logo

Harapan bayi yang gembira dibayangi oleh berita yang tidak menyenangkan. Selepas ultrasound, doktor mengatakan bahawa tali pusat berpusing dua kali di leher janin. Ibu mengandung merasa ngeri - dia takut bayi akan tercekik tepat di rahim atau semasa melahirkan... Lawatan perubatan singkat akan menjelaskan masalah ini.

Selang leher dua kali ganda dengan tali pusat dan pernafasan janin

Panjang rata-rata tali pusat biasanya sama dengan ukuran janin - kira-kira 50 cm. Kadang-kadang norma terlampaui, dan gelung terbentuk di leher bayi yang belum lahir. Ikatan itu tunggal, berganda dan berganda. Keadaannya biasa - 37% kehamilan lewat disertai dengan diagnosis seperti itu..

Soalan pertama ibu masa depan: "Bolehkah bayi saya tercekik di rahim?" Jawapan yang jelas adalah tidak! Janin di rahim ibu menerima oksigen bukan melalui sistem pernafasan, tetapi dari darah melalui tali pusat. Anak mula bernafas beberapa saat selepas kelahiran, ketika pusat pernafasan sistem saraf dihidupkan. Oleh itu, keupayaan bayi tersedak di rahim adalah sifar.

Sebilangan besar komplikasi semasa melahirkan dengan ikatan berganda disebabkan oleh prosedur perubatan yang tidak betul. Kematian janin intrauterin akibat terjerat sangat jarang berlaku, dalam keadaan yang sangat sukar

Dan bolehkah tali pusat yang dilekatkan rapat menjadikan oksigen sukar diakses? Menurut statistik, 75% kelahiran mati yang disebabkan oleh kebuluran oksigen janin adalah disebabkan oleh kecederaan dan jangkitan. Selebihnya 25% adalah gangguan genetik. Oleh itu, bungkus yang ketat tidak menyebabkan kekurangan oksigen intrauterin.

Akibat dari ikatan tali pusat

Sebilangan besar kebimbangan berkaitan dengan kelahiran anak. Adakah doktor dapat membebaskan bayi dari gelung tali pusat pada waktunya? Pakar obstetrik berpengalaman yang dilatih dalam teknik khas untuk mengekstrak dan memotong tali pusat. Satu atau dua gelung yang longgar tidak menimbulkan masalah kepada doktor.

Sekiranya ikatannya kuat, komplikasi berikut mungkin berlaku selepas melahirkan:

  • sesak nafas jangka pendek;
  • peningkatan nada otot;
  • dagu menggeletar;
  • mikrotrauma tulang belakang;
  • peningkatan kerengsaan saraf.

Untuk mengelakkan kesan ini, doktor biasanya menawarkan pembedahan caesar elektif atau menjalani pembedahan kecemasan semasa melahirkan.

Ikatan tali pusat tidak boleh menimbulkan rasa takut yang tidak perlu. Ikuti arahan perubatan tepat pada waktunya, awasi janin secara berkala. Pilih rancangan kelahiran yang disarankan oleh doktor anda dan kesihatan bayi anda akan selamat.

Ikatan tali pusat: tidak perlu takut

Mana-mana ibu mengandung boleh mendengar: "Jangan gantung pakaian dalam, anak akan terjerat di tali pusat." Dan jika seorang doktor di ultrasound mengesan terjerat tali pusat, wanita hamil itu takut dengan serius. Lagipun, ini adalah seram - seorang kanak-kanak di telinga! Sebenarnya, ikatan itu tidak menakutkan seperti yang biasa dipercayai.

Foto - Bank Foto Lory

Tali pusat seperti apa adanya

Mari mulakan dengan teori. Tali pusat (kanal umbilik) adalah "tiub" yang menghubungkan anak dengan ibu sehingga dia dilahirkan. Ia terdiri daripada tiga saluran dan tisu penghubung. Satu vena umbilikus bertanggungjawab untuk melahirkan bayi dari plasenta darah, tepu dengan oksigen dan nutrien. Dan dua yang lain "mengambil" darah dengan produk pertukaran janin.

Ketebalan tali pusat mungkin sedikit berbeza. Ia bergantung pada seberapa banyak yang disebut jeli warton - zat khas seperti jeli yang melindungi saluran darah daripada diperah. Ketebalan satu setengah hingga dua sentimeter dianggap normal. Ukuran ini menunjukkan jumlah jeli Warton yang mencukupi, dan ini memastikan aliran darah yang baik.

Panjang tali pusat juga tidak rata. Tiga saiz dibezakan secara tradisional:

  • pendek - 40 - 55 cm
  • normal - 56 - 70 cm
  • panjang - lebih daripada 70 cm

Semua pilihan ini dianggap biasa. Hanya tali pusat yang terlalu pendek berbahaya bagi anak itu, kerana ia dapat menghalangnya bergerak melalui saluran kelahiran. Nasib baik, tali pusat yang pendek (lebih pendek daripada 40 cm) tidak begitu biasa, dalam 12 - 13% kes. Selalunya ini dikesan semasa melahirkan anak, kadang-kadang anda harus menggunakan bahagian caesar kecemasan, tetapi tidak selalu. Ada kemungkinan bayi akan dilahirkan secara semula jadi.

Tali pusat cukup kuat dan menahan banyak beban. Semasa mengandung, ia boleh meregangkan, menguncup, memusing tanpa membahayakan bayi.

Mengapa keterlibatan itu timbul

Adalah sukar dipercayai bahawa gaya hidup aktif anak-anak dalam rahim ibu! Pada masa kehamilan yang pendek, ketika masih banyak "kecergasan bayi", mereka berenang, dan jungkir balik, dan "menari". Dan hasil "latihan" ini dapat dijalin dengan tali pusat. Dan ini berlaku sangat kerap, ketika itu banyak anak-anak sendiri merungkai ikatan yang terikat. Oleh itu, jika anak anda masih kecil, maka diagnosis "ikatan tali pusat" tidak boleh menakutkan anda. Kemungkinan besar, bayi itu sendiri akan menyelesaikan masalah dan membebaskan dirinya dari belenggu. Namun, dia dan keadaannya sekarang akan dipantau dengan perhatian khusus..

Apakah kelainannya?

Ikatan tali pusat berbeza:

  • bujang
  • berganda (dua hingga empat kali)
  • terasing (sekitar satu bahagian badan: kaki, lengan, leher)
  • digabungkan (di sekitar beberapa bahagian badan pada masa yang sama)

Apa yang penuh dengan memasukkan tali pusat?

Walaupun anda tidak perlu segera panik jika anda diberitahu tentang ikatan tali pusat, tetapi keadaan ini tidak dapat dianggap benar-benar selamat. Setiap kes berbeza..

Tetapi tali pusat yang normal atau pendek dapat memampatkannya sehingga menyebabkan kekurangan oksigen. Dalam kes ini, bayi merasa tidak selesa dan berusaha membebaskan dirinya, mula bergerak secara aktif untuk membongkar. Selalunya ternyata.

Walau bagaimanapun, terdapat kes-kes apabila ikatan menyebabkan penyumbatan aliran darah di tali pusat. Ini boleh menyebabkan hipoksia yang teruk dan memerlukan campur tangan wajib doktor..

Apabila ikatan ditemui

Adakah imbasan ultrasound menunjukkan ikatan tali pusat? Kemungkinan besar, anda akan diberi peperiksaan tambahan:

Mungkin, pemeriksaan ultrasound akan dilakukan lebih kerap daripada biasa (dalam keadaan sukar bahkan hingga beberapa kali seminggu). Bagaimanapun, dengan bantuan ultrasound, pakar dapat menilai keadaan umum bayi, dinamika pertumbuhannya, keadaan plasenta, tali pusat dan cairan amniotik dan membuat kesimpulan tentang bagaimana janin merasa dan sejauh mana keterlibatan tali pusat mempengaruhinya.

Dopplerometri

Kajian ini membantu mengenal pasti ciri aliran darah di plasenta, tali pusat dan arteri otak bayi. Sekiranya pelanggaran dijumpai, maka inilah sebab untuk menetapkan rawatan.

Kardiotokografi (CTG)

Tugaskan CTG dari minggu ke-33 kehamilan. Sebelum ini, kajian ini tidak dapat dimaklumkan kerana sistem kardiovaskular janin masih belum matang. Prosedur yang cukup panjang (dalam masa 40-60 minit) membolehkan anda menilai sifat degupan jantung janin dan kekerapan pergerakannya. Ini dilakukan dengan menggunakan alat khas dengan sensor, yang melekat pada perut ibu hamil. Sekiranya bayi terjalin dengan tali pusat, maka semasa pergerakannya penurunan kadar jantung dicatatkan. Semakin jelas tanda ini, semakin serius masalahnya. Berdasarkan hasil CTG, pakar obstetrik-ginekologi membuat kesimpulan mengenai keadaan kanak-kanak dan, jika perlu, menetapkan rawatan.

Apa yang perlu dilakukan semasa membelit tali pusat?

Apa yang boleh dilakukan sekiranya ikatan tali pusat disahkan oleh kajian?

Keadaan kanak-kanak dengan gangguan sederhana diselaraskan oleh vitamin dan nutrien. Oleh itu, penurunan jumlah darah yang memasuki janin dikompensasi, dan dia menerima sejumlah zat yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan normal. Mungkin perlu menggunakan ubat-ubatan yang membantu meningkatkan indikator seperti "kelancaran" darah. Selalunya, langkah-langkah ini cukup untuk menormalkan keadaan bayi.

Hati-hati!

Sekiranya pada ultrasound, doktor menemui ikatan tali pusat, maka ibu hamil harus mendengarkan dirinya dengan hati-hati, kerana anda yang dapat menangkap isyarat pertolongan pertama yang diberikan oleh anak.

Apa yang perlu dicari? Pada pergerakan bayi.

Pasti anda sudah memahami, atau lebih tepatnya, merasakan irama harian bayi anda: anda mempunyai "burung awal" atau "burung hantu", aktif atau tidak. Oleh itu, ingatlah bahawa jika bayi menderita hipoksia, maka irama yang biasa dilakukannya sesat, sifat pergerakannya juga berubah..

Sekiranya aliran darah berkurang sedikit, maka pergerakannya menjadi perlahan, menjadi lebih jarang, bayi, seperti itu, menjimatkan kekuatan.

Dalam hipoksia akut, keadaannya sebaliknya: bayi bergerak aktif, secara harfiah terburu-buru, malah boleh berguling. Bagaimanapun, dia kekurangan oksigen secara tiba-tiba dan serius. Dalam kes ini, keadaannya seperti panik, dan pergerakan tiba-tiba, pertama, adalah usaha untuk menghilangkan belenggu yang menyebabkan hipoksia, dan kedua, isyarat bahaya, doa untuk meminta bantuan.

Sekiranya bayi tidak berjaya membebaskan dirinya secara bebas, maka fasa kedua hipoksia akut akan muncul. Seorang ibu yang prihatin prihatin dengan pemberhentian pergerakan bayi secara tiba-tiba setelah aktiviti meningkat. Ini berlaku kerana kekuatannya mengering semasa jeda perjuangan sebelumnya.

Sekiranya anda menyedari bahawa kanak-kanak itu tiba-tiba tenang setelah melakukan aktiviti yang tidak biasa, segera berjumpa doktor, dan bukan semasa perundingan wanita daerah, melainkan di hospital bersalin.

Bersalin dengan tali pusat

Ramai yang percaya bahawa ikatan tali pusat adalah petunjuk langsung untuk pembedahan caesar. Bagaimanapun, ini sama sekali tidak benar. Walaupun dalam keadaan terjerat berulang, kelahiran anak secara semula jadi tidak mendatangkan bahaya kepada anak. Hanya semasa kelahiran seperti itu, pemantauan degupan jantung bayi secara berterusan semestinya dilakukan. Sekiranya menjadi jelas bahawa hipoksia akut telah berlaku, maka terdapat dua pilihan untuk perkembangan kejadian:

  1. Sekiranya terdapat penyimpangan serius dalam kesejahteraan bayi pada tempoh pertama persalinan (serviks baru mula dibuka dan masih jauh dari kelahiran), keputusan dibuat untuk melakukan pembedahan caesar kecemasan..
  2. Sekiranya hipoksia akut terasa pada peringkat kedua kelahiran anak (kepala bayi sudah diturunkan ke dasar pelvis dan waktu kelahiran sudah hampir), episiotomi dilakukan (pembedahan perineum). Ini membolehkan anda mempercepat penampilan bayi dengan cahaya dan mengeluarkan tali pusat dari lehernya yang melengkung.

Tidak kira betapa anehnya kedengarannya, dalam perubatan, ikatan tali pusat tidak dianggap sebagai keadaan patologi.

Oleh itu, jika anda diberitahu oleh ultrasound mengenai cara memasukkan tali pusat, jangan gementar, menjalani kehidupan normal ibu mengandung, cuba berfikir positif, berjalan lebih banyak, menjaga kesihatan anda, bermain sukan. Hanya tanpa melampau. Kerana adrenalin ibu masa depan semestinya mempengaruhi anaknya. Kegiatan motor bayi meningkat, dan ini mengancam lebih banyak lagi keterlibatan di tali pusat. Jadi - kedamaian, dan hanya kedamaian. Dan semuanya pasti baik-baik saja.

