logo

Anda tidak boleh merancang kehamilan selepas histeroskopi pada bulan pertama. Waktu yang tepat bergantung pada indikasi manipulasi, hasilnya, komplikasi atau ketiadaannya. Histeroskopi adalah diagnostik dan terapeutik. Sebagai peraturan, prosedur tersebut ditetapkan untuk tujuan pemeriksaan, tetapi jika penyimpangan dikesan selama operasi, maka tindakan tersebut akan dilakukan secara radikal.

Intipati prosedur

Histeroskopi adalah teknik intervensi invasif minimum, ia digunakan secara meluas dalam ginekologi. Petunjuk untuk prestasi adalah patologi rahim:

Operasi ini juga dilakukan untuk mendiagnosis penyakit dan sering diresepkan untuk wanita yang mengalami kemandulan..

Inti dari prosedur adalah pengenalan alat optik ke dalam rongga rahim untuk menilai keadaan lapisan fungsional dan proses patologi yang betul. Sebelum ini, pesakit lulus ujian. Semasa prosedur, anestesia tempatan atau umum digunakan - bergantung kepada petunjuknya. Untuk pengenalan histeroskop, perluasan saluran serviks dilakukan. Apabila peranti berada di rongga rahim, ia akan memindahkan gambar ke layar. Bertindak sebagai manipulator, sistem optik membolehkan doktor membetulkan pelbagai patologi.

Pada monitor dengan pembesaran berganda, pakar menilai keadaan endometrium dan mulut tiub fallopio. Ovari dan saluran ovum tetap tersembunyi dari histeroskop sepanjang masa. Sekiranya patologi terdapat di kawasan ini, laparoskopi diresepkan kepada pesakit..

Sekiranya diagnosis menunjukkan bahawa tidak ada patologi pada rahim, sistem optik dikeluarkan dan pesakit diberi kesimpulan. Sekiranya perlu, biopsi dilakukan - pagar kawasan kecil endometrium untuk kajian terperinci lebih lanjut.

Semasa histeroskopi, doktor dapat menyembunyikan fokus endometriosis dalaman, menghilangkan neoplasma, melakukan kuretasi zon individu.

Sukar untuk menilai secara berlebihan keberkesanan manipulasi invasif minimum ini - dengan campur tangan minimum dan ketiadaan kerosakan pada rongga perut, histeroskopi membolehkan anda mendiagnosis dan menyembuhkan proses patologi yang kompleks di rongga rahim.

Komplikasi dan akibatnya

Semua komplikasi yang timbul selepas histeroskopi dibahagikan kepada awal dan lewat. Bagi kebanyakan pesakit, prosedur berakhir tanpa akibat negatif. Dengan persiapan yang tepat untuk operasi dan pematuhan ketat terhadap cadangan doktor, risiko komplikasi yang ditangguhkan adalah minimum.

Selepas histeroskopi, anda mungkin mengalami komplikasi berikut (jarang berlaku):

  • kerosakan pada salah satu dinding organ genital - memerlukan campur tangan pembedahan segera untuk menjahit lubang perforasi, dan jika tidak ada pertolongan, ia boleh membawa maut;
  • pendarahan rahim - memerlukan penyembuhan lapisan fungsional, dan jika tidak ada hasil positif, seluruh organ genital dikeluarkan;
  • proses keradangan - memerlukan terapi antimikroba, anti-radang yang kompleks;
  • kecederaan pada mukosa serviks - memerlukan operasi pembetulan tambahan.

Komplikasi yang timbul sebulan selepas prosedur atau lebih lewat. Pesakit mungkin terganggu oleh:

  • ketidakseimbangan hormon;
  • lekatan pada rongga rahim;
  • pembentukan tisu penghubung di tempat-tempat di mana kuretase dilakukan;
  • penyelewengan haid;
  • sakit pelvis;
  • kemandulan.

Untuk mengelakkan akibat negatif, disarankan:

  • Mendekati persiapan pelantikan histeroskopi secara bertanggungjawab;
  • Lakukan prosedur di klinik yang diperakui;
  • mengambil ubat yang ditetapkan selepas prosedur;
  • kerap berjumpa doktor untuk pemeriksaan ultrasound dan pemeriksaan dua kali ganda, terutama pada bulan-bulan pertama selepas histeroskopi;
  • ikuti cadangan mengenai perancangan kehamilan.

Bilakah saya boleh hamil selepas histeroskopi?

Tempoh pemulihan untuk merancang kehamilan selepas histeroskopi ditetapkan secara individu. Sejauh mana anda boleh mengandung anak bergantung kepada keadaan kesihatan organ pembiakan.

  • Kehamilan selepas histeroskopi dapat direncanakan dengan segera sekiranya prosedur itu dilakukan untuk tujuan diagnostik. Adalah mustahak bahawa semasa pemeriksaan tidak ada keadaan yang dapat menghalang konsepsi. Doktor mengesyorkan menunggu kitaran baru. Perlu diingat bahawa bercak selepas intervensi bukanlah haid, kecuali penyembuhan penuh telah dilakukan.
  • Selepas hysteroresectoscopy, perancangan disyorkan untuk dimulakan tidak lebih awal dari 3 bulan kemudian. Untuk membuang tapak patologi memerlukan pemulihan lapisan rahim yang lebih lama. Selalunya, selepas campur tangan, terapi antibiotik diresepkan, di mana ia juga diperlukan untuk melindungi daripada pembuahan.
  • Kehamilan dapat dirancang tidak lebih awal dari enam bulan kemudian jika timbul komplikasi setelah campur tangan invasif minimum. Tempoh ini minimum dan boleh meningkat sesuai dengan keparahan akibat negatif..
  • Doktor menentukan secara individu berapa banyak yang anda boleh mula hamil, jika rawatan hormon diperlukan selepas pembedahan. Sebagai peraturan, pembetulan dilantik untuk jangka masa 6 bulan. Tempoh terapi hormon ditentukan oleh sifat patologi..

Komen doktor

Pakar perbidanan-ginekologi Anna Sozinova:

Histeroskopi dapat dilakukan baik dengan diagnostik (pengesanan patologi rahim, pensampelan endometrium untuk analisis histologi), dan untuk tujuan terapeutik (penyingkiran septum rahim, pemotongan synechia, pemotongan nod myomatous submucous, dll.). Walau apa pun, prosedur ini diselesaikan dengan penyembunyian rongga rahim.

Syarat perancangan kehamilan selepas manipulasi ditentukan oleh patologi yang dikenal pasti, langkah-langkah terapi yang diambil, kehadiran / ketiadaan komplikasi, dan faktor lain. Sekiranya histeroskopi dilakukan untuk tujuan diagnostik, maka perancangan kehamilan dibenarkan setelah bermulanya haid berikutnya, iaitu, 1 - 1,5 bulan setelah manipulasi (mengikut peraturan, ia dilakukan pada separuh kedua kitaran).

Keadaan utama adalah ketiadaan perubahan patologi pada endometrium dalam pemeriksaan histologi. Sekiranya histeroskopi dilakukan dengan kauterisasi heterotopia endometrioid pada rahim, pemotongan synechia, pemindahan septum nod / intrauterin, dll., Perancangan kehamilan harus ditangguhkan sekurang-kurangnya 3 bulan, ini adalah masa yang diperlukan untuk menyembuhkan permukaan luka di rahim dan memulihkan endometrium penuh.

