logo

Kardiotokografi (CTG) adalah kaedah diagnostik pranatal yang membolehkan anda menentukan keadaan janin dan bagaimana rahim berfungsi. Dalam kombinasi dengan ultrasound dan dopplerografi, kardiotokografi membolehkan anda mengenal pasti patologi kehamilan dengan berkesan dan cepat dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk membetulkannya.

Biasanya, CTG dilakukan selepas 32 minggu. Pada masa ini, janin sudah hidup dalam rentak tidur dan aktiviti tertentu, dan degupan jantungnya jelas terdengar. Walau bagaimanapun, kadangkala kardiotokografi juga diresepkan pada tarikh yang lebih awal, kerana irama patologi dapat ditentukan setelah 20 minggu.

Soalan paling popular yang berkaitan dengan prosedur ini, yang sering diajukan oleh ibu bapa masa depan - apakah norma CTG semasa kehamilan? Selalunya, pertama kali wanita hamil dihantar untuk kardiotokografi pada 34 minggu (35 minggu). Wanita sangat berminat dengan makna setiap kata sebagai kesimpulan, berapa banyak poin yang dianggap sebagai norma dan kapan membunyikan penggera.

Petunjuk bermaklumat

Semasa menyahkod kardiotokografi, petunjuk irama berikut diambil kira:

  • Irama basal (utama) - ia berlaku pada CTG. Untuk menilai secara objektif, perlu merakam sekurang-kurangnya 20 minit. Kita boleh mengatakan bahawa degup jantung basal adalah nilai rata-rata yang mencerminkan degupan jantung janin semasa dormansi.
  • Pemboleh ubah (variabilitas) adalah dinamika turun naik kadar denyutan jantung berbanding tahap purata (perbezaan antara degupan jantung utama dan lompatan irama).
  • Pecutan (pecutan irama degupan jantung) - parameter ini diambil kira sekiranya dalam 10 saat atau lebih ia menjadi 15 denyut lebih. Pada grafik mereka diwakili oleh bucu menghadap ke atas. Sebagai peraturan, mereka muncul semasa pergerakan bayi, kontraksi rahim dan pelaksanaan ujian fungsional. Kebiasaannya, sekurang-kurangnya 2 pecutan irama jantung berlaku dalam 10 minit.
  • Perlambatan (memperlahankan irama degupan jantung) - parameter ini diambil kira dengan cara yang sama seperti pecutan. Pada grafik, ini adalah gigi yang melihat ke bawah..

Tempoh perlambatan boleh berbeza:

  • sehingga 30 saat dengan pemulihan degupan jantung janin seterusnya;
  • hingga 60 saat dengan amplitud tinggi (hingga 30-60 denyutan seminit);
  • lebih daripada 60 saat, dengan amplitud tinggi ayunan.

Sebagai tambahan, sebagai kesimpulan, selalu ada perkara seperti kehilangan isyarat. Ini berlaku apabila sensor kehilangan suara degupan jantung bayi buat sementara waktu. Dan dalam proses diagnostik mereka membincangkan mengenai indeks kereaktifan, yang mencerminkan kemampuan embrio untuk bertindak balas terhadap faktor-faktor yang menjengkelkan. Dalam menguraikan hasilnya, indeks kereaktifan janin dapat diberikan skor dalam lingkungan 0 hingga 5 mata.

Dalam cetakan, yang dikeluarkan di tangan wanita hamil, 8 parameter ini ditetapkan:

  • Masa analisis / kehilangan isyarat.
  • Denyutan jantung basal.
  • Pecutan.
  • Penghapusan.
  • Pemboleh ubah.
  • Irama / amplitud sinusoidal dan kekerapan ayunan.
  • STV.
  • Kacau.

Dengan norma mutlak, 8 dari 8 parameter mesti diperhatikan. Bergantung pada parameter mana yang tidak dipenuhi, pakar membenarkan 7 dari 8 dan 6 dari 8 parameter adalah normal. Walau bagaimanapun, dalam kes ini, anda tidak boleh melakukan tanpa CTG kedua. Pada kardiotokogram memaparkan jarak denyut jantung (dua digit ditunjukkan).

Mata Gred

Dalam proses pengembangan kardiotokografi, para pakar mengenal pasti kriteria objektif untuk menilai rakaman dan menyusun banyak jadual. Untuk mendekripsi hasil dengan CTG, beberapa skala digunakan. Selalunya menggunakan skala Fisher (10 mata) atau Krebs (12 mata). Kesimpulannya, mereka mungkin menunjukkan hasil berganda - penilaian oleh fischer dan krebs.

Kriteria Fisher

Jadual penggredan yang dikembangkan oleh pakar kandungan-ginekologi Amerika menunjukkan sejumlah kriteria yang dinilai dari 0 hingga 2 mata. Skor akhir ditetapkan dengan menjumlahkan semua penilaian. Menurut Fischer, pakar melakukan pengiraan "manual", dengan fokus pada apa yang mereka lihat pada pita penentukuran.

Menilai kriteria, terdapat 3 keadaan utama janin:

  • Petunjuk normal - 8-10 mata. Jantung bayi berdegup kencang dan mudah bergerak, dan tidak ada kecurigaan kebuluran oksigen.
  • Keadaan keraguan - 5-7 mata. Hasil ini mungkin menunjukkan tahap awal kebuluran oksigen dan memerlukan pemantauan khusus terhadap kehamilan.
  • Keadaan janin yang buruk - 0-4 mata. Ini menunjukkan hipoksia yang teruk. Sekiranya tindakan segera tidak diambil, bayi mungkin akan mati dalam beberapa jam.

Sekiranya rekod CTG memberikan hasil 7 atau 6 mata, maka kardiotokografi kedua diresepkan dalam masa 12 jam, dan jika kelahiran bermula, maka setelah 1 jam. Sekiranya rekod CTG mempunyai skor 8 mata atau lebih, maka pada awal persalinan prosedur diulang setelah 2-3 jam, dan pada tarikh awal wanita hamil dibebaskan selama 3-7 hari sebelum CTG kedua.

Skala Krebs

Skala penarafan ini berbeza dari skala Fisher dengan satu kriteria - jumlah reaksi motor bayi dalam 30 saat: jika mereka tidak hadir sepenuhnya, 0 titik ditetapkan, dari 1 hingga 4 reaksi motor dianggarkan pada 1 titik, jika terdapat 5 atau lebih reaksi dalam 30 saat, maka berikan 2 titik.

Memandangkan kriteria ini, skala Krebs mempunyai sistem penilaian 12 mata. Jika sebagai hasilnya, dari 9 hingga 12 poin ditetapkan pada skala ini, maka ibu bapa masa depan dapat benar-benar tenang - hasilnya berada dalam had normal. Skor 0 hingga 8 mata adalah alasan untuk membunyikan penggera. Dengan hasil ini, mereka menunjukkan adanya proses intrauterin patologi.

Sekiranya kesimpulan CTG mempunyai 11 poin, maka tidak ada keraguan bahawa skala Krebs digunakan dalam penyahkodan. Sekiranya skornya 9 mata, maka hasilnya dianggap baik dalam mana-mana senario. Tetapi jika tidak ada pendaftaran bahawa penilaian itu dilakukan menurut Fisher, maka anda masih harus berunding dengan pakar.

Kriteria Dose-Redman

Kriteria ini dirancang untuk mesin automatik. Komputer menilai rakaman tanpa penyertaan pakar diagnostik, tetapi dengan mempertimbangkan semua parameter yang sama seperti dalam kaedah "manual".