Ikatan tali pusat: sebab, diagnosis, akibat, pencegahan

Kehamilan adalah keadaan wanita yang cantik tetapi kompleks. Dalam artikel ini saya akan berusaha menutup sebanyak mungkin salah satu masalah mengenai kesihatan bayi yang belum lahir - melibatkan tali pusat. Apakah ikatan tali pusat? Mengapa terjerat tali pusat dan bagaimana mendiagnosisnya? Apa akibatnya menjerat tali pusat dan boleh dielakkan?

Ikatan tali pusat, semasa ia berlaku?

Mitos yang paling umum mengenai kehamilan adalah larangan merajut, yang dianggap sebagai alasan yang menyebabkan bayi terlibat dengan tali pusat, serta larangan mengangkat tangan wanita hamil dengan tinggi. Kenyataan ini tidak ada kaitan dengan kenyataan. Mari kita fahami mengikut urutan.
Pertama sekali, anda perlu memahami apa itu tali pusat.

Tali pusat (funiculus umbilicalis), sinonim untuk tali pusat, adalah tali yang menghubungkan tali pusat janin dengan plasenta dan mengandungi saluran umbilik (2 arteri dan 1 vena) yang berfungsi untuk tujuan memberi makan dan bernafas janin (Ensiklopedia Perubatan Besar).

Biasanya, panjang tali pusat adalah dari 40 hingga 60 cm, ketebalannya adalah 2 cm.Namun, kadang kala panjang tali pusat boleh menjadi 70 sentimeter atau lebih, salah satu komplikasi kerana adanya tali pusat yang panjang adalah keterlibatan janin. Sebagai tambahan, polyhydramnios dapat berfungsi sebagai faktor kecenderungan untuk merangkul tali pusat, kerana dengannya anak berpeluang untuk beraktiviti secara aktif di perut ibu.

Ikatan tali pusat sebagai patologi adalah perkara biasa. Ini mungkin berbeza sifatnya. Jenis ikatan tali berikut dibezakan:

  • tunggal (satu giliran) - berganda (dua atau lebih giliran);
  • tidak ketat - ketat;
  • terasing (sekitar satu bahagian badan) - digabungkan (di sekitar beberapa bahagian badan, misalnya, di leher dan kaki).

"Yang paling biasa dalam praktik obstetrik adalah ikatan tunggal yang tidak ketat di leher bayi. Ikatan ini tidak menimbulkan bahaya bagi bayi, berbeza dengan ikatan yang ketat.

Diagnostik ikatan tali pusat

Untuk menentukan ikatan tali pusat wanita hamil, sejumlah kajian dilakukan: pertama, kajian kardiotokografi (CTG - pendaftaran degupan jantung dan pergerakan) janin, di mana kemungkinan timbulnya gejala masalah. Selepas itu, pemeriksaan ultrasound (ultrasound) dilakukan, di mana andaian mengenai kehadiran gelung tali pusat di leher janin diperjelaskan. Kepelbagaian keterikatan ditentukan dengan pemetaan warna Doppler.

"Kaedah yang paling tepat dalam mengkaji keadaan aliran darah rahim dan plasenta janin adalah Doppler.

Kaedah penyelidikan ini membolehkan anda menganalisis halaju aliran darah di tali pusat, menentukan nadi janin, kehadiran atau ketiadaan hipoksia. Seluruh kompleks kajian ini dilakukan oleh wanita hamil berulang kali, kerana bayi bergerak dalam keadaan berterusan sebelum kelahiran dan ikatannya mungkin hilang.

Akibat daripada merangkul tali pusat

Akibat yang paling umum dari terjalinnya tali pusat adalah terjadinya pelanggaran aliran darah, yang dapat menyebabkan pelanggaran perkembangan janin. Juga, tekanan pada leher atau anggota badan yang teruk boleh menyebabkan masalah bekalan darah ke tisu bayi..

"Selain itu, kerana ketegangan tali pusat yang kuat, plasenta mungkin terkelupas sebelum waktunya, yang akan menyebabkan penderitaan janin akut dan kelahiran pramatang.

Sekiranya, pada saat kelahiran, kajian mengesahkan adanya jodoh, ini adalah asas untuk menentukan taktik tertentu ketika melahirkan.

Sekiranya terdapat pembalut ketat di leher bayi yang didiagnosis (setelah tempoh 37 minggu), ini adalah petunjuk untuk kelahiran segera, kerana ini secara signifikan meningkatkan risiko hipoksia dan bahkan sesak nafas janin semasa melahirkan.

Cara mencegah terjerat

Sungguh menyedihkan, tetapi kita harus mengakui bahawa praktikalnya tidak ada kaedah yang diluluskan secara rasmi oleh ubat atau amalan untuk mencegah terjeratnya tali pusat. Baik ibu hamil, dan doktor tidak dapat melakukan apa-apa untuk mengeluarkan gelung yang terbentuk dari mana-mana bahagian badan bayi semasa dia berada dalam kandungan.

Namun, jangan putus asa dan panik. Harus diingat bahawa bayi dapat secara bebas keduanya terjerat di tali pusat dan tidak terikat.

"Pematuhan dengan saranan umum - berjalan kaki, menghindari berbagai tekanan, dapat dilihat dengan baik, termasuk dari sudut pandang mencegah terjeratnya tali pusat. Ini membantu menghilangkan / mengurangkan hipoksia intrauterin pada anak, yang bermaksud bahawa ia mencegah aktiviti bayi yang berlebihan, akibatnya terjeratnya keterlibatan.

Penjeratan tali dua - apa yang harus dilakukan dalam situasi yang serupa, dan apakah bahaya terjerat?

Foto ikatan tali pusat berganda Perangkap tali pusat ganda - apa yang harus dilakukan oleh wanita yang bersalin dengan diagnosis sedemikian? Seperti yang ditunjukkan oleh amalan perubatan, anda tidak perlu takut hanya dengan ikatan yang sederhana, kerana terdapat di banyak wanita. Pakar obstetrik dan doktor moden berusaha sedaya upaya untuk melindungi bayi dari akibat negatif semasa melahirkan (contohnya, dari sesak nafas).

Punca terjeratnya tali pusat di leher anak.

Tali pusat adalah penghubung utama yang menghubungkan wanita dan anak, dengan bantuan janin menerima nutrien yang diperlukan. Ia terbentuk pada waktu konsepsi, dan hanya pada usia kehamilan 13 - 14 minggu yang terakhir. Sebab-sebab terjeratnya tali pusat adalah seperti berikut:

  • tali pusat, panjang lebih dari 70 sentimeter;
  • polyhydramnios;
  • hipoksia.

Adakah ikatan tali pusat berbahaya? Akibat terjerumus di leher janin.

Bergabung dua kali dengan gambar tali pusat Sehingga minggu ke-37 kehamilan, doktor secara praktiknya tidak menumpukan perhatian pada pemikat sekiranya tidak menimbulkan ancaman kepada anak. Sebelum proses kelahiran bermula, fenomena ini secara bebas dapat muncul dan hilang. Bahaya serius bagi bayi adalah ikatan berganda atau tali ganda dengan tali pusat. Akibatnya, seorang kanak-kanak mungkin mengalami hipoksia. Kekurangan oksigen menimbulkan gangguan perkembangan di dalam rahim, dan juga mengganggu fungsi normal tubuh bayi secara keseluruhan. Perubahan dalam proses metabolik berlaku, keupayaan adaptif menurun dan sistem saraf pusat rosak. Semakin lama kekurangan oksigen, semakin ketara kesan kerosakan hipoksia.

Pelanggaran dalam proses bekalan darah ke tisu anak boleh disebabkan oleh tekanan pada leher atau anggota badan yang teruk. Ketegangan tali pusat yang berlebihan menyebabkan pengelupasan plasenta pramatang dan bahkan proses kelahiran secara tiba-tiba.

Apa yang boleh menyebabkan ikatan tali pusat? Cara melahirkan ketika membuat diagnosis yang serupa?

Perwakilan seks yang adil, berada dalam posisi "menarik", setelah mengetahui tentang persekitaran janin, jangan risau, kerana kegembiraan dan tekanan akan memberi kesan negatif kepada anak. Untuk mengelakkan akibat yang teruk, semua cadangan perubatan harus dipatuhi. Anda tidak boleh melewatkan peperiksaan yang dirancang, kerana berkat mereka, anda dapat mengetahui secara tepat waktu mengenai pelanggaran perkembangan bayi, mencegah munculnya akibat negatif yang tidak diingini.

Kadang-kadang, untuk tujuan pencegahan, doktor menetapkan penggunaan ubat khas yang dirancang untuk mengekalkan peredaran rahim. Dalam beberapa kes, doktor mungkin menawarkan rawatan awal kepada wanita hamil. Sekiranya keterlibatan berganda dijumpai pada usia 38 - 39 minggu, maka pembedahan caesar yang dirancang ditentukan, kerana kelahiran semula jadi dalam kes ini tidak dapat diterima (ada bahaya serius bagi bayi). Sekiranya janin mempunyai hipoksia yang mengancam nyawanya, maka doktor boleh menetapkan pembedahan caesar.

Kesimpulannya, saya ingin mengatakan bahawa ikatan tali pusat bukanlah fenomena yang mengerikan seperti yang kelihatannya. Akibat serius dari kejadian ini dapat dielakkan sekiranya anda merancang untuk berjumpa doktor dan mengikuti semua cadangannya. Selain itu, disarankan untuk sering berjalan-jalan di udara segar, sedikit mengubah cara hidup dan "mengikat" dengan kebiasaan buruk. Oleh itu, risiko terjerat akan dikurangkan. Sekiranya fenomena ini dikesan, jangan takut, kerana ikatan tidak akan mengancam bayi sehingga aliran darah normal. Teknik moden membolehkan wanita melahirkan bayi yang sihat.

Tali pusat terjalin di leher janin - adakah ia berbahaya?

Ketika bayi melakukan pergerakan di rahim, tali pusat dapat melilit lehernya, membentuk gelung. Mengapa ini berlaku dan mengapa ia berbahaya - ketahui lebih lanjut.

Definisi patologi

Tali pusat juga disebut tali pusat dan merupakan formasi yang menyerupai tali berpusing spiral. Ia mempunyai ciri-ciri berikut:

  • warna kelabu-biru;
  • permukaan matte;
  • Panjang 55-60 cm (dengan kehamilan normal);
  • setebal lebih kurang 2.5 cm.

Apabila tali pusat melingkari janin, fenomena ini disebut ikatan. Mengikut klasifikasi patologi ini, ikatan hanya berlaku di sekitar satu bahagian badan janin - leher, tetapi pada masa yang sama, bergantung pada jumlah lilitan, ikatan boleh menjadi tunggal, dua atau ganda.

Satu ikatan tali pusat di leher janin

Hampir 20% wanita hamil mengalami ikatan tali pusat. Selalunya, satu ikatan berlaku, yang tidak mengetatkan leher. Terdapat beberapa sebab dan ia merangkumi:

  • Melebihi panjang tali pusat. Ini mempunyai diameter sekitar 2 cm, dan panjangnya bervariasi dari 40 hingga 60 cm. Angka-angka ini dianggap normal, tetapi panjangnya sekitar 70-80 cm, dalam kes seperti ini, wanita berisiko, kerana bayi mereka dapat terjalin dengan tali pusat. Ukuran ini disebarkan secara genetik dan selalunya bertepatan dengan ibu bapa.
  • Pengalaman dan kegugupan yang kerap, tergesa-gesa adrenalin.
  • Peningkatan cecair amniotik (polyhydramnios).

Sebab-sebab ini tidak sengaja, kerana tali pusat dan polyhydramnios yang panjang membolehkan anak bergerak lebih bebas, oleh itu melibatkan.

Selalunya di antara khabar angin terdapat khabar angin bahawa jika seorang kanak-kanak bergerak terlalu aktif, dia menderita hipoksia. Sebenarnya, pergerakan aktif tidak bermaksud seperti itu..

Apabila janin berusia 28 minggu, dia akan menjalani rejimen harian. Anda boleh menentukan bila bayi sedang tidur atau terjaga. Semasa bergerak, perlu memperhatikan aktivitinya. Sekiranya bayi mula bergerak kurang, maka kita dapat menyimpulkan bahawa dia tidak baik (sekurang-kurangnya 10 pergerakan janin setiap hari). Oleh itu, jika bayi tidak aktif, anda perlu berjumpa pakar sakit puan dan berunding dengannya.

Dengan satu ikatan, kelahiran semula jadi dibenarkan. Banyak ibu melahirkan sendiri, dan sebaik sahaja kepala bayi ditunjukkan, bidan dengan berhati-hati melepaskan gelungnya.

Memusingkan tali pusat di leher dua kali

Terdapat juga ikatan berganda. Sekiranya pada masa ultrasound anak itu sudah mencapai 37 minggu, maka dia tidak akan dapat menguraikannya, kerana dia tidak lagi mempunyai cukup ruang untuk melakukan manuver di perut ibunya. Tetapi jika ikatan dua kali diperhatikan oleh ultrasound lebih awal dari periode ini, maka masih ada kemungkinan dia akan dapat menguraikannya sendiri.

Perangkap berganda menyulitkan kelahiran anak dengan cara yang semula jadi, oleh itu, pakar kebidanan mesti diberitahu terlebih dahulu agar kelahiran dilahirkan dengan selamat.