Di samping itu, syarat perancangan kehamilan dapat diperpanjang hingga 6 bulan dengan pelantikan terapi hormon sekiranya berlaku proses hiperplastik pada endometrium, adenomiosis, dan penyakit rahim yang lain. Dalam kes ini, konsepsi yang dicadangkan ditangguhkan untuk tempoh rawatan dengan hormon, ditambah satu bulan setelahnya (pemantauan ultrasound terhadap keadaan rahim dan membran mukusnya). Sebagai kesimpulan, masa perancangan kehamilan selepas histeroskopi adalah individu dalam setiap situasi tertentu dan ditentukan oleh doktor yang menghadiri.

Apa yang berlaku jika anda mengandung anak sebaik sahaja menjalani pembedahan

Anda boleh hamil selepas histeroskopi dengan segera sekiranya tidak ada masalah dengan kesuburan. Walau bagaimanapun, doktor tidak mengesyorkan terburu-buru. Pada kebanyakan wanita, semasa prosedur, pelanggaran keparahan yang berbeza-beza dikesan, yang, jika bukan halangan kehamilan, dapat membahayakan perjalanannya.

Sekiranya kehamilan berlaku sejurus selepas histeroskopi, ia tidak akan dianggap berbahaya bagi kesihatan wanita. Intervensi minimal invasif kurang trauma dan memerlukan sedikit masa untuk pulih. Sekiranya patologi dikesan semasa diagnosis, maka tempoh pemulihan, akan bertambah lama.

Momen negatif untuk konsepsi adalah histeroskopi yang dilakukan baru-baru ini dengan kuretase atau penghapusan fokus patologi. Lapisan berfungsi organ genital belum pulih sepenuhnya dan belum bersedia menerima telur janin. Sekiranya implantasi telah berlaku, maka semasa kehamilan mungkin ada kesulitan:

  • pembekuan janin kerana kegagalan hormon;
  • pembentukan pengelupasan dan hematoma kerana kegagalan endometrium;
  • perkembangan kekurangan fetoplacental dalam jangka masa panjang kerana proses keradangan yang tidak dirawat;
  • jangkitan cecair amniotik dan janin dengan mikroorganisma bukan spesifik yang memasuki rongga rahim semasa histeroskopi;
  • polyhydramnios dan air rendah, sering disebabkan oleh keradangan rahim dan usus buntu;
  • penempatan tempat anak yang salah kerana pembentukan parut dan tisu penghubung selepas operasi.

Banyak kes perjalanan dan penyelesaian kehamilan yang baik selepas histeroskopi diketahui. Adalah mustahil untuk mengatakan dengan tegas apa yang akan berlaku sekiranya anak dikandung sebaik sahaja selepas operasi. Prognosis dan cadangan yang lebih tepat dapat diberikan oleh pakar sakit puan..

Kehamilan selepas histeroskopi: ulasan

Penggunaan histeroskopi dalam ginekologi moden sangat serba boleh. Ia dilakukan sekiranya terdapat gejala wanita, adanya fokus patologi di rongga rahim, serta untuk memerangi kemandulan dan sebagai persediaan diagnostik untuk kaedah pembiakan yang dibantu.

Nama perkhidmatanHarga
Rundingan awal dengan pakar sakit puan2 300 gosok.
Pakar ginekologi ultrabunyi3 080 gosok.
Pentadbiran kontraseptif intrauterin4 500 gosok.
Histeroskopi22 550 gosok.
Perundingan pakar sakit puan berulang kali1 900 gosok.
Mengambil smear-imprint (mengikis) untuk pemeriksaan sitologi500 gosok.
Laparoskopi (1 kategori kesukaran)61 000 gosok.
Program Kesihatan Wanita selepas 40 tahun31 770 gosok.
Rawatan serviks (ubat) untuk 1 prosedur800 gosok.
Penjelasan diagnostik12 000 gosok.

Histeroskopi rahim sebelum eko, ulasan

Selalunya, wanita, yang menggambarkan keadaan hidup mereka sendiri, disarankan untuk menjalani prosedur histeroskopi sebagai ubat mujarab untuk kemandulan. Sebahagiannya, pernyataan seperti itu bukan tanpa makna, tetapi anda tidak boleh bergantung sepenuhnya kepada kaedah berlakunya kehamilan. Di sini adalah perlu untuk memahami mengapa histeroskopi sebelum eko ​​disyorkan, ulasan mengenai wanita yang telah menjalani prosedur ini, sambil menekankan kepentingan diagnostiknya. Ketika pesakit menderita kemandulan untuk waktu yang lama, doktornya yang hadir memberikan pemeriksaan penuh untuk mengetahui apa penyebabnya. Dan histeroskopi adalah salah satu kaedah yang paling berkesan. Lagipun, anda dapat melihat di banyak forum catatan wanita yang dalam proses histeroskopi, dengan latar belakang ketiadaan aduan dan manifestasi klinikal, selain ketiadaan kehamilan, beberapa keadaan patologi didiagnosis. Akibatnya, penyebab kemandulan adalah polip yang terdapat di rongga rahim, atau adanya lekatan di rongga rahim, ukuran kecil nod myomatous, yang tidak dapat dilihat melalui pemeriksaan ultrasound, mungkin malformasi kongenital - kehadiran septum intrauterin, serta endometriosis, hiperplasia endometrium dan banyak yang lain. Setelah alasannya ditentukan, menjadi jelas apa yang perlu diperjuangkan dan langkah-langkah apa yang harus diambil. Dengan menggunakan histeroskopi yang sama, laman patologi dikeluarkan menggunakan alat komponen yang memilih semula. Wanita selepas jenis intervensi ini menerangkan jangka pendek terapi hormon, dan setelah beberapa bulan sudah ada persiapan langsung untuk IVF.

Juga, beberapa wanita menulis dalam ulasan mereka bahawa prosedur IVF berulang dilakukan, tetapi tidak berhasil, akibatnya, kehamilan tidak berlaku. Pada masa yang sama, histeroskopi tidak dilakukan sebelumnya untuk pesakit ini. Selepas usaha yang tidak berjaya, mereka tetap mengesyorkan melakukan histeroskopi, walaupun dengan latar belakang apa yang nampaknya merupakan kesejahteraan yang lengkap. Bagi sebilangan pesakit, ia diresepkan sebelum IVF tanpa adanya luka dan lesi patologi mengikut hasil pelbagai kajian. Akibatnya, wanita menolak, meninggalkan maklum balas bahawa mereka tidak menganggap histeroskopi diperlukan, kerana semuanya baik-baik saja. Tetapi pada akhirnya, lambat laun, setelah kehilangan masa, anda harus beralih kepada operasi ini untuk mengetahui sebab-sebab kemustahilan kehamilan.

Histeroskopi: ulasan siapa yang hamil selepas itu

Kemungkinan hamil selepas histeroskopi sangat tinggi.

Sebagai peraturan, operasi ini memberikan hasil yang sangat baik dari segi bidang pembiakan. Semasa histeroskopi, tinjauan, kehamilan pada wanita berlaku hanya selepas satu atau dua kitaran. Pada masa yang sama, tentu saja, mereka mengesyorkan agar anda berusaha untuk hamil tidak lebih awal dari enam bulan kemudian. Semasa histeroskopi rahim dilakukan, saya menggambarkan ulasan mereka yang hamil selepas itu positif, terutamanya kerana operasi minimum invasif dan cukup mudah ditoleransi, dan kesannya melebihi semua jangkaan.