Akibatnya, semua kriteria CTG yang relevan diringkaskan dan petunjuk khas kebolehubahan, STV, dihasilkan. Parameter sensitif ini dapat mengesan tanda-tanda penderitaan janin dan meramalkan hasil kehamilan yang buruk..

Menurut Dawse-Redman, hasil berikut dibezakan:

  • petunjuk normal yang menunjukkan kehamilan yang sihat - STV 6-9 ms;
  • petunjuk sempadan yang memerlukan pengawasan pakar - STV 3-5 ms;
  • berisiko tinggi kekurangan oksigen yang memerlukan tindakan kecemasan - STV 2.6–3 ms;
  • keadaan kritikal janin, yang dalam beberapa jam akan datang berakhir dengan kematian janin - STV kurang dari 2.6 ms.

Sistem penilaian ini tidak dipraktikkan dalam proses melahirkan anak, tetapi berjaya digunakan untuk pemerhatian dalam tempoh kehamilan. Biasanya, CTG dicatat setiap 2-3 minggu pada 28–32 minggu dan setiap 2 minggu pada 32–37 minggu. Dan setelah 38 minggu mereka menggunakan CTG setiap 7 hari.

Petunjuk keadaan janin

Setelah menilai petunjuk CTG, doktor menentukan nilai PSP (petunjuk keadaan janin). Terdapat 4 penemuan standard mengenai SRP. Di bawah 1.0 - nilai normal (kadang-kadang ditolak dari 1.05). Pada masa yang sama, jika petunjuk perbatasan diperoleh - 0,8-1,0, maka rakaman dianjurkan untuk diulang dalam 1-2 minggu.

Dari 1.05 hingga 2.0 adalah penyimpangan utama. Kesimpulan ini memerlukan langkah-langkah terapi dan rakaman kawalan CTG selama seminggu. Dari 2.01 hingga 3.0 - penyimpangan teruk. Dalam kes ini, wanita itu disyorkan hospital untuk mengambil langkah-langkah untuk menjaga kehamilan. PSP dari 3.0 dan lebih - keadaan kritikal pada janin. Ibu mengandung mesti dimasukkan ke hospital dengan segera, kemungkinan besar, kelahiran kecemasan akan ditunjukkan.

CTG biasanya tidak banyak berbeza dari minggu ke-33 hingga minggu ke-36 dan dicirikan oleh tanda-tanda seperti itu: irama utama adalah dari 120 hingga 160 denyutan / min, 5 pecutan irama jantung dicatat dalam 40-60 minit, julat kebolehubahan adalah dari 5 hingga 25 denyut per minit, tiada penurunan irama.

Penggunaan CTG semasa melahirkan anak (38 minggu - 40 minggu) ditentukan secara individu. CTG janin dalam tempoh ini dapat memberikan hasil seperti:

  • Amplitudoat yang perlahan dari penurunan irama jantung: irama basal adalah 160-180 denyutan / min, julat kebolehubahan lebih daripada 25 denyutan / minit, penurunan irama awal kurang daripada 30 denyutan / minit, yang kemudiannya kurang daripada 10 denyut / minit, dinyatakan percepatan irama jantung. Dengan petunjuk ini, buruh harus berlaku secara semula jadi tanpa campur tangan pakar obstetrik.
  • Status di ambang risiko: garis utama CTG adalah dari 180 denyutan seminit, kebolehubahan lengkung kurang dari 5 denyutan / min, penurunan irama awal adalah 30-60 denyutan / min, yang lambat 10-30 denyut / minit. Dalam kes ini, penghantaran semula jadi tidak dikecualikan, tetapi ujian Zading tambahan dilakukan. Selepas ini, pakar obstetrik mengambil semua manipulasi yang diperlukan untuk mencapai kelahiran semula jadi, tetapi jika semua langkah yang diambil tidak berkesan, maka wanita yang bersalin bersedia untuk menjalani pembedahan caesar..
  • Keadaan berbahaya: saluran utama tidak melebihi 100 denyutan seminit, penurunan degupan jantung awal melebihi 60 denyutan / minit, yang lewat melebihi 30 denyutan / minit. Tindakan pakar obstetrik dalam kes ini tidak berbeza dengan tindakan yang dilakukan dalam keadaan janin yang berisiko.
  • Keadaan kritikal pada janin. Terdapat peningkatan kadar denyutan jantung dengan penurunan perlahan, yang boleh berlangsung hingga 3 minit. Lengkung grafik diratakan. Keadaan tidak ditangguhkan, sangat mustahak untuk melakukan operasi caesar.

CTG patologi

Peruntukkan 3 varian patologi CTG.

CTG senyap atau monoton

Ia dicirikan oleh tidak adanya pecutan dan perlambatan, tetapi kadar denyutan jantung basal berada dalam had normal. Gambar grafik kardiotokografi sedemikian hampir dengan garis lurus.

CTG sinusoidal

Gambar grafik kardiotokografi seperti itu mempunyai bentuk sinusoid. CTG sedemikian menunjukkan kebuluran oksigen janin yang ketara. Kadang-kadang ia dikesan semasa seorang wanita hamil mengambil psikotropik atau ubat-ubatan.

Irama lambda

Ia dicirikan oleh pergantian pecutan dan perlambatan yang cepat. Dalam kebanyakan kes, patologi CTG ini menunjukkan pemampatan tali pusat. Sebagai peraturan, ia mencubit antara kepala janin dan tulang pelvis ibu, yang menyebabkan penurunan aliran darah dan perkembangan hipoksia.

Apabila memperoleh hasil yang meragukan dengan CTG standard, rakaman dengan ujian fungsional dilakukan:

  • Ujian bukan tekanan. Kajian kadar jantung dilakukan terhadap latar belakang pergerakan semula jadi janin. Dalam keadaan normal, selepas pergerakan anak, degupan jantung harus dipercepat. Sekiranya ini tidak berlaku, maka kita boleh bercakap mengenai kehadiran patologi.
  • Ujian tekanan. Wanita hamil disuntik dengan oksitosin dan memantau perubahan degupan jantung pada bayi. Biasanya, pecutan harus diperhatikan, irama basal harus berada dalam julat yang dapat diterima, dan perlambatan mesti tidak ada. Sekiranya, setelah pemberian ubat ini, janin tidak menunjukkan percepatan irama, tetapi dapat diperhatikan bahawa kontraksi jantung menjadi perlahan, ini menunjukkan kebuluran oksigen.
  • Ujian mamalia. Semasa ujian ini, penghasilan oksitosin semula jadi dalam tubuh wanita dicapai dengan mengurut puting susu selama 2 minit. Seterusnya, penilaian dibuat, seperti dalam hal pengenalan oksitosin sintetik.
  • Ujian senaman. Rakaman CTG dilakukan sebaik sahaja seorang wanita hamil melakukan serangkaian tindakan yang melibatkan aktiviti fizikal. Selalunya, dia diminta menaiki tangga ke 2 penerbangan tangga. Sebagai tindak balas terhadap tindakan tersebut, degupan jantung janin harus meningkat.
  • Ujian pernafasan. Dalam proses rakaman CTG, seorang wanita hamil harus menahan nafasnya terlebih dahulu semasa menghirup dan kemudian semasa menghembus nafas. Dalam kes pertama, degupan jantung bayi dijangka menurun, dan pada yang kedua ia akan meningkat.

Tidak seperti ultrasound dan dopplerografi standard, yang menunjukkan anatomi dan peredaran darah janin dan tempat bayi, CTG membolehkan anda menentukan kesan oksigen dan nutrien pada bayi. Di samping itu, CTG sangat diperlukan dalam proses penghantaran, apabila kaedah lain tidak dapat diterapkan. Kajian sedemikian membantu memilih taktik pengurusan yang tepat untuk melahirkan anak, dengan mengambil kira bagaimana janin membawa beban.

