan akan berkualiti tinggi. Persiapan diperlukan sebelum pendermaan darah. Beberapa hari sebelum prosedur, anda perlu mengecualikan makanan laut, gula-gula, koko, buah sitrus, makanan berlemak, asap dan goreng dari makanan. Darah diambil semasa perut kosong, jadi kali terakhir mereka makan 8-12 jam sebelum bersalin.

Ultrasound dilakukan dengan kaedah standard. Seorang wanita berbaring di sofa dan mengeluarkan perutnya. Gel ultrasonik digunakan untuknya. Isyarat reflektif diambil oleh sensor dan dihantar ke komputer. Kemudian, setelah pemprosesan segera, mereka dipaparkan di layar sebagai gambar. Sekiranya tidak ada pelanggaran yang dikesan, maka ujian darah tidak diperlukan.

Piawaian Saringan ke-2

Untuk menentukan kemungkinan patologi, keadaan plasenta dan pembentukan janin, ancaman kehamilan, hasil yang diperoleh pada pemeriksaan ke-2 dibandingkan dengan nilai standard dalam jadual. Berat dikira mengikut formula tertentu. Walau bagaimanapun, nilainya tidak selalu tepat, bergantung kepada radas, postur bayi dalam kandungan dan kelayakan doktor.

Biasanya, pada minggu ke-20, organ dalaman telah berjaya sepenuhnya terbentuk, dan berat bayi sekitar 300 g. Sebagai perbandingan, pada minggu ke-16. - 100 g. Selepas 7 hari, 40 g ditambahkan, kemudian pada selang waktu yang sama dua kali 50 g dan 60 g. Panjang badan untuk minggu ke-16. kira-kira sama dengan 11.6 cm. Dalam setiap tempoh 7 hari, ia meningkat sekitar satu sentimeter, dan pada akhir minggu ke-20. menjadi 16.4.

Jadual lilitan perut dan kepala

Tempoh dalam beberapa mingguLingkaran - minimum / maksimum (dalam mm)
PerutKetua
16-1788-131112-149
18-19104-154131-174
dua puluhdari 124 hingga 164dari 154 hingga 186

Jadual ukuran kepala BDP (biparietal) dan LZR (frontal dan oksipital)

(dalam beberapa minggu)Petunjuk - minimum / maksimum (dalam mm)BdrLZRenam belasdari 31 hingga 37dari 41 hingga 4917dari 34 hingga 42dari 46 hingga 54lapan belasdari 37 hingga 47dari 49 hingga 59Sembilan belasdari 41 hingga 49dari 53 hingga 63dua puluhdari 43 hingga 53dari 56 hingga 68

Panjang tulang - paha, kaki, bahu dan lengan bawah

Tempoh dalam beberapa mingguPanjang - minimum / maksimum (dalam mm)
PinggulTongkat gendangBrachialLengan
enam belasdari 17 hingga 2315-21dari 15 hingga 2112-18
17dari 20 hingga 2817-25dari 17 hingga 2515-21
lapan belasdari 23 hingga 3120-28dari 20 hingga 2817-23
Sembilan belasdari 26 hingga 3423-31dari 23 hingga 3120-26
dua puluhdari 29 hingga 3726-34dari 26 hingga 3422-29

AI (aka indeks cecair amniotik) adalah petunjuk yang sangat penting yang diperoleh dengan mengukur jarak (pada 3 titik) dari dinding rahim ke janin yang sedang berkembang. Nilai dapat berubah-ubah dalam norma 70-300 mm, dan penyimpangan dari angka-angka ini mengancam anak dan memerlukan perhatian perubatan segera. Indeks cecair amniotik (minggu - nilai minimum dan maksimum):

  • 16 - dari 73 hingga 201;
  • 17 - dari 77 hingga 211;
  • 18 - dari 80 hingga 220;
  • 19 - dari 83 hingga 225;
  • 20 - dari 86 hingga 230.

Norma pemeriksaan ultrasound pada pemeriksaan pertama dan kedua adalah sama, dan tiga petunjuk penting baru muncul dalam biokimia darah. Sekiranya darah juga diuji untuk inhibin A, maka ujian itu disebut empat kali ganda. Tahap hCG pada mulanya sangat meningkat, tetapi setelah 7-8 minggu ia juga mula menurun secara aktif. Estriol (EZ) - hormon yang bertanggungjawab untuk perkembangan plasenta.

Biasanya, pada awal pembentukannya, pertumbuhan aktif bahan diperhatikan. Penurunan tahap hormon yang kritikal adalah dari 40 peratus daripada nilai yang diterima. AFP (alpha-fetoprotein) - protein yang dihasilkan pada janin di saluran pencernaan dan hati sejak 5-1 minggu keberadaannya. Tahap bahan mula meningkat dengan cepat dari minggu ke-10. Norma dalam tempoh yang berbeza ditunjukkan dalam jadual.

Tempoh dalam beberapa mingguHCGTempoh dalam beberapa mingguEZ dalam nmol / lAFP dalam ME / saya
1-2150enam belasdari 4.9 hingga 22.7534,4
6-750000-2000017dari 5.25 hingga 23.139
11-1220000-90000lapan belasdari 5.6 hingga 29.7544,2
13-1415000-60000Sembilan belasdari 6.65 hingga 38.550,2
15-2510000-35000dua puluhdari 7.35 hingga 45.557

Penyahsulitan penyaringan ke-2 tanpa parameter yang ditentukan tidak mungkin dilakukan. Hasil ultrasound pertama juga diambil kira. Ini membantu mengenal pasti penyakit gen, tahap risiko yang dikira oleh pekali MoM. Ia mengambil kira usia, berat badan, patologi yang dialami wanita hamil. Semua ini akhirnya membawa kepada nilai digital had:

  • rendah - 0.5;
  • optimum - 1;
  • atas - 2.5.

Berdasarkan nilai-nilai ini, kemungkinan kelainan pada janin dikira. Sekiranya angka 1: 380, maka indikatornya merujuk pada norma.Namun, jika angka kedua mulai menurun, maka kemungkinan memiliki bayi yang sehat juga akan berkurang..

Apabila risiko tinggi 1: 250 (360) dikenal pasti, wanita itu dihantar untuk berunding dengan pakar genetik. Sekiranya nilainya mencapai tahap had 1: 100, maka kaedah diagnostik tambahan diperlukan untuk mengesahkan atau membantah kemungkinan anomali.

Sekiranya tali pusat melekat di tengah plasenta dan dinding anterior peritoneum, maka ini merujuk kepada norma. Tidak normal - cengkerang, pinggiran atau pecah, yang membawa kepada hipoksia janin, kelahiran anak yang bermasalah, kematian bayi.

Plasenta sering melekat di bahagian belakang rahim, yang merupakan lokasi terbaik kerana bekalan darah yang betul. Ia juga bagus untuk fundus rahim. Apabila plasenta dilekatkan pada dinding depan rahim, ini tidak berlaku untuk pelanggaran, tetapi menimbulkan risiko tertentu - peregangan kuat, detasmen kerana pergerakan aktif janin, persembahan.

Tepi saluran yang menghubungkan ibu dan anak harus terletak sekurang-kurangnya 6 cm di atas faring.Lokasi plasenta dianggap tidak normal apabila terletak di bawah rahim atau di faring, menutup pintu keluar. Ketebalan saluran penghubung diukur setelah 20 minggu kehamilan, sebelum itu hanya keseragaman struktur yang diperiksa (idealnya padat, tanpa penyertaan).

Tali pusat normal mempunyai dua arteri dan urat. Pelanggaran - ketiadaan sekurang-kurangnya satu kapal. Namun, kehamilan dianggap normal jika arteri yang ada menggantikan arteri yang hilang sebanyak 100 peratus. Lebih-lebih lagi, semua petunjuk adalah normal dan tidak ada kecacatan yang diperhatikan.

Panjang leher rahim adalah normal - sekurang-kurangnya 3 cm. Apabila memendek atau memanjang, jahitan digunakan atau pessary dipasang. Ini membolehkan anda membawa kehamilan hingga akhir dan mengekalkan bayi yang sihat..