Kemungkinan kehamilan selepas histeroskopi dengan kuretase.

Bilangan kehamilan selepas prosedur jauh lebih besar daripada tanpa prosedur. Kehamilan selepas laparoskopi dan histeroskopi berlaku kerana doktor menentukan penyebab kemandulan dan menetapkan terapi etiotropik.

Ini tentu saja merujuk kepada wanita yang mempunyai masalah kesihatan dan kemungkinan konsepsi. Sebagai contoh, masalah yang agak biasa adalah polip endometrium pada usia pembiakan. Dalam kes ini, kehamilan yang berlaku selepas histeroskopi polip endometrium, ulasan meninggalkan yang paling positif, kerana kesan penyembuhan dan kembalinya fungsi pembiakan wanita.

Permulaan kehamilan selepas histeroskopi: ulasan doktor

Pendapat doktor, seperti biasa, berbeza. Sebilangan menganggap histeroskopi sebagai prosedur wajib sebelum merancang kehamilan, jika terdapat kemandulan. Yang lain, terutama sebelum menerapkan persenyawaan in vitro, menganggapnya tidak praktikal, dengan alasan bahawa dalam kes ini terdapat risiko keguguran. Sudah tentu, setiap kes tertentu adalah individu dan memerlukan pendekatan peribadi..

Kategori pakar yang menggunakan kaedah diagnostik ini dalam rawatan kemandulan dan mengembalikan kesuburan seorang wanita, perhatikan hasil positif dalam peratusan kehamilan berikutnya. Ini terbukti terutamanya ketika mengenal pasti fokus patologi ketika kehamilan berlaku selepas histeroskopi endometrium, ulasan yang kemudiannya positif dari doktor yang hadir dan dari kesihatan wanita hamil.

Berapa banyak selepas histeroskopi anda boleh hamil

Selepas prosedur, tentu saja, setiap wanita ingin mengetahui berapa lama selepas histeroskopi anda boleh hamil. Namun, tidak ada yang dapat menyebutkan tanggal yang tepat, kerana semuanya bergantung pada masalah yang menyebabkan kemandulan, dan juga pada patologi bersamaan dalam tubuh wanita..

Sebagai peraturan, skema yang sama dilakukan dalam hal penggunaan eko setelah histeroskopi, ulasan dan kesan reproduksi dan pesakit berdasarkan hasil yang diperoleh - kehadiran kehamilan yang progresif di rongga rahim. Kehamilan ini memerlukan pemantauan rapi secara berterusan. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh amalan perubatan, eco-histeroskopi sangat kondusif (ulasan pesakit menunjukkannya dengan jelas di forum).

penemuan

Untuk latihan diri moral, ulasan wanita yang telah menguji histeroskopi - skema kehamilan pada diri mereka membantu seorang wanita menyedari kepentingan dan keperluan prosedur. Tetapi, sayangnya, histeroskopi sahaja tidak bermaksud hasil mutlak dari konsepsi berikutnya, terutamanya jika penyebab kemandulan adalah patologi lain (gangguan hormon pada bahagian sistem pembiakan wanita, atau gangguan hormon kelenjar tiroid, dll.). Namun demikian, nilai diagnostik kaedah ini tidak boleh dipandang rendah, dan anda harus memutuskan histeroskopi, jika hanya untuk memastikan bahawa tidak ada yang menghalang anda menjadi ibu dalam perjalanan menuju tujuan.

Adakah histeroskopi mengurangkan kemungkinan hamil?

Realiti kehidupan masa kini adalah hampir 90% wanita usia reproduktif mengalami beberapa masalah dengan ovulasi, pembuahan, atau kehamilan. Pengenalan histeroskopi yang meluas dalam praktik ginekologi telah menyebabkan fakta bahawa Internet penuh dengan pertanyaan: siapa yang hamil selepas histeroskopi, ketika anda dapat merancang kehamilan setelah histeroskopi, adakah kehamilan mungkin setelah histeroskopi dengan kuretasi dan banyak pertanyaan lain mengenai topik "Histeroskopi dan kehamilan".

Histeroskopi adalah kaedah diagnostik invasif yang minimum dan kaedah untuk segera membuang formasi patologi dari rahim, yang kebanyakannya adalah penyebab ketidaksuburan wanita. Histeroskopi itu sendiri menyelamatkan integriti endometrium rahim sebanyak mungkin. Tetapi semasa pemeriksaan dengan histeroskop, adalah mungkin untuk melakukan aspirasi atau biopsi forceps, serta beberapa prosedur pembedahan lain, misalnya, kuretase.

Varieti kaedah dan kelebihannya

Kaedah histeroskopi dan pematuhan teknik manipulasi dapat meminimumkan kerosakan pada integriti lapisan endometrium dalaman, mengecualikan kemungkinan pengembangan tisu parut, serta perforasi atau perforasi dinding rahim. Berkat kelebihan ini, kehamilan selepas histeroskopi tidak hanya mungkin dilakukan, tetapi juga terjadi dalam waktu sesingkat mungkin, namun, jika dengan bantuan manipulasi seperti itu, mungkin dapat menyingkirkan penyebab kemandulan. Histeroskopi sahaja bukan prosedur yang membolehkan seorang wanita yang mempunyai masalah melahirkan anak mengandung.

Histeroskopi Diagnostik

Kami menyenaraikan kemungkinan penyebab kemandulan yang dapat dihilangkan dengan bantuan histeroskopi, serta petunjuk untuk pelaksanaannya untuk menjelaskan diagnosis, meningkatkan peluang wanita untuk berjaya hamil di masa depan:

  • pengguguran yang tidak berjaya, pengecutan dinding rahim atau anggapan adanya sisa ovum semasa pengguguran spontan;
  • pertumbuhan spiral kontraseptif;
  • tumor myomatous atau nod etiologi submukosa;
  • kehadiran di rahim objek asing;
  • poliposis saluran serviks, leher dan dinding rahim;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • adenomiosis.

Dengan menggunakan kaedah histeroskopi, kemungkinan untuk menghentikan kehamilan yang tidak dirancang pada peringkat awal. Dalam kes ini, penyingkiran telur janin berlaku tanpa penyembunyian rongga rahim.

Ini secara signifikan meningkatkan kemungkinan hamil di masa depan, dan, jika dibandingkan dengan pengguguran yang dilakukan dengan kaedah tradisional, secara signifikan mengurangkan masa hingga ovulasi berikutnya.

Histeroskopi dengan WFD

Daripada histeroskopi "normal", kuretase diagnostik yang terpisah (WDV) rongga rahim, saluran serviks dan / atau serviks dapat diresepkan, yang akan dilakukan dengan menggunakan kaedah histeroskopi. Sebab-sebab diagnosis jenis operasi adalah:

  • hiperplasia endometrium atau displasia;
  • menyingkirkan tumor pada peringkat awal perkembangannya;
  • penyelewengan haid;
  • penyingkiran sista, fibroid, lekatan, polip;
  • penyempurnaan etiologi sel yang tumbuh.

Walaupun fakta bahawa WFD masih trauma, berbanding dengan manipulasi tradisional lain yang dilakukan tanpa histeroskop, akibat kuret untuk badan wanita adalah minimum. Dan berkat diagnosis awal patologi dan kemampuan untuk melakukan operasi pembedahan di rongga rahim tanpa memotongnya, kemungkinan hamil pada kebanyakan wanita tidak berkurang, melainkan meningkat.