Banyak bergantung pada bagaimana tali itu dibalut. Semasa bayi dalam kandungan, ikatannya tidak ketat - tidak ada bahaya, kerana oksigen terus mengalir melalui tali pusat, dan bukan melalui trakea. Perkara utama adalah bahawa tali pusat tidak dicubit (bayi boleh mencubitnya sendiri), oleh itu, wanita dengan tali pusat janin terjalin disyorkan untuk menjalani dopplerometri secara berkala.

Seorang wanita yang bersalin dibenarkan melahirkannya sendiri, tetapi mereka masih menyiapkan semuanya untuk operasi. Pada penyimpangan sedikit pun dalam kesihatan janin, pembedahan caesar dilakukan.

Kordnya terjalin di leher janin tiga kali

Tiga tali urat tali pusat bayi juga boleh berlaku. Fenomena ini tidak begitu berbahaya sekiranya tidak ketat. Kanak-kanak itu menerima oksigen melalui arteri umbilikus, dan asfiksia tidak berlaku sekiranya tali pusat tidak rapat. Sekiranya tiga ikatan ketat diperhatikan, maka kebuluran oksigen dapat dilihat. Pakar sakit puan menentukan ini dengan Dopplerografi dan CTG. Dengan pelanggaran seperti itu, walaupun dengan stetoskop, anda dapat menentukan aritmia pada anak.

Dalam jangka masa yang panjang, mereka mula merangsang kelahiran anak. Dengan pembukaan serviks yang tidak mencukupi, anak dikeluarkan dengan menggunakan sesar. Tetapi asas operasi harus menjadi alasan tambahan:

  • janin berat;
  • kanak-kanak itu berada di seberang;
  • pelvis sempit pada wanita yang bersalin;
  • darah tinggi dikesan.

Apa yang mengancam ikatan tali pusat di leher janin?

Kanak-kanak dengan ikatan berganda atau tiga mempunyai risiko. Sekiranya terjerat atau memicit tali pusat, anak mengalami kekurangan oksigen dan nutrien yang memasuki anak melalui darah. Kesihatannya segera memburuk, yang boleh didaftarkan di CTG.

Status kesihatan janin juga bergantung pada jangka masa kelaparan oksigennya. Jarang, tetapi masih diperhatikan bahawa jika tali pusat diikat dengan ketat, dan panjangnya dikurangkan dengan ketara, plasenta terkelupas. Oleh itu, jika anda tidak berjumpa doktor tepat pada masanya ketika pendarahan berlaku, anda boleh kehilangan anak anda.

Ikatan tali pusat juga mengancam bahawa bayi boleh mencederakan vertebra serviks semasa melahirkan. Oleh itu, pakar obstetrik yang melahirkan mesti bertindak sewajarnya.

Semua kanak-kanak berbeza dan situasi dengan ikatan juga berbeza. Oleh itu, sebagai contoh, sebilangan kanak-kanak tidak mempunyai akibat, sementara yang lain mengalami gangguan vegetatif-vaskular.

Langkah pencegahan

Perlu diperhatikan bahawa ikatan itu terbentuk kerana anak aktif bergerak ke dalam pundi kencing janin, memutar tali pusat dan jatuh ke dalam gelung. Tetapi pada masa yang sama, ibu bapa dapat meminimumkan risiko terjerat sekiranya dia mengikuti beberapa peraturan:

  • Berjalan-jalan setiap hari di udara segar.
  • Tidur sekurang-kurangnya 7 jam, dan semasa tidur, pastikan bekalan udara segar ke bilik.
  • Sentiasa di bawah pengawasan pakar sakit puan dan ikut semua cadangannya.
  • Untuk menjalani CTG pada trimester ketiga kehamilan - prosedur yang membolehkan anda mengenal pasti sifat degupan jantung dan aktiviti anak. Menurut hasilnya, doktor memberikan cadangannya.

Sekiranya berpusing dikesan, jangan gementar. Doktor mungkin menetapkan ubat-ubatan yang menyokong peredaran darah di kawasan janin-plasenta.

Video: Ikatan tali pusat semasa melahirkan anak

Dalam video seterusnya, pakar akan memberitahu anda secara terperinci bahawa wanita hamil harus mengetahui mengenai ikatan tali pusat di leher janin:

Selalunya, kanak-kanak itu melilit sekali, dan tidak ketat. Sangat jarang, berulang kali, digabungkan, iaitu ketika leher dan kaki terpaku. Satu ikatan tidak berbahaya. Ikatan berganda dan tiga dianggap rumit. Kadang-kadang, apabila mereka dikesan, operasi caesar dirancang. Pencegahan adalah pematuhan cara hari oleh wanita yang bersalin dan tenang sepenuhnya.

Ikatan tali pusat di leher janin: sebab dan akibat. Melahirkan dengan tali pusat

- keadaan patologi di mana terdapat kemungkinan kekurangan oksigen (hipoksia) pada anak yang belum lahir. Fenomena ini dikaitkan dengan penyempitan saluran darah, yang menyebabkan aliran darah terganggu. Ini adalah kesalahpahaman bahawa hipoksia adalah hasil pemampatan leher janin; ia diberi makan melalui tali pusat.

Mengapa tali leher melilit di leher??


Tali pusat di leher janin
Tali pusat atau tali pusat terdiri daripada tisu penghubung dan tiga urat. Salah satunya menyampaikan darah kepada bayi dengan zat dan oksigen yang berguna untuk kehidupan, dan dua yang lain membuang produk metabolik bayi.

Penting: Kapal dilindungi daripada terkena bahan khas seperti jeli yang disebut "jelly warton". Oleh kerana struktur tisu umbi yang unik, ia dapat menahan beban yang berat: mampatan, memerah dan memutar.

Mengapa tali leher terjalin di leher? Ini berlaku apabila tali pusat terlalu panjang. Bayi berputar, dan tali pusat membentuk beberapa gelung di mana kaki atau kepala bayi jatuh.

Penting: Kecenderungan perkembangan diagnosis seperti itu dianggap peningkatan mobiliti janin. Faktor seperti polyhydramnios dan hypoxia boleh menyumbang kepada perkara ini..

Penting: Ibu mengandung boleh mengelakkan hipoksia jika dia tidak merokok semasa mengandung, dan akan memantau keadaan hari ini, banyak berjalan di jalan dan banyak bergerak.

Patologi seperti itu, seperti polyhydramnios, berlaku kerana banyak sebab:

  • gangguan metabolik pada ibu
  • penyakit jantung dan vaskular
  • penyakit buah pinggang
  • jangkitan
  • diabetes

Penting: Daftar untuk rawatan antenatal pada peringkat awal kehamilan. Doktor akan menetapkan ujian dan pemeriksaan perubatan. Ini membantu menghilangkan kehadiran patologi dan jangkitan..

Diagnostik

Mana-mana ibu mengandung boleh mengesyaki lehernya terjerat dengan tali pusat pada janin. Untuk melakukan ini, dia perlu mendengar tubuhnya dan memerhatikan keadaan bayinya. Sejak kira-kira minggu ke-20 kehamilan (pada bayi berbilang dari minggu ke-18), ibu hamil mula merasakan pergerakan janin. Menganalisisnya, anda dapat melihat amplitud tertentu dan irama pergerakan harian.
Dengan kebuluran oksigen, yang dapat menyertai ikatan tali pusat, anak yang belum lahir mula bergerak aktif di rahim. Dengan pergerakannya, bayi itu berusaha memberi isyarat tentang kesihatannya yang buruk. Oleh itu, apabila seorang wanita memperhatikan peningkatan frekuensi dan peningkatan pergerakan janin, dia harus mendapatkan bantuan perubatan.

Ultrasound digunakan untuk mendiagnosis ikatan tali pusat. Ia membantu menentukan struktur plasenta, untuk memerhatikan kedudukan tali pusat. Ikatan tali tunggal yang ketat sebelum minggu kehamilan ke-35 tidak berbahaya, kerana anak itu sentiasa mengubah kedudukannya. Pada tarikh kemudian, jumlah cecair amniotik berkurang, jadi bayi membuat pergerakan yang lebih sedikit dan kemungkinan penghapusan patologi sendiri menurun.


Kaedah lain untuk mendiagnosis ikatan tali leher di leher adalah ultrasound Doppler. Sensor khas mengesan aliran darah di saluran kord. Dengan menggunakan kaedah diagnostik instrumental ini, hipoksia janin dapat didaftarkan dan terapi ditetapkan untuk meningkatkan pertukaran gas pada anak yang belum lahir.

Pengikat tali pusat di leher janin dari kehamilan 33 minggu dapat direkodkan menggunakan kardiotokografi. Pada tarikh yang lebih awal, kaedah ini tidak berkesan, kerana sistem kardiovaskular anak yang belum lahir tidak terbentuk sepenuhnya. CTG menggambarkan degupan jantung janin dan pergerakannya. Dengan hipoksia semasa pergerakan bayi, degupan jantung meningkat.

Tanda-tanda tali pusat janin terjalin


Perangkap tali pusat di rahim
Gejala pertama dan utama terjerat tali pusat adalah aktiviti bayi yang berlebihan. Tetapi pengesahan diagnosis berlaku hanya selepas ujian makmal.

Tanda-tanda janin yang bersambung dengan tali pusat harus merangkumi yang berikut:

  • Semasa menjalankan kajian kardiotokografi, terdapat penurunan kekerapan kontraksi jantung dalam tempoh mobiliti janin
  • Semasa melakukan ultrasound, gelung pusingan bulat pada leher anak kelihatan
  • Penentuan petunjuk penting dilakukan dengan pemetaan warna Doppler. Dalam kajian ini, saluran tali pusat dapat dilihat pada leher atau bahagian badan bayi yang lain

Penting: Sekiranya selepas kajian, tidak ada ancaman terhadap kehidupan janin, maka doktor tidak melakukan apa-apa. Bayi boleh menguraikannya pada bila-bila masa sebelum bermulanya persalinan.

Definisi patologi

Tali pusat juga disebut tali pusat dan merupakan formasi yang menyerupai tali berpusing spiral. Ia mempunyai ciri-ciri berikut:

  • warna kelabu-biru;
  • permukaan matte;
  • Panjang 55-60 cm (dengan kehamilan normal);
  • setebal lebih kurang 2.5 cm.

Apabila tali pusat melingkari janin, fenomena ini disebut ikatan. Mengikut klasifikasi patologi ini, ikatan hanya berlaku di sekitar satu bahagian badan janin - leher, tetapi pada masa yang sama, bergantung pada jumlah lilitan, ikatan boleh menjadi tunggal, dua atau ganda.

Adakah ikatan leher janin berbahaya??


Ikatan tali pusat biasanya tidak berbahaya.
Bahaya utama dalam diagnosis ini adalah berlakunya hipoksia.

Penting: Ibu hamil harus banyak berjalan, makan dengan betul dan menjalani gaya hidup aktif, tetapi dengan sederhana. Senaman boleh membahayakan wanita hamil..

Ibu bapa muda sering mengajukan soalan: "Adakah memaut leher janin dengan tali pusat berbahaya?" Doktor membezakan beberapa tahap kesukaran dengan diagnosis ini:

  • Ikatan tali tunggal, dua atau tiga
  • Ikatan yang ketat dan tidak ketat
  • Ikatan terasing atau gabungan. Dalam kes pertama, tali pusat melilit leher atau hanya anggota badan. Dalam kes kedua, banyak bahagian badan keliru.

Doktor sering mendiagnosis ikatan tali tunggal, nipis, dan terpencil. Diagnosis sedemikian tidak berbahaya bagi janin. Melahirkan anak akan berlaku dengan cara biasa, dan bidan akan dengan mudah melepaskan leher bayi sebaik sahaja kepala muncul dari saluran kelahiran.

Penting: Sekiranya kelahiran anak ditangguhkan, maka pakar obstetrik memberikan suntikan yang merangsang. Ini perlu agar tidak ada komplikasi dan hipoksia janin tidak muncul..

Penting: Sekiranya seorang wanita hamil mempunyai janin yang ketat dan berganda, maka doktor boleh menetapkan pembedahan caesar..

Buat diagnosis

Untuk memastikan bayi Julia berasa sihat, kami mencatatkan kardiotokogram (CTG). Dengan CTG, pendaftaran aktiviti jantung janin dilakukan, yang merupakan petunjuk maklumat mengenai keadaan intrauterinnya. Untuk melakukan ini, ibu masa depan terpasang pada sensor perut, yang disambungkan ke peranti. Julia berbaring di atas katil di sisinya selama 30 minit, dan alat merakam degupan jantung janin. Tidak ada perubahan patologi dalam CTG yang dikesan. Bersama dengan Julia, yang sudah sedikit tenang dan bersenang-senang, kami pergi menemui saudara-mara yang menunggunya. Saya menjelaskan kepada mereka bahawa dalam keadaan ini, ketika kita mengalami kehamilan pramatang, keadaan janin intrauterin yang benar-benar normal, hanya kerana ikatan tali pusat untuk melakukan kelahiran dalam keadaan kecemasan tidak praktikal. Tenang mengandung suami dan ibu mertua pulang.

