logo

Proses bersalin adalah proses yang tidak dapat diramalkan sehingga tidak ada doktor yang dapat meramalkannya..

Itulah sebabnya tugas pakar obstetrik merangkumi persiapan menyeluruh untuk kelahiran anak, kerana tidak diketahui alat diagnostik atau bantuan kecemasan apa yang mungkin diperlukan ibu dan anak pada waktu berikutnya.

Banyak wanita berminat dengan pertanyaan - pada saat apa kita dapat mengatakan bahawa persalinan telah bermula, dan dalam hal ini, penampilan kontraksi kecil hanya bermaksud "melatih" tubuh ibu masa depan sebelum kelahiran bayi?

Sebilangan wakil seks yang adil juga berminat apakah mungkin memulakan aktiviti buruh dengan cara semula jadi dan dengan sendirinya, dan langkah-langkah apa yang berfungsi tanpa gagal?

Secara semula jadi, keseluruhan proses kelahiran individu baru dari mana-mana spesies, termasuk manusia, difikirkan dengan baik sehingga untuk kelahiran seorang kanak-kanak adalah perlu untuk mematangkan tubuh bayi dan tindak balas badan ibu, untuk mencapai yang memerlukan 38-40 minggu kehamilan - hanya dalam kes ini bayi baru lahir yang sihat dan berpanjangan mungkin muncul.

Walaupun begitu, semua pencapaian sains moden setakat ini tidak menemui jawapan kepada persoalan - mengapa kelahiran bermula, kerana dalam hal ini peluang unik akan diperoleh untuk menghilangkan pelbagai penyimpangan dari kehamilan normal

Tempoh pertama - pergaduhan

Semasa kehamilan, palam mukus, yang terletak di saluran serviks, melindungi anak dari penembusan bakteria patogen. Melalui serviks inilah anak mesti pergi semasa melahirkan anak, jadi pada periode pertama ia mulai berkontraksi secara intensif untuk mengembang sebanyak mungkin dan memudahkan bayi.

Pengecutan semacam itu agak menyakitkan, kerana melibatkan otot licin, yang tidak dapat terjejas tanpa campur tangan khas (terapi antispasmodik, teknik urutan khas).

Palam mukus adalah jisim yang hampir telus, serupa dengan jeli, yang mungkin mengandungi darah. Pada peringkat awal, leher sudah terbuka 3-4 sentimeter, tetapi banyak wanita hamil tidak menyedarinya kerana kontraksi yang jarang dan hampir tidak dapat dilihat.

Mungkin terdapat sensasi rasa sakit di bahagian bawah perut dan punggung bawah, seperti ketika haid, tetapi ini jarang diberi perhatian, yang menghubungkan semuanya dengan keletihan dan sakit belakang yang biasa terjadi pada wanita hamil.

Dalam beberapa kes, wanita dari minit pertama merasakan kontraksi biasa dan kuat, yang tidak dapat dikelirukan dengan "latihan" kontraksi otot yang dikesan pada kebanyakan wanita hamil.

Pada peringkat awal, walaupun dengan kontraksi, masih ada masa untuk berkemas dan perlahan-lahan sampai ke hospital bersalin sekiranya wanita itu tidak berada di hospital. Seiring berjalannya waktu, kontraksi akan terasa lebih kuat, mereka akan menjadi kuat sehingga wanita yang bersalin bukan sahaja dapat bercakap, tetapi harus bernafas secara berbeza.

Anda boleh berehat dalam selang waktu antara kontraksi, yang berlangsung 3-4 minit. Walaupun pada masa ini proses membuka serviks sudah sangat intensif, masih memerlukan banyak masa.

Kadang-kadang semasa pergaduhan, air juga hilang. Tempoh ini sangat sukar secara psikologi, saya ingin menjerit, merobek dan membuang, saya boleh merasa mual, saya mahu menjatuhkan semuanya dan melarikan diri.

Pada masa inilah wanita yang dikonfigurasi untuk kelahiran di rumah dapat berubah pikiran dan pergi ke wad bersalin, sementara mereka yang ingin melahirkan sendiri akan menggunakan anestesia epidural.

Pada peringkat pertama kelahiran anak, anda perlu berusaha mengubah pose sekiranya mereka membawa kelegaan; kosongkan pundi kencing sekerap mungkin. Untuk mengurangkan keparahan kesakitan, anda boleh mencuba nitrous oxide, mandi (jika boleh) mandi air suam.

Pada tempoh pertama kelahiran anak, semasa kontraksi, serviks melebar dan memendek, yang menyiapkan saluran kelahiran untuk tempoh kedua - percubaan, akibatnya bayi dilahirkan.

Sekiranya ini adalah anak pertama, dan gabus mungkin mulai berangkat beberapa hari sebelum kelahiran, dan jika tidak, maka walaupun pada awal tempoh pertama kelahiran anak.

Tempoh kedua - secara langsung melahirkan anak

Pada masa inilah bayi dilahirkan. Setiap pertarungan akan disertai dengan keinginan untuk mendorong, itulah sebabnya penting untuk mendengarkan badan anda dan mendorong tepat ketika memerlukannya.

Apabila kepala bayi sudah berada di pintu masuk ke faraj, sedikit sensasi terbakar yang disebabkan oleh peregangan tisu mungkin terasa. Pada saat ini, disarankan untuk menghindari percubaan secara tiba-tiba, jika tidak, akan ada jurang yang harus dijahit.

Kebetulan kepala bayi terlalu besar dan doktor sendiri harus membuat sayatan, tetapi biasanya tidak terlalu besar dan sembuh dengan baik. Dengan kelahiran berulang, tempoh ini cukup pendek, tidak lebih dari 10 minit, tetapi pada mulanya ia dapat berlangsung beberapa jam.

Dalam tempoh usaha, pengecutan otot-otot otot perut yang berlekuk, intensiti yang boleh dan harus diselaraskan oleh wanita sesuai dengan cadangan doktor atau bidan yang sedang bersalin, bergabung dengan pengecutan otot-otot halus rahim.

Segera selama periode kelahiran ini, bahagian tubuh anak yang sedang menjalani membuat beberapa gerakan yang ditentukan oleh mekanisme alam, akibatnya anak itu dilahirkan.