CTG 32-33 minggu, hipoksia

hari ini di CTG. berbaring sejam tidak mahu bayi bangun. Pada tarikh, bangun.

CTG mengatakan hipoksia buruk. memberi arahan untuk dimasukkan ke hospital, anda harus pergi ke hospital.

[b] Gadis, mungkin salah?
Cerita sangat diperlukan pada siapa ia begitu. [/ B]
[warna = # 000000] [kiri]
Saya menghidap oligohidramnio + trombofilia sederhana. doppler terakhir baik (5 hari yang lalu) [/ kiri] [/ warna]

Pilihan kami

Dalam usaha ovulasi: folikulometri

Disyorkan oleh

Tanda-tanda kehamilan yang pertama. Undian.

Sofya Sokolova menerbitkan artikel dalam Gejala Kehamilan, 13 September 2019

CTG semasa kehamilan: mengapa menjalani pilihan apa, adakah berbahaya bagi janin?

Apa itu CTG semasa kehamilan?

Bagi wanita hamil, doktor pakar kandungan-ginekologi menasihatkan untuk menjalani CTG, dan di sini banyak persoalan timbul: dari minggu apa CTG diambil? Apa yang ditunjukkan oleh CTG? Bagaimana untuk menyahsulit CTG pada kesimpulannya? Bolehkah CTG membahayakan bayi saya? Apa itu TBH semasa mengandung? CTG janin apa itu? CTG janin, penyahsulitannya penting?

Kajian ini dianggap paling dipercayai dan bermaklumat dan dilakukan pada usia kehamilan 33 minggu. Dalam artikel ini kami akan memberitahu anda dan memberikan jawapan terperinci untuk soalan utama anda.!

Apa itu kardiotokografi janin?

Atau CTG adalah diagnosis fungsional janin semasa kehamilan dan melahirkan dengan mendaftarkan degupan jantung.

Apa yang menunjukkan kardiotokografi janin

Kardiotokografi memantau dan merakam degupan jantung bayi secara berurutan, membantu menentukan keadaan umum bayi, perkembangan kehamilan, nada rahim di luar proses kelahiran atau nada kontraksi rahim semasa bersalin, dan juga menunjukkan bagaimana persekitaran luaran mempengaruhi aktiviti janin.

Pilihan CTG

Pada masa ini, terdapat dua cara untuk melakukan CTG janin semasa kehamilan:

  1. Kardiotokografi bukan invasif atau luaran adalah pilihan yang paling biasa untuk mengkaji degupan jantung menggunakan probe ultrasound dan nada rahim dengan probe tonometer. CTG tidak langsung digunakan semasa kehamilan dan melahirkan semasa adanya pundi kencing janin. Sensor diikat menggunakan tali khas: yang pertama adalah ultrasonik di kawasan pendaftaran kontraksi jantung, yang kedua adalah di kawasan tonometri di bahagian bawah rahim, yang berfungsi pada kesan Doppler.
  2. CTG invasif atau dalaman diresepkan oleh pakar obstetrik-ginekologi jika terdapat pelanggaran integriti pundi kencing janin. Denyut jantung janin dan rakaman EKG (elektrokardiografi) diperoleh menggunakan elektrod spiral berbentuk jarum, yang dimasukkan melalui bahagian janin yang berdekatan. Juga memungkinkan untuk menilai tekanan di dalam rahim dengan pengenalan kateter dan sistem pengukuran tekanan.

https://youtu.be/QL-YieTUyTE

Bagaimana untuk mempersiapkan prosedur

Alat CTG dapat memberikan hasil yang berbeza mengenai keadaan ibu masa depan. Dianjurkan untuk mengimbangkan dan menyederhanakan diet anda dua jam sebelum berjumpa pakar untuk mendapatkan data yang lebih tepat. Pertimbangkan tempoh prosedur dan lakukan manipulasi yang diperlukan untuk kelegaan dan keselesaan anda. Doktor juga menasihatkan anda untuk berehat sepenuhnya dan mempercayai pakar, anda boleh berkomunikasi dengan bayi anda semasa prosedur atau perut anda.

Sebab-sebab penyelewengan hasil:

  • aktiviti bayi yang rendah semasa prosedur
  • kehadiran lebihan simpanan pada ibu
  • kedudukan sensor yang tidak betul
  • gula tinggi atau pengambilan makanan yang meningkat
  • aktiviti janin yang tinggi
  • kehamilan lebih daripada satu janin

Bagaimana CTG dilakukan?

Ibu mengandung mempunyai kedudukan yang selesa untuknya - berbaring di punggung, di sisi atau duduk - tidak bergerak selama kira-kira satu jam.

Sensor dipasang dengan tali khas di perut pesakit, untuk memantau degupan jantung bayi dan nada rahim. Pada masa yang sama, data direkodkan dan direkodkan pada pita yang menyerupai pita ECG.

CTG memberi anda peluang untuk mendengar degupan jantung janin dan pergerakannya. Sekiranya pada masa ini bayi dalam keadaan rehat, anda diminta untuk menukar posisi, menepuk perut, bercakap dengan bayi untuk memulihkan aktiviti.

Tempoh peperiksaan

Alat CTG janin untuk merekodkannya selama setengah jam atau satu jam, dan ini dengan mengambil kira aktiviti dan rehat janin. Waktu rehat rata-rata biasanya mengambil masa kira-kira dua puluh atau tiga puluh minit. Rakaman CTG dibuat hanya pada fasa aktiviti janin dan penyahsulitannya lebih tepat.

Pemarkahan

Salah satu soalan yang paling mengasyikkan datang, selain: pada tempoh kehamilan apa yang dilakukan CTG? Kedua-dua soalan ini bersatu, kerana pada 33 minggu bayi hidup mengikut rentak anda, dan diagnosis lebih awal tidak akan berguna.

Skor Fisher yang paling popular, berdasarkan kajian mengenai irama basal, kebolehubahan, pecutan dan perlambatan, yang akan kami perkenalkan kemudian. Setelah mengira, janin dinilai:

  • CTG 8 mata atau CTG 9 mata, CTG 10 mata - itu bermaksud ia adalah janin yang sihat.
  • CTG 5-7 mata - mengenai kemungkinan pelanggaran awal.
  • CTG dengan 4 mata atau kurang - mengenai penderitaan janin yang teruk.