Sekiranya pembersihan dilakukan kerana disyaki onkologi, maka pertanyaan tentang kapan mungkin untuk hamil setelah histeroskopi terdengar tidak tepat. Perancangan kehamilan selepas histeroskopi RDF mesti ditunda, sekurang-kurangnya sehingga hasil histologi diperoleh dengan alasan yang jelas.

Kejayaan dan masa konsepsi selepas prosedur

Bolehkah saya hamil selepas histeroskopi? Ya, prosedur ini bukan sahaja memungkinkan anda untuk merealisasikan impian, tetapi kadang-kadang meningkatkan peluang konsepsi. Tetapi secara khusus untuk menjawab persoalan kapan kehamilan akan datang setelah histeroskopi adalah mustahil. Semuanya sangat individu. Sebagai contoh, berapa lama masa yang diperlukan untuk menunggu sehingga peluang ini direalisasikan bergantung pada penyakit tertentu yang mencegah kehamilan. Kadang-kadang tidak mungkin untuk menyembuhkan kemandulan, dan dalam beberapa kes anda harus menunggu dengan rancangan, kerana ubat hormon akan diresepkan atau bahkan alat intrauterin.

Menurut statistik, kebanyakan wanita hamil setelah manipulasi profilaksis atau "abortif" dalam jangka masa 2 hingga 6 bulan. Walau bagaimanapun, doktor mengesyorkan menunggu hanya enam bulan. Selepas histeroskopi terapeutik, semuanya akan bergantung pada apakah patologi diatasi, dan seberapa cepat latar belakang dan endometrium hormon dipulihkan.

Mengambil biopsi sama sekali tidak mempengaruhi pematangan telur. Dalam kes ini, doktor mengesyorkan menunggu hasil analisis. Dan kehamilan selepas histeroskopi polip endometrium adalah mungkin pada bulan-bulan pertama, jika tidak ada komplikasi setelah penyingkirannya dan tidak ada penyebab kemandulan lain. Dengan pelanggaran patensi tiub fallopian, semuanya akan bergantung pada kepantasan rawatan terapeutik yang berkaitan dengan patologi endometriosis ini.

Pemeriksaan histeroskopi dan persenyawaan in vitro

Maklumat ini akan sangat berguna bagi wanita yang merancang untuk hamil dengan menggunakan teknik persenyawaan in vitro (IVF). Doktor yang bekerja di pusat pembiakan menyatakan bahawa histeroskopi, yang tidak termasuk dalam senarai pemeriksaan IVF wajib, meningkatkan jumlah IVF yang berjaya. Mengapa?

  • Pertama, teknik histeroskopi membolehkan anda mengenal pasti patologi pada rahim yang tidak dapat ditentukan dengan menggunakan ultrasound atau pencitraan resonans magnetik.
  • Kedua, rawatan di pusat IVF adalah "kesenangan" yang mahal, dan tidak sia-sia. Harga tidak hanya dipengaruhi oleh kos aktiviti yang tinggi. Atas sebab objektif, pakar-pakar reproduksi dan pakar ginekologi-pakar diagnostik dengan kelayakan tertinggi bekerja di klinik-klinik tersebut yang mendapat gaji yang mencukupi untuk pengetahuan dan pengalaman mereka. Oleh itu, hasil pemeriksaan histeroskopi di klinik "biasa" dan di pusat IVF boleh berbeza secara radikal.

Sekiranya mungkin untuk memilih lokasi untuk diagnostik histeroskopi, maka walaupun perancangan kehamilan dirancang dengan cara semula jadi, lebih baik menggunakan perkhidmatan seperti itu di institusi khusus untuk persenyawaan in vitro atau menjalani prosedur ini di klinik swasta dengan pakar sakit puan berpengalaman dengan rekod prestasi yang terbukti.

Jangan takut dengan pemeriksaan histeroskopi atau prosedur perubatan. Mereka tidak berlaku untuk kontraindikasi untuk kehamilan. Teknik ini diciptakan khusus untuk membuat diagnosis patologi ginekologi lebih bermaklumat, dan manipulasi terapi kurang berbahaya..

Kehamilan selepas histeroskopi: jika dibenarkan, apa bahaya konsepsi segera setelah prosedur

Pelbagai prosedur

Dengan histeroskopi, serviks mengembang dan probe fleksibel dengan kamera bersepadu dimasukkan ke dalam rongga organ. Data histeroskop dihantar ke skrin dan doktor dapat memeriksa struktur dalaman rahim, jika perlu, menyimpan gambar bahagian individu dari endometrium.

Dengan sifat campur tangan, jenis histeroskopi berikut dibezakan:

  • Diagnostik Dinding diperiksa, sifat tisu dinilai, fokus patologi dikenal pasti. Dalam kajian diagnostik, polip endometrium kecil dapat dikeluarkan atau tisu diambil untuk pemeriksaan histologi. Campur tangan semacam itu kurang trauma dan kehamilan dibenarkan sebulan selepas pemeriksaan.
  • Dengan rfd. Penyingkiran lapisan endometrium dalaman semasa kuret diagnostik yang berasingan ditunjukkan untuk endometriosis, pelbagai polip, dan neoplasma. Histeroskopi dengan kuretase meninggalkan luka di dalam rahim. Mereka sembuh lebih lama, jadi dua atau lebih kitaran haid diperlukan untuk memulihkan tisu organ kemaluan.

Dengan histeroskopi atau laparoskopi organ genital, kerosakan tisu adalah sederhana, dan endometrium yang dikeluarkan dipulihkan dengan cepat. Tetapi untuk rawatan kemandulan dan beberapa patologi ginekologi lain, hormon atau ubat kuat boleh diresepkan selepas prosedur rawatan diagnostik. Sekiranya kehamilan berlaku semasa rawatan ubat, risiko mengandung bayi dengan kelainan meningkat.

Apakah bahaya kehamilan selepas histeroskopi?

Komen doktor mengenai histeroskopi menunjukkan bahawa tidak ada bahaya bagi wanita hamil, tetapi bayinya berada di rahim, tidak bersedia menanggung janin, dan baginya risiko terkena komplikasi berikut meningkat:

  • kekurangan fetoplacental;
  • polyhydramnios;
  • jangkitan intrauterin disebabkan oleh fakta bahawa semasa prosedur jangkitan boleh memasuki rahim;
  • plasenta previa;
  • kehamilan beku;
  • hipoksia janin.

Dalam kebanyakan kes, komplikasi yang timbul membawa kepada kelahiran mati atau kelahiran anak dengan patologi kongenital. Untuk mengelakkan ini, jangan tergesa-gesa untuk hamil selepas histeroskopi.

Bila kehamilan dapat dirancang bergantung pada jenis campur tangan histeroskopi. Tetapi walaupun dengan prosedur diagnostik, pakar sakit puan mengesyorkan menunggu 2-3 bulan sebelum mengandung anak. Sekiranya rawatan kuret dilakukan atau hormon diperlukan, maka masalah kehamilan harus dipersetujui dengan pakar sakit puan.

Pematuhan terhadap cadangan mengenai masa pembuahan selepas histeroskopi akan mengurangkan risiko patologi perkembangan intrauterin pada seorang kanak-kanak. Dan sekiranya kehamilan telah datang lebih awal dari jangka waktu yang direncanakan, maka perlu segera mendaftar ke klinik antenatal. Perlu menjalani pemeriksaan penuh dan mengambil ubat seperti yang ditetapkan oleh doktor, yang diperlukan untuk mengurangkan risiko mengembangkan kelainan pada janin.