Penjelasan kemungkinan penyimpangan

Semasa menguraikan hasil di bawah norma, ukuran janin, ketiadaan pertumbuhan yang tidak normal, atau celah pada wajah atau badan diterima. Bola mata mesti dikembangkan dengan baik, bahagian hidung mesti diperhatikan, dan organ dalaman mesti berkembang dengan betul. Pastikan untuk memeriksa tahap cecair amniotik, keadaan plasenta. Contoh apa yang menunjukkan penyimpangan yang dikenal pasti dari norma:

  • hCG tinggi menunjukkan penyakit Down atau Klinefelter, rendah menunjukkan patologi Edwards;
  • penyimpangan dari nilai normal BDP dan LZR mungkin menunjukkan kecacatan serius pada kanak-kanak (contohnya, penurunan otak, ancephaly);
  • penurunan AFP - kemungkinan kematian janin atau penentuan masa kehamilan yang salah, peningkatan yang dikesan dalam sindrom Meckel, kecacatan sistem saraf pusat, hernia umbilik, kematian sel hati;
  • jumlah darah rendah adalah ciri sindrom Edwards;
  • EZ yang tinggi mungkin menunjukkan kehamilan berganda, penurunan tahap kekurangan plasenta, kemungkinan keguguran, jangkitan, penyakit Down, gangguan perkembangan kelenjar adrenal;
  • dengan oligohidramniosis yang teruk, anggota badan boleh berkembang dengan tidak betul, ubah bentuk ruang tulang belakang berlaku, sistem saraf pusat juga mempunyai kesan negatif, janin beratnya sedikit;
  • dengan hCG normal, tetapi AFP dan EZ tinggi - kerosakan pada tiub saraf;
  • ketiadaan walaupun satu kapal membawa kepada patologi dalam perkembangan - jantung, penampilan fistula, perkembangan atresia esofagus, sistem saraf pusat terjejas, hipoksia;
  • perubahan struktur plasenta merosakkan pemakanan janin, hasilnya adalah hipoksia, penghambatan perkembangan.

Pemeriksaan kedua dilakukan hampir di tengah kehamilan, ketika pengguguran tidak lagi mungkin dilakukan. Kemudian, jika perlu, kelahiran pramatang.

Apa yang mempengaruhi hasil tinjauan kedua?

Walaupun pada nilai normal, ada kemungkinan terdapat beberapa kesalahan. Dan sebaliknya - walaupun keputusan yang buruk tidak selalu menunjukkan proses patologi. Terdapat beberapa faktor yang boleh mempengaruhi kelahiran anak secara negatif:

  • patologi kronik pada wanita hamil (contohnya, diabetes mellitus, dan lain-lain);
  • kehamilan berganda;
  • kegemukan (sementara penunjuk sentiasa meningkat);
  • Kehamilan yang disebabkan oleh IVF
  • tabiat buruk (ketagihan, merokok, minum yang kerap dan berlebihan).

Sekiranya semasa pemeriksaan kedua terdapat penyakit yang membawa kepada masalah serius dalam perkembangan atau kecacatan bayi yang belum lahir, maka wanita itu akan dihantar untuk pemeriksaan tambahan (misalnya, kordo atau amiosentesis) dan imbasan ultrasound berulang. Ini diperlukan untuk menentukan kecacatan perkembangan dengan tepat dan untuk menentukan sama ada akan meninggalkan anak.

Walaupun pentingnya ultrasound kedua, seorang wanita berhak untuk menolaknya. Walau bagaimanapun, ini boleh memberi kesan negatif bukan sahaja kepada anak, tetapi juga kesihatan wanita yang bersalin. Sekiranya terdapat kelainan yang dikenal pasti pada waktunya, adalah mungkin untuk menghentikan kehamilan tepat pada waktunya, untuk menentukan bagaimana kelahiran akan berlangsung (secara semula jadi atau perlu menjalani pembedahan caesar).

Maklumat berguna untuk wanita hamil. Pemeriksaan

Terdapat sejumlah kajian yang menyebabkan risiko melahirkan anak dengan patologi seperti sindrom Down, sindrom Edwards dan malformasi kasar dikesan pada peringkat awal kehamilan. Ini mengenai pemeriksaan pranatal.

Apa itu?

Dari semua ibu hamil yang diperiksa, sekumpulan wanita dikenal pasti yang hasilnya berbeza jauh dengan norma. Ini menunjukkan bahawa janin mereka cenderung mempunyai patologi atau kecacatan daripada yang lain. Pemeriksaan pranatal - satu set kajian yang bertujuan untuk mengenal pasti kelainan perkembangan atau malformasi kasar janin.

Kompleks ini merangkumi:

Pemeriksaan biokimia - ujian darah yang membolehkan anda menentukan kehadiran dalam darah bahan-bahan tertentu ("penanda") yang berubah dengan patologi tertentu, seperti sindrom Down, Edwards dan malformasi tiub saraf. Pemeriksaan biokimia sahaja merupakan pengesahan kebarangkalian, tetapi bukan diagnosis. Oleh itu, penyelidikan tambahan sedang dilakukan dengannya;

Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound) - dilakukan pada setiap trimester kehamilan dan membolehkan anda mengenal pasti sebahagian besar kecacatan anatomi dan kelainan perkembangan anak. Pemeriksaan pranatal terdiri daripada beberapa peringkat, yang masing-masing penting, kerana memberikan maklumat mengenai perkembangan anak dan kemungkinan masalah.

Faktor risiko untuk perkembangan patologi pada anak yang belum lahir:

- umur wanita lebih dari 35 tahun;

- kehadiran sekurang-kurangnya dua pengguguran spontan pada awal kehamilan;

- penggunaan sebilangan persediaan farmakologi sebelum pembuahan atau pada awal kehamilan;

- jangkitan bakteria dan virus yang dipindahkan oleh ibu masa depan;

- kehadiran dalam keluarga kanak-kanak dengan sindrom Down yang disahkan secara genetik, penyakit kromosom lain, malformasi kongenital;

- pengangkutan keluarga dari kelainan kromosom;

- penyakit keturunan dalam keluarga terdekat;

- pendedahan radiasi atau kesan berbahaya lain pada salah satu pasangan sebelum pembuahan.

Peperiksaan trimester pertama

"Ujian berganda"

Luangkan masa dari minggu ke-10 hingga ke-14 (masa optimum adalah dari minggu ke-11 hingga ke-13)

- Pemeriksaan ultrabunyi, di mana parameter utama diukur: ukuran coccyx-parietal (KTP) dan ketebalan ruang kolar (TBP). TBP lebih besar daripada 3 mm mungkin menunjukkan kemungkinan terjadinya gangguan perkembangan janin. Pengesahan (atau penolakan) memerlukan penyelidikan tambahan. Pemeriksaan hanya bersifat maklumat apabila CTE janin sama atau lebih besar daripada 45.85 mm.

- Pemeriksaan biokimia:

- ujian darah untuk hCG

Adalah perlu untuk memulakan pemeriksaan dengan pemeriksaan ultrasound, kerana petunjuk yang diperoleh dapat mendedahkan faktor-faktor yang menjadikan hasil biokimia tidak informatif, misalnya, usia kehamilan yang lebih tepat (tidak sepadan dengan 11-13 minggu), kehamilan berganda, masalah perkembangan kehamilan (misalnya, berhenti). Data yang diperoleh semasa imbasan ultrasound akan digunakan untuk mengira risiko pada trimester pertama dan kedua kehamilan.

Sekiranya hasil ultrasound sesuai dengan tarikh yang diperlukan untuk menjalankannya, maka anda boleh melakukan pemeriksaan biokimia (menderma darah). Istilah optimum untuk ini sama dengan ultrasound, - 11-13 minggu. Penting untuk kekal cergas pada masa ini. Jurang antara pemeriksaan ultrasound dan biokimia maksimum 3 hari.

Apa kajian saringan biokimia?

- Subunit bebas hormon korionik manusia (hCG)

- PAPP-A - protein protein yang berkaitan dengan kehamilan.

Hormon hCG dihasilkan oleh sel-sel shell embrio (chorion). Berkat analisis untuk hCG, kehamilan dapat ditentukan pada hari ke-6-10 setelah persenyawaan. Tahap hormon ini pada trimester pertama meningkat dan mencapai tahap maksimum pada minggu ke-10-12. Selanjutnya, secara beransur-ansur menurun dan tetap berterusan pada separuh kedua kehamilan..

Hormon hCG terdiri daripada dua unit (alpha dan beta). Dari jumlah tersebut, beta unik, yang digunakan dalam diagnostik.

Sekiranya tahap beta-hCG meningkat, ini mungkin menunjukkan:

- kehamilan berganda (norma hCG meningkat sebanding dengan jumlah buah);

- Sindrom Down dan beberapa patologi lain;

- diabetes pada ibu mengandung;

- kehamilan yang tidak betul.

Sekiranya tahap beta-hCG diturunkan, ini mungkin menunjukkan:

- kehadiran kehamilan ektopik;

- kehamilan yang tidak berkembang atau ancaman pengguguran spontan;

- kelewatan dalam perkembangan bayi masa depan;

- kematian janin (pada trimester kehamilan kedua atau ketiga).