Pada masa kedua, beberapa pakar mengesyorkan seorang wanita untuk mengambil posisi tegak, maka daya graviti akan membantu anak itu keluar, tetapi harus berhati-hati agar dia tidak jatuh di lantai yang keras jika tiba-tiba tergelincir.

Di hospital bersalin hari ini, seorang wanita boleh, tanpa komplikasi, secara bebas memilih bagaimana dia ingin melahirkan, tetapi sehingga sekarang, "klasik genre" dianggap sebagai kelahiran di tempat tidur khas - walaupun mereka menyakitkan bagi wanita yang bersalin, doktor atau bidan dapat melakukan ini dengan lebih baik memantau proses dan mengenal pasti kemungkinan komplikasi dalam masa.

Semasa berehat atau semasa menggunakan anestesia epidural, disarankan untuk berbaring di sebelah kiri dan menjaga berat badan kanan. Oleh kerana ini sukar dilakukan sendiri, anda mungkin memerlukan bantuan pembantu. Perkara yang paling sukar adalah menolak kepala dan bahu bayi, seluruh badan akan mudah tergelincir.

Selepas itu, bayi akan ditimbang dan dicuci, ia akan diperiksa oleh pakar pediatrik, selepas itu anak akan dimasukkan ke dada ibu dan dia akan dapat beberapa tetes kolostrum, dan ibu akan dapat berehat sedikit.

Tempoh ketiga - kelahiran plasenta

Setelah berehat sebentar, kontraksi menjadi lebih kerap untuk mengeluarkan plasenta dari rahim, yang berfungsi sebagai penghubung antara ibu dan bayi selama semua bulan kehamilan. Dalam beberapa kes, suntikan khas diberikan kepada ibu, yang memprovokasi penolakan plasenta secara bebas dan dia tidak perlu mendorong.

Plasenta (membran plasenta dan janin) akan diperiksa dengan teliti oleh bidan dan ditimbang, yang diperlukan untuk memastikan bahawa tidak ada yang berlebihan di rongga rahim..

Untuk mempercepat pengecutan rahim, ais dapat diletakkan di perut, kerana pengecutan ini akan membantu menghentikan pendarahan dari rahim dan mempercepat pengecutannya..

Tahap persalinan ketiga adalah muktamad, tetapi terlalu awal untuk berehat.

Biasanya, peringkat kedua persalinan, ketika janin diusir, dianggap paling penting. Tetapi tempoh buruh ketiga yang berikutnya, walaupun paling singkat, juga memainkan peranan besar dalam menyelesaikan proses tersebut dengan jayanya. Dia juga dipanggil yang seterusnya. Tempoh ketiga bermula hitung mundur dari saat bayi dilahirkan dan berakhir dengan pembebasan selepas kelahiran.

Walaupun tahap akhir persalinan adalah pendek, ia dapat menimbulkan bahaya tertentu bagi wanita saat melahirkan, karena ada risiko pendarahan. Banyak perhatian diberikan kepada pemeriksaan plasenta, serviks dan keadaan umum ibu.

Apa yang terakhir?

Yang terakhir ini disebut plasenta yang terpisah, selaput ketuban dan tali pusat. Melalui plasenta semasa kehamilan, janin dibekalkan dengan oksigen dan nutrien.

Tempoh persalinan ketiga dicirikan oleh kemunculan kontraksi, yang pada intensitasnya jauh lebih rendah daripada kontraksi semasa pembukaan serviks. Mereka diperlukan untuk pemisahan plasenta secara beransur-ansur dari dinding rahim. Setelah beberapa percubaan, plasenta muncul dan proses kelahiran dapat dianggap selesai.

Tempoh kelahiran plasenta adalah 2-3 minit, dan tahap itu sendiri tidak boleh bertahan lebih dari 15-20 minit.

Taktik melakukan tahap ketiga buruh

Sebaik sahaja bayi dilahirkan, tunggu hingga akhir denyutan tali pusat, dan kemudian pisahkan bayi yang baru lahir dari ibu.

Salah satu frasa yang diketahui dalam obstetrik adalah: "Melepaskan rahim pada masa posterior!". Ia tidak perlu difahami secara harfiah. Difahamkan bahawa pada tempoh ketiga, kaedah utama melakukan kelahiran adalah menunggu. Tekanan yang tidak terkawal pada organ boleh menyebabkan pendarahan.

Pada wanita yang sihat dan dengan perjalanan normal dua peringkat pertama kelahiran anak, anda perlu menunggu kelahiran plasenta secara bebas. Pengurusan aktif diperlukan dalam kes-kes apabila keluar semula jadi selepas kelahiran tidak berlaku selepas 30 atau lebih minit selepas akhir peringkat pengasingan. Menurut cadangan WHO, pengurusan aktif tempoh ketiga melibatkan pemberian oksitosin intravena, penarikan terkawal pada tali pusat, rangsangan puting wanita yang bersalin untuk mencegah pendarahan.

Sejumlah faktor boleh menyebabkan komplikasi semasa fasa ini. Patologi merangkumi:

  • pendarahan berat yang disebabkan oleh kecederaan atau pecah;
  • kelewatan dalam pemisahan plasenta atau jalan keluarnya yang tidak lengkap;
  • detasmen plasenta pramatang;
  • kenaikan atau pertumbuhan plasenta yang padat.

Detasmen plasenta pramatang, yang mengancam keadaan bayi, boleh berlaku pada peringkat kedua persalinan. Dalam kes ini, pelepasan berdarah dengan gumpalan diperhatikan, dan mekonium muncul di cairan ketuban.

Semua patologi berikutnya, serta hari-hari pertama selepas melahirkan, dikaitkan dengan pelanggaran normal kehamilan, ketika wanita itu mengalami toksikosis teruk, anemia, kegagalan jantung atau ginjal, tuberkulosis.

Jabatan plasenta

Terdapat beberapa tanda di mana pemisahan plasenta ditentukan, kami memberikan contoh beberapa di antaranya:

  • perubahan ketinggian bahagian bawah rahim, yang naik ke atas;
  • dengan pernafasan wanita yang bersalin dalam, tali pusat tidak ditarik masuk;
  • semasa menekan ke arah sisi suprapubik, tali pusat tidak menarik kembali ke saluran kelahiran;
  • plasenta terletak di dalam vagina, memprovokasi percubaan (tidak selalu);

Pemisahan plasenta dinilai oleh gabungan beberapa tanda. Sekiranya dengan gejala pemisahan plasenta berlanjutan di rahim, wanita diminta untuk mendorong untuk mempercepat prosesnya. Sekiranya kelahiran tidak berlaku, ia diasingkan secara manual.