Kehamilan selepas histeroskopi polip: penyediaan dan ulasan wanita

Kejadian kehamilan selepas histeroskopi polip endometrium adalah mungkin. Pada peringkat perancangan, operasi seperti itu adalah wajib. Menurut ulasan wanita yang menjalani pembedahan, mereka dapat mengandung anak dalam beberapa bulan selepas itu. Tetapi ramai yang belum mengeluarkan formasi rahim takut prosedur itu sendiri dan kemungkinan akibat negatif akibatnya. Hari ini kami akan memberitahu anda secara terperinci bagaimana histeroskopi dilakukan dan sama ada terdapat risiko bagi pesakit.

Polip adalah proses tumor yang benar, pembentukan tisu dari membran mukus organ dengan aliran darahnya sendiri. Pada mulanya disebut sebagai jinak, tetapi lama kelamaan mereka dapat bermutasi dan memfitnah. Oleh itu, sebarang polip dianggap sebagai patologi yang mengancam nyawa. Terutama jika terdapat pertumbuhan pesat, pembiakan dan komplikasi akibat kehadirannya. Boleh muncul di mana-mana organ berongga dari nasofaring ke rahim dan rektum.

Tidak seperti tumor lain, formasi ini kecil di rahim dan boleh mencapai 8-10 cm. Polip seperti ini tidak lagi sesuai di rongga organ dan jatuh melalui saluran serviks ke kawasan vagina. Pakar sakit puan akan memeriksanya dengan pandangan tanpa bantuan semasa pemeriksaan. Walau bagaimanapun, terdapat formasi yang terbentuk di saluran itu sendiri dan ultrasound diperlukan untuk menjelaskan penyetempatan. Biasanya polip hingga 10-15 mm dijumpai..

Di rongga rahim terdapat beberapa jenis formasi:

  1. Kelenjar - pertumbuhan lembut seperti jeli. Selalunya muncul pada latar belakang kegagalan sistem hormon pada wanita muda. Mungkin salah jika terbentuk dari lapisan fungsional endometrium. Pembentukan semacam itu tidak lain adalah sekumpulan sel permukaan yang dapat keluar dengan haid.
  2. Serat berakar di endometrium basal rahim. Padat, kerana kebanyakannya mengandungi tisu penghubung. Dibentuk sebelum menopaus akibat perubahan hormon yang berkaitan dengan usia.
  3. Jenis campuran menggabungkan tisu berserabut dan kelenjar. Polip seperti ini dijumpai lebih kerap pada usia pembiakan pada wanita yang melahirkan.
  4. Pembentukan adenomatous adalah jenis 1 dan jenis 3, tisu kelenjar yang mempunyai sel yang berubah. Ia mempunyai risiko keganasan tertinggi..
  5. Polip plasenta dan korionik adalah pertumbuhan dari sisa-sisa tempat kanak-kanak. Yang pertama timbul kerana penjelasan rahim yang tidak lengkap ketika melahirkan, yang kedua setelah penamatan awal kehamilan.
  6. Decidual - pertumbuhan membran rahim khas, yang muncul hanya ketika bayi dilahirkan. Bersama anak, polip seperti itu keluar.

Sebab-sebab yang menyebabkan pembentukan formasi adalah seperti berikut:

  • Pertalian keturunan untuk proses tumor;
  • Kecederaan akibat operasi, kelahiran anak;
  • Jangkitan dan keradangan;
  • Masalah endokrin;
  • Keadaan autoimun.

Gejala berlaku dengan formasi 1 cm atau lebih atau dengan poliposis:

  • Sakit perut;
  • Darah selepas hubungan seks, senaman fizikal;
  • Pelepasan mukus yang banyak;
  • Haid yang panjang dan besar.

Perhatian! Polip adalah tanda kerosakan fungsi badan, dan selalunya ia mempunyai satelit dalam bentuk gangguan lain.

Sebab utama adalah bahawa selain pembedahan, tidak ada rawatan lain yang berkesan untuk pembentukan seperti itu di rahim. Di samping itu, patologi membawa bahaya serius kepada kehidupan dan kesihatan seorang wanita:

  1. Seperti yang telah disebutkan, ancaman utama adalah perkembangan proses onkologi. Doktor berhadapan dengan kenyataan bahawa selepas penyingkiran, sel-sel barah dijumpai dalam keadaan polip yang sangat tenang, pada pandangan pertama. Terdapat versi bahawa setiap pembentukan tersebut adalah permulaan proses ganas, yang dalam setiap kes memerlukan waktu yang berbeda untuk pengembangan.
  2. Pakar sakit puan sering memperhatikan kemandulan mekanikal dalam praktiknya. Polip berkelakuan seperti IUD - ia menghalang telur dan sperma daripada bertemu, ia memprovokasi penolakan telur janin pada peringkat awal oleh kontraksi rahim. Sekiranya terdapat polip, endometrium lebih rendah untuk penetapan zigot yang stabil.
  3. Sekiranya seorang wanita berjaya hamil dengan pendidikan yang ada, maka kehidupan dan perkembangan anak akan berisiko sehingga kelahiran itu sendiri.
  4. Pendarahan sering berlaku akibat trauma pada tisu polip yang halus. Terutama jika ia keluar dari bukaan leher, maka pelepasan itu berkaitan dengan hubungan seksual atau pemeriksaan pakar sakit puan. Dengan kehilangan darah yang berpanjangan, pesakit mengalami anemia.
  5. Dengan formasi seperti itu, keradangan berjangkit sering berlaku dengan keputihan bernanah.

Perhatian! Sekiranya formasi tunggal hingga 8-10 mm dikesan, yang tidak rentan terhadap peningkatan pesat, maka pesakit dibiarkan dalam pemerhatian. Tetapi ketika merancang kehamilan, disarankan untuk membuang pertumbuhan, tanpa mengira saiznya.

Mari kita mulakan dengan syaratnya, sebarang penyingkiran formasi tersebut disebut polypectomy, dan histeroskopi adalah operasi menggunakan peralatan yang sama. Oleh itu, jika anda ditugaskan yang pertama, maka perlu dijelaskan cara pembuatannya.

Histeroskopi adalah kaedah intervensi pembedahan yang paling maju di rahim. Ia dilakukan tanpa sayatan, melalui faraj. Semua tindakan dikendalikan oleh pengawasan video, jadi anda tidak perlu mengikis endometrium secara membuta tuli seperti sebelumnya, berisiko pendarahan dan kecederaan.

Untuk menetapkan pembedahan, pesakit mesti menjalani pemeriksaan penuh. Sekiranya jangkitan atau keradangan dikesan, ubat diberikan terlebih dahulu. Histeroskopi dilakukan pada hari-hari pertama selepas haid..

Urutan tindakan semasa mengeluarkan polip di rahim menggunakan histeroskopi:

  1. Rawatan alat kelamin dengan antiseptik.
  2. Anestesia, tindakan jangka pendek umum yang biasa digunakan atau kerepek tempatan.
  3. Memasang pengembang di leher.
  4. Pengenalan tiub histeroskop, dan di dalamnya akan melewati ruang, mengeluarkan alat, serta bekalan dan aliran keluar cecair.
  5. Mengisi rahim dengan masin dan memastikan tekanan dan peredaran berterusan.
  6. Pemeriksaan keseluruhan mukosa.
  7. Penyingkiran polip dengan cara yang dipilih.
  8. Pembersihan Tanah.
  9. Mengeluarkan alat dan mengeluarkan pengembang.