NORMS HCG DALAM SERUM DARAH

Tahap hCG semasa kehamilan Norma hCG, madu / ml

1-2 minggu 25-300

2 - minggu ke-3 1500 - 5000

3-4 minggu 10,000 - 30,000

Minggu ke-4 20,000-100,000

Minggu ke-5 50,000-200,000

Minggu ke-6 50,000-200,000

Minggu ke-7 20,000-200,000

8 - minggu ke-9 20,000 - 100,000

Minggu ke-9 20,000-95,000

11- minggu ke-12 20,000 - 90,000

Minggu 13-14 15000-60000

15- minggu ke-250000- 35000

26- minggu ke-370000-60000

PAPP-A (PAPP-A) adalah protein yang memodulasi tindak balas imun badan ibu dan merupakan salah satu faktor yang memastikan fungsi plasenta. Analisis dilakukan pada trimester pertama kehamilan.

Penurunan tahap PAPP-A menunjukkan kebarangkalian:

- keabnormalan kromosom janin;

- Sindrom Down, Edwards, Corneli de Lange;

- ancaman keguguran atau penamatan kehamilan.

NORMS RARR-A DALAM SERUM DARAH

Minggu kehamilan Norma PAPP-A, madu / ml

8th-9th minggu 0.17-1.54

Minggu ke-9 0.32- 2.42

Minggu ke-10 0.46- 3.73

11-12 minggu 0.7- 4.76

12 - minggu ke-13 1,03 - 6,01

Minggu 13-14 1.47-8.54

MoM - untuk mengira petunjuk risiko, tidak digunakan data spesifik yang diperoleh, tetapi disebut MoM. Ini adalah pekali yang menunjukkan tahap penyimpangan nilai penunjuk tertentu dari pemeriksaan pranatal dari nilai rata-rata (median) untuk usia kehamilan.

Ia dikira menggunakan formula berikut:

MoM = nilai penunjuk dalam serum darah dibahagi dengan nilai median penunjuk untuk usia kehamilan tertentu

Norma adalah nilai yang hampir dengan perpaduan..

Terdapat sebilangan faktor yang dapat mempengaruhi nilai petunjuk yang diperoleh:

- mengambil ubat;

- diabetes dalam sejarah ibu mengandung;

- kehamilan kerana IVF.

Oleh itu, semasa mengira risiko, doktor menggunakan MoM yang disesuaikan mengikut semua ciri dan faktor.

Norma tahap MoM berkisar antara 0,5 hingga 2,5. Dan sekiranya berlaku kehamilan berganda hingga 3.5 MoM.

Bergantung pada hasilnya, akan jelas sama ada ibu hamil berisiko mengalami patologi kromosom atau tidak. Sekiranya demikian, maka doktor akan menasihati anda untuk menjalankan kajian lanjutan.

Jangan bimbang terlebih dahulu jika anda dijadualkan menjalani pemeriksaan trimester kedua - disarankan agar semua wanita hamil diberikannya, tanpa mengira keputusan peperiksaan peringkat pertama. Tuhan menyelamatkan manusia, yang menyelamatkan dirinya sendiri!

Peperiksaan trimester kedua

Ujian Tiga Kali

Dijalankan dari minggu ke-16 hingga ke-20 (masa optimum dari minggu ke-16 hingga ke-18)

Pemeriksaan gabungan

- Pemeriksaan ultrabunyi (menggunakan data yang diperoleh pada trimester pertama).

- Pemeriksaan biokimia:

- ujian darah untuk AFP;

- Gonadotropin korionik (hCG)

Pemeriksaan kedua juga bertujuan untuk mengenal pasti tahap risiko mengandung bayi dengan sindrom Down, Edwards, kecacatan pada perkembangan saluran saraf dan anomali lain. Semasa pemeriksaan kedua, hormon plasenta dan hormon hati janin dikaji, yang juga membawa maklumat yang diperlukan mengenai perkembangan anak.

Alpha-fetoprotein (AFP) adalah protein yang terdapat dalam darah kanak-kanak pada peringkat awal perkembangan embrio. Ia dihasilkan di hati dan saluran gastrousus janin. Tindakan alpha-fetoprotein bertujuan melindungi janin dari sistem imun ibu.

Peningkatan tahap AFP menunjukkan kebarangkalian wujud:

- malformasi tiub neural janin (anencephaly, spina bifida);

- Sindrom Meckel (gejala adalah hernia craniocerebral oksipital);

- atresia esofagus (patologi perkembangan intrauterin, apabila esofagus pada janin secara buta berakhir tanpa sampai ke perut (anak tidak dapat makan makanan melalui mulut);

- ununion dinding perut anterior janin;

- nekrosis hati janin kerana jangkitan virus.

Menurunkan tahap AFP menunjukkan:

- Trisomi sindrom Down 21 (tempoh selepas 10 minggu kehamilan);

- Sindrom Edwards - trisomi 18;

- usia kehamilan yang ditentukan dengan tidak betul (lebih lama daripada yang diperlukan untuk kajian);

STANDARD AFP DALAM SERUM DARAH

Tahap AFP minggu kehamilan, unit / ml

Estriol bebas - hormon ini dihasilkan terlebih dahulu oleh plasenta, dan seterusnya oleh hati janin. Dalam kehamilan yang normal, tahap hormon ini sentiasa meningkat..

Peningkatan tahap estriol mungkin menunjukkan:

- penyakit hati, ginjal pada ibu mengandung.

Penurunan kadar estriol mungkin menunjukkan:

- ancaman kelahiran pramatang;

- hipoplasia kelenjar adrenal janin;

ESTRIOL UTARA DALAM SERUM DARAH

Minggu Kehamilan Estriol Bebas Norma

Minggu ke-6 0.6-2.5

8- minggu ke-9 0.8- 3.5

Minggu ke-10 2,3-8,5

Minggu 13-14 5.7-15.0

Minggu ke-15 5.4-21.0

Minggu 17-18 6.6-25.0

19-20 - Saya minggu 7.5-28.0

Minggu 21-22 12.0-41.0

23-24 minggu 18.2-51.0

Minggu 25-26 20.0-60.0

27-28 - Saya minggu 21.0-63.5

29-30 - Saya minggu 20.0-68.0

31-32 - Saya minggu 19.5-70.0

Minggu ke-33-34 23.0- 81.0

Minggu 35-36 25.0--101.0

37-38 - Saya minggu 30.0-112.0

39- minggu ke-40 35.0 - 111.0

Pemeriksaan ultrasound trimester ketiga

Luangkan dari minggu ke-30 hingga ke-34 kehamilan (masa yang paling optimum adalah dari minggu ke-32 hingga ke-33)

Semasa ultrasound, keadaan dan lokasi plasenta dikaji, jumlah cairan amniotik dan lokasi janin di rahim ditentukan.

Menurut keterangan itu, doktor mungkin menetapkan kajian tambahan - dopplerometry dan cardiotocography.

Dopplerometry adalah kajian yang dilakukan bermula dari minggu ke-24 kehamilan, tetapi selalunya doktor menetapkannya selepas minggu ke-30.

Petunjuk untuk:

- kekurangan plasenta;

- peningkatan ketinggian kedudukan fundus rahim yang tidak mencukupi;

Dopplerometry adalah kaedah ultrasound yang memberikan maklumat mengenai bekalan darah ke janin. Halaju aliran darah di saluran rahim, tali pusat, arteri serebrum tengah dan aorta janin dikaji dan dibandingkan dengan nilai normal untuk tempoh ini. Berdasarkan hasilnya, kesimpulan diambil mengenai apakah bekalan darah ke janin adalah normal, adakah kekurangan oksigen dan nutrien. Sekiranya perlu, maka ubat-ubatan diresepkan untuk meningkatkan bekalan darah ke plasenta.

Kardiotokografi (CTG) adalah kaedah merakam degupan jantung janin dan perubahannya sebagai tindak balas terhadap kontraksi rahim. Adalah disyorkan untuk dijalankan dari minggu ke-32 kehamilan. Kaedah ini tidak mempunyai kontraindikasi.

CTG dilakukan menggunakan probe ultrasound, yang terpaku pada perut wanita hamil (biasanya CTG luaran, yang disebut tidak langsung digunakan). Tempoh CTG (dari 40 hingga 60 minit) bergantung pada fasa aktiviti dan rehat janin. CTG boleh digunakan untuk memantau keadaan bayi semasa mengandung dan semasa melahirkan.

Petunjuk untuk CTG:

- diabetes pada ibu mengandung;

- kehamilan dengan faktor Rhesus negatif;

- pengesanan antibodi antiphospholipid semasa kehamilan;

- kerencatan pertumbuhan janin.

Hanya keputusan anda

Doktor mengarahkan untuk menjalani pemeriksaan dan (jika perlu) mengesyorkan pemeriksaan lanjut, tetapi dia tidak boleh mempengaruhi keputusan wanita itu. Ramai ibu masa depan pada mulanya menolak kajian saringan, dengan alasan bahawa mereka akan melahirkan dalam apa jua keadaan, tanpa mengira hasil kajian tersebut. Sekiranya anda salah seorang dari mereka dan tidak mahu melakukan pemeriksaan, maka ini adalah hak anda, dan tidak ada yang dapat memaksa anda.