Untuk menentukan sepenuhnya keadaan intrauterin janin, perlu melakukan kompleks kajian, yang merangkumi:

  • pemeriksaan ultrasound, di mana mungkin untuk melihat atau mengesyaki terjeratnya tali pusat leher atau bahagian lain janin, kerana dalam beberapa kes, sangat sukar untuk membezakan sama ada gelung tali pusat berada di dekat leher janin atau jika ada ikatan: dalam kajian ini, kita tidak mempunyai kemungkinan gambar tiga dimensi yang memungkinkan kita memeriksa objek dari semua pihak - contohnya, lihat ke belakang. Perlu diperhatikan bahawa tidak mungkin menentukan panjang tali pusat menurut data ultrasound semasa kehamilan, kerana tali pusat "digulung" di ruang sempit antara badan bayi dan dinding rahim;
  • Dopplerometry adalah kaedah yang memungkinkan, pertama, untuk menentukan secara tepat sama ada terdapat ikatan tali pusat, kerana pergerakan aliran darah ditunjukkan dalam gambar warna, dan kedua, untuk mendiagnosis kelajuan aliran darah di berbagai saluran kompleks uteroplacental;
  • kardiotokografi, yang membolehkan anda menentukan bukan sahaja degupan jantung bayi, tetapi juga reaksi terhadap pergerakannya sendiri (semasa merakam CTG semasa kehamilan) dan peningkatan nada rahim (semasa melahirkan), yang membolehkan anda mengetahui seberapa baik perasaan janin pada masa ini.

Sekiranya setelah menjalani keseluruhan pemeriksaan, ditentukan bahawa bayi merasa puas, maka hanya fakta bahawa tali pusat tidak menjadi petunjuk untuk kelahiran segera. Petunjuk seperti itu boleh berlaku sama ada dengan tanda-tanda kekurangan oksigen yang ada (hipoksia janin), atau dengan gabungan ikatan tali pusat dengan petunjuk lain untuk pembedahan caesar..

Satu ikatan leher janin dengan tali pusat, foto


Ikatan tali pusat dapat dilihat pada skrin komputer dengan ultrasound
Seperti yang disebutkan di atas, ikatan leher janin yang ketat dan tunggal dengan tali pusat tidak berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan bayi. Ini adalah isyarat untuk wanita hamil dan pakar kandungannya.

Penting: Seorang wanita perlu lebih prihatin terhadap dirinya sendiri, untuk mengkaji semula rutin harian dan pemakanan.

Foto akan membantu anda melihat bagaimana ikatan tali pusat seperti ini terdapat dalam gambar..


Ikatan tali pusat

Perangkap berganda dan tiga

Dalam praktik obstetrik, terdapat dua kali lipat (3% kes dari jumlah kelahiran), tiga kali lipat (0,5%) dan bahkan empat kali lipat (0,07%) pada leher janin. Semakin bertukar bentuk tali pusat, semakin tinggi kemungkinan kerosakan pada tali pusat, sehingga celah dipenuhi dengan pendarahan dan kematian bayi.

Gelung pusar tidak hanya memampatkan leher janin, tetapi juga memendekkan panjang tali pusat. Dengan aktiviti motor yang meningkat, ini boleh menyebabkan gangguan plasenta. Akibat lain dari keterlibatan berulang adalah perubahan kedudukan janin dalam rahim. Selalunya terdapat ikatan berganda dengan persembahan pelvis - bayi tidak boleh terbalik, tidak membenarkan penurunan panjang tali pusat.

Pengikat dua kali ganda pada leher janin dengan tali pusat, foto


Penjarangan dua kali ganda pada tali pusat bayi
Jenis ikatan ini terdapat pada banyak wanita hamil. Sekiranya ikatan tidak ketat, maka ia juga tidak menimbulkan ancaman kepada kesihatan janin.

Penting: Ikatan leher dan janin tunggal dan berganda dengan tali pusat mungkin hilang sebelum bersalin. Pakar sakit puan tempatan akan menetapkan ubat-ubatan yang akan membantu mengekalkan peredaran darah di rahim dan plasenta.

Dalam foto anda akan melihat bagaimana keterikatan seperti ini kelihatan.


Ikatan tali pusat

Mengapa perkara ini berlaku?

Terdapat banyak tanda yang tidak masuk akal, yang mana tali pusat di leher pasti akan melilit janin. Tetapi anda tidak harus memperhatikan hal ini: mereka diciptakan oleh wanita, terpaksa melahirkan bidan yang tidak selalu berpengalaman. Mereka berusaha menjadikan proses kelahiran mereka semudah mungkin dengan melakukan ritual..

Untuk alasan sebenar, berikut.

Ketegangan berterusan

Di rahim, janin merasakan kegelisahan ibu, terutamanya apabila hormon stres adrenalin yang dihasilkan oleh organisma ibu melewati plasenta ke dalamnya. Ia menjadi terlalu aktif, dan pergerakan huru-hara yang berlebihan dapat memicu terjeratnya leher dengan tali pusat..

Hipoksia intrauterin

Kekurangan oksigen pada mulanya membuat bayi bergerak, dan ini boleh menyebabkan tali pusat melengkung di leher.

Sekiranya wanita hamil tidak memperhatikan hiperaktif janin pada waktunya, maka secara beransur-ansur pergerakan akan menjadi kurang, dan kemudian mereda sepenuhnya.

Dengan rawatan yang lewat, diagnosis penyebabnya sukar: hipoksia menyebabkan terjeratnya tali pusat di leher atau menyebabkan hipoksia. Dalam kes lanjut, jika usia kehamilan memungkinkan, keputusan akan dibuat semasa kelahiran kecemasan.

Polyhydramnios

Apabila ruang lemah oleh dinding rahim, dan embrio bergerak bebas ke dalam, terutama pada jangka masa 32-36 minggu, patologi ini biasanya didiagnosis. Dengan polyhydramnios, sangat kerap pada masa ini janin "terurai" sendiri, dan patologi mungkin tidak dapat dikesan sebelum melahirkan.

Tali pusat panjang

Ciri ini paling sering diwarisi. Gelung panjang (60 cm atau lebih) terapung bebas di cairan ketuban dan boleh melilit leher bayi.

Kadang kala penyebab terjeratnya tidak dapat diketahui, tetapi dalam kebanyakan kes ternyata salah.

Pada peringkat kehamilan yang seterusnya, wanita hamil mesti mendengar apa yang berlaku di dalam tubuhnya dan mempertimbangkan dengan teliti peningkatan atau penurunan aktiviti embrio. Tetapi, sebagai peraturan, gejala yang membimbangkan hanya berlaku dengan hipoksia, dan dalam kes lain berlalu tanpa akibat.

Ikatan tiga kali ganda pada leher janin dengan tali pusat, foto


Gelung tali pusat selepas terjalin
Sekiranya anda didiagnosis mengikat tiga leher leher janin dengan tali pusat, tetapi tanpa mengancam kesihatan dan nyawa bayi, maka jangan panik.

Penting: Jangan terlepas peperiksaan yang ditetapkan oleh doktor anda. Berkat pelbagai kajian, anda dapat mengetahui secara tepat waktu mengenai pelanggaran perkembangan janin dan mencegah terjadinya akibat negatif.

Lihat foto - inilah rupa keterlibatan seperti ini.


Ikatan tali pusat pada foto ultrasound

Kesan

Apabila ikatan tali pusat dicatat sebelum minggu kehamilan ke-35, dan aliran darah di dalamnya tidak terganggu, tubuh janin benar-benar selamat. Dengan struktur fisiologi tali dan ketebalan ketuat yang mencukupi, jeli melindungi arteri dan urat daripada diperah.
Dengan ikatan berganda atau ketat, kemungkinan hipoksia janin yang berkaitan dengan gangguan aliran darah meningkat. Walau bagaimanapun, anak yang belum lahir berusaha secara bebas menentukan aliran oksigen; apabila tali pusat dijepit, ia mula bergerak secara aktif, yang membantu mengembalikan ketahanan arteri dan urat.

Dengan perkembangan hipoksia intrauterin janin, doktor boleh menetapkan terapi ubat. Ini termasuk vitamin yang menormalkan perkembangan janin. Juga, pakar boleh menetapkan ubat vasodilator untuk menghilangkan gejala hipoksia. Kadang-kadang ibu mengandung disyorkan untuk mengambil pengencer darah.

Perhatian! Semasa mendiagnosis satu ikatan tali pusat di leher janin, ibu masa depan tidak seharusnya segera panik, kerana keadaan ini sering terjadi pada bayi yang sihat dan dihilangkan secara bebas.

Diagnosis ikatan tali pusat pada akhir kehamilan adalah patologi yang lebih berbahaya, kerana pada masa ini kebarangkalian kehilangannya sendiri berkurang. Ketegangan tali yang ketat dapat memicu pelepasan plasenta, oleh itu, apabila dikesan, pembedahan caesar harus dilakukan. Apabila keterlibatan berganda dikesan pada kehamilan 38-39 minggu, doktor mencadangkan kelahiran secara pembedahan, kerana patologi boleh menyebabkan sesak nafas janin (sesak nafas).

Ikatan bebas tunggal bukan merupakan kontraindikasi untuk melahirkan anak secara semula jadi. Doktor yang berpengalaman dapat mengawal prosesnya, memerhatikan keadaan bayi dengan bantuan CTG.

Dengan hipoksia janin yang teruk, pakar menjalani pembedahan caesar sebelum memulakan perjalanan melalui saluran kelahiran, dan jika bayi dilahirkan secara praktikal, disarankan agar perineum dibedah. Walau bagaimanapun, hampir selalu melahirkan anak dengan ikatan bebas berlaku tanpa komplikasi.

Ultrasound dengan janin terjalin dengan tali pusat


Ikatan tali pusat pada gambar ultrasound
Diagnosis seperti menjerat janin dengan tali pusat dibuat pada pemeriksaan ultrasound yang dirancang (20-22 minggu). Ultrasound tambahan ketika memasukkan janin dengan tali pusat tidak dilakukan. Doktor mesti menetapkan dopplerografi atau CTG.

Berdasarkan kajian ini, dibuat kesimpulan mengenai ancaman atau ketiadaannya terhadap kehidupan dan kesihatan janin. Pada minggu ke-20, janin masih kecil dan merangkul tali pusat tidak menimbulkan ancaman besar terhadapnya.

Penting: Bayi boleh keliru dan mengurai beberapa kali sehari.

Penting: Sekiranya diagnosis seperti itu dibuat pada minggu ke-32 kehamilan, maka doktor mula memantau perjalanan kehamilan dan kesihatan bayi.

Mengenai patologi

Tali pusat adalah pembentukan vaskular yang menghubungkan organisma janin dan ibu melalui plasenta. Organ ekstra embrionik sementara ini terbentuk dalam tempoh kehamilan pada minggu ke-2 hingga ke-12 dari kaki ketuban yang menghubungkan embrio dengan amnion (pundi kencing janin masa depan) dan chorion (plasenta terbentuk darinya). Pada kebiasaannya, tali pusat terdiri daripada tiga saluran - dua arteri dan urat, terbenam dalam jeli-gelatinous massa - jeli warton. Semua ini dipusingkan dalam lingkaran dan ditutup rapat dengan cengkerang ketuban.

Panjang normal tali pusat adalah dari 40 hingga 70 cm. Sebagai peraturan, ikatan didiagnosis jika organ lebih panjang daripada biasa. Patologi ditentukan semasa pemeriksaan ultrasound atau semasa melahirkan anak. Selalunya mendedahkan ikatan tali pusat di leher janin.

Terdapat dua jenis patologi:

  • ikatan sebagai akibat putaran anak di sekitar sumbu - ia, sebagaimana adanya, dibalut dengan tali pusat;
  • ikatan akibat bayi tergelincir ke tali pusat.

Pada jenis ikatan pertama, sangat mungkin untuk "mengekstrusi" secara bebas dari gelung. Jenis kedua boleh menyebabkan masalah.

Dengan gelinciran lengkap, tali pusat tidak melilit leher janin, tetapi diikat, membentuk simpul yang benar. Formasi serupa terdapat di 0.5% dari semua genera, hampir selalu dengan tali pusat yang sangat panjang. Mereka jarang membahayakan bayi, kerana berkat keanjalan kord mereka tidak cukup ketat sehingga menyebabkan kebuluran oksigen.

Sekiranya hanya kepala janin yang masuk ke dalam gelung, tali pusat melilit leher dan boleh berlarutan. Bayi itu sendiri tidak akan dapat menghilangkan gelung seperti itu. Ikatan tali ketat yang sangat berbahaya.

Cara mengelakkan ikatan tali pusat?


Bayi yang baru lahir sihat
Apabila seorang wanita didaftarkan di klinik kebajikan bersalin, dia menjalani ujian dan pelbagai kajian. Perlu mengikuti semua cadangan doktor dan menjalani gaya hidup yang betul.

Oleh itu, bagaimana untuk mengelakkan ikatan tali pusat? Apa itu pencegahan?

Petua: Lebih kerap berjalan-jalan, dan dalam cuaca apa pun. Elakkan situasi tertekan dan bersenam untuk wanita hamil atau berenang. Lakukan senaman pernafasan.

Semua ini diperlukan untuk mengelakkan kebuluran oksigen pada janin, disebabkan oleh itu terdapat peningkatan aktiviti bayi.