Terdapat beberapa cara untuk mengasingkan kelahiran selepas itu secara manual. Kesemuanya melibatkan penciptaan tekanan intra-perut yang mencukupi. Setelah mengosongkan pundi kencing dan urut lembut rahim, manipulasi dilakukan yang mendorong pembuangan plasenta secara manual.

Selepas melahirkan anak mesti diperiksa dengan teliti. Kelewatan walaupun sebahagian kecilnya di rahim boleh memberi kesan buruk kepada kesihatan ibu. Sekiranya terdapat kecurigaan kelewatan residu tisu plasenta, kuretase di bawah anestesia umum diperlukan..

Perlu diperhatikan patologi yang jarang berlaku seperti pertumbuhan plasenta. Sebagai peraturan, dia didiagnosis pada peringkat pranatal. Selalunya, pertumbuhan semula berlaku apabila terdapat parut di dinding rahim dari kuretase sebelumnya atau manipulasi lain, apabila terdapat fibroid atau kelainan pada struktur organ. Dalam kes ini, pembedahan caesar dan pembuangan plasenta ditunjukkan..

Berapa tinggi risiko pendarahan?

Tempoh persalinan ketiga berakhir dengan pembebasan selepas kelahiran, dan wanita itu, yang sekarang disebut nifas, dapat berehat. Pada ibu yang baru dilahirkan, kadar pernafasan, nadi, dan keadaan emosi secara beransur-ansur pulih. Penting untuk menilai keadaan umum: warna kulit, petunjuk tekanan dan nadi, kehadiran atau ketiadaan air mata dan kerosakan lain pada saluran kelahiran.

Kehilangan darah pada peringkat ke-3 persalinan tidak boleh melebihi 200-400 ml. Untuk mengawal jumlah darah di bawah pelvis, wanita meletakkan dulang atau kapal. Sekiranya terdapat retakan atau air mata, mereka dijahit. Ini diperlukan untuk penyembuhan cepat dan pencegahan jangkitan. Menyapu sejuk di bahagian bawah perut.

Seorang wanita harus berada di wad bersalin selama dua jam untuk mengawasi keadaannya dengan teliti.

Pendarahan patologi pada peringkat ke-3 persalinan adalah peruntukan darah dengan isipadu melebihi 400 ml. Gejala patologi adalah seperti berikut:

  • kebocoran darah sekejap-sekejap, kehadiran gumpalan;
  • penurunan tekanan darah yang tajam;
  • kendur rahim, ditentukan oleh palpasi;
  • pening, pucat kulit;
  • kelemahan kuat umum, ancaman pengsan.

Punca pendarahan boleh menjadi trauma saluran kelahiran, kontraktilitas rahim yang lemah, patologi yang berkaitan dengan pembekuan darah yang buruk. Tetapi paling kerap, penyebab pendarahan menjadi pelanggaran dalam pemisahan plasenta. Faktor yang mendorong boleh menjadi toksikosis teruk pada separuh kedua kehamilan, pelanggaran aliran darah rahim, kelahiran anak dengan berat badan besar atau kehamilan berganda.

Rawatan segera harus ditujukan untuk menghentikan pendarahan, yang mengancam nyawa ibu. Seorang wanita diberi ubat hemostatik, penyelesaian untuk meningkatkan tekanan darah, dana untuk meningkatkan kontraktilitas rahim, transfusi, larutan plasma pekat, pengganti darah. Pendarahan manual tisu plasenta menyumbang kepada menghentikan pendarahan..

Dilarang membawa wanita ke wad sehingga tekanan darahnya stabil. Sekiranya perlu, lakukan pernafasan buatan dan urutan jantung tidak langsung.

Untuk mengurangkan risiko komplikasi secara signifikan dalam tempoh berikutnya, perlu dilakukan pengurusan rasional kelahiran secara keseluruhan, menghilangkan tekanan yang tidak masuk akal pada rahim, penggunaan dana yang berhati-hati yang mendorong pengurangannya, pembedahan caesar jika sesuai.

Artikel berkaitan: Tempoh pertama dan kedua kelahiran.

Tempoh kelahiran

Surat beranak terbahagi kepada tiga tempoh: yang pertama adalah tempoh pembukaan serviks, yang kedua adalah tempoh pengusiran janin, yang ketiga adalah tempoh selepas penjagaan.

Tempoh persalinan pertama bermula dengan kontraksi biasa pertama selepas 10-15 minit, yang kemudian menjadi lebih kerap dan kuat dan membawa kepada perubahan struktur pada serviks (melicinkan dan membuka sel rahim) dan berakhir dengan pembukaan penuh (10-12cm) faring leher luar rahim. Dengan pendedahan ini, serviks melepasi kepala dan badan janin yang matang.

Zon pengujaan spontan rahim ("alat pacu jantung") berlaku pada waktu bersalin di kawasan sudut rahim (biasanya yang tepat) dan memanjang dari bahagian bawah rahim ke badan, dan kemudian secara beransur-ansur memudar di segmen rahim bawah, yang secara klinikal dimanifestasikan oleh kelonggaran dan peregangannya. Dengan perkembangan tenaga kerja, fungsi pengunci serviks secara beransur-ansur hilang, yang disebabkan oleh penurunan kadar darah progesteron dan relaksin (hormon endogen yang dihasilkan oleh plasenta).

Melancarkan serviks pada primiparous berlaku secara berurutan, bermula dari sel luaran, secara beransur-ansur bergerak ke seluruh serviks, dan pada wanita melahirkan berulang kali, secara serentak, disebabkan oleh beberapa pembukaan faring luaran pada awal tahap pertama persalinan.

Kadar dilatasi serviks pada awal persalinan (fasa laten) adalah 0.35 cm / tahun; dalam fasa aktif (pembukaan dari 3 hingga 8 cm) - 1.5-2 cm / jam pada primiparous dan 2-2.5 cm / tahun pada wanita yang mengalami multiparous. Pembukaan sel rahim dari 8 hingga 10 cm (fasa deselerasi) berlangsung pada kadar yang lebih rendah - 1-1,5 cm / tahun.