Prosedur, jika tidak ada komplikasi, dilakukan secara rawat jalan. Beberapa jam selepas bangun tidur, pesakit pulang sendiri. Anestesia terpakai mengelakkan rasa tidak sihat dalam bentuk loya, kekeliruan dan perkara lain.

Pemisahan langsung badan polip dilakukan secara mekanikal, melepaskannya dan membersihkan pangkalnya, serta menggunakan gelung elektrik, laser, pisau bedah radiosurgikal. Pilihannya bergantung pada kemampuan klinik..

Sekiranya terdapat kecurigaan adanya lebih banyak polip, atau apabila endometrium menimbulkan kebimbangan, doktor boleh melakukan kuretase penuh atau separa. Ini diperlukan untuk histologi - analisis objek yang dihilangkan untuk keadaan dan jenis tisu, kehadiran sel barah.

Perhatian! Radiosurgery dan laser lebih disukai untuk wanita yang merancang bayi. Terdapat di kemudahan kesihatan awam yang besar dan klinik berbayar swasta.

Konsepsi boleh berlaku pada akhir haid pertama, apabila larangan melakukan aktiviti seksual akan dicabut. Walau bagaimanapun, ini tidak diingini, terutamanya dengan penyembuhan endometrium. Doktor mengesyorkan menunggu 4-6 bulan agar rahim pulih sepenuhnya. Juga, keadaan berikut boleh mengganggu kehamilan:

  1. Sekiranya histologi menunjukkan jenis pembentukan kelenjar atau adenomatous, maka pesakit diberi terapi hormon jangka panjang. Bagi wanita pada masa pembiakan, ini adalah pil kawalan kelahiran. Setelah menamatkan kursus, ia juga memerlukan masa untuk mengembalikan kemampuan mengandung. Oleh itu, mungkin diperlukan sekitar satu tahun sebelum kemungkinan hamil.
  2. Sekiranya, selain daripada polip, ada masalah lain, maka perancangan harus ditangguhkan sehingga sembuh sepenuhnya.
  3. Kambuh, yang berlaku dengan histeroskopi dalam 20-30% kes pada bulan-bulan pertama, memerlukan penyingkiran berulang.
  4. Sekiranya wanita nulliparous dikeluarkan dengan polip menggunakan electrocoagulator, maka bekas luka mungkin muncul di permukaan dalaman rahim, yang akan mencegah konsepsi dan kehamilan. Oleh itu, pilih laser, penyingkiran radiosurgikal atau eksisi mekanikal.

Perhatian! Sebilangan doktor mengesyorkan untuk hamil sebaik sahaja selepas haid pertama untuk mengelakkan kemunculan polip baru.

Apabila operasi untuk membuang pembentukan endometrium sudah berada di belakang pesakit, perancangan kehamilan boleh dimulakan:

  1. Ikuti ujian tahap hormon, kerana ini anda mesti terlebih dahulu melawat ahli endokrinologi. Dengan pembentukan di rahim, kerusakan sering berlaku, yang juga tidak menyumbang kepada pembuahan.
  2. Menjalankan imbasan ultrasound untuk menyingkirkan berulang polip.
  3. Histeroskopi diagnostik kadang-kadang diresepkan untuk pemeriksaan terperinci endometrium setelah penyingkiran formasi..
  4. Periksa jangkitan kemaluan. Sekiranya ada sesuatu, dapatkan rawatan.

Inseminasi buatan hanya dilakukan sekiranya tiada polip. Oleh itu, pesakit perlu menjalani prosedur penyingkiran sekiranya dia tidak dapat hamil secara semula jadi. Di samping itu, adalah mustahak untuk menjalankan semua rawatan yang ditetapkan. Bergantung pada kes tertentu, ini adalah ubat hormon, anti-radang, antibiotik. Kemudian lakukan pemeriksaan kawalan untuk memastikan bahawa tidak ada gangguan dengan IVF.

Banyak yang menulis bahawa akibat kemandulan selama beberapa tahun, mereka mengandung anak, berkat menyingkirkan polip. Ini berlaku walaupun dalam kes ginekologi yang kompleks, apabila satu tiub dikeluarkan atau terdapat patologi lain yang bersamaan. Lebih-lebih lagi, konsepsi berlaku 1-6 bulan selepas histeroskopi. Malah ada yang menolak rawatan hormon untuk hamil secepat mungkin dan semuanya berakhir dengan gembira. Prosedur itu sendiri, ketika menggunakan anestesia umum, tidak disedari.

Pendapat pakar! Rawatan yang ditetapkan tidak boleh ditolak. Latar belakang hormon yang tidak diperbetulkan dengan betul boleh menyebabkan kekambuhan polip, patologi kehamilan dan kemustahilan konsepsi. Lebih baik sembuh sepenuhnya terlebih dahulu untuk melahirkan dan melahirkan bayi yang sihat.

Histeroskopi adalah kaedah rawatan pembedahan untuk wanita, yang tidak membahayakan kemungkinan mempunyai bayi, tetapi, sebaliknya, membantu mencapai tujuan yang diinginkan. Masa yang diperlukan untuk perancangan konsepsi bergantung pada status kesihatan pesakit tertentu dan oleh itu mereka adalah individu.

Kehamilan selepas histeroskopi

Histeroskopi adalah kaedah yang agak baru untuk mengkaji rongga rahim menggunakan sistem optik. Lakukan untuk diagnosis dan rawatan patologi intrauterin. Histeroskop (kelihatan seperti tiub logam dengan diameter 5 mm) adalah alat optik ultra tipis yang dimasukkan terlebih dahulu ke dalam saluran serviks, dan kemudian ke rongga rahim itu sendiri. Asas alat ini adalah serat optik, yang memindahkan gambar melalui kamera video kecil ke monitor. Doktor melihat di rongga rongga rahim dengan pembesaran sepuluh kali ganda. Agar dinding rahim saling bergerak antara satu sama lain, larutan steril dimasukkan ke dalam rongga.

Histeroskopi dilakukan untuk diagnosis (histeroskopi diagnostik) dan untuk rawatan (histeroskopi pembedahan) pelbagai penyakit organ-organ genital. Semasa memeriksa rongga rahim, doktor dapat mengambil sepotong endometrium dari laman "mencurigakan" untuk diperiksa. Berdasarkan hasil analisis dan pemeriksaan, diagnosis akhir dapat dibuat..

Dalam histeroskopi operasi, histeroskop dengan pelbagai instrumen (pinset mikro, gunting, pisau bedah kecil) digunakan, dengan mana doktor dapat melakukan pelbagai prosedur pembedahan. Prosedur ini dijalankan di bawah anestesia umum. Di hadapannya, pesakit lulus ujian yang diperlukan. Tetapi tempoh selepas operasi hanya berlangsung beberapa hari. Sekiranya histeroskopi dilakukan hanya untuk diagnosis, pesakit akan keluar selepas beberapa jam.