Skala FIGO lain yang terkenal, ia menilai petunjuk CTG untuk menentukan jenisnya:

  • Biasa:
    • Irama basal: 110-115 denyutan / min
    • Pemboleh ubah: 5-25 bpm
  • Cemas:
    • BR: 100-110 denyutan / min, terdapat unsur bradikardia
    • B: lebih daripada 25 bpm
  • Patologi
    • BR: 150-170 denyutan / min, bradikardia berpanjangan
    • B: lebih daripada 40 bpm
  • Preterminal - penurunan lengkap dalam kebolehubahan

Kemungkinan pelanggaran dan penyebabnya

  • Irama sinusoidal, pada pita CTG tidak ada pecutan dan perlambatan, kebolehubahannya tidak lebih dari lima belas denyut seminit. Gambar ini bermaksud kemungkinan konflik Rhesus antara ibu dan janin, kemungkinan hipoksia janin atau keracunan dengan bahan toksik atau narkotik.
  • Denyut jantung janin yang tinggi. Salah satu kemungkinan penyebab peningkatan irama adalah kebuluran oksigen, tubuh menghidupkan mekanisme pampasan dan takikardia muncul (peningkatan kadar jantung). Penyebab kedua mungkin ialah demam ibu atau jangkitan pada janin itu sendiri. Sistem kekebalan tubuh bertindak balas dengan peningkatan antibodi dan, sebagai akibatnya, peningkatan suhu badan, menyebabkan jantung lebih sering berkontraksi.
  • Denyutan jantung janin yang perlahan menunjukkan kemungkinan hipoksia, kepala bayi boleh merangkak hingga ke saluran kelahiran, atau mengenai penggunaan ubat oleh ibu.
  • Denyutan jantung yang monoton adalah loceng mengenai kemungkinan perkembangan hipoksia, kajian tambahan harus dilakukan - ultrasound dan ultrasound. Denyutan jantung monoton dinyatakan oleh ketiadaan turun naik dan tidak lebih daripada 5 denyutan seminit.
  • Hipoksia janin - kebuluran oksigen. Ibu dikaitkan dengan bayi berkat sistem "ibu-plasenta-janin"; kekurangan oksigen dalam sistem boleh menyebabkan gangguan sistem saraf pusat atau kematian janin. Pada peringkat awal, pita CTG akan memberikan peningkatan kadar denyutan jantung, tetapi pada tahap selanjutnya, sebaliknya, penurunan dan penurunan variabilitas, pergerakan janin yang kerap, irama sinusoidal, degupan jantung perlahan, percepatan rendah.

Sekiranya terdapat dua atau lebih gejala, seorang wanita hamil harus dimasukkan ke hospital..

Dekripsi CTG semasa kehamilan. Norma

  • Irama basal adalah nilai purata degupan jantung bayi. CTG semasa kehamilan - norma bervariasi dari 110-160 denyutan seminit dalam keadaan tenang, jika bayi aktif, maka dari 140-190 denyutan seminit.
  • Kebolehubahan irama atau amplitudnya, berbanding dengan irama basal, mengubah nilai degupan jantung. Biasanya, perubahan nilai berterusan dari lima hingga dua puluh lima denyutan seminit dipertimbangkan.
  • Pecutan (peningkatan) - bilangan penguncupan jantung meningkat, jumlah gigi pada pita meningkat, peningkatan normal yang dibenarkan dalam jumlah gigi menjadi dua atau tiga dalam lima belas minit, dan perlambatan (penurunan) - bilangan kontraksi jantung menurun, gigi negatif muncul, mereka normal dalam CTG mesti tidak hadir.
  • Pengadukan janin. Tidak ada data yang tepat mengenai kadar mobiliti janin, tetapi ia dianggap sebagai petunjuk yang sangat baik untuk enam hingga lapan pergerakan bayi dalam masa satu jam. Faktor luaran mempengaruhi jumlah pergerakan: diet ibu, aktiviti fizikal, berjalan di udara segar.
  • Nada rahim. Dapat ditentukan dengan menggunakan CTG dalaman, dengan peningkatan nada rahim, peningkatan tekanan dalaman berlaku. Ini adalah faktor penting ketika memerhatikan kehamilan, tetapi semasa melahirkan anak, indikator ini dianggap tidak berguna, kerana bayi anda sedang dalam perjalanan. Tekanan intrauterin adalah normal dari lapan hingga sepuluh milimeter merkuri.
  • Pengecutan yang benar dan salah. Paparan tenaga kerja pada alat CTG menunjukkan permulaan proses buruh kerana sakit buruh yang benar atau permulaan buruh kerana sakit buruh yang salah. Kontraksi yang benar menyerupai gelombang besar, yang salah, sebaliknya, kurang ketara, dan jangka masa antara gelombang tidak lebih dari satu minit.

Kepentingan prosedur

Apa yang ditunjukkan oleh CTG semasa mengandung dan ini penting?
CTG adalah salah satu kaedah penting pemeriksaan menyeluruh janin. Kardiotokografi dilakukan untuk mendapatkan hasil aktiviti jantung janin dan fungsi motornya, nada rahim. Apa yang ditunjukkan oleh CTG semasa kehamilan

Peluang patologi

Semasa CTG dilakukan, pakar obstetrik-ginekologi dapat mengesan dan mengesahkan adanya patologi atau gangguan semasa kehamilan atau melahirkan anak, seperti hipoksia, jangkitan ibu atau janin, mobiliti rendah atau aktiviti tinggi janin, perkembangan kegagalan jantung bayi, ancaman kelahiran pramatang, kehadiran kelainan jantung sistem vaskular janin.

Kehadiran komplikasi yang disahkan membolehkan doktor mengambil langkah pencegahan yang tepat, rawatan untuk memelihara atau menjaga kesihatan bayi dan ibu, untuk menjana program pengurusan wanita hamil.

Kajian lain

Mungkin ada hasil yang salah pada kardiotokografi, anda tidak perlu risau dan bimbang, kerana ini memerlukan pakar obstetrik-ginekologi untuk menilai hasilnya secara menyeluruh dengan kaedah penyelidikan lain - ultrasound, ultrasound scan, CT.

Adalah mungkin untuk melakukan kardiotokografi di rumah, prosedur ini mahal, kerana alat itu sendiri diperlukan, yang akan keluar dalam beberapa ratus ribu rubel, dan alat yang mengukur jumlah kontraksi jantung memberikan diagnosis sebahagian dan tidak lengkap terhadap bayi dan keadaan kehamilan.

Bagaimana istilah kehamilan boleh mempengaruhi CTG

Alat KGT semasa kehamilan tidak bergantung pada parameter janin, seperti keliling kepala, dada atau anggota badannya, namun, dari 33 minggu sistem kardiovaskular bayi bertambah kuat dan ini memperoleh irama ibu, pada tempoh berapa CTG dilakukan semasa kehamilan dan penyahkodan dari 33 minggu hingga saat kelahiran bayi, hasilnya akan sama dengan perasaan selesa ibu dan janin. Pakar perbidanan-ginekologi memerhatikan corak penurunan kadar denyutan jantung separa di kalangan wanita hamil pada usia 32, 34.36 dan 38 minggu.

Adakah CTG berbahaya kepada janin semasa mengandung?

Apakah CTG janin untuk wanita hamil? Kardiotokografi janin hanya mencatat degupan jantung janin dan nada rahim, iaitu, ia dianggap sebagai salah satu kajian fungsional yang paling selamat. Bahaya ultrasound terhadap perkembangan dan tempoh kehamilan tidak terbukti.

Kebarangkalian yang tinggi untuk mencederakan bayi atau ibu hanya mampu melakukan tindakan yang salah terhadap anggota perubatan atau menyebabkan tekanan mekanikal pada perut kerana tali pinggang CTG khas yang ketat.

CTG semasa kehamilan menyahkod 33 minggu

Norma penunjuk CTG semasa kehamilan

Kardiotokografi (CTG) adalah kaedah diagnostik pranatal yang membolehkan anda menentukan keadaan janin dan bagaimana rahim berfungsi. Dalam kombinasi dengan ultrasound dan dopplerografi, kardiotokografi membolehkan anda mengenal pasti patologi kehamilan dengan berkesan dan cepat dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk membetulkannya.

Biasanya, CTG dilakukan selepas 32 minggu. Pada masa ini, janin sudah hidup dalam rentak tidur dan aktiviti tertentu, dan degupan jantungnya jelas terdengar. Walau bagaimanapun, kadangkala kardiotokografi juga diresepkan pada tarikh yang lebih awal, kerana irama patologi dapat ditentukan setelah 20 minggu.