Peranan doktor adalah untuk menjelaskan mengapa pemeriksaan semacam itu dilakukan, diagnosis apa yang dapat dibuat sebagai hasil kajian yang sedang berlangsung, dan dalam hal kaedah diagnostik invasif (biopsi korionik, amniosentesis, kordosentesis) membincangkan kemungkinan risiko. Bagaimanapun, risiko pengguguran selepas pemeriksaan sedemikian adalah sekitar 2%. Doktor juga mesti memberi amaran kepada anda mengenai perkara ini..

Malangnya, doktor tidak selalu mempunyai masa yang cukup untuk menjelaskan secara terperinci hasil pemeriksaan..

Pemeriksaan kedua semasa kehamilan: kapan dan mengapa ia dilakukan?

Kandungan

Menunggu bayi dilahirkan bukan hanya peristiwa yang menggembirakan, tetapi juga kebimbangan yang berterusan mengenai kesihatan bayi yang belum lahir. Setelah mendaftar di klinik antenatal, ibu mengandung menjalani beberapa siri kajian dan lulus ujian yang diperlukan. Setelah diperiksa pada awal kehamilan, nampaknya anda dapat menenangkan dan berehat. Walau bagaimanapun, perlu menjalani ujian dan menjalani pemeriksaan ultrasound pada masa akan datang. Kami bercakap mengenai pemeriksaan kedua semasa kehamilan: waktunya, yang menunjukkan pemeriksaan kedua pada kehamilan 16-22 minggu, mengapa tidak boleh dilewatkan, dan bagaimana pemeriksaan kedua.

Berapa minggu 2 saringan semasa kehamilan?

Sehingga kini, Kementerian Kesihatan telah menetapkan 3 pemeriksaan pranatal standard, yang disarankan untuk semua wanita hamil. Minggu untuk pemeriksaan dikira bukan dari tarikh ovulasi atau pembuahan, tetapi dari haid terakhir.

Seperti yang anda ketahui, pemeriksaan pranatal pertama dilakukan pada usia kehamilan 11 hingga 13 minggu. Tugas utamanya adalah untuk menilai kebenaran pembentukan janin dan mengenal pasti tahap risiko patologi kongenital. Dan ketika mereka melakukan pemeriksaan kedua semasa kehamilan?

Semasa kehamilan, pemeriksaan kedua dilakukan di kemudian hari, selepas bermulanya trimester kedua. Pertama sekali, ia bertujuan untuk mengesahkan atau menolak hasil pemeriksaan pranatal pertama. Semasa pemeriksaan, doktor menentukan risiko mutasi kromosom, menilai kemungkinan pembentukan anomali dalam struktur sistem saraf, dan juga melihat keadaan rahim, plasenta dan cairan ketuban..

Tempoh 2 pemeriksaan semasa kehamilan adalah dari 16 hingga 22 minggu kehamilan. Apabila pemeriksaan kedua dilakukan semasa kehamilan bergantung pada cadangan doktor.

Dalam kes ini, jangka waktu dari 16 hingga 18 minggu dianggap sebagai periode optimum untuk ujian darah biokimia, sedangkan pemeriksaan ultrasound jika tidak ada penyimpangan menurut hasil 1 pemeriksaan dapat dilakukan agak lambat, dari 19 hingga 22 minggu.

Berapa minggu pemeriksaan 2 semasa kehamilan berakhir dengan ultrasound? Perlu diperhatikan bahawa ia dibenarkan menjalani pemeriksaan ultrasound hingga 24 minggu kehamilan, namun, masih wajar dilakukan dalam jangka masa yang telah disebutkan sebelumnya. Pemeriksaan ke-2: lebih baik mengekalkan tarikh akhir mengikut cadangan utama. Masa optimum untuk pemeriksaan kedua adalah dari 19 hingga 22 minggu.

Apa yang ditunjukkan oleh 2 pemeriksaan semasa kehamilan? Pada tahun 2017, sekumpulan saintis dari Pusat Pemeriksaan Ibu dan Anak Republik di Tashkent melakukan kajian yang bertujuan untuk menilai ketepatan diagnosis kecacatan pada peringkat awal kehamilan. 26.404 wanita hamil diperiksa dengan usia kehamilan dari 11 hingga 20 minggu. Hasilnya, didapati bahawa kerosakan sistem saraf pusat paling kerap dikesan. Lebih-lebih lagi, dalam 77.39% kes mereka didiagnosis pada trimester kedua.

Bagaimana dan mengapa 2 pemeriksaan trimester

Pemeriksaan 2 trimester adalah kajian standard wanita hamil, termasuk ultrasound dan ujian darah. Berdasarkan data yang diperoleh, doktor membuat kesimpulan mengenai keadaan kesihatan wanita dan janin dan meramalkan perjalanan kehamilan selanjutnya. Agar prosedur yang bertanggungjawab tidak menakutkan ibu hamil, dia mesti tahu petunjuk mana yang akan dikaji oleh doktor dan apa hasil yang diharapkan.

Objektif dan petunjuk

Tujuan utama penyaringan pada trimester kedua adalah untuk mengenal pasti pelbagai kecacatan dan menentukan tahap risiko patologi. Kajian ini dirancang untuk mengesahkan atau membantah data yang diperoleh doktor semasa pemeriksaan pertama. Prosedur ini ditetapkan bukan untuk semua wanita, tetapi hanya untuk mereka yang berisiko.

Jadi, petunjuk untuk pemeriksaan ke-2 adalah penyakit virus yang dialami oleh seorang wanita pada trimester pertama kehamilan, kehamilan sebelumnya yang tidak berjaya (keguguran, pudar, kelahiran mati), ibu bapa masa depan berusia lebih dari 35 tahun dan keturunan yang lemah. Pemeriksaan juga diperlukan untuk wanita yang bekerja dalam keadaan sukar, menderita alkoholisme dan ketagihan dadah, mereka yang mengambil ubat haram (misalnya, pil tidur atau antibiotik) pada awal kehamilan. Di samping itu, pemeriksaan untuk 2 trimester adalah wajib bagi wanita yang mengharapkan anak dari kerabatnya (dalam kes ini, risiko mengembangkan penyimpangan patologi sangat tinggi).

Sekiranya kehamilan berjalan dengan normal, tanpa komplikasi, pemeriksaan kedua tidak diperlukan. Tetapi ia dapat diselesaikan sekiranya wanita itu sendiri ingin memeriksa keadaan anaknya.

Tarikh

Untuk mendapatkan hasil yang paling tepat, penting untuk memilih tarikh yang tepat untuk menyaring 2 trimester. Biasanya ia dilakukan tidak lebih awal dari 16, tetapi selewat-lewatnya pada minggu ke-20. Optimum adalah minggu ke-17. Pada masa ini, anda sudah dapat melihat secara terperinci kanak-kanak itu dan menilai keadaannya secara objektif. Di samping itu, tempoh ini akan membolehkan seorang wanita menjalani pemeriksaan tambahan oleh pakar genetik dan pakar lain jika imbasan ultrasound dan ujian darah mendedahkan kecurigaan penyimpangan.

Prosedur

Pemeriksaan kedua merangkumi ultrasound dan biokimia darah. Kedua-dua prosedur biasanya dijadualkan untuk satu hari. Ultrasound dilakukan secara transabdominally, iaitu sensor bergerak di sepanjang perut. Doktor memeriksa dan menganalisis parameter berikut:

  • struktur wajah kanak-kanak - mulut, hidung, mata, telinga; fetometri (saiz janin);
  • struktur dan tahap kematangan organ dalaman (paru-paru, otak, jantung, usus, perut, ginjal, pundi kencing) dan tulang belakang;
  • bilangan jari di tangan dan kaki; ketebalan dan kematangan plasenta, isipadu cecair amniotik.

Dalam kajian ini, anda boleh dengan ketepatan hampir 100% untuk mengetahui jantina bayi. Untuk tempoh 17 minggu, ciri-ciri seksual primer sudah jelas kelihatan pada monitor mesin ultrasound.

Darah vena dinilai oleh petunjuk berikut: kandungan hCG, estriol bebas dan alpha-fetoprotein. Bersama dengan hasil ultrasound, data yang diperoleh membantu menyusun gambaran lengkap mengenai perkembangan anak.

Persediaan belajar

Tidak diperlukan persediaan khas untuk pemeriksaan trimester kedua.

  • Darah menderma seperti biasa - semasa perut kosong. Sebarang makanan yang dimakan dalam masa kurang dari 6-8 jam boleh memutarbelitkan hasil kajian..
  • 4 jam sebelum derma dibenarkan minum air bersih sahaja.
  • Pada malam lebih baik menolak manis, berlemak dan berbunga.
  • Juga tidak digalakkan untuk terlibat dalam produk alergen - buah sitrus, strawberi, coklat - sebelum ujian darah.