Semasa menggunakan antispasmodik dan ubat penahan sakit, kadar dilatasi serviks meningkat.

Sebagai peraturan, pada akhir periode pertama, disebabkan peningkatan tekanan intrauterin, pecahnya pundi kencing janin berlaku. Oleh kerana menekan kepala ke pintu masuk ke pelvis kecil, sepanjang lilitannya ditutup rapat oleh tisu lembut saluran kelahiran dan "jalur sentuhan" dibuat. Cecair amniotik dalam hal ini terbahagi kepada depan dan belakang. Selepas pecahnya pundi kencing janin, perairan depan (100-150ml) mencurah. Perairan belakang (isipadu utama air ketuban) berangkat sejurus selepas kelahiran anak.

Pundi kencing janin sangat penting dalam fisiologi kelahiran anak. Ia menekan permukaan dalaman serviks, di mana terdapat sebilangan besar reseptor, dan akibat kerengsaannya, kontraksi rahim spontan hanya meningkat, tetapi pelebaran serviks berkembang. Kadang-kadang pundi kencing janin pecah apabila sel tidak dibuka sepenuhnya, dan kadang-kadang bahkan sebelum kelahiran. Sekiranya ia pecah apabila sel tidak dibuka sepenuhnya, mereka akan bercakap mengenai pembuangan awal air; pembuangan cairan ketuban sebelum bermulanya persalinan disebut pramatang. Pembuangan air awal dan pramatang memberi kesan buruk kepada proses persalinan.

Semasa melahirkan anak, perlu membezakan antara fasa pendam, fasa aktif dan fasa perlambatan.

Fasa laten adalah jangka masa dari awal kontraksi biasa hingga munculnya perubahan struktur pada serviks (sebelum sel rahim dibuka 3-4 cm). Pada fasa laten, aktiviti kontraktil memberi kesan yang baik kepada kesan farmakologi (tocolysis). Tempoh fasa laten di primiparas adalah 6-7 jam, dan pada wanita yang melahirkan kembali, 4-5 jam dan bergantung pada keadaan kematangan serviks, jumlah kelahiran, dan kesan farmakologi dana dan tidak bergantung pada jisim janin. Kadang-kadang fasa pendam tidak dapat diperbaiki, oleh itu, dalam masa 4 minggu sebelum kelahiran, melicinkan dan pembukaan serviks berlaku hingga 3-4 cm.

Di belakang fasa pendam, fasa aktif persalinan berlaku, yang dicirikan oleh pembukaan faring rahim yang cepat. Pada fasa ini, pecutan awal, kenaikan maksimum dan perlambatan dibezakan.Fasa aktif melahirkan ketika pembukaan serviks mencapai 3-8 cm.

Fasa perlambatan dijelaskan dengan pendekatan serviks melepasi kepala janin pada akhir tempoh pertama janin, iaitu. dengan penurunan kepala yang cepat. Tempoh tempoh pendedahan pada wanita hamil yang melahirkan untuk pertama kalinya adalah 8-10 jam, dalam masa 6-8 jam.

Tempoh kelahiran kedua (tempoh pengasingan) bermula selepas pembukaan serviks sepenuhnya (10-12cm). Percubaan bergabung sebelum pergaduhan. Percubaan berlaku secara refleks, disebabkan oleh kerengsaan pada bahagian janin, unsur saraf yang mendasari yang tertanam di serviks, tisu parametrik dan otot dasar panggul. Percubaan berlaku secara tidak sengaja, tetapi wanita yang bersalin dapat mengaturnya hingga tahap tertentu (menguatkan atau melambatkan). Mereka hanya berperanan pada saat pengusiran janin dan selepas kelahiran. Semasa percubaan, tekanan intra-perut meningkat. Peningkatan serentak tekanan intrauterin (kontraksi) dan tekanan intra-perut (usaha) menyumbang kepada fakta bahawa kandungan rahim diarahkan ke arah rintangan paling sedikit, iaitu. pelvis.

Semasa tempoh kedua buruh, biomekanisme buruh selesai. Rata-rata tempoh kerja kedua adalah 1-1.5 jam semasa kelahiran pertama, selama 30-60 minit berulang. Pertama, kepala muncul dari celah kemaluan hanya semasa percubaan (memasukkan kepala), kemudian kepala bergerak ke depan dan tidak hilang setelah penamatan percubaan berikutnya ( kepala gigi).

Kawasan oksipital kepala janin adalah yang pertama meletus, tuberkular parietal meletus dari fisura genital. Selepas kelahiran oksiput dan mahkota dari saluran kelahiran, dahi dan muka janin muncul; pada masa ini, ketegangan perineum mencapai kekuatan terbesarnya. Dengan percubaan yang berterusan, tubuh janin berputar, akibatnya kepala membuat putaran luarannya. Kelahiran tali pinggang bahu, batang dan kaki melengkapkan kelahiran janin.

Penerimaan buruh terdiri daripada perawatan obstetrik wanita yang bersalin, atau "perlindungan perineum": ini adalah sekumpulan manipulasi berurutan pada akhir tempoh kedua buruh, yang bertujuan untuk mempromosikan mekanisme fisiologi buruh dan mencegah kecederaan kelahiran.

Masa buruh ketiga adalah tempoh berikutnya. Ia bermula selepas kelahiran bayi. Kerana kontraksi rahim (kontraksi), plasenta dipisahkan dari dindingnya, dan plasenta dipisahkan dari saluran kemaluan melalui kontraksi dan percubaan. Kadar plasenta dan plasenta dari rahim secara langsung bergantung kepada intensiti fungsi motor rahim.

Terdapat dua fasa dalam satu tempoh berturut-turut:

1. Fasa pemisahan plasenta.
2. Fasa peruntukan (kelahiran) selepas kelahiran.

Pada fasa pertama pemisahan plasenta, ia dapat berlalu dari pusat, membentuk hematoma retroplacental (menurut Schultz). Oleh kerana darah tidak dapat menumpahkan darah ke tergo, pada scrum berikutnya ia menyumbang untuk menyelesaikan pengelupasan, kerana pusat plasenta menonjol ke rongga rahim dan penarikan balik menangkap semakin banyak kumpulan otot secara eksentrik. Dalam kaedah ini, gangguan plasenta pada fasa pertama berlalu tanpa darah, dan yang terakhir dilahirkan sehingga plasenta tetap dibungkus di dalam membran berair (luaran) dan vena (dalaman) bersama dengan darah yang mengalir semasa pemisahan.