Pencegahan

Tidak ada yang selamat dari berlakunya patologi ini. Oleh itu, untuk tujuan pencegahan, pakar obstetrik mengesyorkan kepada wanita perkara berikut:

  • Elakkan tekanan tinggi dan situasi tertekan jika boleh..
  • Elakkan faktor berbahaya (bekerja di industri berbahaya, dll.), Makan dengan betul dan berehat.
  • Kekalkan bentuk fizikal yang diperlukan dengan bantuan gimnastik terpilih, berjalan kaki biasa, berenang. Menurut statistik, wanita yang melakukan senamrobik aqua dalam kumpulan khas hampir tidak didiagnosis dengan pelanggaran ini (pengecualian adalah tali pusat yang panjang, yang mengapung dengan gelung bebas dalam cairan ketuban). Berenang adalah salah satu kaedah pencegahan yang paling berkesan..

Bagaimana kelahiran dengan tali pusat dililit?


Bayi dalam kandungan
Sekiranya ikatan tidak ketat dan terasing, maka kelahiran anak berlaku dengan cara biasa. Pakar obstetrik-ginekologi yang membantu bayi dilahirkan, dengan lembut mengeluarkan tali pusat dari leher atau kaki bayi.

Penting: Kelahiran seperti itu tidak mendatangkan bahaya kepada bayi atau ibu.

Tetapi, bagaimana kelahiran dengan tali pusat dililit, jika tali pusat diketatkan? Dalam kes ini, doktor memantau degupan jantung bayi, pemantauan dilakukan setiap setengah jam.

Penting: Sekiranya degupan jantung tetap normal sepanjang tempoh melahirkan anak, maka kelahiran dilakukan dengan cara biasa. Sekiranya terdapat gangguan irama, doktor memberi ubat kepada ibu untuk ubat buruh yang merangsang persalinan.

Penting: Sekiranya sesuatu mula salah (hipoksia atau asfiksia berlaku), doktor segera melakukan pembedahan caesar untuk mendapatkan bayi dengan cepat dan membantunya dan ibunya.

Cadangan

Satu ikatan tali pusat adalah patologi yang sangat biasa, terdapat pada setiap ibu hamil yang keenam. Kemungkinan tali pusat akan kembali normal dengan sendirinya, jadi ibu hamil tidak perlu risau. Pengeluaran hormon stres - adrenalin, hanya memburukkan lagi keadaan bayi.
Ibu mengandung harus memantau pergerakan bayi dengan teliti. Dengan kekurangan oksigen yang teruk, anak yang belum lahir mula melakukan pergerakan aktif, menandakan masalah. Oleh itu, dengan gegaran yang meningkat, seorang wanita hamil perlu berjumpa doktor untuk mendiagnosis keadaan janin.

Seorang wanita perlu mengikuti semua cadangan doktor, jika perlu, melakukan pemeriksaan ultrasound mingguan untuk memantau keadaan anak yang belum lahir. Semasa mendiagnosis hipoksia intrauterin ibu mengandung, semua ubat yang ditetapkan mesti diambil.


Peritan tali pusat leher janin adalah patologi biasa, ia boleh berlaku pada setiap ibu. Tetapi, mengikut peraturan mudah, seorang wanita hamil dapat mengurangkan kemungkinan kejadiannya. Ibu mengandung harus menghabiskan banyak masa di udara segar, yang meningkatkan jumlah oksigen dalam darah dan meningkatkan aliran darah di plasenta.

Seorang wanita hamil disarankan untuk memantau dietnya dengan teliti.

Dia harus memasukkan sebanyak mungkin sayur-sayuran dan buah-buahan segar, produk tenusu, bijirin, daging tanpa lemak, ikan, dan roti hitam sebanyak mungkin. Semasa kehamilan, keadaan dibuat untuk perkembangan anemia, jadi diet ibu hamil harus mengandung makanan dengan kandungan vitamin B12, asam folat dan zat besi yang tinggi.

Seorang wanita yang menjangkakan bayi akan dilahirkan tidak perlu risau dan terlibat dalam aktiviti yang aktif. Sekiranya tidak ada kontraindikasi untuk ibu mengandung, disarankan untuk berenang dan melakukan gimnastik, terutamanya latihan pernafasan. Seorang wanita hamil tidak boleh diabaikan oleh pemeriksaan rutin doktor, di mana hipoksia atau ikatan yang ketat dan pelbagai dapat dikesan.

Apa yang perlu dilakukan semasa memikat janin dengan tali pusat: petua dan ulasan


Kanak-kanak itu bergerak di antara gelung tali pusat
Anda tidak perlu panik, kerana diagnosis seperti itu tidak selalu - ini adalah ancaman kepada bayi. Doktor akan menetapkan pemeriksaan dan ujian darah dan air kencing.

Oleh itu, apa yang perlu dilakukan semasa memasukkan janin dengan tali pusat? Nasihat dan testimoni wanita yang telah melahirkan dan didiagnosis semasa mengandung akan membantu anda mengatasi kegembiraan..

  • Sediakan bayi anda dengan udara segar yang berterusan. Berjalan, ventilasi ruang tamu
  • Lakukan senaman pernafasan, senaman untuk wanita hamil. Cuba jangan gugup sehingga tidak ada pelepasan adrenalin dalam darah
  • Percayai doktor semasa melahirkan anak dan lakukan apa yang mereka katakan
  • Ikuti gaya hidup sihat, makan sayur-sayuran dan buah-buahan. Jangan makan berlebihan, supaya tidak membebani organ dalaman anda. Sesungguhnya, proses kesihatan dan metabolik anak bergantung pada kerja badan anda yang baik
  • Sekiranya doktor telah membuat diagnosis seperti itu, jangan gunakan resipi atau latihan rakyat yang meragukan untuk rawatan. Semua ini tidak akan membantu "melepaskan" tali pusat, tetapi hanya boleh memperburuk keadaan.

Berhemah! Dapatkan nasihat hanya dari doktor yang memerhatikan kehamilan. Maka anda akan baik-baik saja!

Langkah pencegahan

Perlu diperhatikan bahawa ikatan itu terbentuk kerana anak aktif bergerak ke dalam pundi kencing janin, memutar tali pusat dan jatuh ke dalam gelung. Tetapi pada masa yang sama, ibu bapa dapat meminimumkan risiko terjerat sekiranya dia mengikuti beberapa peraturan:

  • Berjalan-jalan setiap hari di udara segar.
  • Tidur sekurang-kurangnya 7 jam, dan semasa tidur, pastikan bekalan udara segar ke bilik.
  • Sentiasa di bawah pengawasan pakar sakit puan dan ikut semua cadangannya.
  • Untuk menjalani CTG pada trimester ketiga kehamilan - prosedur yang membolehkan anda mengenal pasti sifat degupan jantung dan aktiviti anak. Menurut hasilnya, doktor memberikan cadangannya.

Sekiranya berpusing dikesan, jangan gementar. Doktor mungkin menetapkan ubat-ubatan yang menyokong peredaran darah di kawasan janin-plasenta.

Apakah akibatnya jika bayi dilahirkan dengan tali pusat di lehernya??

Sekiranya bayi dilahirkan dengan tali pusat yang terjalin erat, yang dengan cepat dibongkar oleh pakar kandungan, maka biasanya tidak ada akibat yang serius bagi bayi. Dalam kes yang sama, ketika melahirkan berlangsung lama, tali pusat dibungkus berkali-kali, bayi dilahirkan kebiruan, iaitu dengan penurunan kadar oksigen dalam darah. Setelah penyedutan pertamanya, yang diambilnya setelah memotong tali pusat, paru-paru mengembang seperti kantung, dan oksigen memasuki darah bayi. Walaupun begitu, kanak-kanak itu memasukkan oksigen ke dalam topeng. Setelah tahap oksigen dipulihkan, kulit bayi menjadi merah jambu - ini bermakna darah itu tepu dengan oksigen.

Sebilangan bayi baru lahir yang dilahirkan dengan tali pusat yang terjerat di leher mengalami pendarahan kecil dan runcing pada kulit wajah, leher, kepala, dan juga di bahagian belakang. Ini disebabkan oleh pemampatan saluran darah, kebuluran oksigen. Perkara yang sama berlaku sekiranya tali pusat melilit pemegang atau kaki. Peredaran darah mungkin terganggu di bahagian ini kerana mampatan saluran yang membekalkan kulit dan tisu yang mendasari..

Nod tali pusat yang betul: pendekatan moden untuk diagnosis ultrasound pranatal

Pengimbas ultrabunyi H60

Ketepatan, ringan, kepantasan!
Sistem sejagat - reka bentuk moden, fungsi tinggi dan kemudahan penggunaan.

Pengenalan

Di antara anomali tali pusat, simpul benar dan salah dibezakan. Sekiranya yang terakhir adalah ketebalan terhad pada tali pusat kerana urat varikos pada urat tali pusat, kesesakan jeli Warton atau lenturan kapal di dalam tali pusat dan tidak mempunyai kepentingan klinikal, maka pembentukan simpul benar dapat menimbulkan bahaya tertentu bagi janin. Sekiranya terdapat pendek tali pusat, yang disebabkan oleh keterlibatan berulang di leher, batang badan atau hujung kaki, dan pengetatan simpul yang kuat semasa melahirkan, adalah mungkin untuk memampatkan saluran tali pusat dan juga kematian janin. Kanak-kanak dengan node tali pusat benar (ICP) mempunyai peningkatan kejadian anomali kongenital. Kematian perinatal adalah 8-11%, meningkat semasa kelahiran sebanyak 4-10 kali [1-3].

IUP jarang diperhatikan. Menurut literatur asing, kekerapan anomali ini adalah 0.04-2.1% [1, 3]. Menurut hasil analisis retrospektif yang dilakukan lebih awal oleh kami dalam jangka masa 5 tahun, kekerapan IUP adalah 0.06-2.6% dari jumlah kelahiran [2].

IEP boleh menjadi tunggal dan berganda. Mereka terbentuk terutamanya pada peringkat awal kehamilan, ketika janin sangat bergerak dan dapat melintasi gelung tali pusat. Secara teorinya, adalah mungkin untuk menganggap pembentukan IEP di kemudian hari. Faktor-faktor yang cenderung kepada ini adalah: tali pusat yang panjang, polyhydramnios, kembar monoamniotik, peningkatan aktiviti motor pada janin. Pada masa yang sama, faktor keacakan memainkan peranan utama kerana tidak fokus pergerakannya yang huru-hara [1-6].

Diagnosis ICP menunjukkan kesukaran yang ketara kerana ketidakmampuan untuk memvisualisasikan semua bahagian tali pusat, namun, dalam kes yang jarang berlaku, patologi ini dikesan sebagai penemuan diagnostik [2-5, 7-10]. Kelebihan penting dalam diagnosis IPM mempunyai angiografi ultrasound [10].

Artikel ini memberikan penerangan mengenai kes ICP yang didiagnosis pada janin menggunakan ultrasound dua dimensi pada usia kehamilan 18 minggu semasa pemerhatian dinamik semasa kajian, dan kemudian dikenal pasti menggunakan pelbagai mod lain, termasuk pembinaan semula kelantangan, dan juga disahkan setelah kelahiran anak semasa pemeriksaan penjagaan selepas itu.

Bahan dan kaedah

Selama 2 tahun 9 bulan - pada 2013-2015, pada trimester kehamilan II dan III, 7019 janin diperiksa: 2808 - dari segi kedua, 4211 - dari segi pemeriksaan ultrasound ketiga. Diagnosis dengan 20 IUP. Daripada jumlah tersebut, 6 dikenal pasti pada trimester kehamilan kedua, dan 14 IUP pada trimester ketiga. Oleh itu, frekuensi pengesanan ICP semasa pemeriksaan pemeriksaan ultrasound pada trimester II adalah 0.2%, pada trimester III - 0.3%.

Pemerhatian klinikal

Pesakit M., 30 tahun. Sejarah keturunan, somatik, alahan tidak dibebankan. Kehamilan sebenar adalah yang keempat. Yang pertama berakhir dengan kelahiran segera, dua yang berikutnya - pengguguran artifak pada awal kehamilan. Di pusat kami, pemeriksaan ultrasound dilakukan pada usia kehamilan 18 minggu menggunakan kaedah transabdominal pengimejan ultrasound dua dimensi, pelbagai mod ultrasound Doppler dan pencitraan isipadu darah B-Flow dan pencitraan Doppler. Kajian ekografik pada trimester pertama dan ketiga yang dilakukan di institusi perubatan lain tidak begitu luar biasa..

hasil

Dalam kajian ini, indeks fetometrik janin, keluk kecepatan aliran darah di arteri umbilikus sesuai dengan nomogram untuk jangka waktu tertentu.

Semasa mengkaji struktur ekstra embrio dalam rongga ketuban dalam mod-B dengan latar belakang jumlah cecair amniotik yang normal di antara beberapa gelung tali pusat yang berdekatan, beberapa didapati tidak mengubah sifat lokasi awal mereka ketika kedudukan pesakit dan pergerakan janin berubah sepanjang kajian. Setelah mengkaji kawasan ini di pelbagai pesawat menggunakan mod pengimejan Doppler dan Nedoppler aliran darah, IEP dikenal pasti, terutamanya oleh gambaran ciri bahagian melintangnya (Gamb. 1). Dengan bantuan ultrasound volumetrik, diagnosis pranatal awal "IUP" akhirnya diperjelas (Gambar 2).