Sebaik-baiknya, analisis harus dilakukan pada awal pagi agar tidak melambatkan waktu sarapan. Jika tidak, wanita itu mungkin merasa pening, mual muncul, dan kesihatan ibu masa depan yang buruk memberi kesan buruk kepada keadaan bayinya.

Ultrasound boleh dilakukan pada bila-bila masa sepanjang hari. Kepenuhan pundi kencing dan usus tidak mempengaruhi kualiti gambar yang dipaparkan dan tidak mengganggu penilaian keadaan rahim.

Satu-satunya persiapan serius yang diperlukan sebelum saringan kedua adalah moral. Adalah sangat penting untuk mengikuti keputusan positif dan tidak memikirkan yang buruk. Ini benar terutamanya dalam kes di mana kajian pada trimester pertama menunjukkan kecurigaan penyimpangan.

2 kadar pemeriksaan trimester

Untuk menguraikan keputusan ujian ultrasound dan darah dengan betul, perlu mengetahui norma pemeriksaan 2 trimester.

Ultrasound akan menunjukkan pilihan berikut.

Kehamilan - 16 minggu

Berat janin adalah 100 g. Panjang janin ialah 11.6 cm. Lilitan perut adalah dari 88 hingga 116 mm. Lingkaran kepala - dari 112 hingga 136 mm. Saiz fronto-oksipital (LZR) - dari 41 hingga 49 mm. Saiz biparietal - dari 31 hingga 37 mm. Panjang tulang kaki adalah dari 15 hingga 21 mm. Panjang femur adalah dari 17 hingga 23 mm. Panjang tulang lengan bawah adalah dari 12 hingga 18 mm. Panjang humerus adalah dari 15 hingga 21 mm. Indeks cecair amniotik 73–201.

17 minggu

Berat janin adalah 140 g. Panjang janin adalah 13 cm. Lingkaran perut adalah dari 93 hingga 131 mm. Lingkaran kepala - dari 121 hingga 149 mm. Saiz fronto-oksipital (LZR) - dari 46 hingga 54 mm. Saiz bariari - dari 34 hingga 42 mm. Panjang tulang kaki adalah dari 17 hingga 25 mm. Panjang femur adalah dari 20 hingga 28 mm. Panjang tulang lengan bawah adalah dari 15 hingga 21 mm. Panjang humerus adalah dari 17 hingga 25 mm. Indeks cecair amniotik - 77-211.

18 minggu

Berat janin ialah 190 g. Panjang janin ialah 14.2 cm. Lilitan perut adalah dari 104 hingga 144 mm. Lingkaran kepala - dari 141 hingga 161 mm. Saiz fronto-oksipital (LZR) - dari 49 hingga 59 mm. Saiz bariari - dari 37 hingga 47 mm. Panjang tulang kaki adalah dari 20 hingga 28 mm. Panjang femur adalah dari 23 hingga 31 mm. Panjang tulang lengan bawah adalah dari 17 hingga 23 mm. Panjang humerus adalah dari 20 hingga 28 mm. Indeks cecair amniotik - 80-220.

19 minggu

Berat janin ialah 240 g. Panjang janin ialah 15.3 cm. Lilitan perut adalah dari 114 hingga 154 mm. Lingkaran kepala - dari 142 hingga 174 mm. Saiz fronto-oksipital (LZR) - dari 53 hingga 63 mm. Saiz bariari - dari 41 hingga 49 mm. Panjang tulang kaki adalah dari 23 hingga 31 mm. Panjang femur adalah dari 26 hingga 34 mm. Panjang tulang lengan bawah adalah dari 20 hingga 26 mm. Panjang humerus adalah dari 23 hingga 31 mm. Indeks cecair amniotik - 83-225.

20 minggu

Berat janin ialah 300 g. Panjang janin ialah 16.4 cm. Lilitan perut adalah dari 124 hingga 164 mm. Lingkaran kepala - dari 154 hingga 186 mm. Saiz fronto-oksipital (LZR) - dari 56 hingga 68 mm. Saiz bariari - dari 43 hingga 53 mm. Panjang tulang kaki adalah dari 26 hingga 34 mm. Panjang femur adalah dari 29 hingga 37 mm. Panjang tulang lengan bawah adalah dari 22 hingga 29 mm. Panjang humerus adalah dari 26 hingga 34 mm. Indeks cecair amniotik - 86-230.

Ujian darah

Ujian darah menentukan kandungan hormon hCG, estriol (ES) dan alpha-fetoprotein (AFP). Piawaian pemeriksaan untuk trimester ke-2 ujian komposisi darah adalah seperti berikut. HCG - dari 10,000 hingga 35,000 unit pada minggu kehamilan 15–25.

  • Minggu ke-16 - 4.9-22.75 nmol / l,
  • Minggu ke-17 - 5.25-23.1 nmol / l,
  • Minggu ke-18 - 5.6-29.75 nmol / L,
  • Minggu ke-19 - 6,65-38,5 nmol / L,
  • Minggu ke-20 - 7.35–45.5 nmol / l.
  • Minggu ke-16 - 34.4 IU / ml,
  • Minggu ke-17 - 39.0 IU / ml,
  • Minggu ke-18 - 44.2 IU / ml,
  • Minggu ke-19 - 50.2 IU / ml,
  • Minggu ke-20 - 57.0 IU / ml.

Penyimpangan dari kadar saringan 2-trimester mungkin menunjukkan adanya kelainan genetik pada anak. Tahap risiko mengembangkan penyimpangan satu atau yang lain dikira berdasarkan MoM - darabnya hasil penanda dengan nilai purata. Batas bawah MoM adalah 0.5, bahagian atas - 2.5. Yang optimum adalah hasilnya 1.

Norma dianggap sebagai risiko anomali 1 hingga 380. Namun, jika angka kedua kurang, maka ada kemungkinan anak itu akan lahir tidak sihat.

Penyimpangan

Pemeriksaan 2-trimester mendedahkan kelainan perkembangan seperti Down Syndrome, Edwards Syndrome dan neural tube defect. Sindrom Down mungkin berlaku dengan tahap tinggi HCG dan EZ dan AFP yang rendah. Sindrom Edwards - dengan kandungan rendah semua hormon yang dikaji. Kecacatan tiub saraf - dengan AFP dan EZ tinggi dan hCG normal.

Setelah mendapat hasil yang mengecewakan (dengan risiko mengembangkan penyimpangan antara 1 hingga 250 atau 1 hingga 360), diperlukan perundingan dengan pakar sakit puan terkemuka. Dengan risiko penyakit 1 hingga 100, kaedah diagnostik invasif diperlukan yang memberikan hasil yang lebih tepat. Sekiranya doktor mendapat pengesahan diagnosis yang diduga, yang tidak dapat disembuhkan dan yang tidak dapat dibalikkan, wanita itu ditawar untuk menghentikan kehamilan secara buatan. Keputusan akhir terletak pada dirinya..

Keputusan palsu

Perlu diperhatikan bahawa keputusan 2 pemeriksaan yang mengecewakan tidak selalu merupakan diagnosis yang tepat. Kadang kala hasil kajian itu salah. Ini boleh berlaku kerana beberapa sebab. Jadi, hasilnya mungkin salah sekiranya kehamilannya berlipat ganda. Kesalahan mungkin berlaku kerana usia kehamilan yang awalnya tidak betul. Ultrasound dan ujian darah juga dapat menunjukkan hasil yang salah jika ibu hamil menderita diabetes, jika dia berlebihan berat badan atau, sebaliknya, kurang berat badan. Di samping itu, keputusan yang kerap muncul semasa kehamilan selepas IVF.

Mengetahui apa penyaringan untuk 2 trimester, masa, norma hasilnya dan aspek penting lain, prosedur ini tidak akan menyebabkan anda takut. Perkara utama adalah mempersiapkan mental untuk menghadapi peperiksaan dan menyiapkan diri untuk memperoleh keputusan yang berjaya.

Penyaringan 2 trimester: bila melakukan pemeriksaan kedua

Sekiranya hasil kajian kedua positif, maka embrio benar-benar sihat, tidak mempunyai patologi genetik, rasanya enak, jika negatif, maka kemungkinan besar kanak-kanak itu menderita penyakit serius. Setelah menentukan penyakit ini, doktor sama ada melakukan rawatan intrauterin pada pesakit kecil, atau secara buatan menyebabkan kelahiran pramatang. Maksudnya, pemeriksaan untuk 2 trimester selama kehamilan dapat disebut prosedur yang bertanggungjawab dan penting, yang tidak boleh dipandang ringan dan tidak diendahkan.

Apakah tujuan 2 pemeriksaan semasa kehamilan??