Soalan paling popular yang berkaitan dengan prosedur ini, yang sering diajukan oleh ibu bapa masa depan - apakah norma CTG semasa kehamilan? Selalunya, pertama kali wanita hamil dihantar untuk kardiotokografi pada 34 minggu (35 minggu). Wanita sangat berminat dengan makna setiap kata sebagai kesimpulan, berapa banyak poin yang dianggap sebagai norma dan kapan membunyikan penggera.

Petunjuk bermaklumat

Semasa menyahkod kardiotokografi, petunjuk irama berikut diambil kira:

  • Irama basal (utama) - ia berlaku pada CTG. Untuk menilai secara objektif, perlu merakam sekurang-kurangnya 20 minit. Kita boleh mengatakan bahawa degup jantung basal adalah nilai rata-rata yang mencerminkan degupan jantung janin semasa dormansi.
  • Pemboleh ubah (variabilitas) adalah dinamika turun naik kadar denyutan jantung berbanding tahap purata (perbezaan antara degupan jantung utama dan lompatan irama).
  • Pecutan (pecutan irama degupan jantung) - parameter ini diambil kira sekiranya dalam 10 saat atau lebih ia menjadi 15 denyut lebih. Pada grafik mereka diwakili oleh bucu menghadap ke atas. Sebagai peraturan, mereka muncul semasa pergerakan bayi, kontraksi rahim dan pelaksanaan ujian fungsional. Kebiasaannya, sekurang-kurangnya 2 pecutan irama jantung berlaku dalam 10 minit.
  • Perlambatan (memperlahankan irama degupan jantung) - parameter ini diambil kira dengan cara yang sama seperti pecutan. Pada grafik, ini adalah gigi yang melihat ke bawah..

Tempoh perlambatan boleh berbeza:

  • sehingga 30 saat dengan pemulihan degupan jantung janin seterusnya;
  • hingga 60 saat dengan amplitud tinggi (hingga 30-60 denyutan seminit);
  • lebih daripada 60 saat, dengan amplitud tinggi ayunan.

Sebagai tambahan, sebagai kesimpulan, selalu ada perkara seperti kehilangan isyarat. Ini berlaku apabila sensor kehilangan suara degupan jantung bayi buat sementara waktu..

Dan dalam proses diagnostik mereka membincangkan indeks kereaktifan, yang mencerminkan kemampuan embrio untuk bertindak balas terhadap faktor-faktor yang menjengkelkan.

Dalam menguraikan hasilnya, indeks kereaktifan janin dapat diberikan skor dalam lingkungan 0 hingga 5 mata.

Dalam cetakan, yang dikeluarkan di tangan wanita hamil, 8 parameter ini ditetapkan:

  • Masa analisis / kehilangan isyarat.
  • Denyutan jantung basal.
  • Pecutan.
  • Penghapusan.
  • Pemboleh ubah.
  • Irama / amplitud sinusoidal dan kekerapan ayunan.
  • STV.
  • Kacau.

Dengan norma mutlak, 8 dari 8 parameter mesti diperhatikan. Bergantung pada parameter mana yang tidak dipenuhi, pakar membenarkan 7 dari 8 dan 6 dari 8 parameter adalah normal. Walau bagaimanapun, dalam kes ini, anda tidak boleh melakukan tanpa CTG kedua. Pada kardiotokogram memaparkan jarak denyut jantung (dua digit ditunjukkan).

Semasa rakaman, grafik dua jenis isyarat ditunjukkan pada pita penentukuran.

Mata Gred

Dalam proses pengembangan kardiotokografi, para pakar mengenal pasti kriteria objektif untuk menilai rakaman dan menyusun banyak jadual. Untuk mendekripsi hasil dengan CTG, beberapa skala digunakan. Selalunya menggunakan skala Fisher (10 mata) atau Krebs (12 mata). Kesimpulannya, mereka mungkin menunjukkan hasil berganda - penilaian oleh fischer dan krebs.

Kriteria Fisher

Jadual penggredan yang dikembangkan oleh pakar kandungan-ginekologi Amerika menunjukkan sejumlah kriteria yang dinilai dari 0 hingga 2 mata. Skor akhir ditetapkan dengan menjumlahkan semua penilaian. Menurut Fischer, pakar melakukan pengiraan "manual", dengan fokus pada apa yang mereka lihat pada pita penentukuran.

Menilai kriteria, terdapat 3 keadaan utama janin:

  • Petunjuk normal - 8-10 mata. Jantung bayi berdegup kencang dan mudah bergerak, dan tidak ada kecurigaan kebuluran oksigen.
  • Keadaan keraguan - 5-7 mata. Hasil ini mungkin menunjukkan tahap awal kebuluran oksigen dan memerlukan pemantauan khusus terhadap kehamilan.
  • Keadaan janin yang buruk - 0-4 mata. Ini menunjukkan hipoksia yang teruk. Sekiranya tindakan segera tidak diambil, bayi mungkin akan mati dalam beberapa jam.

Sekiranya rekod CTG memberikan hasil 7 atau 6 mata, maka kardiotokografi kedua diresepkan dalam masa 12 jam, dan jika kelahiran bermula, maka setelah 1 jam. Sekiranya rekod CTG mempunyai skor 8 mata atau lebih, maka pada awal persalinan prosedur diulang setelah 2-3 jam, dan pada tarikh awal wanita hamil dibebaskan selama 3-7 hari sebelum CTG kedua.

Skala Krebs

Skala penarafan ini berbeza dari skala Fisher dengan satu kriteria - jumlah reaksi motor bayi dalam 30 saat: jika mereka tidak hadir sepenuhnya, 0 titik ditetapkan, dari 1 hingga 4 reaksi motor dianggarkan pada 1 titik, jika terdapat 5 atau lebih reaksi dalam 30 saat, maka berikan 2 titik.

Memandangkan kriteria ini, skala Krebs mempunyai sistem penilaian 12 mata. Jika sebagai hasilnya, dari 9 hingga 12 poin ditetapkan pada skala ini, maka ibu bapa masa depan dapat benar-benar tenang - hasilnya berada dalam had normal. Skor 0 hingga 8 mata adalah alasan untuk membunyikan penggera. Dengan hasil ini, mereka menunjukkan adanya proses intrauterin patologi.

Sekiranya kesimpulan CTG mempunyai 11 poin, maka tidak ada keraguan bahawa skala Krebs digunakan dalam penyahkodan. Sekiranya skornya 9 mata, maka hasilnya dianggap baik dalam mana-mana senario. Tetapi jika tidak ada pendaftaran bahawa penilaian itu dilakukan menurut Fisher, maka anda masih harus berunding dengan pakar.

Kriteria Dose-Redman

Cara menguraikan CTG janin?

Kriteria ini dirancang untuk mesin automatik. Komputer menilai rakaman tanpa penyertaan pakar diagnostik, tetapi dengan mempertimbangkan semua parameter yang sama seperti dalam kaedah "manual".

Akibatnya, semua kriteria CTG yang relevan diringkaskan dan petunjuk khas kebolehubahan, STV, dihasilkan. Parameter sensitif ini dapat mengesan tanda-tanda penderitaan janin dan meramalkan hasil kehamilan yang buruk..

Menurut Dawse-Redman, hasil berikut dibezakan:

  • petunjuk normal yang menunjukkan kehamilan yang sihat - STV 6-9 ms;
  • petunjuk sempadan yang memerlukan pengawasan pakar - STV 3-5 ms;
  • berisiko tinggi kekurangan oksigen yang memerlukan tindakan kecemasan - STV 2.6–3 ms;
  • keadaan kritikal janin, yang dalam beberapa jam akan datang berakhir dengan kematian janin - STV kurang dari 2.6 ms.