Apabila plasenta dipisahkan dari pinggiran (mengikut kaedah Duncan), pendarahan vena sederhana muncul pada fasa pertama tempoh berturut-turut, plasenta dilahirkan secara bersamping dengan membran terbalik, tanpa darah di antara membran.

Fasa kelahiran plasenta berlaku di bawah pengaruh kontraksi otot-otot dasar pelvis dan aktiviti kuat refleks atau spontan, kadang-kadang tanpa bantuan kontraksi rahim.

Untuk kelahiran sampah, satu percubaan sudah cukup, yang berlalu tanpa rasa sakit. Pemerhatian klinikal untuk jangka masa berturut-turut memberikan pengurusan yang diharapkan secara aktif. Ini bertujuan untuk mengenali pemisahan plasenta tepat pada masanya dari dinding rahim. Yang terakhir ini dinilai oleh sejumlah tanda (Schroeder, Alfeld, Mikulich, Chukalov-K├╝stner, dll.). Gunakan kaedah rasional yang menyumbang kepada kelahiran selepas kelahiran. Ini adalah kaedah Abuladze, Genter, Crede-Lazarevich.

Tempoh berikutnya selalu disertai dengan kehilangan darah. Kehilangan darah fisiologi dianggap sebagai kehilangan darah 250 ml, atau hingga 0,5% dari berat badan wanita yang bersalin. Patologi - lebih daripada 0.5% berat badan. Tempoh masa berurutan dari 5 hingga 30 minit

Tempoh kelahiran kedua, ketiga

Permulaan tahap kedua buruh

Ketika kelahiran berlaku pada tempoh kedua, atau, seperti yang disebut juga, tahap pengusiran janin, wanita itu tidak hanya dengan jelas memahami permulaannya, tetapi juga merasa lega. Kini dia dapat mengambil bahagian yang lebih aktif dalam melahirkan anak. Sakit belakang hilang, semua bahagian dalam perut bergerak ke hadapan dan tidak lama lagi, selepas satu atau dua jam, jika dia bekerja keras, bayinya akan dilahirkan. Kita dapat mengatakan bahawa dengan permulaan tempoh kedua, buruh bermula.

Apabila tempoh kedua ditetapkan, urutan kelahiran berubah. Pesakit tidak boleh diizinkan untuk mendorong dengan kuat, dia hanya perlu menjaga pernafasan dengan setiap pertarungan untuk membongkok ke depan untuk meningkatkan tekanan di bahagian atas rahim. Kesalahan besar adalah meletihkan wanita dengan usaha otot yang berlebihan pada awal tempoh kedua. Rahim melakukan pekerjaan yang sangat baik, dia hanya memerlukan sedikit bantuan. Selama tempoh kedua, percubaan dan kontraksi yang memerlukan usaha fizikal menjadi sangat kerap, kelonggaran semasa kontraksi hanya dapat dilakukan dalam waktu yang singkat, oleh itu, sebaik sahaja kontroversi berakhir, ibu harus bergantung pada sokongannya, menutup matanya, menghirup dan menghembuskan nafas dalam-dalam sekali atau dua kali, dan cuba berehat seboleh mungkin. Pengecutan boleh berlaku setiap lima hingga enam minit pada awal tempoh kedua dan selepas dua hingga tiga pada akhir.

Selalunya selepas sepuluh hingga dua belas kontraksi, seorang wanita menjadi mengantuk di antara mereka. Keadaan tidak peduli terhadap persekitaran ini adalah satu-satunya cara untuk mengekalkan keadaan yang santai. Tujuannya bukan untuk menghilangkan rasa sakit, kerana sangat sedikit wanita yang merasakannya pada tahap kelahiran ini; tidak, ini adalah keadaan di mana fikiran dan badan wanita berehat sepenuhnya, mewujudkan keadaan di mana tubuh dipulihkan ke tahap yang lebih besar. Ini adalah bagaimana dia mempersiapkan diri untuk setiap pertarungan tanpa merasa jemu. Pada saat-saat seperti itu, sangat mustahak di ruang kelahiran untuk menjaga suasana keheningan dan ketenangan sepenuhnya. Percakapan yang tidak koheren, pergerakan canggung, langkah berat dan pintu membanting adalah dosa yang tidak dapat dimaafkan di hadapan seorang wanita yang melahirkan.

Pencahayaan lembut membantu untuk berehat. Ada wanita yang bahkan tertidur di antara kontraksi, yang lain hanya kebal terhadap persekitaran. Selalunya sukar untuk membuat seorang wanita bersalin memahami apa yang telah diperkatakan, kecuali jika dia bercakap dengan kuat terus ke telinganya. Ngomong-ngomong, mulai saat ini, dia lebih suka menanggapi perintah yang diberikan oleh suaminya, oleh itu berguna untuk menggunakan taktik ini: doktor memberi arahan, dan suami memberikannya kepada isterinya. Biasanya tidak perlu memindahkan wanita yang bersalin ke bilik lain. By the way, ini adalah kebiasaan Amerika semata-mata. Di kebanyakan negara lain, penghantaran dilakukan di bilik yang sama, di tempat tidur yang sama..

Kedudukan. Sebaik sahaja tempoh kedua bermula, dan ibu membantu mendorong bayi melalui saluran kelahiran, dia harus mengambil posisi duduk setengah, kakinya bengkok pada sendi pinggul dan lutut. Penerapan kedudukan ini memberikan kebebasan aktiviti otot yang paling besar dan menyumbang kepada perjalanan bahagian janin yang lebih mudah melalui saluran kelahiran.

Seorang wanita yang bersalin hendaklah diletakkan di atas katil bersalin pada sudut sekitar 45 darjah. Sudut berubah sesuai dengan keinginan ibu. Semasa kontraksi, dia membongkok ke depan, sementara lututnya berada di sebelah ketiak. Ketika seorang wanita melahirkan menarik kakinya di bawah lutut dan mula mengayun ke atas dan ke bawah, kakinya mesti disokong oleh sanggur atau pembantu. Seorang wanita yang bersalin mungkin lebih suka tidak berada di tempat tidur, tetapi bersandar di dinding dalam posisi berjongkok atau berlutut - dalam keadaan apa pun, perlu dia disokong. Menggoncang pelvis dan pinggul, berlutut atau berjongkok sangat membantu jika anak berada di pandangan belakang atau persembahan pelvis. Pembantu yang berkomunikasi dengan wanita dalam persalinan harus melakukan segala yang mungkin untuk menentukan kedudukan yang paling sesuai untuknya. Doktor atau bidan, jika perlu, tidak boleh terlalu malas, berlutut dan meletakkan lembaran steril terus di lantai di bawah pesakit.