Pada masa ini, pakar sakit puan menasihatkan semua wanita hamil untuk menjalani pemeriksaan pertama dan kedua agar dapat mengesan kelainan genetik pada embrio tepat pada masanya. Setiap ibu mengandung berharap agar bayinya yang dikasihi dan ditunggu-tunggu tumbuh dan berkembang dengan betul, tidak mempunyai penyakit yang mengerikan. Tetapi, malangnya, bukan sahaja kanak-kanak yang kuat dan sihat dilahirkan, tetapi juga bayi dengan patologi yang teruk dan tidak dapat disembuhkan.

Penyaringan dianggap sebagai pemeriksaan yang paling tepat, hasilnya dapat dipercayai.

Pemeriksaan 2 trimester semasa kehamilan membolehkan anda mengesan kecacatan janin yang tidak dapat dibezakan semasa pemeriksaan pertama, mengesahkan atau membantah diagnosis yang dibuat pada 1 trimester, dan mengenal pasti kelainan fizikal pada anak.

Bagaimana pemeriksaan kedua semasa kehamilan?

Ketika minggu kehamilan 18-20 tiba, doktor menasihatkan pesakit untuk menjalani 2 pemeriksaan dan ultrasound. Pemeriksaan diresepkan selama tempoh kehamilan ini dengan alasan, kerana pada masa ini adalah mudah untuk mempelajari embrio. Pemeriksaan pertama, yang dilakukan pada pertengahan trimester pertama kehamilan, tidak memberikan maklumat yang tepat mengenai keadaan fizikal bayi dalam kandungan, tetapi hanya menunjukkan bagaimana perkembangan embrio betul. Tetapi pemeriksaan kedua dan ultrasound pada minggu ke-20 boleh menjadi data yang sangat berharga mengenai kesihatan janin bagi pakar sakit puan. Setelah mendapat hasil kajian yang negatif, doktor memberikan dua pilihan kepada ibu bapa untuk tindakan selanjutnya: sama ada melahirkan anak yang sakit, atau, sebelum terlambat, bersetuju untuk melakukan pengguguran. Diterjemahkan dari bahasa Inggeris, penyaringan adalah penyaringan, iaitu, pengiraan kebarangkalian mempunyai anak dengan penyimpangan tertentu. Program saringan yang paling popular adalah PRISCA, atau penilaian risiko perinatal. Biasanya merangkumi tiga kajian..

  1. Ujian tiga biokimia. Darah vena diambil dari seorang wanita hamil semasa kehamilan trimester ke-2 untuk memeriksa kandungan penanda AFP, hCG, dan estriol. AFP, atau alpha-fetoprotein, adalah protein yang disintesis oleh hati dan saluran pencernaan janin. HCG, atau gonadotropin korionik manusia, adalah hormon yang terbentuk pada membran embrio yang hanya terdapat dalam darah wanita hamil. Hormon seks estriol dihasilkan oleh alat folikel ovari. Ujian biokimia membolehkan anda menentukan kemungkinan embrio mengalami penyakit kromosom yang teruk seperti Down Syndrome dan Edwards Syndrome. Kajian ini benar-benar selamat untuk wanita hamil, kepekatan AFP, hCG, estriol hanya dikira dalam darah, tidak ada manipulasi yang dilakukan pada tubuh wanita itu..
  2. Prosedur ultrabunyi. Ultrasound sebagai sebahagian daripada pemeriksaan dilakukan dengan lebih tepat dan terperinci berbanding dengan ultrasound konvensional. Pakar perubatan memeriksa dengan teliti gambar embrio pada monitor mesin ultrasound. Doktor dapat menemui di dalam embrio kecacatan fizikal ringan yang dapat diatasi dengan mudah dengan ubat atau pembedahan, serta kelainan perkembangan serius yang tidak dapat dihilangkan. Biasanya, dengan ultrasound semasa pemeriksaan kedua, tidak sukar untuk mendiagnosis hernia pada diafragma, kaki klub, bibir sumbing, lelangit sumbing, pemendekan tulang, ubah bentuk jari dan banyak patologi lain.
  3. Cordocentesis. Prosedur ini bukanlah langkah wajib dalam pemeriksaan kedua. Tetapi jika ujian darah dan ultrasound menunjukkan adanya penyimpangan tertentu, maka kordosentesis masih dianjurkan. Operasinya agak rumit, tetapi ia membolehkan anda mengetahui apa yang salah dengan bayi dalam kandungan. Jarum khas dimasukkan ke dalam perut wanita hamil, dengan bantuan darah darah embrio diambil dari tali pusat. Darah yang dikumpulkan dihantar ke makmal untuk dianalisis, menurut hasil yang mana doktor membuat diagnosis tepat pada janin. Tetapi mesti dikatakan bahawa kordosentesis adalah prosedur yang tidak selamat. Dua wanita dari seratus selepas pembedahan mengalami keguguran. Selalunya jarum meninggalkan hematoma, yang, bagaimanapun, cepat sembuh. Satu daripada seratus wanita dijangkiti selepas prosedur.

Penyakit apa yang dapat dikesan pada embrio semasa pemeriksaan kedua??

Ramai wanita tertanya-tanya apakah perlu melakukan 2 pemeriksaan semasa kehamilan. Penyelidikan agak mahal. Tetapi adakah wang yang dibelanjakan akan terbayar? Sebenarnya, pemeriksaan trimester kedua tidak boleh dipandang remeh, kerana memberi maklumat penting kepada ibu bapa mengenai bayi mereka yang sedang berkembang di rahim. Menurut hasil kajian, keluarga memutuskan sama ada akan meninggalkan bayi atau melakukan pengguguran. Sekiranya embrio sakit parah dan sakit, lebih baik tidak menyiksanya, tetapi menghentikan kehamilan secara buatan. Sehingga akhir trimester kedua, pengguguran masih dibenarkan. Sebilangan ibu mengambil berat tentang aspek moral dalam isu ini. Dalam kes ini, anda harus memikirkan betapa sukarnya membesarkan dan membesarkan kanak-kanak kurang upaya. Adakah ibu bapa bersetuju untuk memikul beban ini seumur hidup? Atau lebih baik menangguhkan kelahiran anak? Biasanya, pemeriksaan trimester kedua dilakukan untuk mengesan kelainan seperti itu pada perkembangan embrio: kecacatan tiub saraf, sindrom Down, sindrom Edwards, sindrom Patau.