Gambaran echografik khas bagi simpul tali sejati.

Node sebenar tali pusat dalam mod pembinaan semula volumetrik permukaan.

Pada usia 40 minggu, di bawah pemantauan jantung yang normal, terdapat kelahiran yang normal dengan janin wanita 3250 g tanpa sesak nafas, dengan skor Apgar 9/10. Pada jarak 32 cm dari cincin pusingan IUP dipastikan (Gambar 3). Panjang tali pusat itu sendiri ialah 150 cm.

Gambar simpul sebenar tali pusat selepas kelahiran janin dan selepas kelahiran.

Perbincangan

Menurut hasil analisis retrospektif 15 tahun yang lalu, didapati bahawa kekerapan pemerhatian IUP pada bayi baru lahir selama 5 tahun adalah 0.06-0.26% [2]. Dalam kajian kita sendiri selama 2.5 tahun yang lalu, kekerapan pengesanan IPM semasa menyaring kajian ekografik pada trimester II mencapai 0.2%, pada trimester III - 0.3%. Angka-angka yang dikemukakan, di satu pihak, mengesahkan idea bahawa diagnosis pranatal ICP menimbulkan kesulitan yang ketara, terutamanya kerana kerumitan atau ketidakupayaan untuk memvisualisasikan tali pusat sepanjang keseluruhannya [3]. Sebaliknya, keketatan relatif, di mana janin berkembang di dalam rahim pada trimester kehamilan ketiga, ternyata, tidak selalu menjadi halangan utama untuk diagnosis IUP. Tetapi adakah ini bermaksud IUP juga dapat terbentuk pada masa yang akan datang, hingga awal trimester kehamilan ketiga, ketika jumlah cairan amniotik dan aktiviti motor janin meningkat? Seperti yang ditunjukkan oleh latihan, ini mungkin berlaku kemudian, dengan polyhydramnios, tali pusat yang panjang dan peningkatan aktiviti motor pada janin [2].

Sebab lain yang juga mempengaruhi ketepatan diagnosis IUP, pada pendapat kami, adalah bahawa setakat ini majoriti pakar belum menelusuri jalur tali pusat dari tempat ia keluar dari plasenta ke cincin umbilik, walaupun dalam keadaan visualisasi yang optimum. Walau bagaimanapun, cadangan ISUOG yang ada, seperti protokol kami, hanya terhad kepada pengecualian sista, pemeriksaan lampiran tali pusat di kawasan pusar untuk kecacatan pada dinding perut anterior, seperti gastroschisis dan omphalocele, dan penilaian saluran umbilik di pundi kencing. Yang terakhir ini berkaitan dengan struktur untuk penilaian tambahan berdasarkan pilihan, parameter protokol pilihan dan dinilai jika secara teknikal mungkin [11, 12]. Walau bagaimanapun, seperti dalam kes diagnosis arteri tali pusat tunggal (EAP), pemeriksaan tali pusat, pada pendapat kami, harus dilakukan dengan cara yang sama sebanyak mungkin [13].

Buat pertama kalinya, J.H. dilaporkan mengenai diagnosis ultrasound pranatal ICP. Collins kembali pada tahun 1991 [7]. Tetapi sehingga kini, pengesanan IUP sebelum kelahiran masih merupakan penemuan diagnostik rawak. Mungkin itulah sebabnya dalam sastera dunia ada perihalan sebilangan kecil kes diagnosis ultrasound pranatal IUP. Mungkin, ICP sering tidak dikenali juga kerana tidak semua pakar diagnostik ultrasound mengaitkannya dengan ciri tanda echographic tertentu dari ICP [2, 3].

Walau bagaimanapun, 15 tahun telah berlalu sejak penerbitan pertama dalam kajian kesusasteraan Rusia mengenai topik ini, di mana kami mencadangkan kriteria ekografik khas ICP dalam keratan rentasnya dalam mod B biasa: di tengah gelung berbentuk cincin luar - bahagian melintang tali pusat dengan tiga struktur anechogenik bulat sepadan dengan kapal-kapalnya (lihat Rajah 1). Dalam kes ini, penggunaan pemetaan warna Doppler (CDL) atau mod tenaga Doppler membolehkan anda memperjelas lintasan kapal-kapal dari kawasan tali pusat yang menarik dan membezakan simpul yang sebenarnya dari yang salah (Gamb. 4, a, b). Ciri-ciri gambar ekografik ini, yang tidak berubah semasa pemerhatian dinamik semasa pergerakan gelung janin dan tali pusat ketika kedudukan pesakit berubah atau menggunakan kaedah turun naik, memungkinkan untuk mendiagnosis IUP secara tepat semasa kehamilan menggunakan ultrasound [2].

Gambar ekografik simpul tali pusat yang benar:

Dalam mod power doppler.

Dalam mod aliran HD.

Kemudian dalam kesusasteraan Inggeris, ciri ekografik ini akan muncul dengan nama "tergantung noose", dengan analogi dengan gelung gantung, mungkin disebabkan oleh kemungkinan kesan buruk [14]. Sebaliknya, hubungan kita lebih positif dan, bergantung pada mod yang digunakan, dikaitkan dengan gambar ular yang melengkung menjadi bola (lihat Gambar 1), corak atau bunga pelbagai warna yang tidak biasa. Dua persamaan terakhir diperhatikan sebelumnya oleh penyelidik lain [7, 15, 16] dan disebabkan oleh penggunaan mod pengimejan CDC, HD-flow, energy Doppler, atau B-flow non-Doppler (lihat Gambar 4, a-d). Tidak seperti gambar yang serupa dengan angka 9 atau 6 [3], dan juga gelung berbentuk cincin yang biasa, bahagian melintang tali pusat dengan kapal semestinya visualisasikan di tengah IUP (lihat Gambar 1, 4) [2, 4].

Echogram gelung berbentuk cincin bebas menggunakan angiografi volumetrik (3D + tenaga doppler).

Sekiranya terdapat keraguan, pelbagai kaedah ultrasound volumetrik dapat digunakan untuk menjelaskan diagnosis. Sebagai tambahan kepada rejim permukaan, angiografi ultrasound volumetrik digunakan, penggunaannya memungkinkan untuk diagnosis pembezaan, terutamanya dengan gelung anulus bebas dan simpul tali pusat palsu (Gbr. 5, 6) [3, 4, 10].

Gambar ekografik simpul tali sebenar menggunakan angiografi volumetrik:

Doppler kuasa 3D +.

Mod 3D + CDK dan STIC.

Gambaran serupa IUP dapat dilihat dalam kes saling menjalin tali pusat dengan kembar monoamniotik. Pilihan yang berbeza untuk menenun tali pusat dalam keratan rentas akan mempunyai ciri khas IUP yang sama.

Walau bagaimanapun, dalam kehamilan satu tahun, gambaran ciri bahagian melintang ICP, walaupun dalam mod B biasa, tidak menimbulkan kesukaran bagi pakar berpengalaman dalam membuat kesimpulan yang betul. Pada trimester pertama, aplikasi tambahan pelbagai mod Doppler memberikan bantuan yang besar dalam mengenal pasti IUP [4]. Pembentukan urat simpul yang betul dapat menimbulkan bahaya tertentu pada janin: jika terdapat kemerosotan relatif tali pusat, yang terutama disebabkan oleh terjeratnya tali leher di bahagian belakang leher, batang badan atau anggota badan, dan pengetatan simpul yang kuat semasa melahirkan, adalah mungkin untuk memerah saluran tali pusat dan bahkan mati janin [1-7].

Namun, pemerhatian yang ada dari pengalaman masa lalu kita, ketika semasa operasi pembedahan caesar terdapat apnea pendek pada janin ketika tali pusat ditarik setelah lahir, mendorong kita untuk memikirkan perlunya mengeluarkannya dengan hati-hati dari rahim ibu.

Dalam pemerhatian lain, kematian janin antenatal dengan IUP berlaku di luar persalinan. Ini dapat difasilitasi, misalnya, oleh aktiviti motor berlebihan janin pada manifestasi awal hipoksia, yang boleh menyebabkan pengecutan simpul, terutama dengan latar belakang kecenderungan peningkatan trombosis pada wanita hamil.

Tali pusat yang panjang, pengumpulan banyak gelung longgar di bidang pandangan adalah tanda yang tidak termasuk sesak tali pusat, tetapi ikatannya memendekkan yang terakhir.

Sehubungan dengan itu, pemantauan janin sebelum kelahiran dengan IUP harus merangkumi pelantikan gema dan kardiotokografi yang lebih kerap. Penyampaian melalui saluran kelahiran semula jadi adalah mungkin di bawah pengawasan kardiomonitorial sekiranya tidak ada tanda-tanda untuk memasukkan tali pusat dan / atau memvisualisasikan sejumlah gelung bebas yang mencukupi di bidang pandangan. Untuk melakukan ini, dengan permulaan buruh, perlu melakukan imbasan ultrasound [9].

penemuan

Seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman rakan sekerja dan anda sendiri, diagnosis IEP adalah mungkin.

Langkah pertama kunci untuk menentukan simpul sebenarnya tali pusat adalah dengan mengenal pasti ciri ultrasoniknya yang khas dalam mod B normal semasa pemeriksaan tali pusat pada tahap maksimumnya, tidak berubah semasa pemerhatian dinamik.

Ini diikuti dengan pengenalan menggunakan pelbagai mod lain, termasuk pembinaan semula kelantangan.

Langkah terakhir: mengesahkan kebenaran kesimpulan selepas kelahiran anak ketika memeriksa penjagaan selepasnya.

Sastera

  1. Romero R., Pilu D., Genti F. et al. Diagnosis pranatal terhadap malformasi kongenital pada janin. M.: Perubatan, 1994 S. 400.
  2. Ryabov I.I., Nikolaev L.T. Urat simpul tali pusat: diagnosis, pemerhatian, hasil // Ultrasound. diagnosisnya Akush gin. pakar pediatrik. 2000. T8. No. 2. S. 105-110.
  3. Veropotvelyan N.P., Rusak N.S. Diagnosis prenatal mengenai nod sebenar tali pusat menggunakan ekografi volumetrik // Prenat. diagnosisnya 2019. Jilid 13. No. 2. P. 149-153.
  4. Ryabov I.I., Nikolaev L.T. Pemerhatian awal mengenai nod sebenar tali pusat // Ultrasound. diagnosisnya Akush gin. pakar pediatrik. 2001.T. 9. № 2. S. 127-129.
  5. Ryabov I.I., Nikolaev L.T. Pemerhatian pranatal ultrasonik terhadap kembar monoamniotik dengan tali pusat yang terjalin // Prenat. diagnosisnya 2002. Vol. 2. No. 1. P. 58-61.
  6. Ryabov I.I., Romanova E.A. Diagnostik ultrasound pranatal mengenai ikatan tali pusat dengan pembentukan simpul biasa pada buah kembar monoamniotik pada trimester ketiga kehamilan // Prenat. diagnosisnya 2004.V. 3. No. 4. P. 305-307.
  7. Collins J.H. Laporan pertama: diagnosis pranatal terhadap simpulan Sejati // Am. J. Obstet. Gynecol. 1991.V. 165. Hlm 1898.
  8. Jones I. Kabel yang betul-betul diikat // Aust. N.Z.J. Obstet Gynaecol. 1998. V. 38. N 1. P. 98-99.
  9. Ryabov I.I. Diagnosis ultrabunyi mengenai urat simpul tali pusat pada trimester kedua kehamilan // Prenat. diagnosisnya 2013.V. 12. No. 3. P. 258-260.
  10. Sonografi Pranatal / Ed. Medvedeva M.V. M.: Masa Sebenar. 2005.
  11. Salomon L.J., Alfirevic Z., Bilardo C. M., et al. Garis Panduan Amalan ISUOG: prestasi imbasan ultrasound janin trimester pertama // Ultrasound Obstet. Gynecol. 2013. V. 41. P. 102-113.
  12. Salomon L.J., Alfirevic Z., Bergehella V., et al. Garis Panduan Amalan ISUOG: prestasi imbasan ultrasound janin trimester pertama // Ultrasound Obstet. Gynecol. 2011. V. 37. N 1. P. 116-126.
  13. Ryabov I.I., Yusupov K.F. Diagnosis ultrasound arteri umbilik tunggal: penyimpangan ringkas ke dalam sejarah isu // Prenat. diagnosisnya 2019. Vol.1 14. No. 1. S. 27-35.
  14. Lopez Ramón Y Cajalv C., Ocampo Martinez R. Diagnosis pranatal mengenai simpul benar tali pusat // Obstet AS. Gynecol. 2004. V.23. Hlm 99-100.
  15. Sornes T. Simpul tali pusat // Acta Obstet. Gynecol. Skandal. 2000. V. 79. 157-159.
  16. Collins J.C., Muller R.J., Collins C.L. Pemerhatian pranatal terhadap kelainan tali pusat: simpul tiga dan kilasan tali pusat // Am J. Obstet. Gynecol. 1993. V. 169. Hlm 102-104.
Pengimbas ultrabunyi H60

Ketepatan, ringan, kepantasan!
Sistem sejagat - reka bentuk moden, fungsi tinggi dan kemudahan penggunaan.