Sistem penilaian ini tidak dipraktikkan dalam proses melahirkan anak, tetapi berjaya digunakan untuk pemerhatian dalam tempoh kehamilan. Biasanya, CTG dicatat setiap 2-3 minggu pada 28–32 minggu dan setiap 2 minggu pada 32–37 minggu. Dan setelah 38 minggu mereka menggunakan CTG setiap 7 hari.

Hasil CTG yang buruk dan meragukan boleh menjadi alasan serius untuk pembedahan caesar kecemasan.

Penilaian hasil dilakukan oleh pakar obstetrik-ginekologi terkemuka.

Setelah menilai petunjuk CTG, doktor menentukan nilai PSP (petunjuk keadaan janin). Terdapat 4 penemuan standard mengenai SRP. Di bawah 1.0 - nilai normal (kadang-kadang ditolak dari 1.05). Pada masa yang sama, jika petunjuk perbatasan diperoleh - 0,8-1,0, maka rakaman dianjurkan untuk diulang dalam 1-2 minggu.

Dari 1.05 hingga 2.0 adalah penyimpangan utama. Kesimpulan ini memerlukan langkah-langkah terapi dan rakaman kawalan CTG selama seminggu. 2.01 hingga 3.0 - penyimpangan teruk.

Dalam kes ini, wanita itu disyorkan hospital untuk mengambil langkah-langkah untuk menjaga kehamilan. PSP dari 3.0 dan lebih - keadaan kritikal pada janin.

Ibu mengandung mesti dimasukkan ke hospital dengan segera, kemungkinan besar, kelahiran kecemasan akan ditunjukkan.

CTG biasanya tidak banyak berbeza dari minggu ke-33 hingga minggu ke-36 dan dicirikan oleh tanda-tanda seperti itu: irama utama adalah dari 120 hingga 160 denyutan / min, 5 pecutan irama jantung dicatat dalam 40-60 minit, julat kebolehubahan adalah dari 5 hingga 25 denyut per minit, tiada penurunan irama.

Penggunaan CTG semasa melahirkan anak (38 minggu - 40 minggu) ditentukan secara individu. CTG janin dalam tempoh ini dapat memberikan hasil seperti:

  • Amplitudoat yang perlahan dari penurunan irama jantung: irama basal adalah 160-180 denyutan / min, julat kebolehubahan lebih daripada 25 denyutan / minit, penurunan irama awal kurang daripada 30 denyutan / minit, yang kemudiannya kurang daripada 10 denyut / minit, dinyatakan percepatan irama jantung. Dengan petunjuk ini, buruh harus berlaku secara semula jadi tanpa campur tangan pakar obstetrik.
  • Status di ambang risiko: garis utama CTG adalah dari 180 denyutan seminit, kebolehubahan lengkung kurang dari 5 denyutan / min, penurunan irama awal adalah 30-60 denyutan / min, yang lambat 10-30 denyut / minit. Dalam kes ini, penghantaran semula jadi tidak dikecualikan, tetapi ujian Zading tambahan dilakukan. Selepas ini, pakar obstetrik mengambil semua manipulasi yang diperlukan untuk mencapai kelahiran semula jadi, tetapi jika semua langkah yang diambil tidak berkesan, maka wanita yang bersalin bersedia untuk menjalani pembedahan caesar..
  • Keadaan berbahaya: saluran utama tidak melebihi 100 denyutan seminit, penurunan degupan jantung awal melebihi 60 denyutan / minit, yang lewat melebihi 30 denyutan / minit. Tindakan pakar obstetrik dalam kes ini tidak berbeza dengan tindakan yang dilakukan dalam keadaan janin yang berisiko.
  • Keadaan kritikal pada janin. Terdapat peningkatan kadar denyutan jantung dengan penurunan perlahan, yang boleh berlangsung hingga 3 minit. Lengkung grafik diratakan. Keadaan tidak ditangguhkan, sangat mustahak untuk melakukan operasi caesar.

Setelah mendapat keputusan yang meragukan, CTG berulang dilakukan selepas 12 jam.

Perlambatan amplitud tinggi yang berlangsung lebih dari 1 minit menunjukkan kebuluran oksigen yang ketara

Peruntukkan 3 varian patologi CTG.

CTG senyap atau monoton

Ia dicirikan oleh tidak adanya pecutan dan perlambatan, tetapi kadar denyutan jantung basal berada dalam had normal. Gambar grafik kardiotokografi sedemikian hampir dengan garis lurus.

CTG sinusoidal

Gambar grafik kardiotokografi seperti itu mempunyai bentuk sinusoid. CTG sedemikian menunjukkan kebuluran oksigen janin yang ketara. Kadang-kadang ia dikesan semasa seorang wanita hamil mengambil psikotropik atau ubat-ubatan.

Irama lambda

Ia dicirikan oleh pergantian pecutan dan perlambatan yang cepat. Dalam kebanyakan kes, patologi CTG ini menunjukkan pemampatan tali pusat. Sebagai peraturan, ia mencubit antara kepala janin dan tulang pelvis ibu, yang menyebabkan penurunan aliran darah dan perkembangan hipoksia.

Di samping itu, jenis CTG patologi bersyarat dengan tanda ciri dibezakan: kehadiran perlambatan segera setelah pecutan, pergerakan pasif janin, julat yang tidak mencukupi dan variabel irama.

Apabila memperoleh hasil yang meragukan dengan CTG standard, rakaman dengan ujian fungsional dilakukan:

  • Ujian bukan tekanan. Kajian kadar jantung dilakukan terhadap latar belakang pergerakan semula jadi janin. Dalam keadaan normal, selepas pergerakan anak, degupan jantung harus dipercepat. Sekiranya ini tidak berlaku, maka kita boleh bercakap mengenai kehadiran patologi.
  • Ujian tekanan. Wanita hamil disuntik dengan oksitosin dan memantau perubahan degupan jantung pada bayi. Biasanya, pecutan harus diperhatikan, irama basal harus berada dalam julat yang dapat diterima, dan perlambatan mesti tidak ada. Sekiranya, setelah pemberian ubat ini, janin tidak menunjukkan percepatan irama, tetapi dapat diperhatikan bahawa kontraksi jantung menjadi perlahan, ini menunjukkan kebuluran oksigen.
  • Ujian mamalia. Semasa ujian ini, penghasilan oksitosin semula jadi dalam tubuh wanita dicapai dengan mengurut puting susu selama 2 minit. Seterusnya, penilaian dibuat, seperti dalam hal pengenalan oksitosin sintetik.
  • Ujian senaman. Rakaman CTG dilakukan sebaik sahaja seorang wanita hamil melakukan serangkaian tindakan yang melibatkan aktiviti fizikal. Selalunya, dia diminta menaiki tangga ke 2 penerbangan tangga. Sebagai tindak balas terhadap tindakan tersebut, degupan jantung janin harus meningkat.
  • Ujian pernafasan. Dalam proses rakaman CTG, seorang wanita hamil harus menahan nafasnya terlebih dahulu semasa menghirup dan kemudian semasa menghembus nafas. Dalam kes pertama, degupan jantung bayi dijangka menurun, dan pada yang kedua ia akan meningkat.

Tidak seperti ultrasound dan dopplerografi standard, yang menunjukkan anatomi dan peredaran darah janin dan tempat bayi, CTG membolehkan anda menentukan kesan oksigen dan nutrien pada bayi.

Di samping itu, CTG sangat diperlukan dalam proses penghantaran, apabila kaedah lain tidak dapat diterapkan..