Kelahiran kedua yang stabil

Nafas. Sekiranya refleks apung berfungsi dengan baik, maka wanita itu condong ke depan dan di puncak setiap pertarungan membuat usaha mengusir. Sebaik sahaja pengecutan bermula, mereka harus bernafas satu atau dua kali, dan kemudian mendorong ketika kontraksi meningkat, menjaga mulut tetap santai, bibir sedikit terbuka, menghembus perlahan dan tenang. Dia boleh menyedut sekali lagi, jika perlu. Tidak perlu usaha yang besar, wanita yang sedang bersalin tidak boleh menahan nafas untuk waktu yang lama, kerana ini mengurangkan jumlah oksigen yang dibekalkan dan meningkatkan kandungan karbon dioksida dalam darah, memberikan warna biru kemerahan pada kulit. Sekiranya ini berlaku, ingatkan wanita yang sedang bersalin agar dia bernafas dan terus bernafas melalui mulutnya. Pernafasan mulut membantu membuka perineum. Seorang wanita dapat membayangkan bagaimana tubuhnya menghembuskan bayi dengan lembut, sama seperti dia menghembuskan udara melalui mulutnya. Penekanan tanpa tekanan, tetapi berkesan berjaya mendorong anak ke hadapan. Tidak perlu mempercepat acara.

Selepas setiap pengecutan, wanita itu harus membengkok, menarik nafas dalam-dalam dua atau tiga kali, kemudian berehat sepenuhnya dan menunggu pertarungan seterusnya, tinggal rehat.

Baik semasa menolak dan ketika berehat, wanita yang bersalin mesti disokong, tanpa mengira kedudukan yang dipilihnya. Sebilangan wanita merasa letih, sangat sukar bagi mereka untuk menjaga badan dan kaki sepanjang masa. Ingat: waktu rehat bukanlah masa untuk memaksa ibu duduk atau mengangkat kakinya lebih tinggi lagi! Tenaga ibu hanya dapat dijimatkan untuk mendorong bayi keluar.

Tidak perlu meregangkan kaki atau meregangkan kaki - ini menimbulkan ketegangan otot tambahan, yang boleh merebak ke perineum. Seorang ibu harus merasakan bagaimana segala-galanya di perutnya turun, kakinya harus dilonggarkan dan terpisah, lututnya harus bersandar di bantal atau disokong oleh pembantu. Sangat berguna bahawa pada masa ini wanita yang melahirkan memegang tangan atau lengan bawah seseorang.

Ketenangan. Ini tidak dapat dijangkakan dari seorang wanita ketika melahirkan, tetapi seseorang harus berusaha untuk ini - untuk merehatkan badan dengan betul dan tepat pada masanya semasa pengasingan.

Proses pengasingan itu sendiri sudah ditentukan oleh alam semula jadi: pintunya terbuka lebar, saluran kelahiran siap untuk anak melaluinya. Ibu dapat membantu otot rahim hingga tahap tertentu, memaksa mereka mendorong bayi keluar. Walau bagaimanapun, ini memerlukan usaha fizikal yang besar. Setelah setiap pertarungan pada peringkat kedua kelahiran anak, seorang wanita dapat mulai tercekik, dia perlu menarik nafas dan menghembuskan nafas dalam-dalam untuk menampung kekurangan oksigen dengan cepat. Tetapi antara kontraksi, wanita yang bersalin mesti benar-benar berehat. Relaksasi adalah kaedah paling berkesan untuk mengembalikan kekuatan otot..

Biasanya pada masa ini terdapat pecahnya pundi kencing janin di mana anak berada. Seorang wanita harus diberi amaran mengenai jarak kejadian ini, kerana banyak yang takut dengan curahan air yang tidak dijangka..

Pada tempoh kedua kelahiran anak, jika rasa tidak selesa muncul, ia kecil. Apabila kelahiran anak diurus dengan betul, ketika pelvis memenuhi syarat dan kedudukan bayi normal, ibu biasanya bebas dari rasa takut. Sekiranya rasa sakit berlaku, ini biasanya menunjukkan bahawa bayi terlalu besar untuk ibu, atau mengenai kedudukan intrauterinnya yang tidak normal.

Selalunya terjadi bahawa sebelum bermulanya periode kedua, wanita mulai bosan dan merasa sedikit bosan dengan perasaan bahawa tidak ada yang bergantung kepada mereka, bahawa mereka tidak dapat mempercepat kelahiran anak. Oleh itu, ketika tindakan aktif bermula, banyak wanita yang bersalin mengalami rasa lega, mereka menyedari bahawa "waktunya telah tiba." Dengan kerja yang jujur, baik, dengan usaha yang teliti, rasa sakit semasa pengusiran anak tidak dirasakan. Sudah tentu, saya tidak bermaksud kes patologi, tetapi kelahiran fisiologi semula jadi.

Apabila kepala mula menekan bahagian bawah pelvis, sering kali sukar bagi seorang wanita untuk merehatkan otot saluran keluar, kerana ini adalah sensasi yang sama sekali baru bagi setiap mereka. Sekiranya seorang wanita yang bekerja takut dengan sensasi ini dan mula berusaha menahan diri ketika kepala bayi, menghampiri saluran keluar, hanya sekitar tiga sentimeter darinya, memprovokasi penyempitan bahagian bawah pelvis dan perineum, maka dalam hal ini dia tidak hanya akan kehilangan peluang yang baik mengalami kesakitan, tetapi juga menyumbang kepada pecahnya perineum.