Prosedurnya cukup selamat hari ini. Tidak ada komplikasi. Walau bagaimanapun, terdapat sebilangan keadaan di mana histeroskopi dikontraindikasikan:

  • proses keradangan genital;
  • stenosis serviks;
  • kanser serviks;
  • semua jenis tumor;
  • penyakit jantung;
  • kehamilan;
  • pendarahan rahim yang berat;
  • penyakit berjangkit (selesema, tonsilitis, SARS).

Jadi mengapa histeroskopi? Terdapat banyak petunjuk:

  • pendarahan rahim yang tidak teratur;
  • fibroid rahim;
  • lekatan intrauterin selepas pengguguran atau kelahiran yang rumit;
  • disyaki barah endometrium;
  • hiperplasia endometrium;
  • polip endometrium;
  • septum intrauterin;

Ibu dan bayinya

Laman web mengenai kehamilan, kelahiran anak dan keibubapaan

Histeroskopi dan kehamilan

Kehamilan selepas histeroskopi polip

endometrium

Histeroskopi adalah prosedur diagnostik perubatan. Tujuannya adalah untuk mengenal pasti tumor ganas dan patologi organ kelamin wanita (seperti rongga dan saluran serviks, serta saluran serviks) pada peringkat awal perkembangan untuk rawatan selanjutnya. Kaedah terapi ini dapat ditentukan jika terdapat pendarahan rahim, dengan disyaki barah rahim, hiperplasia dan penyakit lain. Walau bagaimanapun, banyak pesakit mempunyai soalan yang logik: adakah kehamilan mungkin berlaku selepas histeroskopi? Mari cuba mengetahuinya.


Prinsip histeroskopi

Inti dari histeroskopi adalah bahawa dengan jenis intervensi perubatan ini, alat optik ultra tipis yang disebut histeroskop dimasukkan ke dalam rongga rahim. Ia dilengkapi dengan kamera zoom banyak, yang memungkinkan doktor untuk mendiagnosis penyakit seakurat mungkin. Mobiliti alat ini pada gilirannya memungkinkan, jika perlu, untuk melakukan rawatan pembedahan segera setelah pemeriksaan. Keseluruhan prosedur berlangsung dari lima minit (dengan histeroskopi diagnostik) hingga satu jam (jika doktor memutuskan bahawa pembedahan perlu dilakukan).

Walau bagaimanapun, mana-mana wanita yang telah ditetapkan manipulasi tersebut mesti menjalani pemeriksaan persediaan. Khususnya, perlu dilakukan ujian darah dan air kencing umum, smear untuk sitologi (diambil dari saluran serviks) dan smear dari vagina (mikroflora diperiksa untuk kesuciannya), biokimia darah (semasa memeriksa tahap glukosa dan bilirubin), dan juga memeriksa kandungan platelet dalam darah dan masa pembekuan.


Bolehkah saya hamil selepas histeroskopi?

Selepas prosedur sedemikian, anda boleh hamil (jika sifat penyakit itu memungkinkan), dan pengesahan ini dilakukan oleh banyak wanita yang telah menjalani prosedur ini dan kemudian mengalami kegembiraan sebagai ibu. Tetapi inilah jawapan yang pasti untuk soalan "seberapa cepat?" Anda tidak boleh memberi. Khususnya, salah satu sebab untuk ini adalah bahawa kecepatan permulaan konsepsi baru tidak dipengaruhi oleh prosedur itu sendiri atau intervensi perubatan yang menyertainya, walaupun mereka juga memainkan peranan penting. Dan alasan itu sendiri (baca - patologi), kerana itu ditetapkan histeroskopi.

Di samping itu, setelah kesan seperti itu, tubuh wanita sering dilemahkan, dan oleh itu kehamilan sejurus selepas histeroskopi biasanya dikontraindikasikan. Segala-galanya dijelaskan dengan sederhana: jika seorang wanita mengesan gangguan dalam fungsi atau struktur organ-organ sistem pembiakan (contohnya, polip, fibroid rahim, lekatan, dll.). Doktor yang hadir sering menggunakan kaedah histeroskopi untuk menghilangkan penyebab kemandulan dengan berkesan, dan prosedur sedemikian dengan sendirinya mengejutkan tubuh.

Yang sangat penting adalah cara wanita mengalami pemulihan selepas rawatan. Biasanya, selepas prosedur, doktor boleh menetapkan antibiotik untuk mengelakkan proses keradangan yang tidak diingini. Atau dia akan menetapkan rawatan pencegahan dengan ubat hormon untuk merangsang pemulihan fungsi pembiakan normal sistem pembiakan..

Sesuai dengan ini, tempoh ketika anda dapat merancang kehamilan setelah histeroskopi juga bervariasi. Oleh itu, beberapa wanita berjaya hamil dua atau tiga bulan selepas prosedur, sementara yang lain hanya hamil enam bulan kemudian, atau lebih. Walau bagaimanapun, doktor sebulat suara bersetuju bahawa tidak perlu untuk memulakan kehamilan lebih awal daripada enam bulan selepas rawatan.


Kes khas histeroskopi

Kaedah mengubati ketidaksuburan wanita ini baik kerana dengan bantuannya masalah yang ada tidak hanya ditekan sementara (seperti yang berlaku dengan antibiotik), tetapi faktor itu sendiri dihilangkan, kerana konsepsi tidak dapat terjadi. Khususnya, salah satu penyebab yang paling biasa dihilangkan oleh histeroskopi adalah pelbagai polip, serta fenomena yang dikenali sebagai kehamilan yang tidak dijawab. Oleh itu, petunjuk untuk konsepsi setelah rawatan mereka akan sedikit berbeza.

Dengan histeroskopi polip, polip itu sendiri dikeluarkan - pertumbuhan patologi pada lapisan dalam rahim, yang paling sering muncul disebabkan oleh semua jenis gangguan hormon, tekanan, jangkitan dan keradangan, dan akibatnya menyekat proses pembuahan.

Pada dasarnya, polip adalah selaput lendir yang terlalu banyak, dan berbahaya kerana dengan rawatan tepat pada waktunya, mereka boleh berubah menjadi formasi malignan. Komplikasi lain adalah kesukaran untuk menanggung dan kemandulan. Bagaimanapun, kehadiran polip di rongga rahim menyebabkan ubah bentuk membran mukusnya, yang secara signifikan mengurangkan kemungkinan konsepsi normal. Dengan rawatan yang tepat, kehamilan selepas histeroskopi polip biasanya berlaku enam bulan atau satu tahun setelah prosedur, walaupun kes-kes konsepsi sebelumnya tidak jarang terjadi.

Selepas prosedur seperti ini, kehamilan harus dirancang hanya selepas rawatan dengan ubat hormon di bawah pengawasan doktor yang berkelayakan. Dalam proses rawatan, seorang wanita perlu berada di dispensari, menjalani pemeriksaan ultrasound secara berkala dan mengambil ujian yang diperlukan. Dengan pemulihan yang baik, pesakit boleh hamil dalam masa tiga bulan setelah menghentikan persediaan hormon.

Perkara serupa berlaku pada kes-kes ketika kehamilan dirancang selepas histeroskopi polip endometrium. Dalam kes ini, formasi malignan menyebar di sepanjang dinding rongga rahim dan bertindak seperti alat intrauterin, mengganggu proses konsepsi. Setelah penyingkiran formasi, rawatan pemulihan boleh memakan masa hingga dua bulan - dalam tempoh ini mukosa rahim sepenuhnya memulihkan fungsi dan kemampuannya untuk menyuburkan. Kehamilan dalam kes ini biasanya berlaku dalam setahun..