Kajian sedemikian membantu memilih taktik pengurusan yang tepat untuk melahirkan anak, dengan mengambil kira bagaimana janin membawa beban.

Norma Pengekodan Kehamilan CTG Pada 33 Minggu

Apa itu CTG pada wanita hamil? Kardiotokografi (CTG) adalah kaedah penyiasatan fungsional janin di rahim wanita hamil, yang berdasarkan rakaman berurutan mengenai degupan jantung bayi dan perubahannya sesuai dengan pergerakan kontraksi rahim, pengaruh faktor persekitaran dan aktiviti bayi.

Rakaman degupan jantung ini dilakukan dalam masa 15 minit dan dapat dilakukan baik dalam keadaan tenang seorang wanita di luar proses kelahiran, dan semasa bersalin dan melahirkan. Ciri ini menjadikan CTG sebagai kaedah yang berkesan dan berguna untuk menyelesaikan masalah taktik penghantaran..

Mengapa CTG janin dilakukan pada wanita hamil?

Apa yang ditunjukkan oleh CTG? Pertama sekali, jenis penyelidikan ini dilakukan untuk mendapatkan maklumat mengenai degupan jantung janin, keteraturan aktiviti jantungnya, dan juga pergerakan aktif.

Di samping itu, kandungan maklumat CTG sangat penting dalam menentukan kekerapan kontraksi sel otot licin rahim dan reaksi anak terhadap kontraksi ini.

Kardiotokografi adalah kaedah penyelidikan yang berkesan untuk mengecualikan atau menentukan masa patologi ibu dan anak yang mengancam perjalanan kehamilan dan kesihatan bayi yang baru lahir, seperti hipoksia, jangkitan janin, polyhydramnios, oligohydramnios, perkembangan sistem kardiovaskular yang tidak normal kongenital, fetoplacental kekurangan dan ancaman kelahiran bermula lebih awal daripada yang dirancang.

Petunjuk utama untuk CTG

  • Seorang wanita dengan darah Rh-negatif, risiko menghidap penyakit hemolitik pada bayi baru lahir.
  • Sejarah kelahiran pramatang, keguguran dan pengguguran.
  • Sensasi penurunan pergerakan janin pada wanita hamil.
  • Komplikasi semasa mengandung (toksikosis, janin berganda, polyhydramnios, oligohydramnios, dehidrasi, demam atau demam rendah pada wanita hamil, kelahiran bayi yang tidak betul, kehamilan yang ditangguhkan).
  • Pelanggaran pada anak yang sebelumnya dijumpai dengan ultrasound (kelewatan perkembangan, gangguan cairan amniotik, penurunan aktiviti, perubahan patologi dalam peredaran darah di plasenta, ukuran bayi yang terlalu besar atau kecil yang tidak sesuai dengan bulan kehamilan).
  • Penyakit endokrin dan sistemik pada wanita hamil (diabetes jenis pertama dan kedua, penyakit sistem kardiovaskular, manifestasi anemia).

Berapa lamakah CTG janin dilakukan?

Penggunaan kardiotokografi boleh bermula pada sekitar minggu ke-29 kehamilan, tetapi rekod berkualiti tinggi dan bermaklumat mengenai parameter di atas yang mencirikan keadaan bayi dalam kandungan hanya mungkin dari minggu ke-32 kehamilan.

Ini disebabkan oleh perkembangan bayi secara berkala menggantikan satu sama lain kitaran, ketika dia aktif atau tenang dari segi motor. Bayi paling aktif dari jam 9 pagi hingga 2 petang, dan juga dari jam 7 malam hingga tengah malam.

Bagaimana persediaan untuk menjalani CTG semasa mengandung? CTG dikontraindikasikan setelah makan, kerana peningkatan kadar glukosa darah dapat mempengaruhi janin dengan ketara, meningkatkan pergerakan dan reaksi terhadap rangsangan persekitaran luaran.

Bagaimana CTG janin semasa kehamilan

Kardiotokografi dilakukan dengan menggunakan sensor khusus yang mempunyai kesan ultrasonik dan berdasarkan kesan Doppler.

Peranti ini dipasang rapat pada perut wanita hamil di hadapan di mana nada jantung kanak-kanak paling jelas terdengar. Kawasan seperti ini sebelumnya ditentukan tanpa masalah oleh stetoskop obstetrik..

Sensor, menghasilkan isyarat dalam bentuk gelombang ultrasonik, mengarahkannya ke jantung bayi dalam kandungan. Gelombang dipantulkan dari jantung, yang sekali lagi dirasakan oleh sensor yang sama sebagai hasilnya. Maklumat yang diterima ditukar kepada degupan jantung janin dalam satu minit. Hasil kajian dibuat semula dengan suara, cahaya dan grafik pada pita.

Sekiranya kehamilan berjalan normal, CTG dilakukan tidak lebih kerap daripada seminggu sekali. Dengan kehamilan yang rumit, tetapi dengan hasil yang baik dari kaedah penyelidikan janin sebelumnya, prosedur ini dilakukan dengan jeda rata-rata 6 hari.

Menyatakan hasil CTG janin semasa kehamilan

Penilaian hasil analisis kardiotokografi dilakukan oleh pakar mengikut sebilangan petunjuk, yang merangkumi irama basal, kebolehubahan, percepatan, perlambatan dan, akhirnya, aktiviti bayi dalam kandungan. Semua ini digambarkan pada akhir manipulasi di atas kertas dalam bentuk grafik pelbagai bentuk..

Bagaimana untuk menyahsulit CTG? Anda tidak boleh mencuba mendekripsi CTG anda sendiri, kerana anda, bukan menjadi doktor, akan melakukan kesalahan menguraikan kardiotokografi janin dalam mengira titik-titik sesuai dengan hasilnya, yang tentunya boleh membahayakan anak.

Irama basal adalah nilai purata degupan jantung janin. Biasanya, irama basal mencapai 110 hingga 160 degupan jantung seminit dengan ketenangan bayi dan wanita hamil. Semasa kanak-kanak bergerak, kekerapan kontraksi meningkat menjadi nilai antara 140 hingga 190 denyutan.

Semua nilai normal irama basal menunjukkan ketiadaan keadaan hipoksia badan bayi. Dan peningkatan, serta penurunan, adalah tanda jelas hipoksia janin, yang, pertama sekali, memudaratkan sistem sarafnya, walaupun belum berkembang sepenuhnya.

Pemboleh ubah (amplitud dengan cara lain) - perubahan dalam nilai denyutan jantung dan amplitudnya berbanding dengan nilai yang diperoleh dari irama basal jantung bayi.

Di luar patologi, degupan jantung bayi di dalam rahim tidak semestinya sama dan seragam, yang dapat dilihat dengan baik oleh perubahan berterusan dalam nilai angka pada monitor semasa CTG.

Perubahan normal dalam parameter yang berkaitan mestilah dalam lingkungan 5 hingga 25 denyut seminit.

Pecutan (peningkatan) - peningkatan jumlah degupan jantung berbanding dengan tahap irama jantung basal.

Besarnya pecutan dinyatakan pada kardiotokogram dalam bentuk gigi palsu, biasanya sekurang-kurangnya 2-3 kali dalam 15 minit.

Peningkatan yang diterima dalam jumlah kenaikan menjadi 4 unit setiap setengah jam. Secara patologi, ketidakhadiran mereka sepenuhnya untuk jangka masa yang ditentukan.