Pada masa ini, beberapa wanita mempunyai ketakutan yang kuat sehingga mereka ingin sekali bangun dan melarikan diri. Adalah sangat penting untuk tidak membiarkan wanita yang bekerja menyerah pada suasana hati seperti itu, untuk meyakinkannya bahawa walaupun dia sekarang sangat menyakitkan, ini dapat diatasi. Dia mesti yakin bahawa dengan kelanjutan pengungkapan itu, tidak ada yang akan "merobek". Dia perlu diberitahu bagaimana cara memindahkan ketidaknyamanan itu dengan betul. Pada pertarungan berikutnya, dia perlu menumpukan perhatian dan berusaha mendorong anak itu sekeras yang dia boleh. Sebaik sahaja dengan bantuan tekanan maksimum anak ke atas pelvis dibuat, daya tahan akan hilang dan kepala akan cepat dan tanpa rasa sakit melewati alat kelamin luar.

Penyelesaian tahap kedua buruh

Apabila kepala ditunjukkan dan jurang antara kontraksi hilang, tahap persalinan baru bermula, yang disebut penyelesaian. Apabila alat kelamin luaran wanita (vulva) mengembang sekitar lima sentimeter, anda mungkin merasa dia sedang meregang secara berlebihan dan akan pecah.

Adalah sangat penting bahawa pada masa ini wanita itu berehat sepenuhnya dan bernafas dengan mulutnya yang terbuka. Perhatian khusus harus diberikan kepada kelonggaran rahang - ini akan menyumbang kepada kelonggaran otot-otot perineum. Seorang wanita yang bersalin harus mengatakan bahawa jika dia berehat dengan baik, kepala tidak akan memecahkan perineum. Saya tidak boleh berhenti bertanya-tanya bagaimana anak yang begitu besar melewati organ luar yang kecil tanpa jemu, tetapi inilah yang akan berlaku sekiranya seorang wanita melakukan semuanya dengan betul. Saya yakin sebilangan besar celah koyak berlaku disebabkan oleh ketahanan wanita terhadap keluarnya kepala ketika mereka memaksa otot-otot saluran keluar dengan kuat. Sekiranya suami menyedari bahawa mulut isterinya ditutup atau berubah menjadi garis suram, dia harus segera mengingatkannya untuk bersantai dan bernafas dengan mulutnya terbuka.

Sebaik sahaja kepala muncul, semua usaha wanita dalam persalinan mesti dihentikan. Sekarang rahim itu sendiri perlahan-lahan memandu bayi ke hadapan, sementara wanita itu harus benar-benar berehat, membuka mulutnya dan mula menghirup dan menghembus nafas dengan cepat. Dalam kes ini, alat kelamin diregangkan secara beransur-ansur, tanpa kekerasan, tanpa merobek kulit, tanpa menimbulkan rasa sakit. Tidak perlu berusaha untuk hasil yang cepat, tidak perlu terburu-buru melahirkan.

Kelahiran

Apabila kepala keluar sepenuhnya, pembantu harus menyokongnya dan mengangkatnya di atas alat kelamin ibu. Selepas penampilan kepala, jeda sering berlaku. Kanak-kanak itu mungkin menjerit sebelum bahu muncul. Dan mereka muncul pada pengurangan seterusnya, yang juga harus dikendalikan sepenuhnya oleh mereka yang hadir untuk mencegah anak bergerak terlalu cepat. Pembantu boleh meminta ibu untuk menahan diri daripada menolak keluar secara tiba-tiba semasa kontraksi atau melahirkan dengan sangat lembut - tekan sedikit hanya jika rahim memerlukan, sebagai peraturan, sedikit pertolongan.

Ketika seorang kanak-kanak muncul dalam keadaan seperti itu, seorang wanita yang sedar dan tanpa anestesia sering menyedari bahawa anaknya dilahirkan hanya setelah dia mendengar jeritannya. Anak melewati alat kelamin luaran yang santai dengan ketiadaan sensasi sepenuhnya pada ibu. Tidak ada keraguan bahawa dengan kelonggaran alat kelamin luar terdapat anestesia semula jadi sementara dari ujung saraf sensitif. Saya masih ingat kelahiran seorang wanita muda. Ketika dia memulakan periode kedua, saya menginstruksikannya bagaimana melahirkan, dan memintanya untuk meningkatkan usaha secara perlahan-lahan. Kemudian saya menghantar pelajar perubatan datang untuk menonton. Nampaknya mereka tidak percaya bahawa itu mungkin dengan senyuman dan dengan tenang untuk melalui tempoh pertama kelahiran anak. Selepas beberapa pengecutan berikutnya, rektum menonjol. Tidak lama kemudian kepala muncul. Wanita itu memandang saya dengan penuh pertanyaan dan berkata: "Bolehkah saya mendorong lebih kuat? Rasanya seperti ada sesuatu yang menonjol." Saya meyakinkannya bahawa tidak ada yang aneh yang terjadi, bahawa ini adalah perasaan sementara, dan begitu kepalanya muncul, ia akan hilang. Dia menerima jaminan saya dengan yakin, dan sesungguhnya, setelah tiga atau empat kontraksi kepala anak itu tergelincir dengan mudah dan tidak menyakitkan ke tangan saya. Saya bergegas memberitahu ibu saya bahawa kepalanya muncul dan dia sangat cantik. Dia tidak mempercayai saya. Tetapi saya mengatakan bahawa dia dapat merasakan berat kepala di pinggulnya, lebih-lebih lagi, dia dapat melihatnya. Dia tidak pernah percaya sehingga dia memandang ke bawah dan melihat seorang anak.

Saya memintanya untuk melahirkan lebih jauh dengan mudah, sehingga badan kecil itu muncul. Dia berkata: "Segera beritahu saya sama ada ini lelaki atau perempuan. Saya dan suami menunggu anak lelaki." Dan sekarang - saya membesarkan kepadanya seorang budak lelaki yang menangis dan cantik, yang jisimnya, ketika kami segera menetapkan, adalah tiga kilogram tujuh ratus gram. Oh, anda mesti melihat kegembiraannya! Pada masa yang sama, saya berani memberi jaminan kepada anda, sepanjang kelahiran, perkataan "sakit" tidak pernah diucapkan. Kami menunjukkan wanita yang bersalin bagaimana menggunakan topeng untuk bernafas, tetapi dia menolak, meyakinkan kami bahawa tidak ada keperluan untuk topeng. Ketika dia menggendong anak itu, pada mulanya dia terlalu bersemangat untuk berbicara, tetapi kemudian berkata: "Saya harus melihat lebih dekat. Sukar untuk mempercayai. Saya mempunyai seorang anak lelaki. Oh, sungguh luar biasa!" Dia ketawa dan mula membelai anaknya. Air mata kegembiraan mengalir di pipinya.