  • Kecacatan tiub saraf. Pada hari kedua puluh kewujudan janin, plat saraf muncul di embrio. Selepas beberapa hari, ia melipat ke dalam tiub - kuman sistem saraf pusat, termasuk otak dan saraf tunjang. Pembentukan tiub berlaku dengan sangat perlahan, kadang-kadang plat tidak menutup sepenuhnya atau meluruskan. Dalam kes ini, malformasi janin yang teruk berlaku: anencephaly, cephalocele, meningocele. Anencephaly, atau pseudocephaly - ketiadaan hemisfera serebrum, bahagian temporal dan oksipital tengkorak. Bahagian tengah dan diencephalon cacat, mata membonjol, lidahnya tidak normal panjang, lehernya pendek, bahagian atas kepala, bukannya tengkorak, ditutup dengan selaput lebat yang dipenuhi saluran darah. Cephalocele, iaitu pemisahan tengkorak - keluarnya tisu otak melalui kecacatan pada tengkorak. Meningocele adalah anomali tulang belakang median di mana kandungan saluran tulang belakang tidak ditutup sepenuhnya.
  • Sindrom Down. Penyakit kromosom ini, juga disebut trisomi, terjadi pada saat pembuahan. Pada janin yang sakit, kariotip tidak termasuk 46 kromosom, seperti pada orang yang sihat, tetapi 47. Dalam sindrom Down, sepasang kromosom kedua puluh satu sebenarnya adalah tiga, bukan sepasang. Kelainan genetik seperti itu berlaku apabila telur atau sperma membawa kromosom tambahan semasa persenyawaan. Bayi yang baru lahir dengan sindrom Down mempunyai kepala kecil, wajah rata, telinga cacat, hidung rata, mata miring, leher pendek, mulut sentiasa terbuka, anggota badan pendek. Kejadian penyakit ini tidak bergantung pada bangsa, gaya hidup, kesihatan, usia orang tua. Mustahil untuk meramalkan dan mencegah mutasi kromosom.
  • Sindrom Edwards. Penyakit ini, seperti sindrom Down, berlaku semasa pembuahan, adalah akibat perubahan kariotip. Hanya kromosom ketiga tambahan yang terletak bukan pada kromosom kedua puluh satu, tetapi pada kromosom pasangan kelapan belas. Bayi yang baru lahir dengan sindrom Edwards dicirikan oleh kelemahan, kesakitan, pertumbuhan dan berat badan yang tidak mencukupi. Mereka kelihatan pramatang, tetapi dilahirkan lewat. Kanak-kanak yang sakit mempunyai sternum pendek, tulang rusuk yang cacat, pinggul yang terkelupas, kaki kaki, jari berpintal, papilloma pada kulit. Bayi dengan sindrom Edwards mempunyai struktur kepala yang spesifik, mereka mempunyai dahi yang rendah, leher pendek, bola mata yang kurang berkembang, tengkuk yang menonjol, telinga yang berbaring, telinga yang cacat, mulut kecil, dan bibir atas yang sumbing. Dengan penyakit ini, hampir semua sistem dan organ tidak berfungsi dengan betul, kecacatan jantung, penyumbatan usus, kegagalan buah pinggang, hernia di kawasan inguinal, fistula di esofagus, divertikula pundi kencing berlaku dengan tidak betul. Kanak-kanak yang sakit jarang hidup sehingga ulang tahun pertama mereka.
  • Sindrom Patau. Penyakit ini dicirikan oleh kehadiran malformasi kongenital yang serius. Berat badan bayi baru lahir yang didiagnosis dengan penyakit ini tidak melebihi 2.5 kg. Pada kanak-kanak, terdapat gangguan perkembangan pelbagai bahagian sistem saraf pusat, mikrosefali sederhana, patologi sistem visual (keruh kornea, koloboma, mikrofthalmia, dan lain-lain), polydactyly, gangguan perkembangan tangan. Kanak-kanak dengan sindrom Patau sering mengalami kening rendah, celah palpebral sempit, pangkal hidung yang lebar dan jambatan hidung yang dalam, anomali aurikel, leher pendek, dan celah di langit dan bibir atas. Lebih daripada separuh bayi mengalami kerosakan otot jantung - pelanggaran perkembangan partisi jantung dan kedudukan saluran darah adalah perkara biasa. Pada kanak-kanak, gangguan perkembangan tisu pankreas, hernia embrio, penggandaan atau pembesaran organ dalaman (limpa, ginjal, dll.), Kerosakan organ pembiakan didiagnosis. Kista, peningkatan lobasi tisu kortikal buah pinggang mungkin ada. Mereka melihat kelewatan dalam perkembangan mental ciri usaha sama itu. Patologi perkembangan teruk seperti itu tidak membenarkan kebanyakan bayi (95%) dengan sindrom Patau hidup lebih lama daripada beberapa minggu atau bulan. Dalam kes-kes yang jarang berlaku, adalah mungkin untuk mengekalkan kehidupan pesakit tersebut selama beberapa tahun. Di negara maju, terdapat kecenderungan untuk memperpanjang jangka hayat kanak-kanak dengan sindrom Patau hingga lima tahun.

Perlu diperhatikan bahawa, walaupun patologi di atas sangat jarang berlaku, mereka licik dan tidak dapat diramalkan. Mustahil untuk mencegah mutasi kromosom, ia muncul semasa pembuahan, tidak sembuh, tidak hilang sendiri, kekal seumur hidup. Kanak-kanak yang sakit tidak dapat hidup sepenuhnya, menderita rasa rendah diri, bergantung pada orang yang disayangi, kurang upaya. Berita buruknya ialah mendiagnosis penyakit kromosom pada embrio dalam rahim adalah tugas yang sukar bagi profesional perubatan.

Walaupun pemeriksaan kedua dilakukan dengan kaedah yang paling tepat dan moden, diagnosis tidak boleh dipercayai dan terakhir tidak selalu dilakukan. Dalam kebanyakan kes, doktor hanya memberitahu ibu bapa berapa peratus kemungkinan mereka mempunyai anak kurang upaya. Dan keluarga sudah memutuskan sama ada akan mengekalkan kehamilan atau tidak.

Berapa lama saringan kedua?

Adalah mustahak untuk tidak melewatkan masa penyaringan kedua. Biasanya, doktor mengesyorkan agar pesakit menjalani pemeriksaan tidak lebih awal daripada 16 minggu kehamilan, tetapi tidak lebih dari 20 minggu. Sekiranya pemeriksaan dilakukan lebih awal, maka jika patologi dikesan pada janin, tidak berbahaya jika melakukan pengguguran. Sekiranya anda lulus peperiksaan nanti, anda akan mendapat keputusan yang lebih tepat dan boleh dipercayai..

Pakar perubatan percaya bahawa masa yang paling optimum untuk pemeriksaan kedua adalah kehamilan 17-19 minggu. Pada masa ini, adalah mudah untuk mengkaji keadaan embrio di dalam rahim, dan anda masih boleh menghentikan kehamilan secara buatan.

Bagaimana persediaan untuk pemeriksaan kedua?

Persiapan untuk pemeriksaan kedua biasanya tidak sukar, kerana wanita sudah berpengalaman dengan pemeriksaan pertama. Secara moral, hanya sukar bagi ibu yang tidak mendapat keputusan yang memberangsangkan semasa pemeriksaan trimester pertama. Bukan mudah untuk menenangkan kegelisahan dan perasaan tidak enak, tetapi cubalah melakukannya. Sebelum pemeriksaan kedua, pundi kencing dan usus tidak dapat dikosongkan, kepenuhan organ dengan air kencing dan tinja tidak mempengaruhi hasil ultrasound. Sehari sebelum pemeriksaan, produk yang boleh menyebabkan alahan harus dikecualikan dari menu: buah sitrus, coklat. Pada hari darah diambil untuk dianalisis, anda mesti lapar, kerana makan boleh membuat keputusan ujian makmal salah.

Bagaimana diagnosis dibuat dengan pemeriksaan kedua??

Pemeriksaan 2 trimester semasa kehamilan dilakukan selama satu hari. Selepas pemeriksaan, doktor menyiapkan keputusan ujian selama beberapa minggu. Akibatnya, laporan perubatan yang terdiri daripada senarai data digital yang agak mengagumkan jatuh ke tangan ibu bapa, yang tidak mudah difahami oleh orang yang tidak berpengetahuan. Menurut angka apa yang menyimpang dari nilai normal, doktor menentukan penyakit mana yang dialami oleh embrio dalam rahim. Jumlah AFP, hCG atau estriol yang berlebihan atau tidak mencukupi dalam darah ibu menunjukkan kelainan janin tertentu. Hasil normal 2 pemeriksaan dan ultrasound adalah seperti berikut:

16 minggu kehamilan

  1. Berat kuman - 100 g.
  2. Panjang Badan - 11.6 cm.
  3. Lingkaran perut - 88 - 116 mm.
  4. Lilitan kepala - 112 - 136 mm.
  5. Saiz fronto-oksipital - 41 - 49 mm.
  6. Saiz bariari - 31 - 37 mm.
  7. Panjang tulang shin - 15 - 21 mm.
  8. Panjang tulang pinggul - 17 - 23 mm.
  9. Panjang tulang lengan bawah - 12 - 18 mm.
  10. Panjang tulang bahu adalah 15 - 21 mm.
  11. Indeks cecair amniotik - 121.
  12. Kandungan gonadotropin korionik adalah 10 - 35 ribu.
  13. Kandungan alpha-fetoprotein - 34.4 IU / ml.
  14. Kandungan estriol - 4,9 - 22,7 nmol / l.

17 minggu mengandung

  • Berat kuman - 140 g.
  • Panjang badan - 13 cm.
  • Lingkaran perut - 93 - 131 mm.
  • Lilitan kepala - 121 - 149 mm.
  • Saiz fronto-oksipital - 46 - 54 mm.
  • Saiz bariari - 34 - 42 mm.
  • Panjang tulang shin - 17 - 25 mm.
  • Panjang tulang pinggul - 20 - 28 mm.
  • Panjang tulang lengan bawah - 15 - 21 mm.
  • Panjang tulang bahu adalah 17 - 25 mm.
  • Indeks cecair amniotik - 127.
  • Kandungan gonadotropin korionik adalah 10 - 35 ribu.
  • Kandungan alpha-fetoprotein - 39 IU / ml.
  • Kandungan estriol adalah 5.2 - 23.1 nmol / l.

18 minggu kehamilan

  1. Berat kuman - 190 g.
  2. Panjang Badan - 14.2 cm.
  3. Lingkaran perut - 104 - 144 mm.
  4. Lilitan kepala - 131 - 161 mm.
  5. Saiz fronto-oksipital - 49 - 59 mm.
  6. Saiz bariari - 37 - 47 mm.
  7. Panjang tulang shin - 20 - 28 mm.
  8. Panjang tulang pinggul - 23 - 31 mm.
  9. Panjang tulang lengan bawah - 17 - 23 mm.
  10. Panjang tulang bahu adalah 20 - 28 mm.
  11. Indeks Cecair Amniotik - 133.
  12. Kandungan gonadotropin korionik adalah 10 - 35 ribu.
  13. Kandungan alpha-fetoprotein - 44.2 IU / ml.
  14. Kandungan estriol - 5,6 - 29,7 nmol / l.