Tali pusat dan peranannya dalam perkembangan bayi masa depan

Tali pusat adalah organ sementara yang terbentuk semasa kehamilan untuk memberikan hubungan antara tubuh wanita dan bayi. Tali pusat mula berfungsi pada minggu ke-14 kehamilan. Bentuk organ menyerupai tali, oleh itu ia juga disebut "tali pusat". Tali pusat setebal 1,5-2 cm. Sebagai peraturan, dua arteri umbilikus dan satu urat masuk ke dalam tali pusat. Untuk mengelakkan meremas kapal, rongga tali pusat dipenuhi dengan bahan yang kelihatan seperti jeli secara konsisten (barton jelly).


Oksigen dan nutrien penting untuk perkembangan normal dihantar ke tali pusat bayi

Dari aliran darah ibu hamil melalui plasenta dan lebih jauh melalui urat tali pusat, oksigen dan nutrien dihantar ke bayi, yang diperlukan untuk perkembangan normalnya. Bahan kitar semula dan tidak perlu memasuki badan wanita melalui arteri umbilik..

Panjang tali mestilah 40-60 cm. Apabila meningkat menjadi 70 cm atau lebih, terdapat peningkatan risiko terjerat janin.

Telah ditentukan bahawa panjang kapal ditentukan secara genetik, iaitu, ibu hamil dihubungkan dengan bayinya dengan tali pusat dengan panjang yang sama dengan dia sendiri dihubungkan dengan ibunya. Namun, dengan syarat panjang kapal meningkat (lebih sering juga bergantung pada gen), kita mungkin menghadapi masalah "tali pusat panjang" (lebih dari 70 cm), salah satu komplikasi di antaranya adalah keterlibatan bahagian janin dan pembentukan nod.

Natalya Chukareva, pakar obstetrik-ginekologi

https://www.7ya.ru/article/Obvitie-pupoviny/

Masalah tali pusat dan ancaman gelung leher

Setiap kehamilan adalah istimewa dan perkembangan bayi, termasuk intrauterin, tentu saja berlaku secara individu. Tidak ada pengecualian untuk plasenta atau tali pusat. Secara semula jadi, ada standard tertentu. Contohnya, mengenai panjang tali pusat. Sekiranya panjangnya lebih daripada 70 cm, maka ini sudah dianggap sebagai penyimpangan. Tali pusat lebih pendek dari 40 cm juga boleh menjadi masalah untuk perkembangan normal janin, dan terutama semasa melahirkan anak.

Peningkatan panjang tali pusat boleh menyebabkan pelbagai keadaan patologi. Tali yang terlalu panjang mampu melilit leher, badan dan anggota badan bayi. Pembentukan simpul tali pusat yang disebut sangat berbahaya. Mereka dibahagikan kepada dua kumpulan. Node ini betul dan salah. Yang benar adalah patologi paling berbahaya yang boleh membawa kepada akibat yang paling berbahaya.

Akibat patologi

Komplikasi kehamilan dengan patologi tali pusat dapat berkembang secara beransur-ansur atau akut. Yang paling biasa adalah hipoksia janin kronik. Kekurangan oksigen menyebabkan kelewatan perkembangan. Sekiranya berat dan pertumbuhan janin tidak sepadan dengan usia kehamilan, mereka didiagnosis dengan kerencatan pertumbuhan intrauterin.

Hipoksia akut adalah keadaan tiba-tiba yang dicirikan oleh pelanggaran penghantaran oksigen yang ketara. Dalam kes yang teruk, boleh mengakibatkan kematian janin sebelum kelahiran..

Komplikasi kehamilan mungkin adalah pendarahan janin, yang berkembang dengan pecahnya spontan atau buatan membran dengan previa vaskular.

Sisa-sisa tali pusat dapat kekal pada bayi baru lahir dalam bentuk pelbagai bentuk patologi:

  • Diverticulum Meckel - pertumbuhan sakular pada usus, sisa saluran vitelline yang diawetkan, dapat dengan mudah dijangkiti dan suppurate, muncul sebagai apendisitis akut, atau menyebabkan penyumbatan usus;
  • sista saluran vitelline - menjadi penyebab fistula pusar lengkap dan tidak lengkap;
  • fistula umbilikus dan umbilikus yang menghubungkan sisa-sisa saluran yang tidak ditutup dengan pusar;
  • Urachus cyst - boleh menyebabkan keradangan pada neoplasma dan memerlukan rawatan pembedahan.

Sekiranya terdapat anomali pada tali pusat atau salurannya, langkah-langkah untuk mencegah komplikasi belum dikembangkan.

Rawatan

Apa yang perlu dilakukan jika janin mempunyai tali pusat pendek - sekurang-kurangnya terdapat kecurigaan terhadap patologi ini? Walaupun dengan teknologi perubatan inovatif yang tinggi, baru-baru ini tidak ada rawatan ubat yang berkesan. Aktiviti berikut disyorkan..

  1. Rawat inap dan pengawasan perubatan berterusan sehingga kelahiran dengan pelbagai ikatan di leher.
  2. Bahagian caesar kecemasan dilakukan sekiranya tali pusat pendek dan ini menyebabkan kekurangan oksigen akut dan hipoksia janin.
  3. Bahagian caesar yang dirancang ditetapkan jika, menurut data diagnostik, tali pusat pendek mengancam nyawa anak.
  4. Sekiranya tali pusat pendek dikesan sudah pada waktu kelahiran semula jadi, doktor akan membedah perineum untuk membantu bayi dilahirkan.

Seorang wanita harus mengetahui semua yang dia dapat jangkakan semasa melahirkan, sekiranya terdapat risiko tali pusat pendek. Pengawasan perubatan yang berterusan akan membolehkan anda tetap tenang dan mencegah komplikasi dan akibat yang tidak menyenangkan bagi kehidupan dan kesihatan wanita yang bersalin dan anaknya.

Fakta ingin tahu. Pusar adalah pusat graviti tubuh manusia, yang menjelaskan mengapa atlet Afrika menang lebih kerap daripada orang Eropah. Kaki mereka lebih panjang, sebab itulah pusar 3 sentimeter (rata-rata) lebih tinggi daripada yang lain.

Faktor-faktor risiko

Punca perkembangan patologi tali pusat tidak difahami sepenuhnya. Kesan negatif dari beberapa faktor luaran dan dalaman dianggap:

  • usia muda (sehingga 20 tahun);
  • kehamilan pertama;
  • tenaga fizikal yang besar, kerja yang berkaitan dengan kedudukan tegak jangka panjang.

Risiko meningkat dengan status obstetrik khas:

  • polyhydramnios;
  • kekurangan air;
  • berat badan janin yang besar atau tidak mencukupi;
  • jenis persembahan;
  • corak lampiran plasenta.

Selalunya patologi saluran tali pusat adalah akibat dari kelainan genetik janin. Mereka memulakan rantai perubahan, bermula dari organ dalaman, berakhir dengan anomali kompleks plasenta. Beberapa perubahan struktur tali pusat tidak mengancam keadaan janin, tetapi akan menjadi penanda patologi kromosom dan kecacatan dalaman.

Kesan faktor berbahaya pada awal kehamilan, penggunaan bahan toksik, mempengaruhi perkembangan embrio dan pembentukan organ sementara.

Hati-hati!

Sekiranya pada ultrasound, doktor menemui ikatan tali pusat, maka ibu hamil harus mendengarkan dirinya dengan hati-hati, kerana anda yang dapat menangkap isyarat pertolongan pertama yang diberikan oleh anak.

Apa yang mesti dicari?

Pada pergerakan bayi.

Pasti anda sudah memahami, atau lebih tepatnya, merasakan irama harian bayi anda: anda mempunyai "burung awal" atau "burung hantu", aktif atau tidak. Oleh itu, ingatlah bahawa jika bayi menderita hipoksia, maka irama yang biasa dilakukannya sesat, sifat pergerakannya juga berubah..

Sekiranya aliran darah berkurang sedikit, maka pergerakannya menjadi perlahan, menjadi lebih jarang, bayi, seperti itu, menjimatkan kekuatan.

Dalam hipoksia akut, keadaannya sebaliknya: bayi bergerak aktif, secara harfiah terburu-buru, malah boleh berguling. Bagaimanapun, dia kekurangan oksigen secara tiba-tiba dan serius. Dalam kes ini, keadaannya seperti panik, dan pergerakan tiba-tiba, pertama, adalah usaha untuk menghilangkan belenggu yang menyebabkan hipoksia, dan kedua, isyarat bahaya, doa untuk meminta bantuan.

Sekiranya bayi tidak berjaya membebaskan dirinya secara bebas, maka fasa kedua hipoksia akut akan muncul. Seorang ibu yang prihatin prihatin dengan pemberhentian pergerakan bayi secara tiba-tiba setelah aktiviti meningkat. Ini berlaku kerana kekuatannya mengering semasa jeda perjuangan sebelumnya.

Sekiranya anda menyedari bahawa kanak-kanak itu tiba-tiba tenang setelah melakukan aktiviti yang tidak biasa, segera berjumpa doktor, dan bukan semasa perundingan wanita daerah, melainkan di hospital bersalin.

Apa nak buat?

Apa yang boleh dilakukan sekiranya ikatan tali pusat disahkan oleh kajian?

Sekiranya ikatan tali pusat tidak mempengaruhi keadaan bayi, maka tidak ada rawatan yang ditetapkan. Sekiranya janin menderita, maka rawatan diperlukan.

Keadaan kanak-kanak dengan gangguan sederhana diselaraskan oleh vitamin dan nutrien. Oleh itu, penurunan jumlah darah yang memasuki janin dikompensasi, dan dia menerima sejumlah zat yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan normal. Mungkin perlu menggunakan ubat-ubatan yang membantu meningkatkan indikator seperti "kelancaran" darah. Selalunya, langkah-langkah ini cukup untuk menormalkan keadaan bayi.

Bagaimana kelahiran anak berlaku dengan fenomena ini?

Sekiranya janin didiagnosis mengikat tali pusat semasa melahirkan, dan diputuskan untuk melakukan kelahiran secara semula jadi, maka alat untuk memantau degupan jantung semasa bersalin disambungkan, iaitu CTG (kardiotokografi) janin dilakukan. Semasa kelahiran, semasa terjebak, doktor mengarahkan semua usaha untuk memastikan bahawa, pertama, kelahiran tidak ditangguhkan, dan kedua, bahawa semasa perkembangan janin degupan jantungnya didengar dengan jelas dan dalam irama normal. Terlalu kerap, serta degupan jantung yang perlahan dan bunyi jantung kusam menunjukkan kebuluran oksigen bayi.

Denyutan jantung bayi semasa melahirkan dapat dipantau bukan hanya dengan CTG, tetapi juga dengan bantuan stetoskop konvensional - tabung pendengaran. Tiub diletakkan dengan satu hujung pada perut ibu, di mana bahagian belakang janin, doktor meletakkan hujung yang lain ke telinganya. Biasanya, doktor terlibat dalam mendengar degupan jantung, sementara pakar obstetrik (pekerja perubatan dengan pendidikan menengah) memantau perkembangan kepala. Pada awal persalinan, doktor akan mendengar degupan jantung bayi setiap setengah jam, dan semasa bersalin setiap 15 minit. Apabila seorang wanita mula mencuba (dia mula mendorong mendorong janin keluar), doktor akan mendengar degupan jantung setelah setiap percubaan, setiap 5 minit.

Sekiranya terdapat tanda-tanda kebuluran oksigen kerana janin yang terjalin dengan tali pusat semasa melahirkan, langkah-langkah berikut diambil:

  • rangsangan buruh - seorang wanita hamil disuntik dengan ubat (oxytocin), yang meningkatkan aktiviti kontraktil rahim, akibat pengecutan menjadi lebih kuat, dan janin dikeluarkan lebih cepat;
  • episiotomi - pembedahan perineum untuk memudahkan dan cepat membuang kepala janin;
  • pengekstrakan vakum dan forceps obstetrik adalah dua kaedah obstetrik, yang mana kepala janin ditangkap sama ada dengan muncung khas atau forceps, dan kemudian ditarik keluar dari saluran kelahiran oleh doktor.

Selepas kelahiran kepala, pakar obstetrik dengan cepat melepaskan tali pusat, kemudian melepaskan bahu, batang janin dan anggota badan dari saluran kemaluan. Kemudian tali pusat dipotong, dan bayi mula bernafas dengan sendirinya.

Cara mengesyaki patologi sendiri

Untuk mengesan sendiri ikatan tali pusat, anda perlu mendengar tingkah laku anak di dalamnya, dengan fokus pada pergerakan dan iramanya. Oleh itu, dengan peningkatan pergerakan janin, ada kemungkinan terjerat keterlaluan, dan anak, pada masa ini, sedang berusaha membebaskan diri.

Ini berlaku dengan kekurangan oksigen yang kritikal bagi seorang kanak-kanak yang mula merasakan ancaman sesak nafas dan berusaha membebaskan dirinya dari kekuatan terakhirnya. Dalam tempoh ini, janin boleh berguling dan memprovokasi persembahan (pelvis, melintang) - kedudukan anak yang tidak betul, di mana, semasa kelahiran, dia keluar bukan dengan kepalanya, tetapi dengan bahagian badan yang lain.