Tahap buruh ketiga

Semasa melahirkan anak secara semula jadi, ketika bayi sudah muncul, tidak perlu bersantai. Di sini, jika ada ketegangan, itu hanyalah rasa kepuasan yang indah. Keletihan dari usaha berotot langsung hilang dari ingatan ibu sebaik sahaja dia mendengar tangisan bayi yang baru lahir sebaik sahaja dia melihatnya. Semua ini merangsang rahim untuk memulakan tempoh kelahiran seterusnya - pengelupasan dan pengusiran selepas kelahiran.

Selalunya seorang ibu membantu membesarkan bayi yang baru dilahirkan dan membawanya terus ke payudaranya. Suaminya juga dapat membantu dengan meletakkan tangannya di bawah anak. Oleh itu, dengan segera, tepat pada masa kelahiran, bayi merasakan sentuhan serentak kedua ibu bapa. Ibu dan bayi ditutup dengan selimut yang hangat. Semua bayi mesti segera disapu pada payudara, tindakan ini diprogramkan secara naluri dan genetik. Jangan tergesa-gesa untuk membalut tali pusat. Lebih baik melakukan ini dalam kira-kira lima minit, apabila riaknya hilang. Selepas itu, bapa boleh memotong tali pusat, jika, tentu saja, dia mahu melakukannya. Anak harus segera didorong, dibelai dan dibelai.

Sekiranya bayi mula menyusu payudara ibu pada masa ini, ia menyebabkan kontraksi refleks kuat pada rahim, yang menyebabkan pemisahan plasenta dipercepat dan penutupan saluran darah di lokasi pemasangan plasenta ke rahim. Anda boleh mengesahkan adanya kontraksi jika anda meletakkan tangan di perut ibu ketika bayi pertama kali diletakkan di dada. Oleh itu, satu lagi faedah besar hubungan fizikal antara bayi yang baru lahir dan ibunya adalah pemisahan plasenta yang cepat dan ketiadaan kehilangan darah yang berlebihan. Betapa pentingnya ini, saya fikir, tidak perlu dijelaskan.

Sekiranya luka kecil muncul pada kulit, dan pakar obstetrik percaya bahawa luka tersebut harus dijahit, lebih baik menjahit dengan segera, sementara selangkangan masih mati rasa - ini akan menimbulkan sedikit ketidaknyamanan bagi seorang wanita dan boleh dilakukan tanpa anestesia. Semasa menjahit wanita diminta berehat..

Seperti yang saya katakan, ini mesti segera dilakukan, kerana setelah jangka waktu yang sangat singkat, anestesia semula jadi organ kelamin luar akan hilang.

Sekiranya, untuk satu sebab atau yang lain, prosedur ini ditangguhkan selama seperempat jam atau lebih, maka disarankan untuk melakukan anestesia tempatan kecil di kawasan yang dilalui benang, memperkenalkan larutan novocaine 1%. Ini adalah bius yang tidak berbahaya bagi perineum, jangan menolaknya secara kategoris. Semasa proses rehat, perlu diingat bahawa permukaan yang koyak bersentuhan sebelum pembekuan darah menyatu lebih cepat dan kuat daripada permukaan yang terbuka. Jahitan oleh doktor atau bidan.

Tidak boleh diabaikan bahawa banyak wanita yakin bahawa prosedur pemisahan selepas kelahiran adalah peristiwa yang bahkan lebih menyakitkan dan tidak selesa daripada melahirkan anak. Anda harus meyakinkannya bahawa ini tidak berlaku, dan terus-menerus mengawasi keadaan psikologinya pada tahap akhir kerja ini.

Kini ibu tidak perlu berehat. Doktor mungkin memintanya untuk memerah dengan lembut, dan setelah beberapa lama dia akan mengeluarkan plasenta tanpa bantuan doktor dengan kehilangan darah yang minimum. Ini sangat kerap berlaku semasa melahirkan anak secara semula jadi - keletihan dan kejutan tidak ada..

Plasenta adalah organ lembut dan spongy, ukurannya bergantung pada berat badan anak. Biasanya berbentuk bujur atau setengah bulat, memiliki lebar dari lima belas hingga dua puluh tiga sentimeter dan ketebalan sekitar dua sentimeter. Menyempitkan dan mengambil bentuk saluran kelahiran, plasenta biasanya keluar tanpa kesulitan.

Baru-baru ini, tidak didengar bahawa seorang wanita ingin melihat yang terakhir. Pada masa ini, hampir semua orang yang melahirkan secara semula jadi meminta untuk menunjukkan plasenta. Dalam kes seperti itu, saya tidak pernah menolak ibu saya dan menunjukkan kepadanya beg di mana bayi, yang kini berada dalam pelukannya dengan tenang, berkembang dan menjadi makhluk hidup yang sempurna. Saya menunjukkan kepadanya tali pusat, menerangkan bagaimana ia dilekatkan, dan membincangkan kaedah menyaring dari darah ibu zat-zat yang diperlukan untuk membina badan, otak anak. Saya sendiri tidak pernah berhenti mengagumi sifat menakjubkan plasenta untuk mengeluarkan bahan yang diperlukan dan menolak bahan berbahaya. Ada sesuatu yang perlu direnungkan dalam minda yang bertanya.

"Puan," saya memberitahu pesakit saya, "apabila seseorang dapat membuat benda sempurna yang sama dengan plasenta, dia akan mencapai kaki Pencipta. Saya memegang jisim yang ditolak ini di tangan saya dan tidak dapat menahan diri untuk memikirkan ketidaksempurnaan sains berbanding dengan kekuatan alam".

Selepas plasenta dilahirkan, alat kelamin luaran, perineum dan paha dalaman dibasuh dengan larutan pembasmi kuman yang hangat dan lemah dan dikeringkan dengan tuala steril yang disediakan terlebih dahulu.

Jadi, kelahiran sudah berakhir. Seorang wanita, ditemani suaminya, kembali ke tempat tidur, di mana mereka memberinya secawan teh, jus oren atau yang lain dan mengatur untuk berehat. Bayi yang baru lahir harus ditinggalkan bersama ibu bapa.

Up