Tidak perlu terburu-buru dalam kedua-dua kes itu, kerana seorang wanita yang tubuhnya telah menjalani intervensi sedemikian memerlukan masa untuk pulih. Ini menunjukkan rawatan perubatan dan (jika perlu) ubat pemulihan hormon atau kompleks, bergantung pada sifat patologi yang dikesan..

Dalam beberapa kes, histeroskopi selepas kehamilan beku mungkin diperlukan. Ini adalah penghentian perkembangan janin dengan kematian berikutnya, ketika seorang wanita tinggal selama dua puluh lapan minggu. Pelbagai faktor boleh menyebabkan pengguguran spontan, dari kesan negatif persekitaran (ekologi, tabiat buruk, tekanan emosi dan tekanan) hingga ketidaksesuaian genetik ibu dan janin (contohnya, rhesus - ketidaksesuaian). Histeroskopi dalam kes ini akan membantu menentukan apa yang boleh menyebabkan perkembangan janin terganggu dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah berulang..

Dengan penghentian kehamilan secara semula jadi, seringkali perlu dilakukan prosedur histeroskopi dengan penyembuhan dinding rahim. Bahan pengguguran yang diperoleh dengan cara ini diperiksa di makmal untuk mengetahui sebab-sebab gangguan kelahiran anak. Kehamilan selepas histeroskopi dengan kuretasi mungkin pada asasnya, tetapi anda boleh mula merancang tidak lebih awal dari enam bulan selepas yang sebelumnya, tetapi lebih baik kemudian, untuk memberi wanita masa untuk pulih bukan hanya secara fizikal, tetapi juga psikologi.


Ciri-ciri perancangan kehamilan dalam kes lain

Sekiranya prosedur histeroskopi berjaya, dan patologi dikeluarkan tanpa akibat atau komplikasi negatif, maka wanita itu boleh hamil lagi. Ini juga berlaku untuk kes-kes ketika prosedur ini dilakukan untuk tujuan pemeriksaan atau pengguguran perubatan. Pada wanita yang sihat, dalam kes seperti itu, kehamilan dapat terjadi dalam dua hingga enam bulan setelah pembedahan / pemeriksaan / pengguguran.

Biasanya, doktor yang hadir akan menasihati anda untuk tidak tergesa-gesa dan mula merancang kehamilan selepas histeroskopi sekurang-kurangnya enam bulan selepas prosedur. Ini perlu agar pesakit menjalani terapi pemulihan, serta mengembalikan sistem pembiakan wanita dan tubuh secara keseluruhan..

Alasan penting lain untuk berehat adalah bahawa dalam beberapa kes (seperti polip), penyakit ini cenderung berulang secara berkala. Dalam kes seperti itu, rawatan antibiotik digunakan untuk memulihkan dan mengekalkan sistem pembiakan, dan pada masa yang sama menghilangkan ketidakseimbangan hormon dalam tubuh..

Istirahat seperti itu juga diperlukan untuk menormalkan latar belakang hormon umum tubuh, dan juga untuk mengelakkan kemungkinan terjadinya jangkitan ke lapisan dalam rahim dan merangsang kerja ovari. Anda juga mesti menahan diri dari melakukan hubungan seksual, sekurang-kurangnya dalam tiga minggu pertama selepas pembedahan (jika tidak ada resep lain).

Walau bagaimanapun, terdapat kes apabila konsepsi kedua berlaku sendiri dan lebih awal daripada waktu yang dijadualkan, misalnya, dalam dua atau tiga bulan pertama setelah prosedur. Lebih jarang, tetapi masih berlaku bahawa kehamilan berlaku pada kitaran seterusnya selepas histeroskopi.

Sekiranya seorang wanita masih memutuskan untuk hamil lagi, dia akan melakukan persiapan yang serius dan teliti. Salah satu perkara penting adalah mematuhi semua keperluan perubatan untuk membentuk kehamilan selepas histeroskopi jika boleh. Pertama, selepas operasi, perlu menjalani imbasan ultrasound dalam sebulan, tiga dan enam bulan untuk memastikan bahawa proses penyembuhan berlaku tanpa penyimpangan. Kedua, akan berguna untuk menjalani beberapa ujian dan analisis (bersama dengan pasangan), yang biasanya diresepkan oleh doktor yang merawat. Ini dilakukan untuk mengesan kemungkinan ketidakseimbangan genetik atau lain-lain yang boleh menyebabkan gangguan kehamilan.

Dan hanya jika semua petunjuk kesihatan wanita normal, dapatkah kita mulai merancang konsepsi baru. Dalam kes ini, seorang wanita mesti diawasi secara berkala oleh pakar sakit puan untuk memantau perjalanan kelahiran anak.

Mungkin maklumat mengenai bahagian caesar juga berguna untuk anda, boleh baca lebih lanjut di sini.


Kontraindikasi untuk histeroskopi

Walaupun histeroskopi adalah prosedur yang selamat dan risiko komplikasi selepasnya sangat kecil, tetapi, seperti jenis rawatan apa pun, ia mempunyai kontraindikasi tersendiri. Anda harus membiasakan diri dengan mereka sebelum mendedahkan badan anda kepada campur tangan seperti itu..

Jadi, dalam kes apa histeroskopi lebih baik untuk tidak digunakan? Doktor tidak mengesyorkan jenis rawatan ini jika proses keradangan pada organ genital berlaku, jika terdapat tumor, dan juga jika barah serviks telah didiagnosis. Jangan menggunakannya sekiranya wanita mempunyai penyakit seperti stenosis serviks, penyakit sistem kardiovaskular, atau jika dia mempunyai selesema, radang amandel, dan SARS.

Histeroskopi tidak dilakukan, dan apabila pesakit telah menentukan kehamilan, dia menderita pendarahan rahim yang teruk atau penyakit kronik salah satu organ dalaman (buah pinggang, hati, jantung, dll.) Didiagnosis. Menstruasi adalah sebab lain mengapa doktor boleh menangguhkan prosedur..

Selepas manipulasi, peningkatan suhu dapat diperhatikan (pada hari ketiga atau keempat, lebih jarang pada hari berikutnya selepas operasi), tetapi ini adalah reaksi normal badan, yang mana doktor harus memberi amaran kepada pesakit terlebih dahulu. Pelepasan berdarah juga dianggap norma - dari dua hari selama pemeriksaan diagnostik hingga enam hari dengan pembedahan yang serius.

Komplikasi selepas campur tangan seperti ini sangat jarang berlaku. Kemungkinan akibat negatif termasuk trauma pada rahim atau saluran serviks, jangkitan organ genital dalaman, pendarahan teruk, dan kesan sampingan anestesia.
Untuk mengelakkan komplikasi semasa operasi, disarankan untuk mengikuti diet selama dua hari sebelum prosedur: jangan makan makanan berat, berlemak, minuman berkarbonat, asap. Sebaliknya, belanjakan diri dengan buah-buahan dan sayur-sayuran segar, teh dan air yang lemah. Sehari sebelum manipulasi dan pada hari perlakuannya, anda boleh melakukan enema pembersihan. Kehamilan selepas histeroskopi mungkin berlaku dalam masa terdekat, jadi anda harus menyiapkan badan anda dan mendapatkan kekuatan, tetapi kami mendoakan kesihatan yang baik untuk anda.

Up