Sekiranya terdapat kebuluran oksigen yang melampau - hipoksia, kanak-kanak kehilangan kekuatan pada bekalan isyarat aktif, pergerakannya akan menjadi perlahan dan hampir tidak dapat dilihat. Terutama, setelah pergerakan cepat, terdapat penurunan aktiviti kanak-kanak. Ini adalah isyarat yang jelas bahawa anak itu berada dalam bahaya..

Mengapa Ibu Tidak Perlu Takut

Diagnosis patologi pembiasaan disahkan pada hampir 100% wanita hamil pada minggu-minggu pertama, namun, kelahiran berakhir dengan baik. Selalunya tidak perlu memberitahu ibu masa depan tentang diagnosis seperti itu jika tidak ada alasan untuk mempercayai bahawa ada risiko pada janin.

Doktor berusaha untuk tidak memberi alasan untuk tekanan yang tidak perlu pada wanita hamil, kerana pengujaan sistem saraf memaksa tubuh menghasilkan adrenalin dan kortisol. Hormon ini disebarkan kepada anak, mendorongnya untuk bergerak aktif, memprovokasi yang lebih membingungkan.

Banyak wanita, terutama mereka yang mempunyai sejarah komplikasi lain, untuk menjaga keselamatan dan kestabilan bayi, tidak diberitahu mengenai tali pusat di sekitar janin. Seorang wanita tidak perlu risau. Sebelum kelahiran, bayi tidak bernafas ringan, dan tali pusat di leher tidak bermaksud adanya "hidung".

Peratusan kelahiran anak yang berat dalam patologi melibatkan sangat kecil. Dan dalam kes ini, ubat telah lama memutuskan kaedah pemberian pertolongan cemas.

Reka bentuk artikel: Svetlana Ovsyanikova

Struktur tali pusat: ciri

Organ unik, yang merupakan tali pusat, mempunyai dua hujung. Satu melekat pada janin di perut, dan yang lain, masing-masing, ke plasenta. Di samping itu, tali pusat mempunyai struktur khas. Ini adalah tiga kapal besar, dilindungi oleh konsistensi seperti jeli dengan zat. Kapal - vena dan dua arteri, memberikan nutrisi yang baik, dan sebaliknya, penarikan produk metabolik janin.

"Wharton gel", kerana mereka menyebutnya, zat yang terletak di antara dan di sekitar kapal melindungi mereka dari ubah bentuk. Oleh itu, semakin besar, urat dan arteri semakin kecil terdedah kepada kesan yang tidak diingini. Ini memberi kesan positif kepada darah yang melaluinya, memberikan nutrisi yang betul untuk bayi, dan oleh itu perkembangannya normal..

Tali pusat boleh mempunyai saiz yang berbeza. Panjangnya, pada akhir kehamilan, tumbuh rata-rata hingga 60 - 70 cm. Ketebalan sepadan dengan kira-kira 2 cm. Tali pusat, berkat strukturnya yang unik, dapat menahan, dan tanpa membahayakan bayi, beban yang besar. Tetapi penyimpangan tidak dikecualikan, yang kadang-kadang boleh menjadi masalah bukan hanya semasa kehamilan, tetapi juga semasa melahirkan anak.

Apa yang boleh menjadi komplikasi dan akibat kehamilan bagi bayi?

Ikatan tali pusat, terutama sekali dan tidak ketat, jarang menyebabkan komplikasi kehamilan. Terima kasih kepada jeli Warton, saluran pembuluh darah - urat dari mana nutrien dan oksigen memasuki janin, dan dua arteri yang mengeluarkan produk dari aktiviti pentingnya - tidak tersekat. Bahayanya adalah urat simpul yang betul dan banyak tali leher, yang jarang berlaku.

Diagnosis ikatan hanya boleh dilakukan melalui ultrasound, tetapi kaedah ini tidak memberikan jaminan 100% pengesahan atau penolakan diagnosis. Ia tidak dapat dilihat di monitor sama ada tali pusat benar-benar melilit leher janin, atau sama ada ia mengelilinginya tanpa melintas.

Selalunya, pakar obstetrik mendapati bahawa bayi itu dibalut dengan tali pusat, selepas kelahirannya. Secara tidak langsung, ikatan tali pusat ditunjukkan dengan tanda-tanda seperti:

  • peningkatan atau penurunan aktiviti motor;
  • kelewatan perkembangan;
  • penyimpangan dalam aktiviti jantung (biasanya peningkatan atau penurunan kadar jantung).

Sekiranya gejala seperti itu dikesan, wanita hamil diambil di bawah kawalan khas. Wanita itu akan diminta untuk memantau pergerakan bayi dengan teliti dan, jika ada perubahan dalam aktivitinya, berjumpa doktor. Dia juga perlu menjalani ultrasound dan CT scan lebih kerap..

Tidak ada cara untuk mempengaruhi keadaan sebelum melahirkan terbukti berkesan. Sekiranya janin didiagnosis dengan hipoksia akut, kemungkinan kelahiran awal dipertimbangkan, dalam kes-kes yang sangat teruk - oleh pembedahan caesar. Kelewatan penuh dengan akibat yang teruk. Tugas pakar adalah untuk mengelakkan bayi mati..

Gejala

Di kalangan ibu-ibu muda, persoalan bagaimana mengesan tali pusat pendek terlebih dahulu untuk mempersiapkan kelahiran bersenjata sepenuhnya menjadi sangat mendesak. Jawapannya tidak mungkin memberangsangkan. Doktor mengatakan tidak ada gejala semasa mengandung - sekurang-kurangnya di pihak ibu. Biasanya, tanda-tanda patologi muncul hanya pada saat-saat penting - ketika kelahiran sudah bermula.

  • Peningkatan tempoh kelahiran: pada primiparous - lebih daripada 20 jam, dalam multiparous - lebih dari 15 jam.
  • Pendarahan faraj akut.

Sekiranya kita membincangkan gejala patologi ini semasa kehamilan, maka satu-satunya tanda adalah hipoksia, tetapi ia juga dapat menunjukkan masalah lain yang berkaitan dengan janin dan kaitannya. Oleh itu, penanda ini relatif, tetapi tidak mutlak, untuk tali pusat pendek. Namun, dialah yang harus memberi amaran kepada doktor dan ibu hamil mengenai kemungkinan penyimpangan. Hipoksia boleh menjadi akut dan kronik. Gejala pemburukan:

  • kerap (lebih daripada 160 denyutan seminit), dan kemudian degupan jantung anak yang perlahan (kurang daripada 120 denyutan seminit);
  • peningkatan aktiviti motornya, yang secara tiba-tiba dapat diganti dengan penurunannya;
  • kemunculan mekonium dalam cecair amniotik.

Gejala bentuk kronik hipoksia intrauterin:

  • degupan jantung perlahan pada kanak-kanak (kurang daripada 120 degupan seminit);
  • penurunan secara beransur-ansur dalam aktiviti motornya.

Hanya seorang anak yang dapat membantu mendiagnosis tali pusat semasa kehamilan, jadi doktor mesti sentiasa memantau degupan jantungnya, dan ibu harus memantau aktiviti motornya dengan berhati-hati. Segala perubahan dan penyimpangan dari norma pasti membimbangkan. Lebih-lebih lagi, diagnosis patologi ini tidak akan menghilangkan keraguan terlalu banyak.

Dengan dunia - utas. Beberapa negara mempunyai tradisi dan kepercayaan yang sangat menarik yang berkaitan dengan tali pusat. Jadi, tali pusat setelah melahirkan tidak dibuang, tetapi disembunyikan. Ketika kanak-kanak itu berusia 6 atau 7 tahun, dia diizinkan melepaskannya (sangat sukar dilakukan, kerana pada masa itu ia sangat kering) atau dicincang dan ditambahkan ke makanannya. Diyakini bahawa ini akan memberinya kebijaksanaan..

Sebab "Kekeliruan"

Tidak ada alasan khusus untuk terjeratnya tali pusat, tetapi ada faktor-faktor yang cenderung kepada ini, kerana ini bukan penyakit, tetapi fenomena, dan ini tidak konsisten. Ia boleh berlalu. Untuk memahami mengapa ikatan berlaku, anda harus mengetahui ciri-ciri tali pusat.

Tali pusat adalah tali yang menghubungkan janin dan ibu, yang terdiri daripada beberapa tiub yang dipintal bersama, iaitu kapal. Tali pusat mempunyai 3 saluran (2 arteri dan 1 vena) dan satu urachus (saluran kencing, yang pada janin meninggalkan bahagian atas pundi kencing). Semua tiub ini dikelilingi oleh jisim seperti jeli yang disebut jeli vartonium. Jeli ini memberikan ketumpatan dan kelenturan tali pusat. Tali pusat pada satu hujungnya bergabung dengan dinding anterior perut janin (umbilikus terbentuk di sana selepas kelahiran), dan yang lain ke plasenta (ini adalah organ yang menghalang darah ibu daripada bercampur dengan darah janin, sehingga memastikan perkembangan normal tubuh manusia baru).

Faktor-faktor berikut boleh menyumbang kepada keterikatan janin dengan tali pusat:

  • Tali pusat panjang. Rata-rata, panjangnya 60 cm (dari 50 - 70 cm), ketebalan - 2 cm. Panjang ini diperlukan supaya janin secara senyap-senyap dapat jatuh dan bergerak di rahim. Sekiranya panjang tali pusat melebihi 80 cm, maka janin lebih mudah terjerat di dalamnya.
  • Pergerakan janin yang aktif adalah faktor utama terjeratnya tali pusat. Pergerakan janin yang berlebihan di rahim, misalnya, ketika tiba-tiba berubah posisinya, berputar di sekitar paksinya, jatuh, meningkatkan kemungkinan terjalin.
  • Isipadu cecair amniotik. Semua pergerakan aktif janin berlaku di dalam gelembung yang diisi dengan cairan ketuban. Sekiranya terdapat terlalu banyak air (norma 1.5 - 2 liter), maka anak melakukan pergerakan yang lebih aktif, yang meningkatkan risiko terjerat.
  • Kembar yang serupa. Pada kembar identik yang "hidup" dalam pundi kencing janin yang sama (kantung yang diisi dengan cairan ketuban) tetapi mempunyai 2 tali pusat, terjadinya jalinan flagela umbi. Ini kerana ketika kembar tumbuh, semakin sedikit ruang untuk kedua-duanya. Dan semakin sedikit ruang, semakin banyak gegelung tali pusat, yang meningkatkan peluang untuk terjalin.
  • Hipoksia. Hipoksia adalah keadaan kebuluran oksigen. Terdapat banyak faktor yang menyebabkan penurunan jumlah oksigen dalam darah ibu, yang menyebabkan hipoksia janin. Dalam keadaan ini, janin menjadi terlalu aktif. Perlu diingat seorang lelaki yang menarik lengan dan kakinya dengan sekuat tenaga, cuba melayang ke permukaan untuk menelan udara. Janin tidak boleh berenang. Penghantaran oksigen dilakukan hanya melalui tali pusat dan bergantung sepenuhnya kepada keadaan ibu. Oleh itu, hakikat bahawa bayi itu terjerat di tali pusat mungkin bermaksud bahawa dia mengalami episod kelaparan oksigen akut, dan dia sangat aktif. Oleh itu, semua faktor yang mengurangkan aliran oksigen ke janin berpotensi menyebabkan terjeratnya tali pusat..

Faktor-faktor berikut boleh menyebabkan hipoksia janin dan meningkatkan risiko terjadinya janin dengan tali pusat:

  • apa-apa tekanan wanita hamil (kerja fizikal yang berlebihan, tekanan emosi);
  • penyalahgunaan minuman tonik (teh, kopi dan minuman lain dalam kuantiti yang banyak boleh menyebabkan pengaktifan sistem tekanan badan, meningkatkan degupan jantung pada ibu dan janin);
  • penyakit kronik ibu (terutamanya patologi sistem pernafasan dan kardiovaskular);
  • kehamilan kehamilan (toksikosis lewat, yang menyebabkan peningkatan tekanan darah, kerosakan buah pinggang dan gangguan kesedaran).

Bolehkah wanita hamil mengangkat tangan??

Wanita yang melahirkan banyak wanita hamil diberitahu bahawa, menurut pemerhatian yang popular, anak-anak dilahirkan dengan tali pusat yang terjalin pada ibu-ibu yang selama kehamilan sering mengangkat tangan ke atas, misalnya, menggantung pakaian atau menarik sesuatu dari rak atas. Pemerhatian ini tidak menemui pengesahan saintifik. Latihan semasa kehamilan, sebaliknya, mempunyai kesan yang menenangkan pada janin (cairan ketuban mula bergeser, seolah-olah "menggoncang" bayi, dan dia tertidur). Pada masa yang sama, jika seorang wanita hamil, terutama di desa, terlalu banyak melakukan aktiviti fizikal (kadang-kadang tidak mengetahui bahawa dia sudah membawa bayi), janin boleh mengalami tekanan, iaitu kekurangan oksigen. Seperti disebutkan di atas, hipoksia adalah faktor utama yang menyebabkan janin bergerak dengan sangat aktif dan terjerat di tali pusat.

Bagaimanapun, tidak ada kaitan dengan mengangkat tangan semasa kehamilan dan merangkul tali pusat, kerana otot-otot kaki tidak boleh mempengaruhi pergerakan janin di dalam rahim (pergerakan janin sama sekali tidak dapat dikendalikan, dia membuatnya dengan inisiatif sendiri).

Up