19 minggu kehamilan

  • Berat kuman - 240 g.
  • Panjang Badan - 15.3 cm.
  • Lingkaran perut - 114 - 154 mm.
  • Lilitan kepala - 142 - 174 mm.
  • Saiz fronto-oksipital - 53 - 63 mm.
  • Saiz bariari - 41 - 49 mm.
  • Panjang tulang shin - 23 - 31 mm.
  • Panjang tulang paha - 26 - 34 mm.
  • Panjang tulang lengan bawah - 20 - 26 mm.
  • Panjang tulang bahu adalah 23 - 31 mm.
  • Indeks Cecair Amniotik - 137.
  • Kandungan gonadotropin korionik adalah 10 - 35 ribu.
  • Kandungan alpha-fetoprotein - 50.2 IU / ml.
  • Kandungan estriol - 6,6 - 38,5 nmol / l.

20 minggu kehamilan

  1. Berat kuman - 300 g.
  2. Panjang Badan - 16.4 cm.
  3. Lingkaran perut - 124 - 164 mm.
  4. Lilitan kepala - 154 - 186 mm.
  5. Saiz fronto-oksipital - 56 - 68 mm.
  6. Saiz bariari - 43 - 53 mm.
  7. Panjang tulang shin - 26 - 34 mm.
  8. Panjang tulang paha - 29 - 37 mm.
  9. Panjang tulang lengan bawah adalah 22 - 29 mm.
  10. Panjang tulang bahu adalah 26 - 34 mm.
  11. Indeks cecair amniotik - 141.
  12. Kandungan gonadotropin korionik adalah 10 - 35 ribu.
  13. Kandungan alpha-fetoprotein - 57 IU / ml.
  14. Kandungan estriol adalah 7.3 - 45.5 nmol / l.

Sekiranya janin mempunyai sindrom Down, maka kandungan hCG dalam darah wanita hamil tinggi, dan AFP dan estriol rendah. Dengan sindrom Edwards, kepekatan semua zat berada di bawah normal. Dengan kecacatan tiub saraf, gonadotropin korion adalah normal, dan estriol dan alpha-fetoprotein tinggi. Juga, kandungan AFP yang tinggi dapat menunjukkan gangguan perkembangan pada embrio saraf tunjang, dan yang rendah - Meckel-Gruber cider, nekrosis hati, hernia oksipital, tulang belakang. Sekiranya kepekatan estriol dalam darah sangat rendah, kemungkinan keguguran mungkin berlaku. Tetapi dengan hasil kajian yang negatif, ibu bapa tidak boleh putus asa. Doktor, ketika mereka melakukan 2 pemeriksaan semasa kehamilan, memberi amaran bahawa mustahil untuk membuat diagnosis yang tepat 100%. Ia berlaku bahawa, walaupun terdapat ramalan doktor yang tidak baik, anak-anak yang sihat dan penuh kelahiran dilahirkan pada wanita.

Mengapa pemeriksaan trimester kedua kadangkala memberikan hasil yang salah?

Doktor juga orang, dan kadang-kadang mereka keliru. Semasa membuat diagnosis, doktor dipandu oleh petunjuk berangka norma, tetapi tubuh setiap wanita adalah individu, dan bahkan perubahan ketara dalam kadar darah AFP, hCG, estriol tidak selalu menunjukkan patologi. Jangan cuba mengetahui sendiri hasil pemeriksaan, dan lebih-lebih lagi untuk membuat diagnosis anak dalam kandungan. Pelajaran ini paling baik diserahkan kepada pakar sakit puan. Menafsirkan hasil pemeriksaan kedua tidak mudah, dan pakar perubatan yang berpengalaman sekilas melihat jumlahnya dengan sempurna melihat keseluruhan keadaan. Ia berlaku, walaupun jarang, kajian menunjukkan hasil yang salah, kerana sebab-sebab tertentu. Oleh itu, sebelum melakukan pemeriksaan, doktor mesti menyoal siasat dan menyoal pesakit untuk menyingkirkan kemungkinan faktor yang mempengaruhi kebenaran petunjuk pemeriksaan. Hasil yang salah mungkin berlaku dalam kes berikut:

  • dengan kehamilan berganda;
  • pada konsepsi oleh IVF;
  • dengan kegemukan atau, sebaliknya, kekurangan berat badan;
  • dengan diabetes;
  • dengan kehamilan yang tidak betul.

Adakah berbaloi untuk menayangkan 2 trimester?

Untuk lulus pemeriksaan kedua atau tidak - keputusannya adalah semata-mata peribadi. Ibu mengandung mesti mengambilnya sendiri.

Kadang-kadang keengganan menjalani pemeriksaan 2 trimester dikaitkan dengan pengalaman dalaman. Pengalaman ini dapat disebabkan oleh sebab, kerana kajian saringan memberikan hasil yang salah dan mengenal pasti ancaman terhadap perkembangan patologi pada janin, yang berkembang dengan normal.

Hasil yang salah membuat ibu hamil gugup dan bimbang akan bayi tersebut sepanjang baki tempoh kehamilannya. Ini seterusnya menyebabkan kehamilan yang negatif dan boleh menjejaskan kesihatan ibu dan janin yang hamil. Nasib baik, keadaan sama sekali tidak ada harapan. Sekiranya seorang wanita hamil takut dengan kaedah diagnostik invasif yang memberikan maklumat yang paling boleh dipercayai mengenai kehadiran atau ketiadaan keabnormalan, dia boleh menggunakan ujian DNA pranatal yang tidak invasif.

Sekiranya seorang wanita tidak tergolong dalam kumpulan risiko atau tidak mengalami komplikasi semasa kehamilan, maka doktor terkemuka menawarkan hanya menjalani prosedur ultrasound. Di Rusia, saringan kedua tidak dilakukan selama lebih kurang dua tahun. Walau bagaimanapun, ketiadaan hasil negatif pada trimester pertama tidak menjamin bahawa tidak ada risiko pada trimester kedua. Sudah tentu, tidak praktikal untuk memberikan ujian tambahan kepada setiap wanita yang sedang hamil. Ini hanya mendorong wanita untuk bimbang dan tidak ada gunanya menghabiskan dana keluarga.

Keluarga mempunyai pilihan, jika hasil 2 pemeriksaan dan ujian ultrasound buruk, kecil: selamatkan nyawa anak yang sakit atau setuju untuk pengguguran atas sebab perubatan, sementara waktu masih mengizinkan operasi ini. Keputusan sedemikian tidak boleh dianggap sebagai kejahatan moral, kerana alasannya cukup masuk akal. Keluarga yang, atas sebab moral atau material, tidak dapat menjaga anak dengan kecacatan serius, akan dapat mempersiapkan kehamilan baru pada masa akan datang dan melahirkan anak yang sihat. Ini jauh lebih munasabah daripada meletakkan diri dan ujian hidup..

Terdapat juga keluarga yang menganggap bayi itu sebagai anugerah ilahi, oleh itu tidak masalah bagaimana ia dilahirkan. Bagi pasangan seperti itu, penamatan kehamilan adalah bencana yang lebih besar daripada kelahiran bayi dengan patologi. Oleh itu, keluarga yang dengan senang hati memberikan kasih sayang dan perlindungan kepada bayi mereka boleh menolak pemeriksaan tanpa rasa takut.

Dalam apa jua keadaan, kesimpulan harus dibuat dengan hati-hati, dan bukan di bawah pengaruh emosi. Sekiranya ragu-ragu, adakah pemeriksaan trimester kedua diperlukan dan kapan harus menjalani pemeriksaan, lebih baik anda berjumpa doktor, berdasarkan data dari ujian sebelumnya.

Dalam apa kes 2 pemeriksaan mesti dilakukan?

Sekiranya seorang wanita merasa sihat, kehamilan tidak disertai dengan komplikasi, maka pemeriksaan kedua tidak diperlukan. Tetapi jika ibu mengandung ingin menjalani pemeriksaan untuk memastikan semuanya berjalan lancar dengan bayi berharga di perutnya, maka doktor tidak berhak menolaknya. Tetapi ada kategori wanita hamil yang tidak dapat diabaikan untuk pemeriksaan trimester kedua, kerana terdapat risiko tinggi terjadinya malformasi teruk pada embrio yang mereka bawa. Pastikan anda menjalani pemeriksaan dengan ibu:

  1. berumur lebih dari 35 tahun;
  2. mempunyai keturunan yang buruk;
  3. pernah menghidap penyakit virus pada awal kehamilan;
  4. berkahwin dengan saudara terdekat;
  5. ketagih dengan dadah;
  6. penyalahgunaan alkohol;
  7. bekerja dalam keadaan berbahaya;
  8. mengambil ubat kuat;
  9. sebelum ini melakukan pengguguran;
  10. terselamat keguguran atau kelahiran anak mati.
Up