Penurunan (penurunan) adalah penurunan nilai degupan jantung dibandingkan dengan tahap degupan jantung basal. Nilai perlambatan sudah dinyatakan dalam bentuk celupan (gigi "negatif"). Biasanya, manifestasi seperti itu tidak boleh terdapat pada grafik atau tidak signifikan pada kedalaman, jangka masa dan kejadiannya.

Kemerosotan bayi dalam rahim dapat disahkan dengan berlakunya perlambatan selepas 20 minit penyelidikan. Hasil yang buruk juga adalah pengulangan mereka dan penampilan yang berbeza sepanjang keseluruhan jadual. Semua ini mungkin menunjukkan tekanan janin yang tidak dapat dikompensasi..

Secara umum, penafsiran norma hasil CTG janin adalah seperti berikut:

  • Irama basal - 120-159 seminit ketika tenang.
  • Pemboleh ubah dari 10 hingga 25 denyutan seminit.
  • 2 atau lebih pecutan dalam masa 10 minit.
  • Tiada penghapusan.

CTG patologi adalah seperti berikut:

  • Irama basal - kurang dari 90 dan lebih daripada 180 per minit.
  • Pemboleh ubah kurang dari 5 denyutan seminit.
  • Ketiadaan atau sebilangan kecil pecutan.
  • Kehadiran pelbagai jenis perlambatan.

Skala Fisher 10 mata

Hasil kardiotokografi dinilai oleh pakar dalam skala Fisher sepuluh mata, yang berdasarkan penentuan poin dalam jumlah dari 0 hingga 2 untuk setiap indikator di atas. Perkara-perkara ini diringkaskan, dan kesimpulan umum dibuat mengenai kandungan maklumat CTG dan adanya perubahan patologi pada janin. Apa yang disebut "penunjuk keadaan janin" (PSP) dinilai.

  • Sekiranya jumlah skor CTG berkisar antara 1 hingga 5, maka keadaan bayi di dalam rahim kurang baik, dia mengalami hipoksia (kekurangan udara).
  • Apa maksudnya jika jumlah skor CTG adalah 6-7? Kanak-kanak itu menunjukkan tanda-tanda awal mengembangkan kebuluran oksigen.
  • Apa maksudnya jika jumlah skor CTG adalah dari 8 hingga 10? Ini menunjukkan keadaan bayi yang normal dan baik.

Bagaimana istilah kehamilan boleh mempengaruhi CTG

Sekiranya CTG dilakukan lebih awal dari kehamilan 29-32 minggu, ia boleh menjadi tidak berinformasi dan tidak bermakna, kerana pada masa inilah janin mengembangkan rejim tidur dan terjaga, dan lebih awal ia menunjukkan dirinya hanya sebagai tenang di perut ibu.

Bergantung pada minggu, indikator hampir sama, tetapi semakin kecil minggu, semakin tinggi kebolehubahan (amplitud).

Apa maksudnya jika doktor tidak menyetujui keputusan CTG

Fakta bahawa doktor tidak menyukai hasil kardiotokografi tidak bermaksud penentuan akhir janin hipoksia dan patologi pada prinsipnya. Terdapat kes-kes apabila doktor muda tanpa pengalaman kerja yang mencukupi menyalahtafsirkan maklumat yang dibawa oleh jadual yang diterima, walaupun semuanya normal bagi bayi dan ibunya.

Oleh itu, jangan terburu-buru dan segera panik apabila anda mendapat hasil yang buruk. Tetapi anda tidak boleh berehat, kerana ini sebenarnya dapat membuktikan adanya patologi sebenar yang memerlukan rawatan dan tindakan segera oleh profesional perubatan.

Bagaimana kontraksi muncul pada CTG

Kajian ini semestinya menunjukkan adanya kontraksi, kerana biasanya rahim harus bertindak balas terhadap aktiviti motorik bayi yang aktif dengan kekejangannya. Di samping itu, rahim mempunyai keupayaan untuk berkontrak secara spontan. Pada CTG sebagai tindak balas terhadap kontraksi, penurunan jumlah kontraksi jantung anak dan penurunan akan dapat dilihat, yang jarang terjadi.

Lengkung kedua (histerogram) mencerminkan peningkatan daya penguncupan myometrium (lapisan otot rahim) semasa pengecutan. Semakin tinggi, semakin kuat pertarungannya. Sebilangan wanita yang bersalin tidak merasakan kontraksi, CTG membantu menentukan kekuatan dan kekerapan mereka.

Apakah indeks kereaktifan janin?

Petunjuk ini memberitahu pakar mengenai keadaan di mana janin mempunyai kereaktifan sistem sarafnya terhadap pengaruh luaran, yang, pertama sekali, mempengaruhi keadaan sistem kardiovaskular.

Pengiraan dibuat dalam sistem titik dan kemudian ditafsirkan:

  • 0 mata bermaksud ketiadaan reaktiviti mutlak pada bayi.
  • 1 titik bermaksud gangguan teruk dalam kereaktifan badan.
  • 2 mata bermaksud pelanggaran kereaktifan bayi yang ketara.
  • 3 mata bermaksud gangguan kereaktifan sederhana.
  • 4 mata bermaksud tahap awal patologi kereaktifan kanak-kanak.
  • 5 mata bermaksud kereaktifan normal pada janin.

Apakah ujian bukan tekanan??

Jenis kajian mengenai keadaan bayi di dalam rahim adalah ujian untuk menentukan aktiviti jantung sesuai dengan pergerakan bayi.

Hasil yang baik adalah ujian bukan tekanan negatif (kehadiran 2-3 peningkatan jumlah kontraksi jantung sekitar 15 denyutan seminit selama 15-20 saat).

Sekiranya berlaku hasil positif atau tidak sama sekali, kita dapat membuat kesimpulan mengenai keadaan hipoksia bayi, yang, sebenarnya, boleh menjadi fenomena yang salah, jika pada masa kajian janin itu tenang dan tidur.

Dalam kes ini, ujian tanpa tekanan ditunjukkan berulang..

Bagaimana hipoksia ditentukan dalam CTG?

Kardiotokografi adalah salah satu kaedah yang paling tepat untuk menentukan hipoksia bayi di rahim wanita hamil, yang sangat berharga untuk diagnosis tepat pada masanya dan mengambil langkah-langkah untuk menghilangkannya. Sekiranya terdapat hipoksia, CTG mempunyai perubahan berikut:

  • Pengurangan atau kekurangan lengkap degupan jantung janin.
  • Denyutan jantung meningkat apabila janin bergerak atau rahim secara tidak sengaja menguncup.

Penilaian hasil CTG yang salah

Kesalahan dalam penafsiran maklumat yang diperoleh menggunakan kardiotokografi, tentu saja, mungkin.

Sebagai contoh, dalam kes hipoksia, tetapi walaupun tisu bayi telah berjaya menyesuaikan diri, CTG tidak dapat menunjukkan keadaan patologi ini.

Perkara yang sama boleh berlaku jika terdapat cukup oksigen dalam aliran darah, tetapi tisu tidak dapat menerimanya dan menggunakannya dengan cukup, yang menunjukkan hipoksia janin yang sebenarnya.

Kehadiran kesilapan memerlukan pakar untuk menilai hasil CTG hanya bersamaan dengan hasil kajian lain yang dilakukan oleh seorang wanita hamil, dan kemudian membuat diagnosis akhir.

mengenai kardiotokografi (CTG) janin

Kami mencadangkan anda menonton video mengenai CTG janin. Pakar obstetrik-ginekologi akan memberitahu anda bagaimana dan mengapa pemeriksaan ini dijalankan, bagaimana hasilnya dinilai, apakah petunjuk normal CTG.

Up